The Legendary Man ~ Bab 382 - Bab 384

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 382 Kamu Berbicara Terlalu Banyak Omong kosong

Sayang sekali bahwa Jonathan tidak pernah menunjukkan belas kasihan kepada orang lain.

Cecilia tidak terkecuali untuk itu.

Segala sesuatu yang dia alami disebabkan oleh dirinya sendiri.

Dia telah memintanya.

"Sampai Departemen Investigasi Kriminal datang menjemputmu." Jonathan menatap Cecilia dengan dingin dan bertanya, "Bukankah itu yang kamu tunggu-tunggu?"

Cecilia menggigit bibirnya dengan keras dan tidak mengatakan apa-apa.

Jonatan benar. Dia memang menunggu Departemen Reserse Kriminal.

Itu karena Departemen Investigasi Kriminal Gronga adalah anugrah terakhirnya!

Namun, melihat sikap acuh tak acuh Jonathan, Cecelia tiba-tiba merasa tidak yakin. Dia tidak bisa mengerti dari mana pria ini mendapatkan kepercayaan dirinya, tetapi dia bahkan tidak terganggu oleh tubuh berwibawa yang sangat dihormati itu.

Bahkan organisasi teroris akan kalah di hadapan Departemen Investigasi Kriminal, apalagi Jonathan yang hanya satu orang.

"Jangan khawatir. Mereka harus segera datang.” Sambil mengatakan itu, Jonathan menyalakan sebatang rokok dan berdiri dari batu tempat dia duduk.

Ketika dia meninggalkan kediaman Hansley , dia tidak berniat bersembunyi.

Jika Departemen Investigasi Kriminal tidak dapat menemukannya semalaman, maka mereka tidak berguna.

Dalam hal ini, mereka harus tidak ada lagi.

Seperti yang diharapkan, Departemen Investigasi Kriminal tidak mengecewakannya.

Saat rokoknya hampir habis, embusan angin kencang tiba-tiba menerobos langit.

Tak lama kemudian, sebuah helikopter polisi terlihat naik ke langit.

Baling-baling raksasanya menciptakan badai besar di puncak gunung. Di bawah angin yang menderu, Cecilia yang lemah hampir terhempas.

Suara mendesing!

Pintu helikopter terbuka, dan keluarlah lima atau enam polisi khusus yang dilengkapi senjata. Mereka mengangkat senjata dan mengarahkannya tepat ke arah Jonathan.

Pada saat yang sama ketika pintu terbuka, deru mesin yang keras terdengar. Beberapa kendaraan polisi off-road menyerbu menuju puncak gunung.

Pintu mobil terbuka.

Bahkan lebih banyak polisi khusus keluar dan menodongkan senjata mereka ke Jonathan.

“Kepada penjahat di puncak gunung, jatuhkan senjatamu dan angkat kedua tanganmu. Anda dikelilingi…”

Kalimat itu diteriakkan serentak dari kedua sisi di darat dan di udara.

Namun, ketika dia mendengar perintah polisi, Jonathan bahkan tidak melihat mereka, dia menjawab dengan acuh tak acuh, “Penjahat? Siapa yang memberi kalian nyali untuk memanggilku penjahat? Abaikan! Ini bukan sesuatu yang bisa diintervensi oleh Departemen Investigasi Kriminal!”

Apa yang dia katakan?

Wajah semua polisi khusus jatuh ketika mereka mendengar kata-katanya.

Ini bukan sesuatu yang bisa diintervensi oleh Departemen Reserse Kriminal?

Tidak ada apa pun di seluruh Gronga yang tidak dapat diintervensi oleh Departemen Investigasi Kriminal.

Dari masalah yang lebih besar seperti kegiatan teroris hingga pelanggaran ringan seperti perampokan, semuanya berada di bawah yurisdiksi Departemen Investigasi Kriminal.

Namun, Jonathan mengatakan bahwa mereka tidak berhak ikut campur.

Dia pikir dia siapa?

