I'm A Quadrillionaire ~ Bab 114

I'm A Quadrillionaire bab 114

Keesokan harinya, David menelepon Sandy dan memintanya untuk mengatur penerimaan sekolah menengah Jacey. Dia berencana untuk mendaftarkannya di tempat yang sama dengan yang dia hadiri.

Tangan David diikat. Dia mungkin kaya, tetapi dia belum membangun kekuatannya sendiri. Namanya hanya terkenal di kalangan SCC dan Fraksi T.

Orang biasa tidak mengenalnya, dan karena itu tidak punya alasan untuk melakukan apa yang dia minta.

Sebagai putri kedua dari keluarga Luther, mendaftarkan seorang siswa cukup mudah.

Dalam beberapa menit, dia memberi tahu David bahwa Jacey sudah diurus dan bisa datang untuk menghadiri kelas.

Jadi, David mengantar Jacey ke River City High.

River City High adalah akademi terkenal untuk anak-anak kaya di Provinsi South River. Meskipun sekolah swasta, guru-gurunya berpengalaman dan sangat cakap. Belum lagi dengan keluarga Luther yang mendukung operasinya, River City High memiliki reputasi yang sangat terkenal di Provinsi South River.

Ada dua jenis siswa di sekolah menengah ini. Mereka yang memiliki nilai luar biasa dan mendapatkan beasiswa yang cukup besar untuk membayar biaya sekolah, biaya asrama, dan biaya hidup dengan uang saku tambahan, atau siswa dari keluarga yang sangat kaya.

Sandy sudah menunggu mereka ketika David membawa Jacey ke River City High.

David tercengang saat pertama kali melihat Sandy. Dia tidak bisa mempercayai matanya.

Sandy yang masih berpenampilan seperti berandalan dua malam lalu telah selesai mengubah penampilannya.

Gaya rambut afronya disisir menjadi ekor kembar, dan anting-anting melingkar serta riasannya yang tebal tidak terlihat di mana pun.

Mengenakan seragam sekolah rok pendek, wanita di depan David tampak seperti gadis kecil yang cantik!

Sandy berusia tujuh belas tahun tahun ini, belajar tahun keduanya di River City High. Namun, karena tingginya yang pendek, dia tampak seperti gadis kecil berusia sekitar lima belas hingga enam belas tahun.

Bahkan orang tua, kakek, atau kakak Sandy, Charles, tidak mengenali Sandy, apalagi David.

Mereka bahkan curiga bahwa sesuatu yang merugikan pasti telah terjadi pada Sandy, yang akan menjelaskan tidak hanya perubahan cara dia berpakaian, tetapi juga fakta bahwa dia berhenti mengutuk sebanyak itu.

Charles bahkan menanyakan alasan Sandy beberapa kali, tetapi Sandy tidak memberi tahu apa pun.

Tentu saja, Sandy tidak akan memberi tahu mereka bahwa dia hanya berubah karena David menyuruhnya.

Dia pasti juga tidak akan memberi tahu guru di sekolah alasannya.

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Fakta bahwa iblis keluarga Luther dalam bentuk manusia telah berubah menjadi wanita yang patuh mengejutkan semua guru di sekolah.

“Dave? Apa yang salah? Apa kau tidak mengenaliku lagi?” Sandy mengulurkan tangan untuk melambai di depan wajah David.

David tersentak kembali ke kenyataan dan menjawab, “Bagus sekali! Ini perubahan besar, aku hampir tidak mengenalimu. Tapi bagus, kamu terlihat lebih seperti seorang siswa sekarang!”

“Itu bagus, kalau begitu! Aku akan mendengarkan apa pun yang kamu katakan mulai sekarang, Dave!” Sandy berjalan mendekat dan tertawa kecil saat dia melingkarkan dirinya di lengan David.

David merasa sedikit tidak nyaman dengan tindakan Sandy. Dia hanya seorang wanita berusia tujuh belas tahun, dan kontak dengan beberapa bagian tubuh tertentu tidak dapat dihindari ketika dia memeluknya seperti itu.

Mungkin dia hanya memperlakukan saya sebagai kakaknya!' David berkata pada dirinya sendiri.

Apa yang tidak dia ketahui, bagaimanapun, adalah terakhir kali Sandy memeluk orang seperti ini adalah dengan saudara laki-lakinya Charles sebelum dia mulai sekolah menengah.

David adalah orang pertama yang mengalami hak istimewa seperti itu.

Untungnya, kelas untuk hari itu telah dimulai atau siswa lain pasti akan bingung melihat Sandy, iblis dalam bentuk manusia, memeluk lengan pria lain dengan begitu erat.

Pada saat yang sama, Jacey merasakan jiwanya membeku saat melihat Sandy.

Jantungnya mulai berpacu, dan darahnya mulai memompa lebih cepat.

Setiap organ dalam dirinya terasa seperti berjalan dengan kecepatan luar biasa.

Dia belum pernah merasakan perasaan ini sebelumnya selama enam belas tahun hidupnya.

Di usia di mana dia bingung, dia merasa sangat terkejut ketika dia melihat Sandy, seorang gadis seusianya, namun sudah sangat luar biasa.

Hanya butuh beberapa saat bagi Sandy untuk menangkap hatinya.

Namun, dia dengan cepat menyembunyikan pikirannya ketika dia melihat Sandy bertindak sangat dekat dengan David.

“Sandi! Perkenalkan saya, ini sepupu saya, Jacey Greg!”

“Jacey, ini Sandy! Uh… adik perempuan teman baikku.”

David memperkenalkan mereka satu sama lain. “Halo, saya Sandy!”

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 114

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 114"