Coolest Girl in Town ~ Bab 578

Bab 578 Tidak Perlu Mengejar Mereka

“Bu, kita akan segera tiba di rumah sakit. Haruskah kita memarkir mobil di dekat sini dan berjalan ke tempat itu?”

Wanita itu menjawab tanpa mengangkat matanya, "Masuk."

Dia tidak punya niat untuk membuang waktunya untuk berjalan. Karena dia datang jauh-jauh ke sini, dia harus melihat mayat Elise dengan matanya sendiri sesegera mungkin.

Hanya dengan secara pribadi mengkonfirmasi kematian Elise, dia, serta organisasinya, dapat lega.

Begitu dia mengatakan itu, lampu lalu lintas berubah menjadi hijau.

Sopir mengikuti instruksinya dan perlahan-lahan mengemudikan mobil melalui pintu masuk utama menuju gedung.

Pada saat itu, telepon wanita itu tiba-tiba berdering di mantelnya.

Dia tidak ingin menerima berita lain pada saat itu, tetapi ketika dia melihat ID penelepon berkedip di layarnya, dia berpikir sejenak dan mengangkat panggilan itu.

Secara bersamaan, di satu-satunya ruangan gelap di lantai tertinggi, Alexander dan Elise berdiri di depan jendela setinggi langit-langit dan melihat ke bawah ke mobil di dekat pintu masuk dari posisi mereka.

Mobil pertama telah tiba di tengah halaman, dan begitu mobil kedua benar-benar memasuki halaman, mereka dapat memulai langkah berikutnya dari rencana.

Namun, tepat sebelum mobil di belakang benar-benar masuk ke halaman, MPV pertama tiba-tiba berhenti.

“Ck! D* mn itu! Kenapa berhenti?!” Musa, yang berbaring di penyergapan, diam-diam mengutuk.

Jika saja mobil itu berjalan setengah meter lagi, dia akan menekan pelatuknya dan menjebak sekelompok pria ini di halaman. Hanya tersisa setengah meter!

Suara mobil yang direm mendadak menimbulkan suara bising di tengah lingkungan yang tidak bersuara.

Wanita itu, yang tetap duduk di dalam mobil, melirik tajam ke sekeliling saat orang di ujung telepon terus melapor kepadanya.

“Pada hari itu terjadi, Elise tidak ada di hotel itu. Juga, data yang diperoleh sebelumnya mengungkapkan bahwa darah orang yang meninggal tidak cocok dengan darah Elise. Karena itu, orang yang meninggal bukanlah Elise!”

Itu benar, tidak ada asap tanpa api. Terlalu sepi di rumah sakit ini; begitu tenang sehingga tidak tampak alami.

Wanita itu menutup telepon dan menyimpan teleponnya di saku sebelum dia dengan tenang menginstruksikan, "Berbalik sekarang!"

Begitu instruksinya diberikan, sang sopir langsung menggeser persneling dan menginjak pedal untuk memundurkan mobil.

Mobil di belakang didorong mundur oleh mobil pertama, tetapi pengemudi dengan cepat memahami situasi dan mulai membalikkan mobil juga.

Dalam sekejap mata, kedua mobil sudah mundur ke jalan di luar rumah sakit. Kemudian, mobil-mobil mulai melaju dengan kecepatan penuh saat mereka melaju menjauh dari kota.

Moses langsung bereaksi dengan mengeluarkan walkie-talkie-nya dan memberi perintah kepada konvoi yang tergeletak di luar untuk menyergap. “Kejar mereka! Jangan biarkan salah satu dari mereka melarikan diri! ”

Dalam sekejap, rumah sakit yang tadinya tenang dan damai sedetik yang lalu, tiba-tiba dipenuhi dengan suara mesin yang menderu. Dua hingga tiga kendaraan melesat keluar dari jalan dan gang dari segala arah dan menyebar untuk mengejar dan mengelilingi kedua MPV tersebut.

Setelah beberapa waktu, Alexander mengangkat tangannya dan berbicara melalui walkie-talkie. "Tidak perlu mengejar mereka."

Moses, yang sangat bersemangat saat ini, menolak untuk mundur. “Jangan khawatir. Saya memiliki pria di mana-mana di lingkungan ini. Mereka dikepung di semua sisi, jadi mereka pasti tidak bisa melarikan diri!”

Alexander tidak menjawab, tetapi ketika dia memegang tangan Elise dan melihat ke kejauhan ke arah di mana kedua mobil itu melarikan diri, dia menghela nafas berat. "Pada akhirnya, kami masih ditemukan."

Elise menyadari bahwa dia adalah orang yang paling kecewa ketika mereka gagal menangkap wanita itu.

Faktanya, rencana Alexander sangat teliti, tetapi mereka masih kalah dari karakter pihak lain yang terlalu berhati-hati. Mereka yang berada di permukaan tanah tidak dapat melihatnya dengan jelas, tetapi berdiri di tempat mereka berada, mereka dapat melihat semuanya dengan jelas.

Jelas bahwa sopirnya juga bukan pengemudi biasa. Mereka hanya berjarak beberapa ratus meter, namun dua mobil dapat keluar dari pengepungan mereka. Pada akhirnya, Musa dan anak buahnya tidak dapat mengejar mereka.

"Jangan khawatir, kami pasti akan menangkap mereka lain kali!"

Elise memeluk Alexander. Di tengah lingkungan gelap yang tidak memiliki sumber cahaya apa pun, rasanya seolah-olah hanya mereka berdua yang tersisa di seluruh dunia. Mereka hanya memiliki satu sama lain untuk diandalkan dan disayangi.