"Apa katamu?" Salah satu pemimpin polisi khusus Departemen Reserse Kriminal angkat bicara. Dia mengejek dan berkata, “Ini bukan sesuatu yang dapat diintervensi oleh Departemen Investigasi Kriminal? Kamu pikir kamu siapa? Apakah Anda pikir Anda adalah VIP Gronga , atau Anda Nelson Carter, panglima Pasukan Khusus Gronga ?”

Hanya ada dua orang di seluruh Gronga yang tidak bisa disentuh oleh Departemen Investigasi Kriminal.

Yang pertama adalah komandan eksekutif Gronga , George Langdon.

Yang lainnya adalah Nelson Carter, panglima tertinggi Pasukan Khusus Gronga .

Jonathan bukan salah satu dari orang-orang ini.

Dia pada dasarnya bukan siapa-siapa bagi mereka.

“Siapa pun mereka, mereka juga tidak berhak mencampuri urusanku,” kata Jonathan dengan tenang.

Saat kata-katanya jatuh, hanya satu pikiran yang muncul di benak semua polisi khusus.

Orang ini gila! Seorang maniak mutlak!

Itulah satu-satunya penjelasan logis mengapa dia menculik Cecilia di depan begitu banyak mata yang waspada, dan bagaimana dia bisa mengeluarkan putra kedua dari keluarga Larson, Wayde .

Ketika Cecilia mendengar apa yang dikatakan Jonathan, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menatapnya dengan tidak percaya.

Dari mana dia mendapatkan kepercayaan dirinya? Dia sebenarnya meremehkan Departemen Investigasi Kriminal! Apakah dia berpikir bahwa polisi khusus Departemen Reserse Kriminal sama dengan tentara Jipsdale yang tidak penting ? Apakah dia berpikir bahwa hanya dengan satu senjata, dia bisa memusnahkan mereka semua tanpa ada yang selamat?

Jika dia benar-benar berani menembaki polisi khusus, Jonathan tidak akan pernah bisa meninggalkan Gronga .

Dia bahkan tidak akan berhasil turun gunung.

“Berhenti bicara omong kosong. Aku memberimu tiga menit untuk meletakkan senjatamu dan mengangkat tanganmu. Jika Anda tidak melakukannya dalam waktu tiga menit, maka kami tidak akan bersikap sopan lagi.” Dengan mengatakan itu, kepala polisi khusus menjentikkan tangannya, dan suara peluru yang dimuat terdengar.

Klik! Klik!

Polisi yang tak terhitung jumlahnya memuat senjata mereka.

Selain itu, senjata yang diarahkan ke Jonathan tidak pernah dijatuhkan.

"Sepertinya kalian masih tidak mengerti apa yang saya katakan." Tiba-tiba, tatapan Jonathan berubah dingin dan tajam saat dia mengamati wajah semua orang yang hadir. "Baiklah. Saya juga akan memberi Anda tiga menit untuk berdengung dan menghilang dari pandangan saya. Jika tidak, itu tidak akan berakhir dengan baik.”

Itu adalah ancaman—ancaman terang-terangan!

Dia justru mengancam Departemen Reserse Kriminal.

Saat kepala polisi khusus mendengar ini, ekspresinya berubah muram. "Karena kamu ingin menjadi seperti ini, maka jangan salahkan aku karena tidak bersikap baik!"

Dia kemudian berteriak, "Api!"

Begitu perintah jatuh, pria itu mengambil tindakan.

Peluru emas yang tak terhitung banyaknya ditembakkan ke arah Jonathan.

Pada saat yang sama mereka mulai menembak, Jonathan menggoyangkan pergelangan tangannya dan sebuah pistol hitam langsung muncul di tangannya.

Jonathan dengan gesit menghindari tembakan yang ditujukan padanya sementara jarinya menarik pelatuknya. Bang! Sebuah peluru melesat tepat di paha kanan kepala polisi khusus itu.

