The First Heir ~ Bab 3133

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3133

Roar!

 

Dengan raungan marah, raksasa unicorn meraung keras pada Raja Bebas di udara!

 

Ketika Raja Bebas melihat ini, alisnya tenggelam, dan dia berkata: "Anak kecil, tidak heran kamu dapat membunuh leluhur klan Loach. Pada usiamu, kamu dapat menerobos ke ranah sisi lain. Kekuatanmu tidak buruk, kamu dapat menahan serangan dari aku. Jika aku membiarkan kamu tumbuh dewasa, kamu pasti akan menjadi kekhawatiran besar bagi aku di masa depan! Hari ini, aku akan membunuhmu!"

 

Dengan raungan, Raja Bebas menyilangkan tangannya di dadanya, lalu di bagian tengah telapak tangannya, sebentuk ruang putih berbentuk kotak meletus!

 

“Kotak Sangkar!”

 

Raja Bebas berteriak dengan marah, mengangkat tangannya, dan melemparkan kotak sangkar langsung ke udara.

 

Buzz!

 

Tiba-tiba kotak sangkar dengan cepat membesar, langsung menutupi seluruh area pertempuran!

 

"Kurung dia!"

 

Raja Bebas menunjuk ke arah Philip dan berteriak dengan marah, kotak sangkar langsung menyelubungi seluruh tubuh Philip!

 

Buzz!

 

Dalam sekejap, Philip terperangkap di dalamnya, dan kemudian kotak sangkar tersebut, dengan gerakan isyarat dari Raja Bebas, terus menyusut, meremas ruang di dalamnya.

 

Philip bisa merasakan rasa penindasan yang kuat yang dihasilkan oleh penyusutan ruang di sekitarnya.

 

Rasa penindasan ini membuat Philip dan raksasa unicorn yang terbentuk di belakangnya tidak bisa bergerak.

 

Karena di bawah tekanan ini, ruang di sekitarnya tampak menjadi padat.

 

Roar!

 

Raksasa unicorn itu meraung, berjuang untuk keluar dari kotak sangkar, tetapi dia tidak bisa bergerak satu inci pun.

 

Kotak sangkar ini masih terus menyusut dan meremas.

 

Raja Bebas tertawa terbahak-bahak: "Nak, biarkan kamu merasakan rasa dari kotak sangkar milikku. Tidak lama lagi kamu akan dihancurkan menjadi percikan darah, dan kemudian diremukkan oleh ruang yang menyusut. Kamu benar-benar akan menghilang dari dunia ini!"

 

"Raja Bebas, kamu terlalu berani!"

 

Setelah melihat ini, Waterloo Fedenburg mencoba yang terbaik untuk melumpuhkan Raja Bebas.

 

Namun, Raja Bebas membuka tangannya yang lain, dan kotak sangkar yang sama bentuknya langsung menjebak Waterloo Fedenburg di dalamnya.

 

“Waterloo Fedenburg, perhatikan baik-baik bagaimana anak itu mati di tangan aku!” Kata Raja Bebas.

 

Setelah itu, Raja Bebas langsung meremas tangan kanannya, sehingga kotak sangkar yang menjebak Philip semakin menyusut lagi. 

 

Buzz!

 

Crackle!

 

Raksasa unicorn mulai menunjukkan tanda-tanda runtuh.

 

Philip juga berada di bawah tekanan besar, dan nyala api di seluruh tubuhnya menjadi sangat menyala-nyala, tetapi pada saat ini, dia tampak terjebak di kotak sangkar ini dan tidak bisa bergerak.

 

Dia mencoba yang terbaik, meskipun hanya bisa sedikit mengangkat lengannya.

 

Bang bang bang!

 

Dalam sekejap bola api keluar dari telapak tangan Philip, seperti artileri, membombardir dinding kotak sangkar yang mengurungnya.

 

Namun, tidak berhasil!

 

Ternyata dinding kotak sangkar ini sangat kuat!

 

"Jangan sia-siakan usahamu, dinding dari kotak sangkar ini dibentuk oleh superposisi dan ekstrusi berbagai lapisan ruang. Ini setara dengan kekuatan orang kuat dari sisi lain semu, dan tidak dapat dipatahkan!" Raja Bebas berkata dengan sangat percaya diri.

 

Philip tidak menyerah, terus berjuang untuk mengangkat lengan kanannya.

 

Pedang unicorn muncul di tangannya, dan dia menebas dengan marah ke dinding kotak sangkar tersebut.

 

Crack!

 

Kilatan energi pedang menumbuk dinding kotak sangkar dengan keras sehingga membentuk retakan, tetapi retakan itu dengan cepat diperbaiki kembali.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3133

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3133"