The First Heir ~ Bab 3131

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3131

Kali ini Philip melihat kesempatan untuk menembak Raja Bebas, dan dengan cepat beraksi.

 

Bang bang bang!

 

Di udara, tinju unicorn yang diledakkan oleh Philip berubah menjadi bola api, membentuk lautan api seperti teratai, membanjiri langit dan menutupi bumi dan menelan Raja Bebas.

 

Raja Bebas sedang disibukkan oleh Waterloo Fedenburg pada saat ini, dan dia tidak memiliki waktu cadangan untuk melawan Philip.

 

Matanya melotot marah, tubuhnya melepaskan gelombang energi dahsyat dan kekuatan aturan!

 

“Junior! Kamu bertindak pengecut!”

 

Raja Bebas meraung, dan tiba-tiba wajahnya menjadi kelam, alisnya bergetar, dan pada saat itu, tanda retakan muncul di antara alisnya.

 

Masih menggunakan kekuatan aturan ruang.

 

Crackle!

 

Raja Bebas mengangkat tangannya dan menebas.

 

Akibatnya, di antara Philip dan dirinya, celah di ruang udara yang seperti jurang langsung terbelah.

 

Di saat itu Philip seperti melihat sebuah sudut langit berbintang dan benua yang belum pernah dia lihat sebelumnya.

 

Jurang itu memperlihatkan suasana kacau saat terjadinya Kehancuran Besar.

 

Kota futuristik yang penuh dengan gedung-gedung tinggi, penuh dengan robot mekanik, penuh dengan pesawat ruang angkasa dan orbit luar angkasa.

 

Ini dimana?

 

Philip mengerutkan kening, melihat lautan api yang seperti tak berujung, langsung ditelan oleh jurang di ruang udara tersebut.

 

Kemudian, di atas kepala Philip, celah ruang udara lain muncul.

 

Dari celah ruang udara ini keluar semburan api yang seperti air terjun, menelan Philip dalam sekejap.

 

Philip bermandikan lautan api yang panas, tetapi tanpa cedera, seolah-olah dia bermandikan cahaya suci.

 

Lautan api yang seperti tak berujung itu semuanya diserap olehnya!

 

Saat berikutnya, Philip langsung melanjutkan pertarungan dan menembak.

 

Dia bisa memahami bahwa Raja Bebas hanya cocok untuk serangan jarak jauh, menggunakan kekuatan aturan ruang untuk terus menerus membentuk celah ruang udara untuk menyerang lawan.

 

Oleh karena itu Philip menyimpulkan bahwa pertarungan jarak dekat akan menjadi kelemahannya.

 

Ketika Raja Bebas melihat Philip melesat ke arahnya alisnya berkerut, dan seringai tiba-tiba muncul di sudut mulutnya, lalu berkata, "Semua orang berpikir bahwa saya hanya menguasai serangan jarak jauh, tetapi kamu tidak tahu bahwa pertempuran jarak dekat adalah kartu truf terkuat saya!"

 

Boom!

 

Segera setelah suara itu jatuh, ada suara ledakan, dan momentum Raja Bebas tiba-tiba melonjak dengan sangat pesat, langsung mencapai puncak setengah langkah dari sisi lain.

 

Pada saat itu, auranya seperti matahari yang luas di langit, sangat terang sehingga tidak ada yang berani mendekatinya.

 

Boom! boom boom!

 

Raja Bebas menangkap lusinan pukulan Philip dengan sangat cepat, dan pada saat yang sama dia melepaskan pukulan balasan, menekan Philip hingga turun ke permukaan laut.

 

Akibatnya seluruh wilayah laut menghasilkan gelombang pasang. Pemaksaan energi yang besar yang dilepaskan oleh keduanya memicu gelombang besar setinggi puluhan meter.

 

Boom!

 

Tiba-tiba sesosok tubuh terlempar langsung ke laut dari udara.

 

Seperti bola meriam, sosok itu menghantam air laut hingga menghasilkan gelombang besar setinggi ratusan meter di laut.

 

Swoosh!

 

Philip terlempar ke laut dan tenggelam ratusan meter!

 

Dalam pandangannya, di atas air yang biru, beberapa sosok sedang bertarung dalam pertempuran sengit.

 

Ketika Waterloo Fedenburg melihat Philip diledakkan ke laut, dia langsung melanjutkannya dan bertarung melawan Raja Bebas.

 

“Waterloo Fedenburg, apakah kamu benar-benar ingin bertarung denganku demi anak itu?” Raja Bebas bertanya dengan suara dingin saat bertarung.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3131

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3131"