Setelah itu, Jonathan melancarkan serangan lagi. Kali ini, menabrak helikopter di langit.

Tembakan kedua ini tepat mengenai tangki bahan bakar helikopter.

Dalam sekejap, bensin mulai bocor dari helikopter.

Melihat itu, polisi khusus yang berada di dalam pesawat itu semuanya menunjukkan ekspresi ketakutan. Tanpa berkata apa-apa, mereka semua melompat dari helikopter tanpa ragu-ragu.

Pada saat yang sama mereka melompat, Jonathan sekali lagi mengangkat tangannya dan menembak. Tabrakan antara peluru emas dan bensin menyebabkan ledakan besar.

Ledakan! Helikopter di udara terbakar.

Bola api raksasa menyala dengan cemerlang di langit. Adapun polisi khusus yang baru saja melompat, mereka terjebak di tengah ledakan, dan hidup mereka berakhir di sana dan kemudian.

Orang aneh! Pria ini aneh!

Melihat pesawat yang meledak di langit, kepala polisi khusus, yang tertembak di kaki, meringis. “Psikopat! Kamu gila! Apakah Anda tahu apa yang telah Anda lakukan? Ini adalah serangan terhadap polisi!"

"Kalian terlalu banyak bicara omong kosong," Jonathan memandangnya dengan acuh tak acuh dan berkata, "Aku akan memberi kalian satu menit terakhir. Pergi dari pandanganku sekarang. Jika tidak, kalian semua di sini akan mengalami nasib yang sama seperti rekan-rekan kalian di sana.”

 

Bab 383 Ini Adalah Perintah

Jelas bahwa Jonathan mengancamnya secara terang-terangan.

Namun, pada saat itu, tidak ada yang berani membuat Jonathan marah.

Tidak ada yang tahu apa yang akan dilakukan orang gila seperti dia.

Karena dia berani menembak jatuh helikopter milik Departemen Investigasi Kriminal dan membunuh polisi, tidak ada yang bisa membayangkan hal lain yang bisa dia lakukan.

"K-Kamu ..."

Pemimpin polisi itu hendak berbicara ketika ada ledakan keras diikuti dengan peluru emas yang mengenai lututnya yang lain.

"Satu kata lagi dan peluru berikutnya akan mendarat di kepalamu!" Jonathan memandang dengan acuh tak acuh pada pemimpin polisi khusus dan berkata, "Pergilah!"

Pemimpin itu menggertakkan giginya dan tanpa sepatah kata pun, dia memerintahkan, “Mundur! Sekarang!"

Mereka jelas bukan tandingan Jonathan karena mereka bahkan tidak berhasil menyentuh sudut bajunya ketika dia menembak jatuh helikopter dan membunuh puluhan polisi khusus.

Jika mereka terus bertarung, mereka akan musnah sebelum Jonathan kehilangan sehelai rambut.

"Tunggu sebentar!"

Tepat ketika pemimpin itu hendak pergi, suara Jonathan terdengar dari belakangnya.

"Apa yang kamu inginkan?" tanya pemimpin itu sambil menatap Jonathan dengan ketakutan.

“Bawa mereka pergi!”

Jonathan mengarahkan senjatanya ke arah polisi khusus yang ada di lapangan. Setelah mendengar kata-kata Jonathan, ekspresi pemimpin itu menjadi gelap ketika dia memerintahkan, “Bawa mereka!”

Atas perintahnya, polisi khusus yang bersikap agresif itu langsung kabur secepat mungkin.

Saat polisi khusus berlari menyelamatkan diri, bahkan Cecilia menatap Jonathan dengan ketakutan saat jejak keputusasaan melintas di matanya.

Jika Departemen Investigasi Kriminal bahkan tidak bisa menyelamatkan saya, lalu siapa di seluruh Gronga yang bisa? Pasukan Khusus Gronga ? Tapi apakah mereka akan dikerahkan?

Sementara itu, di kaki bukit, tak terhitung polisi khusus yang mengenakan rompi antipeluru, dan seragam polisi khusus berkumpul di sepanjang lereng bukit sambil membawa senjata bersenjata di tangan.

