Son - In - Law - Madness ~ Bab 131

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan


Bab 131 Auranya yang Mendominasi

Alex mengangguk mengiyakan kata-kata Phillip.

"Kebetulan sekali." Donal tersenyum dan mengangguk.

Senyumnya tidak membawa emosi di dalamnya.

Alex dan Joshua bingung dengan reaksi Donald, dan mereka menunggu dia untuk mengatakan lebih banyak.

Namun, kata-kata Donald berikutnya membuat mereka takut.

"Akulah yang memusnahkan Sekte Octagon," kata Donald.

Alex merasa seperti sedang tenggelam dalam ketakutan.

Dia sadar bahwa Sekte Octagon telah menghilang dalam satu malam. Tapi kemudian, kelas atas di Pollerton menolak untuk berbicara lebih banyak tentang kejadian ini, dan dia selalu merasa ada sesuatu yang aneh. Sebelum ini, Joshua juga memberi tahu Alex untuk tidak menyelidiki lebih dalam, atau dia hanya akan membawa masalah besar pada dirinya sendiri.

Joshua tidak tahu siapa yang melakukan ini, tetapi dia tahu jawabannya sekarang. Itu Donald.

"Sekte Octagon, Asosiasi Karate, penduduk tetap Yartran , Terjemahan Pollerton ... Semuanya bukan apa-apa bagiku!" Donald menunjukkan aura dominan dan arogansinya untuk pertama kalinya, dan dia mahakuasa.

Alex gemetar saat dia menatap Donald dengan ketakutan yang tercermin di matanya. Dia perlahan merangkak mundur.

Donald bangkit dan berjalan ke arah Joshua.

Joshua tidak berani bergerak sedikit pun, berkeringat dingin.

"Saya mengerti bahwa sulit bagi Anda untuk memperhatikan dan menyingkirkan setiap parasit di daerah Anda dengan kekuatan dan status Anda," kata Donald.

Joshua merasa seolah-olah tubuhnya diselimuti bayangan.

“Saya tidak ingin ini terulang di masa depan. Apakah kamu mengerti?" tanya Donal.

Joshua menghela napas lega dan berkata, “Saya mengerti, Tuan Campbell. Jangan khawatir!"

“Kamu boleh pergi sekarang. Seseorang akan mengurus ini, ”kata Donald kepada Joshua.

Joshua membungkuk padanya dengan hormat sebelum meninggalkan ruangan. Tak lama setelah itu, Charles masuk dan membungkuk pada Donald lagi.

Phillip dan Alex semakin bingung melihat pemandangan ini.

Mereka tidak bisa tidak bertanya-tanya seberapa kuat Donald di Pollerton .

Joshua tidak hanya tidak berani mengalah di depannya, tetapi bahkan Charles, orang terkaya di Pollerton , harus membungkuk dan menyapanya. Mereka menemukan ini luar biasa.

“Selesaikan ini. Juga, cari hari lain untuk berurusan dengan Terjemahan Pollerton , ”kata Donald dengan punggung menghadap Charles. "Setelah berurusan dengan keduanya, datanglah ke lantai dua karena Jennifer juga membutuhkan penjelasan."

"Saya mengerti, Tuan Campbell." Charles membungkuk lagi dan menunjukkan semua rasa hormatnya kepada Donald.

Sementara itu, di ruang resepsi di lantai dua, Jennifer dan Lana duduk saling berhadapan.

Jennifer kagum pada Lana semakin dia memandangnya.

Dia harus mengakui bahwa Lana memang seorang penggoda dan kecantikan seperti dewa. Lana memiliki kaki yang panjang dan kokoh, dan kulitnya juga putih dan mulus. Dia juga memiliki proporsi yang bagus dan melengkung. Bibir merahnya seperti ceri di atas fitur cantiknya.

"Apakah kartu itu milikmu?" Jennifer bertanya.

Lana tercengang, tidak begitu mengerti apa yang dimaksud Jennifer. Donald hanya menyuruhnya datang dan membawa Jennifer pergi.

Jennifer memperhatikan tanggapannya dan mengangguk. “Aku tahu itu sekarang.”

Tidak lama kemudian, Donald masuk ke kamar.

Jennifer segera berdiri dan bertanya, “Ada apa dengan kartu itu? Anda sebaiknya tidak mencoba membodohi saya dan mengatakan itu kartu Lana. Aku tahu dia tidak punya uang sebanyak itu.”

Dia menatap Donal. Instingnya mengatakan bahwa dia menyembunyikan sesuatu darinya.

Jumlah pembukaan minimum kartu adalah seratus juta, sedangkan batas penarikan tunai adalah seratus miliar. Jennifer percaya bahkan Lana tidak mampu memiliki kartu seperti itu.

Donald berkata, “Anda benar. Kartu itu bukan milik Lana. Pemilik sebenarnya adalah Charles, orang terkaya di Pollerton .”

Jennifer menolak untuk percaya itu.

Charles masuk ke kamar. "Dia benar. Ini adalah kartu saya. Akhir-akhir ini saya semakin pelupa, dan Mr. Campbell-lah yang membawa saya pulang ketika saya tersesat. Aku ingin berterima kasih padanya dengan memberinya sekitar dua puluh ribu, tapi aku malah memberinya kartu yang salah. Saya benar-benar minta maaf karena menyebabkan semua masalah ini pada Tuan Campbell.”

Setiap kata yang diucapkan Charles terasa begitu tulus seolah-olah kata-kata itu datang langsung dari hatinya.

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 131

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 131"