The First Heir ~ Bab 3774

                                

sumber gambar: google.com

Yukk, bantu admin agar tetap semangat update novel kita ini.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Philip berteriak dengan lantang: "Kakak Peng!"

 

Swoosh!

 

Burung Dapeng muncul langsung di kaki Philip, dan kemudian membawa Philip mengejar ke arah Junter Petro melarikan diri.

 

Philip tidak ingin Junter Petro kembali, karena pertempuran antara keduanya barusan dia telah mengekspos kekuatan Menara Babel, ini akan membuat Reynold lebih bertekad untuk mengejar dan membunuhnya. Menara Babel tidak sebanding dengan senjata suci biasa.

 

Selain Philip, Wynn tahu keistimewaan tersebut. Itu sebabnya Wynn mengeluarkan Ramuan Multidew sebagai umpan untuk membiarkan Philip mengambil umpan, tetapi Wynn gagal.

 

Jika Junter Petro berhasil kembali sekarang, maka kemungkinan besar Reynold juga akan terobsesi dengan menara Babel. Sedangkan Reynold bukanlah orang yang bisa dibandingkan dengan Wynn, kekuasaan yang mereka berdua miliki berbeda.

 

Dengan kekuatan visi burung dapeng, sosok Junter Petro perlahan muncul.

 

Junter Petro sedang mengendarai pesawat yang sangat aneh, dan kecepatannya cukup mengejutkan burung Dapeng.

 

“Sudah bertahun-tahun tidak ada pesawat aneh seperti ini, ada apa ini? Mengapa cepat sekali?"

 

Saat suara burung dapeng baru saja jatuh, pesawat yang diawaki Junter Petro mulai berakselerasi lagi.

 

Untuk sementara waktu burung dapeng hanya bisa memandanginya , tapi dia tidak bisa mengejar ketinggalan.

 

“Entahlah, sepertinya itu pesawat terbaru dari keluarga kerajaan Naga Leluhur. Aku belum pernah melihatnya di dunia.”

 

Pesawat hitam itu seperti burung bersayap besar, yang bisa melebihi kecepatan burung Dapeng.

 

Sangat jarang pesawat yang bisa lebih cepat daripada burung Dapeng, tetapi pesawat burung bersayap ini adalah salah satunya.

 

Tampak kekuatan aturan angin berkilauan dari pesawat tersebut. Itu benar, kekuatan aturan angin. Kekuatan aturan yang satu tingkat lebih tinggi daripada kekuatan aturan yang pada umumnya hanya dikuasai oleh orang-orang kuat di puncak bintang sembilan.

 

Tak disangka, kekuatan aturan angin bisa diterapkan di sebuah pesawat terbang, dan burung dapeng jelas melihatnya, lalu berkata: "Saya rasa pesawat itu menggunakan batu sumber angin lalu menerapkan kekuatan aturan angin dari batu tersebut."

 

"Cara penggunaan kekuatan aturan angin ini sama sekali berbeda dengan cara yang biasa. Meskipun saya juga memahami kekuatan aturan angin, tetapi yang saya pahami bukan diolah untuk kecepatan, tetapi untuk menghancurkan."

 

Swoosh!

 

Setelah suara itu jatuh, sayap burung dapeng tiba-tiba dikepakkan , mengirimkan bilah-bilah angin, berupa badai yang melesat cepat di langit.

 

Badai itu langsung menyerang pesawat Junter Petro, membuat Junter Petro bahkan berkeringat dingin.

 

Segera dia mengeluarkan batu sumber angin yang baru, tampak berkilauan  di telapak tangannya, dan langsung memasangnya di pembangkit energi pesawat.

 

Deru mesin terdengar lebih keras.

 

Saat berikutnya, pesawat tersebut bergerak dengan kecepatan dua kali lebih cepat.

 

Kecepatan ini membuat seluruh pesawat mulai terkikis dan terbakar.

 

Philip dapat dengan jelas melihat bahwa pesawat mulai hancur.

 

Tetapi sebelum Philip bisa bernafas lega , Burung Dapeng berkata: "Ada kota di depan, dan itu masih kota besar. Saya merasakan beberapa aura yang setingkat dengan saya."

 

Ucapan Burung Dapeng membuat Philip geram : “Keberuntungan orang ini benar-benar baik!"

 

“Kalau begitu lupakan saja, biarkan dia pergi!"

 

Kemudian pesawat Junter Petro terus terkikis dan terbakar, akhirnya meleleh menjadi bola api, bergegas ke pusat kota.

 

Pada saat ini Junter Petro merasa lega karena sosok Philip telah menghilang.

 

...

 

Empat hari kemudian, di Kediaman Tuan Kota Naga Utama.

 

Reynold memandang Junter Petro dengan wajah dingin.

 

“Maksudmu, hanya kamu yang tersisa dari Pasukan Naga Utama, dan Philip belum berhasil ditangkap?"

 

“Tuan Kota, kekuatan Philip kuat, bahkan Busur Naga Utama dan Panah Naga Utama tidak bisa mematahkan pertahanan Menara Babel sama sekali."

 

Junter Petro ingin mengatakan sesuatu, tetapi Reynold menyela kata-katanya dan berkata dengan dingin: "Hmph, seperti yang kamu katakan bahwa Wynn sengaja mengeluarkan Ramuan Multidew sebagai umpan agar Philip menunjukkan dirinya. Sepertinya menara ini senjata suci yang luar biasa."

 

"Mungkin itu senjata suci yang jatuh dari surga!"

 

"Tapi Philip ini memang seseorang yang penuh keberuntungan. Ya, ada banyak rahasia di tubuhnya. Hal ini membuatku semakin tertarik."

 

"Kamu segera pergi ke badan intelejen kita, tanyakan tentang Philip dengan lebih detil. Kurasa Philip akan pergi ke Domain Kekaisaran Macan Putih."

 

Setelah Reynold selesai berbicara, Junter Petro mengangguk.

 

"Setelah itu kamu pergi untuk menyembuhkan luka-lukamu. Ini bukan salahmu. Aku yang salah perhitungan. Aku tidak menyangka Philip menyembunyikan begitu banyak rahasia. Sepertinya dia belum menggunakan semua kekuatannya."

 

Reynold juga berkata dengan acuh tak acuh , wajahnya tanpa ekspresi, tidak bisa terlihat kegembiraan atau pun kemarahan.

 

Tetapi semakin Junter Petro melihat wajah Reynold yang tanpa ekspresi, semakin ketakutan Junter Petro.

 

The First Heir ~ Bab 3774 The First Heir ~ Bab 3774 Reviewed by Novel Terjemahan Indonesia on September 19, 2022 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.