Karena mereka gagal dalam serangan gelombang pertama, Departemen Investigasi Kriminal sekali lagi meningkatkan pasukannya.

Kali ini, tidak hanya polisi khusus yang dikerahkan, tetapi juga Unit Elit.

Sejauh menyangkut Departemen Investigasi Kriminal Gronga , merupakan penghinaan besar untuk tidak dapat menangkap seorang bandit bahkan setelah setengah dari pasukan polisi dikerahkan.

"Oh, aku sudah menjadi polisi selama bertahun-tahun dan ini pertama kalinya aku melihat orang aneh seperti itu!" kata seorang inspektur tua dengan janggut yang tidak dicukur. Dengan sebatang rokok di mulutnya, dia melihat ke arah puncak gunung dan menggelengkan kepalanya berulang kali.

Orang tua itu adalah inspektur senior Departemen Investigasi Kriminal dan telah bekerja di kepolisian selama beberapa dekade.

Dia dianggap sebagai veteran Departemen Investigasi Kriminal.

Di belakangnya berdiri lebih dari selusin polisi khusus muda, dipersenjatai dengan senjata dan dengan semangat tinggi.

Seorang polisi muda di belakangnya mau tidak mau bertanya, “Tuan. Benar, jika punk itu sangat mengesankan, lalu mengapa tidak menjadi tentara untuk melindungi negara? Kenapa dia menculik seorang gadis kecil?”

Pria itu sendirian mengeluarkan seluruh tim polisi khusus dan bahkan menghancurkan sebuah helikopter! Dengan keterampilan yang luar biasa, mengapa dia menculik seorang gadis ketika dia lebih dari mampu menjadi seorang prajurit yang hebat?

"Apa maksudmu gadis kecil? Dia adalah Nona Hansley dari Gronga yang terkenal !” Inspektur tua, Landen Wright, mau tidak mau memelototi pemuda yang berbicara.

“Ya ampun, semuanya sama. Tidakkah kalian melihat bahwa bajingan itu memusnahkan seluruh tim polisi khusus kita? Ya Tuhan, ketika helikopter itu meledak, aku bersumpah aku seperti sedang menonton film blockbuster! Saya berada di kaki bukit dan saya pikir gendang telinga saya hampir pecah!” Polisi muda itu memasukkan jarinya ke telinganya dan gemetar ketakutan.

Saya yakin saya akan mati jika saya berada di puncak gunung.

"Apakah kamu takut?" Melihat ekspresi ketakutan di wajah polisi muda itu, Landen tidak bisa menahan tawa dan berkata, “Jangan khawatir. Punk itu tidak punya niat untuk membunuh. Kalau tidak, bagaimana menurut Anda orang-orang itu berhasil keluar dari gunung hidup-hidup? Orang-orang yang terluka telah dikirim ke rumah sakit untuk perawatan. Tak satu pun dari mereka yang mati. Mereka semua hidup!”

"Dia tidak membunuh satu orang pun?" Mata polisi muda itu melebar tak percaya.

Ada keributan seperti itu dan tidak ada yang mati?

"Tidak bukan dia!"

Landen menggelengkan kepalanya dan melanjutkan, “Orang ini mungkin saja dari tentara. Keterampilan dan teknik menembaknya sangat tepat. Saya pikir dia hanya ingin memberikan efek jera kepada Departemen Investigasi Kriminal Gronga . Dia tidak berniat untuk benar-benar membunuh siapa pun. Dengar, kau harus segera pergi dan hubungi Pasukan Khusus Gronga . Suruh mereka mengerahkan beberapa pria dan kita akan lihat apakah mereka bisa mengetahui identitas pria itu. Saya khawatir hal-hal mungkin benar-benar tidak terkendali jika dia benar-benar dari tentara. ”

"Hubungi Pasukan Khusus Gronga ?" Polisi muda itu tampak gelisah ketika mendengar kata-kata Landen. "Tn. Wright, Anda tahu Pasukan Khusus Gronga tidak pernah suka berurusan dengan kami. Selain itu, kami baru saja mengalami serangan balik. Apakah tidak apa-apa bagi kita untuk menghubungi mereka? Bukankah kita terlihat seperti lelucon?”

