The First Heir ~ Bab 3144

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3144

Setelah menulis, Pedang Naga Biru melayang naik dan ingin melayang keluar dari aula.

 

Melihat adegan ini, kulit kepala Philip mati rasa, dan dia dengan cepat menghentikan Pedang Naga Biru sambil berkata, "Nona Naga Biru, jika kamu keluar seperti ini, kamu akan menakuti banyak orang."

 

Pedang Naga Biru tertegun, dan menjawab dengan tulisan: "Lalu bagaimana?"

 

Philip mencubit dagunya, berpikir sejenak, dan berkata, “Jika kamu menjadi lebih kecil, mungkin aku bisa membawa kamu keluar.”

 

Mendengar ini, pedang Naga Biru segera menyusut menjadi seukuran lengan.

 

Philip terkejut, dan dengan cepat berkata: "Sedikit lebih kecil lagi."

 

Pedang Naga Biru berasap dengan asap putih, seolah-olah dia sangat kesal, tetapi dia masih menyusut menjadi seukuran kepalan tangan.

 

Philip mengangkat alisnya lalu mengulurkan tangannya.

 

Pedang Naga Biru melayang menuju telapak tangannya. Philip dengan hati-hati dan dengan hormat memasukkan Pedang Naga Biru ke dalam sakunya dan berkata, "Nona Naga Biru, maaf sedikit menyiksa."

 

Setelah itu, Philip melirik peti mati emas kehitaman Naga Biru, dia berjalan ke depan peti mati, berlutut lagi, dan bersujud beberapa kali.

 

Kemudian, dia bangkit dan berkata, "Kaisar Pertama, junior ini mengambil Pedang Naga Biru, dan aku akan datang untuk memujamu lain kali."

 

Setelah itu, Philip berbalik dan hendak pergi.

 

Namun, tiba-tiba, peti mati naga biru bergetar sedikit, dan bintang-bintang di atas langit benar-benar mulai mengubah lintasannya.

 

Pada saat ini, di Manor keluarga keturunan kaisar pertama, jauh dari istana bawah tanah.

 

Patung emas Kaisar Pertama, yang memegang pedang simbol pemimpin dunia, memancarkan cahaya keemasan yang terang, sehingga para pelayan yang ketakutan di aula leluhur berlutut dan bersujud.

 

Pada saat yang sama, Roger, yang telah berdiri lama di depan Gerbang Bintang di belakang pintu keenam, merasakan sesuatu pada saat ini.

 

Sepasang matanya yang berkilat seperti telah melakukan perjalanan melalui ruang dan waktu, dan melihat sosok tertentu.

 

“Kamu berhasil?” Roger bertanya.

 

Sosok itu, dengan nada berwibawa, dikelilingi oleh aura emas, dan wajah aslinya tidak bisa terlihat, berkata: "Aku menunggumu di sana!"

 

Roger mengerutkan kening dan berkata, "Terima kasih."

 

Pada saat yang sama, di kota suci jauh di barat, Zeus telah kembali ke istananya.

 

Pada saat ini, makhluk-makhluk yang ditekan oleh kota suci tiba-tiba mencoba melawan dengan paksa, seolah-olah ada aura yang mengancam keberadaan mereka.

 

Zeus memutar matanya lalu menyala dengan kilatan guntur.

 

Visinya melakukan perjalanan melalui pusaran kehampaan ruang dan waktu.

 

Di satu titik dia melihat punggung seseorang yang memiliki kekuatan penghancur yang besar, sedang berjalan meniti sungai waktu yang panjang.

 

Punggung ini sangat kuat, seolah-olah kekuatan orang ini sendiri cukup untuk memimpin dalam waktu yang lama secara otoriter.

 

“Penguasa Manusia?!” Zeus tiba-tiba berdiri, matanya penuh keheranan!

 

Mengapa ada aura Penguasa manusia yang muncul di sungai panjang ruang dan waktu?

 

Tidak! Aura itu tidak seperti seorang Penguasa manusia, itu jauh lebih ringan daripada aura Penguasa manusia.

 

Namun momentum di tubuhnya telah melampaui Zeus!

 

Di puncak sisi yang lain, dia adalah seorang Immortal.

 

Ini adalah sosok tertinggi yang berada di sungai panjang ruang dan waktu, dan yang telah mencapai Jalan Immortal.

 

Bagaimana ini mungkin?

 

Kembali ke Philip.

 

Setelah keheningan singkat, dia membungkuk ke peti mati emas kehitaman Naga Biru, lalu berbalik dan berjalan keluar dari aula.

 

Setelah dia berjalan keluar dari aula, dia menemukan bahwa semua yang ada di depannya menjadi begitu nyata.

 

Jutaan tentara, seperti manusia yang hidup, sedang berperang.

 

Menyaksikan itu, Philip meledak dengan niat bertarung, seluruh tubuhnya mendidih dengan antusias, seolah-olah dia berada dalam pertempuran itu.

 

Setelah beberapa saat, dia berjalan menuruni tangga dan berjalan ke Lowe Larson dan Pemimpin Aliansi.

 

“Bagaimana, berhasil?” Lowe Larson bertanya.

 

Philip mengangguk dan mengeluarkan Pedang Naga Biru dari sakunya.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3144

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3144"