I'm A Quadrillionaire ~ Bab 115

I'm A Quadrillionaire bab 115

Sandy memegang satu tangan David dan mengulurkan tangan yang lain saat dia memperkenalkan dirinya kepada Jacey.

"Oh! H-Hai! a-aku... aku Jacey, Jacey!” Jacey memperkenalkan dirinya dengan gagap.

Kemudian dia dengan cepat mengulurkan tangan untuk menjabat tangan Sandy. Telapak tangan mereka bersentuhan, dan itu cukup membuat pipi Jacey memerah.

Sandy tidak menyadari adanya kejanggalan dengan perkenalan Jacey dan melepaskan tangannya setelah menjabat tangannya. Semua pikirannya tertuju pada David.

David menoleh untuk melihat Jacey ketika dia mendengarnya tergagap.

Dia menyadari bahwa ada sesuatu yang salah. Jacey tidak hanya tersipu, tapi dia juga tergagap. Dia terlihat seperti sedang naksir.

David lalu melirik Sandy. Seragam sekolah rok pendek dan fitur halus membuatnya mekar dengan energi muda. Itu sangat berbeda dari Sandy yang dia lihat di Fuller Golden Sands dua malam lalu.

Memang, penampilannya akan sangat menarik bagi anak laki-laki seperti Jacey yang sedang dalam tahap pubertas yang membingungkan.

David kemudian memutuskan bahwa dia akan menemukan waktu untuk berbicara dengan anak itu.

Lagipula, Sandy bukanlah orang yang mudah untuk ditaksir. Sebaiknya Jacey menyerah pada Sandy sesegera mungkin, jangan sampai dia berakhir babak belur dan tercabik-cabik.

'Mendesah. Cinta pertama, ya!'

Cinta pertama David yang dia pertahankan selama empat tahun telah meninggalkannya dalam genangan darahnya sendiri.

“Aku sudah berbicara dengan sekolah, Dave! Jadi bawa saja sepupumu ke meja administrasi dan dia akan didaftarkan,” kata Sandy.

"Terima kasih, Sandy," David berterima kasih dengan sopan. "Berhenti bersikap sopan padaku, Dave!" Sandy berargumen, pipinya menggembung tidak senang.

"Eh, baiklah, baiklah." David mengangkat tangannya yang lain untuk mengacak-acak bagian atas kepala Sandy.

"Ya! Ayo pergi, Dave!”

Sandy menyeret David mengikutinya, menikmati cara David memanjakannya, sementara Jacey mengikuti dengan tenang di belakang mereka.

Sandy langsung membawa David ke kantor logistik River City High dan dalam sepuluh menit, prosedur pendaftaran Jacey selesai.

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Jacey kemudian dibawa ke kelasnya oleh staf di kantor.

Sementara itu, Sandy mengikuti David ke pintu masuk sekolah.

"Pergi ke kelas, Sandy!"

"Kapan kamu datang ke rumahku, Dave?" tanya Sandy, enggan pergi.

“Tidak secepat ini. Saya agak sibuk akhir-akhir ini, saya akan pergi berkunjung setelah saya menyelesaikan semuanya, ”jawab David setelah berpikir.

"Baik-baik saja maka. Anda harus datang begitu Anda bebas, oke? ”

"Ya, aku akan, aku akan."

“Kalau begitu aku akan ke kelas sekarang, Dave! Sampai jumpa!"

"Selamat tinggal. Perhatikan kelas dan belajarlah dengan baik.”

"Saya akan!"

Sandy kemudian berjalan kembali menuju gedung sekolah, meskipun dia menoleh untuk melihat David setiap beberapa langkah.

David masuk ke mobilnya. Namun, semakin dia memikirkan perilaku Sandy, semakin dia menyadari ada sesuatu yang salah.

'Tidak mungkin, dia tidak mungkin naksir aku, kan?

'Dia mungkin punya, sebenarnya!

'Atau kenapa dia mengubah penampilannya saat aku menyuruhnya?

"Dia tidak berubah ketika keluarganya menyuruhnya.

'Apa yang saya lakukan sekarang?

Maksudku ya, aku tahu aku tampan dan kuat, kaya, dan sukses…

'Kurasa aku meninggalkan kesan yang mendalam padanya dengan menyelamatkannya ketika dia dalam bahaya yang ekstrim dan merasa putus asa?

'Perasaan ini akan berlalu setelah beberapa saat, kan?' Jadi, David memutuskan bahwa dia akan meminimalkan kontak dengannya sejak saat itu.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 115

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 115"