“Omong kosong macam apa itu? Ikuti saja perintahmu!” Landen mengangkat kakinya dan menendang pantat polisi muda itu. “Jadi bagaimana jika kita terlihat seperti lelucon? Berapa banyak lagi nyawa yang perlu kita korbankan sebelum kamu merasa lebih baik?”

“Ya, Tuan Wright. Saya akan segera menghubungi mereka!”

Mendengar kata-kata Landen, polisi muda itu segera mengangkat teleponnya dan menelepon Pasukan Khusus Gronga . Namun, pada saat itu, seorang polisi wanita berambut pendek, Erika Sutton, mengenakan pakaian hitam kokoh mendekati Landen bersama beberapa orang lainnya. "Tn. Wright, tolong hapus blokade. Saya perlu membawa beberapa orang ke gunung.”

"Siapa mereka?" Landen berbalik dan melihat orang-orang di belakang Erika. Ada dua pria dan seorang wanita di belakangnya.

Kedua pria berpakaian abu-abu itu tampak sangat tua. Mereka mungkin berusia enam puluhan atau tujuh puluhan. Wanita itu, di sisi lain, jauh lebih muda karena dia tampak seperti berusia tiga puluhan.

Dia sangat terawat dengan kulitnya yang seputih salju, dan sosoknya benar-benar seksi.

Hanya dengan satu tatapan, dia mampu membangkitkan hasrat paling primitif seorang pria untuk menaklukkannya.

“Kamu tidak perlu tahu. Hapus saja blokade. Itu perintah,” perintah Erika dingin.

Dalam hal pangkat polisi, dia berperingkat lebih tinggi dari Landen dan dianggap sebagai atasan langsungnya.

Karena itu, ketika Landen mendengar kata-katanya, dia segera menghapus blokade tanpa ragu-ragu dan memberi jalan bagi mereka.

Segera setelah itu, Erika berjalan menuju puncak gunung bersama dua pria tua dan wanita paruh baya.

Setelah ketiganya berjalan melewati Landen dan yang lainnya, polisi muda yang berdiri di belakang Landen mau tidak mau bertanya, “Tuan. Wright, tidakkah menurutmu salah satu dari dua pria itu sangat mirip dengan Jamie Larson?”

“Jamie Larson?” Ekspresi Landen segera berubah ketika dia mendengar itu ketika dia tiba-tiba mengenali pria itu.

Bukankah salah satu dari dua lelaki tua Jamie Larson, patriark keluarga Larson, salah satu dari empat keluarga terkemuka di Gronga ? Apa yang dia lakukan di sini? Dan kenapa dia sendirian? Di mana pengawalnya?

 

Bab 384 Mengakhiri Ini

Jonathan duduk tak bergerak di atas batu di puncak gunung, menatap pemandangan. Di sisi lain, Cecilia meringkuk menjadi bola menggigil di bawah pohon.

Dia hanya mengenakan gaun putih panjang yang dia pilih dengan hati-hati untuk jamuan makan.

Niat awalnya adalah untuk berdandan terlihat elegan dan bermartabat seperti seorang putri malam itu. Namun, setelah malam yang dingin, dia telah direduksi menjadi angsa putih yang hidup di antara rakyat jelata.

"Kakek!"

Tiba-tiba, mata Cecilia berbinar saat melihat kakeknya.

Di sebelahnya berdiri legenda keluarga Larson, Jamie Larson.

“Cecilia!”

Mendengar teriakan Cecilia, lelaki tua itu berbalik.

Itu memang kepala keluarga Hansley , Wilson Hansley .