“Setelah kejadian hari ini, mereka hanya akan ekstra hati-hati. Aku ingin tahu kapan kita akan memiliki kesempatan untuk membuat jebakan untuk mereka lagi. ” Alexander terdengar tertekan.

“Ketika ada kemauan, di situ ada jalan. Kami pasti akan menemukan sesuatu.” Dia bersandar padanya.

Tidak akan ada masalah yang terlalu berat bagi mereka selama mereka berdua bersama.

Mereka baru saja menikah, jadi mereka akan terus menjalani kehidupan yang bahagia dan bahagia setelah itu. Dia menolak untuk membiarkan dirinya tenggelam dalam keputusasaan ketika kebahagiaan mereka baru saja dimulai.

Saat dia memeluknya erat-erat dalam pelukannya, tatapannya berangsur-angsur semakin dalam. "Kamu benar. Saya akan menemukan cara untuk menyingkirkan orang itu,” katanya sambil berpikir.

Segera setelah dia membuat pernyataan itu, Moses mendorong pintu hingga terbuka dan menerobos masuk ke dalam ruangan, menyalakan lampu dalam perjalanannya.

“D* mn itu! Itu adalah usaha yang sia-sia. Kami berhasil mengepung mereka, tetapi mobil kedua tiba-tiba menjadi gila dan menabrak anak buah saya, menciptakan celah yang memungkinkan mobil pertama melarikan diri. Kami berhasil menangkap dua dari mereka dari mobil kedua hidup-hidup. Tunggu saja, aku akan memastikan mereka menumpahkan semuanya!”

Moses mengomel, tapi getaran telepon di tangannya menginterupsinya. Setelah mengangkat panggilan, dia tiba-tiba menatap Alexander dan Elise dengan kaget. "Mereka mati. Yang satu menggigit lidahnya sementara yang lain meminum racun.”

“Itu yang diharapkan.” Alexander sama sekali tidak terkejut.

Karena mereka memiliki keberanian untuk melakukan perjalanan ini, mereka akan datang dengan persiapan penuh dan tidak akan pernah meninggalkan jalan buntu.

“Itu kejam…” Bahkan Moses, yang terbiasa dengan perkelahian dan pembunuhan yang kejam, menemukan pihak lain tanpa ampun.

Sementara itu, Elise dan Alexander bertukar pandang tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Mereka telah membunuh ratusan fisikawan, jadi mengapa mereka mengkhawatirkan kehidupan beberapa bawahan?

"Sekarang apa? Apakah saya meminta anak buah saya untuk terus berjaga-jaga?” tanya Musa.

“Itu tidak perlu. Beritanya sudah keluar, jadi mereka tidak akan datang lagi.” Alexander kemudian menambahkan, "Minta seseorang untuk memberi tahu Keluarga Anderson untuk datang dan mengambil mayatnya."

"Saya mengerti."

Keesokan harinya, ketika Moses kembali dari Anderson Residence, Elise menerima telepon dari Austin. Dia memintanya untuk melakukan perjalanan kembali ke Anderson Residence.

Elise berpikir bahwa niat Austin adalah membuatnya kembali berduka untuk Faye. Mengingat fakta bahwa dia sedikit banyak terlibat dalam kematian Faye, dia tidak menolak permintaan itu.

Baru setengah hari sejak Keluarga Anderson mengetahui tentang kematian Faye, tetapi mereka berhasil mengatur pemakaman yang layak dan menciptakan suasana yang suram dan sunyi.

Saat Elise masuk ke vila, Austin terlihat sedang duduk di sofa. Dia sepertinya sudah lama menunggu.

Kehilangan seorang putri sebagai pria paruh baya tampaknya telah membuatnya menua banyak selama satu malam.

Mungkin karena mereka memiliki hubungan darah, Elise tidak tega melihatnya dalam keadaan seperti itu. “Kita tidak bisa menghidupkan kembali orang mati. Saya turut berduka cita."

Namun, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah Austin akan berduka untuknya jika dialah yang meninggal sebagai gantinya.

Setelah mendengar suaranya, Austin kembali sadar. Dia berbalik untuk menatapnya, tatapannya jauh dan acuh tak acuh.

"Silakan duduk," kata Austin.

Elise mengangkat kakinya dan berjalan ke arahnya. Saat dia duduk, dia melihat sebuah dokumen di atas meja yang bertuliskan, 'Pemutusan Hubungan Orang Tua-Anak.'

Dia terkesiap saat sesak terbentuk di dadanya. Setelah beberapa waktu, dia bertanya sambil berpura-pura tenang, "Apakah ini yang telah kamu persiapkan untukku?"

"Ya." Dia tidak menyangkalnya. “Tanda tangani ini dan saya akan meminta seseorang untuk mempublikasikannya di berita. Mulai hari ini dan seterusnya, saya tidak punya anak perempuan.”

Elise berpikir bahwa dia cukup kuat untuk menghadapi apa pun, tetapi setelah mendengar kata-katanya, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menelan ludah, tampak seolah-olah dia sedang mencoba menelan refluks empedu.

Faye sudah meninggal, sedangkan putri angkat yang disukainya telah tiada. Apakah dia akan meninggalkan putri kandungnya juga?

"Apa kau yakin tentang ini?" Elise menarik napas dalam-dalam.

"Tanda tangani," desaknya tanpa ekspresi.

"Oke." Elise mengambil pena dan membubuhkan tanda tangannya di atas kertas. Kemudian, dia bangkit dan pergi tanpa melihat ke belakang.

Namun, saat gerbang stainless steel menutup secara otomatis di belakangnya, Elise berhenti di tengah jalan saat air mata jatuh dari matanya.

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 578

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 578"