The First Heir ~ Bab 3142

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3142

Menjaga istana bawah tanah ini dengan empat orang kuat tertinggi yang setengah langkah dari sisi lain benar-benar bukan hal yang sepele.
 
Philip mengeluarkan Lencana Kaisar Pertama, dengan mudah melewati empat penjaga tersebut, dan berjalan langsung ke aula.
 
Sesampainya di aula utama, Philip melihat di depannya ada enam belas pilar hitam menjulang, sangat besar, dengan naga hitam tergambar di atasnya.
 
Dan di atas aula utama, ada peti mati Naga Biru emas kehitaman.
 
Di sekitar peti mati, ada penjaga yang mengenakan baju besi Naga Biru, menjaga tidur tuannya di peti mati Naga Biru emas kehitaman.
 
Di empat arah peti mati Naga Biru, ada patung empat dewa yang terbuat dari emas.
 
Di bagian atas peti mati Naga Biru, ada pedang yang seolah-olah jatuh dari sembilan langit, melayang di udara.
 
Pedang Naga Biru! Ini adalah Pedang Naga Biru!
 
Tubuh pedang itu hitam murni, dan gagangnya seperti kepala naga yang berwarna hitam, sedang mengaum dengan ganas.
 
Di atas Pedang Naga Biru, ada pola langit berbintang, yang seolah-olah tak terbatas.
 
Tampaknya orang di peti mati telah menyaksikan langit berbintang, menunggu suatu hari untuk keluar dari peti mati dan bertarung melawan musuh di langit berbintang.
 
Philip memandangi pedang naga biru, dan kemudian ke peti mati naga biru emas kehitaman. Setelah beberapa saat, dia berlutut dan membungkuk!
 
Ini adalah rasa hormat dan kekaguman kepada sosok Kaisar Pertama.
 
Dialah yang telah melindungi umat manusia selama berabad-abad.
 
Dialah yang menyatukan Dataran Tengah yang kacau.
 
Dialah yang mencapai hegemoni tertinggi.
 
Meskipun generasi selanjutnya memiliki pujian maupun kritik yang beragam untuknya, Philip tetap merasa penuh dengan kekaguman untuk orang seperti itu.
 
Setelah tiga kali bersujud, Philip memegang Lencana Kaisar Pertama, menghadap peti mati emas kehitaman, dan berkata: "Saya junior Philip, hari ini memegang Lencana Kaisar Pertama, dan mengikuti kata-kata terakhir Kaisar Pertama, saya datang ke sini untuk mengambil Pedang Naga Biru."
 
Buzz!
 
Begitu suara Philip jatuh, Pedang Naga Biru yang melayang di atas peti mati seperti merasakan sesuatu, dan mengeluarkan suara dengungan pedang.
 
Suara dengungan pedang ini, seperti auman naga biru yang dalam, bergema di aula.
 
Whoosh!
 
Pedang Naga Biru yang cemerlang melintas dan terbang langsung ke Philip. Ujung pedang menunjuk ke Philip dan melayang di depannya, seolah merasakan sesuatu.
 
Philip berdiri diam di sana, lapisan keringat dingin keluar dari dahinya.
 
Apakah Pedang Naga Biru ini memiliki roh pedang?
 
Philip berpikir sejenak, Pedang Naga Biru ini diturunkan dari zaman Kaisar Pertama, berbicara tentang usia, itu artinya dia sudah sangat tua.
 
Oleh karena itu, Philip membungkukkan tangannya dan berkata: "Senior... saya junior Philip, saya datang ke sini untuk menjemput Anda ..."
 
Buzz!
 
Tiba-tiba, Pedang Naga Biru mulai bergetar, seolah-olah sangat marah.
 
Tubuh pedang itu berdiri tegak, ujung pedang itu tampak seperti kepala manusia, dan terus mengetuk Philip, seolah-olah sedang memarahi.
 
Philip mengerutkan kening, tertegun di dalam hatinya.
 
Pedang Naga Biru ini dapat memahami kata-kata dirinya, seolah-olah dia tidak senang dengan kata-katanya barusan...
 
Ada apa? Apa maksudnya?
 
Aku datang ke sini untuk menjemputmu... untuk menjadi tuanmu...
 
Mungkin ada salah pengertian.
 
Philip segera membungkuk dan menjelaskan: "Senior, Anda salah paham, Kaisar Pertama yang meminta saya untuk membawa Anda keluar dari istana bawah tanah ini ..."
 
Buzz!
 
Pedang Naga biru dengan marah membuat suara dengungan pedang lagi, dan kemudian menebaskan cahaya pedang hitam.
 
Ternyata cahaya pedang itu menebas ke arah Philip!
 
Philip terkejut dan segera mundur, akhirnya berusaha menghindari pedang, akibatnya semua rambut di tubuhnya berdiri.
 
“Senior, apa yang kamu lakukan?” Philip bertanya dengan cemberut.
 
Whoosh!
 
Tetapi dijawab oleh cahaya pedang berikutnya yang menebas langsung ke Philip.
 
Philip tidak berdaya dan hanya bisa membela diri dan mulai berlarian di aula.
 
Pedang Naga Biru ini terus mengejar Philip, dan beberapa kali dia berhasil mengetuk kepala Philip.
 
Pada akhirnya, Philip juga marah, wajahnya tenggelam, dan berkata: "Bagus kamu pedang Naga Biru! Aku datang untuk membawamu keluar dari istana bawah tanah atas instruksi Kaisar Pertama, tetapi kamu malah mengejarku! Kamu pikir aku mudah diganggu?! Meskipun kamu antik dan lebih tua dariku, aku tidak peduli denganmu! Jika kamu melakukan ini lagi, jangan salahkan junior!"
 
Buzz!
 
Pedang Naga biru menjadi lebih marah, cahaya pedang yang dipotong juga semakin cemerlang.
 
Philip tidak berdaya dan hanya bisa melawan dengan seluruh kekuatannya!
 
"Kamu hanya pedang, aku di sini ingin melihat seberapa kuat dirimu!"
 
Philip berteriak dengan marah dan mulai melawan.
 
Bang!
 
Buzz!
 
Setelah berkelahi, Philip berjongkok di tanah dengan hidung memar dan wajah bengkak.
 
Philip memegangi kepalanya sambil kesakitan, pakaiannya juga terkoyak.
 
Philip berseru : "Senior, saya salah, saya salah. Sekarang... angkat tubuh pedangmu yang berharga jauh dari kepalaku..."

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3142

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3142"