"Kakek, apakah kamu di sini untuk menyelamatkanku?" Cecilia segera bersorak saat ekspresi sedih di wajahnya memudar saat matanya menyala. Dia hampir menyerah ketika dia melihat kakeknya. Pada saat itu, dia memiliki harapan baru untuk tetap hidup.

Dia adalah kesempatan terakhirnya untuk bertahan hidup.

"Ya!"

Wilson mengangguk dan berbalik untuk melihat Jonathan, yang punggungnya menghadap ke arahnya. "Kamu pasti Jonathan Goldstein."

"Apakah kamu kakek Cecilia?" Jonathan berbalik dengan dingin ketika dia mendengar suara pria itu.

"Itu benar," jawab Wilson tanpa ragu-ragu.

"Apakah kamu membawa uang?" Jonatan bertanya.

"Tidak." Wilson menggelengkan kepalanya. “Jonathan Goldstein, kamu salah. Aku tidak datang ke sini untuk memberimu uang sebagai ganti Cecilia.”

"Hah? Apakah kamu tidak ingin menyelamatkan cucumu?” Jonathan memandang Wilson tanpa emosi.

Dia tampaknya tidak tersinggung dengan jawaban Wilson.

"Tentu saja, aku ingin menyelamatkannya, tapi aku tidak akan memberimu satu sen pun!" Wilson melengkungkan bibirnya dengan jijik.

"Kakek!"

Wajah Cecilia berubah pucat ketika dia mendengar apa yang dikatakan kakeknya. Kulit kepalanya mulai berduri.

Dia tidak pernah berharap kakeknya memberikan jawaban seperti itu saat ini. Tindakannya membuatnya bertanya-tanya apakah dia siap untuk meninggalkannya.

“Sepertinya keluargamu memiliki kebiasaan untuk menarik kembali kata-katamu. Itu pasti dimulai darimu.” Jonathan tidak menunjukkan tanda-tanda ketidaksenangan, seolah-olah dia mengharapkan tanggapan seperti itu dari Wilson.

Sejak hari Jonathan tiba, dia tidak pernah berniat untuk mendapatkan kembali beberapa miliar itu.

Jumlah itu hanya angka baginya.

Baginya, tidak ada perbedaan antara beberapa miliar dan beberapa ratus.

Sejak hari keluarga Hansley memutuskan untuk menolak hutang, masalahnya bukan lagi tentang uang.

"Ya, benar. Itu hanya beberapa miliar. Lagipula aku tidak menginginkannya.” Jonathan memandang Wilson dengan acuh tak acuh.

“Saya telah berubah pikiran. Sekarang saya ingin mengambil alih keluarga Hansley !”

"Apa katamu? Anda ingin mengambil alih keluarga Hansley ?” Wilson mencemooh klaim Jonathan seolah-olah dia baru saja mendengar lelucon paling lucu di dunia. “Hanya kamu sendiri? Saya tidak meremehkan Anda, tetapi apakah Anda pikir Anda dapat menangani seluruh keluarga Hansley bahkan jika saya menawarkannya kepada Anda?

"Itu bukan untuk kamu khawatirkan." Jonathan segera berkomentar dengan nada paling acuh tak acuh.

“Jonathan, kurasa kau tidak tahu mengapa aku di sini untuk menemuimu. Saya tidak di sini untuk bernegosiasi dengan Anda hari ini. Aku di sini untuk melihat bagaimana kamu akan mati!” Wilson mendengus menghina.

“Apakah Anda tahu berapa banyak pria yang berbaring menyergap dan menunggu Anda di dasar bukit? Senjata mereka semua ditujukan untuk Anda. Apakah Anda percaya bahwa hanya dengan satu perintah dari saya, mereka akan menembak otak Anda? Namun, pada saat kritis ini, Anda tidak memikirkan cara untuk melarikan diri. Sebaliknya, Anda berencana untuk mengambil alih keluarga Hansley . Apa angan-angan! ” kata Wilson.

