The First Heir ~ Bab 3873

                                

sumber gambar: google.com

Yukk, bantu admin agar tetap semangat update novel kita ini.

Cara membantu admin:

1. https://trakteer.id/otornovel

2. Share ke Media Sosial

3. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Linger sangat terkejut saat ini, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya, siapa sebenarnya Philip ini , memiliki keberanian yang begitu besar.

 

Linger datang ke sini karena tugas dari pangeran kedua. Dia berkata dengan nada rendah,  "Hati-hati, Yang Mulia. Ada salah satu anak buah Kevin Orin yang ditugaskan oleh kaisar untuk melindunginya, dan dia adalah penguasa Menara Macan Putih."

 

Menara Macan Putih adalah tempat berkumpulnya para penguasa keluarga kerajaan Macan Putih. Semuanya diabadikan oleh keluarga kerajaan, dan setidaknya mereka memiliki kekuatan hukum.

 

Philip bertanya dengan keras: "Apakah Pangeran kedua mengundang saya ke sini hanya untuk menghadapi orang-orang ini?"

 

Linger terdiam , kemudian berkata dengan suara rendah : "Yang Mulia, pangeran kedua sedang menyiapkan hadiah untuk Anda. Anda pasti akan menyukainya. Tentu saja, pertempuran ini adalah makanan pembuka Anda."

 

Philip mengerti bahwa jika Anda ingin mendapatkan sesuatu, Anda harus memberikan sesuatu.

 

Benar saja, tidak butuh waktu lama bagi Kevin Orin untuk muncul lagi, dan ada orang lain di sampingnya.

 

Orang di samping Kevin adalah seorang lelaki tua, dia memandang Philip dan dengan sinis berkata: "Cepat bawa 100 juta batu spiritualmu ke ring! Aku tidak sabar untuk memenangkan batu spiritualmu!"

 

Keduanya segera datang ke ring, dan sudah ada seorang petugas notaris, tetapi dia ditutupi oleh baju besi, sehingga wajahnya tidak bisa terlihat.

 

Kevin Orin memandang pria itu dengan sopan , tidak menunjukkan kesombongan, dia berkata, "Master Quincy."

 

Pria itu mengangguk dan memberi isyarat, segera Kevin Orin mengeluarkan 100 juta batu spiritualnya dan diserahkan kepada petugas notaris , Philip juga melakukan hal yang sama.

 

Kemudian Philip terbang langsung ke ring, dan lelaki tua di samping Kevin Orin juga mengikuti.

 

"Quincy Fred." Sambil mengepalkan tinjunya pria itu berkata.

 

Philip menjawab: "Philip Clarke!"

 

Kemudian Quincy Fred berkata dengan ringan: "Saya menyarankan Anda untuk meminta maaf kepada Yang Mulia Kevin, atau Anda tidak akan bisa meninggalkan Kota Macan Putih!"

 

Philip tersenyum ringan: "Jangan khawatir tentang itu! Anda harus berpikir tentang bagaimana bertahan hidup di tangan saya!"

 

Setelah Philip selesai berbicara, Quincy Fred tertegun sejenak.

 

Kemudian tiba-tiba dia tertawa keras: "Baiklah, baiklah! Aku sudah lama tidak melihat pemuda gila seperti Anda!"

 

Setelah suara itu jatuh, vitalitas muncul dari tubuh Quincy Fred, dan sebuah gunung kecil tiba-tiba muncul di tangannya!

 

Di bawah aliran vitalitasnya, gunung itu langsung menjadi lebih besar, dan kemudian menjulang ke langit.

 

Munculnya gunung membuat seluruh ruang bergetar, dan aturan bumi menyebar dari gunung tersebut.

 

Saat ini seluruh ruang dipenuhi oleh tekanan , sehingga membuat Philip merasakan kesulitan, dan gerakan tubuhnya terpengaruh sampai batas tertentu.

 

Whoosh!

 

Quincy Fred melambaikan tangannya, dan gunung besar itu jatuh ke arah Philip.

 

Philip mendengus dingin, vitalitas muncul dari tubuhnya, dan tanda unicorn di dahinya tiba-tiba menyala , dan dia langsung berubah menjadi raksasa yang menjulang tinggi ke langit!

 

Tubuh raksasa itu tertutup api, sehingga suhu seluruh ruang terus meningkat!

 

Raksasa api dipenuhi oleh aura api, sehingga para hadirin yang menghadiri perjamuan merasa tercekik.

 

“Dia benar-benar memiliki tanda unicorn. Mungkinkah Philip ini benar-benar pangeran unicorn?”

 

“Karena dia bisa berubah menjadi raksasa unicorn, dia pasti pangeran unicorn yang sebenarnya!”

 

Banyak orang membicarakan Philip.

 

Pada saat ini Philip berteriak dengan marah: "Tinju Dewa Unicorn!"

 

Sebuah pukulan dilemparkan, seluruh ruang terguncang, dan fluktuasi energi muncul di langit.

 

Bayangan tinju besar langsung berubah menjadi unicorn api dan menabrak gunung besar.

 

Di bawah naungan bayangan tinju Philip, seluruh ruang membuat suara mendesis.

 

The First Heir ~ Bab 3873 The First Heir ~ Bab 3873 Reviewed by Novel Terjemahan Indonesia on October 13, 2022 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.