“Kenapa kau memberitahuku semua ini? Apakah kamu tidak takut aku akan menyeretmu ke bawah bersamaku ketika aku mati? ” Jonathan melirik sekilas ke arah Wilson. “Kamu seharusnya tahu bagaimana aku membuat orang-orang itu jatuh dari bukit tadi. Apa yang membuatmu berpikir bahwa kamu memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup?”

"Beraninya kamu!"

Tubuh Wilson menegang seketika.

Hal itu sama sekali tidak terlintas di pikirannya.

Dia awalnya berpikir bahwa pada saat itu, Jonathan akan kelelahan, dan dia tidak perlu berbuat banyak untuk membuat Jonathan memohon belas kasihan padanya. Dia tidak menyangka Jonathan akan memikirkan cara untuk menjatuhkannya.

“Anak muda, apakah menurutmu aku akan datang ke sini tanpa persiapan?” Saat itu, pria di sebelah Wilson angkat bicara.

Jonathan secara naluriah berbalik untuk melihat pria itu. "Apakah Anda Jamie Larson?"

"Anda tahu saya?" tanya pria itu heran.

Jonatan menggelengkan kepalanya. “Tidak, aku tidak mengenalmu. Tapi satu-satunya orang yang berani bertarung bersama keluarga Hansley pasti salah satu dari empat keluarga terkemuka. Di antara mereka, hanya keluarga Larson yang menaruh dendam padaku karena aku membunuh putra Jamie Larson dengan satu tembakan.”

"Tidak buruk. Saya mendapat kesan bahwa Anda hanya kasar. Anda ternyata lebih pintar dari yang saya kira. Sayang sekali. Terlepas dari seberapa pintar Anda, Anda tidak akan bisa keluar dari sini hidup-hidup. ” Jamie menatap Jonathan. “Beraninya kau membunuh anakku! Apakah kamu pikir kamu bisa keluar dari Gronga hidup- hidup?”

Jamie menatap Jonathan dengan dingin.

Putranya telah dilahirkan untuknya di usia tua, dan dia sangat menyayangi putra kedua ini.

Dia bahkan ingin menamai putranya sebagai penggantinya. Tidak pernah dalam mimpi terliarnya dia mengharapkan putra kesayangannya ditembak mati hanya dengan satu peluru.

Ketika Jamie mengetahui berita itu, dia hanya punya satu pikiran.

Dia ingin mencabik-cabik si pembunuh, mencabik-cabiknya.

“Apakah kamu pikir hanya beberapa dari kamu yang bisa membuatku tinggal? Anakmu meninggal karena dia orang yang sibuk. Apakah Anda akan menjadi seperti dia dan menyodok hidung Anda ke dalam bisnis keluarga Hansley juga?” Jonathan melirik Jamie tanpa ekspresi.

“Aku tidak tertarik dengan urusanmu dengan keluarga Hansley . Saya di sini untuk melihat sendiri bagaimana Anda akan mati. Aku khawatir aku tidak akan bisa tidur nyenyak jika tidak bisa menyaksikan kematianmu secara langsung,” kata Jamie dengan nada mencemooh.

"Aku khawatir kamu harus kecewa." Jonatan menggelengkan kepalanya.

Dia melanjutkan, “Jika Anda berharap orang-orang di bawah bukit itu akan membalas dendam untuk Anda, kepercayaan Anda pada mereka salah tempat. Saya sudah menjelaskannya. Bukan wewenang polisi untuk ikut campur dalam masalah ini. Apa menurutmu aku bercanda denganmu?”

Ada kilatan dingin di mata Jonathan.

Saatnya untuk mengakhiri drama ini!

Saat itu, suara mesin menderu terdengar dari bawah bukit. Segera, banyak SUV muncul di tengah bukit, langsung mengelilingi orang-orang di puncak bukit.

 

Bab Lengkap

Related : The Legendary Man ~ Bab 382 - Bab 384

0 Komentar untuk "The Legendary Man ~ Bab 382 - Bab 384"