The First Heir ~ Bab 3156

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3156

Gelombang kejut energi yang besar dan menakutkan ini dilepaskan secara langsung dan ganas.

 

Bai Yiqiu terkejut dan terpental ratusan meter. Setelah mencoba menstabilkan tubuhnya, seluruh wajahnya sangat pucat.    

 

Philip masih berdiri dengan bangga di udara, menatap Bai Yiqiu dengan mata acuh tak acuh, menjulurkan jari tengahnya, dan berkata, "Para Raja surgawi, jika kalian hanya memiliki kekuatan seperti itu, maka kalian semua akan dimakamkan di Pulau Arcadia hari ini, dan menjaga Pulau Arcadia selamanya!"

 

Begitu kata-kata ini keluar, ketiga raja surgawi itu langsung marah.

 

Mereka penuh kebencian dan berseru, "Oops! Kamu terlalu sombong!"

 

"Seperti yang diharapkan dari putra Roger Clarke, tetapi sekarang ini kamu ditakdirkan untuk berada di jalan buntu!"

 

"Nak, kamu harus mati!"

 

Dalam sekejap, ketiga raja surgawi bergabung untuk menyerang.

 

Seluruh langit terjerat ke dalam pertempuran yang membawa daya penghancur.

 

Adegan pertempuran semacam ini seperti akhir dunia.

 

Di udara, tampak keempat sosok itu melesat bolak-balik.

 

Ekspresi Pemimpin Aliansi membeku saat ini, menunjukkan ekspresi khawatir, lalu berkata, "Ini tidak mungkin, Patriark Muda Clarke baru saja memasuki sisi lain, meskipun Kolam Transformasi Naga telah sangat meningkatkan kekuatannya, tetapi saat ini, dia bukan lawan dari tiga raja surgawi."    

 

Ketika Aria Tsar mendengar kata-kata itu, wajahnya sedikit cemas, alisnya berkedut, dia memandang Philip di langit, dan meremas tinjunya dengan erat.    

 

Benar saja, seperti yang diperkirakan oleh Pemimpin Aliansi, setelah beberapa saat, Philip berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.

 

Gabungan ketiga raja surgawi terlalu mendominasi, dan kerja samanya sangat mulus sehingga Philip sendiri tidak bisa menahannya.

 

Boom!

 

Raja surgawi Winslow dan Raja surgawi Bai menyerang bersama dan langsung meledakkan Philip.

 

Seluruh tubuhnya berubah menjadi cahaya merah, jatuh dari langit, menabrak gunung di tanah, dan langsung menyebabkan kobaran api yang mengamuk.

 

Melihat Patriark Muda Clarke jatuh dari langit pada saat ini, para penduduk seluruh Pulau Arcadia menarik napas dalam-dalam dan terus berdoa.

 

Dan Seth Larson di distrik ke-12, ketika dia melihat sosok yang terlempar ke tanah di atas Clarke's Manor, dia juga menghela nafas tak berdaya dan berkata, "Apakah kamu kalah?"

 

Pada saat ini, tiga raja surgawi berdiri di udara, melihat gunung yang runtuh di bawah dengan ekspresi penuh kepuasan, mereka tertawa liar.

 

"Haha, di luar kekuatanmu sendiri!"

 

“Ini sangat bagus, kamu telah menahan serangan kami begitu lama, tetapi akhirnya masih kalah.”

 

Namun, pada saat ketiga raja surgawi tertawa puas, gunung itu tiba-tiba meletus dengan aura semangat juang yang menyala-nyala.

 

Kemudian, raksasa unicorn besar berdiri di atas gunung.

 

Raksasa unicorn ini tingginya ratusan meter, dengan perawakan kekar, mengenakan lapisan pelindung api, dan sepasang mata merah, seperti lotus api.

 

Boom!

 

Raksasa unicorn itu mengangkat tangannya dan menyerang Raja Winslow.

 

Wajah Raja surgawi Winslow berubah, dan dia berteriak dengan marah, "Kamu membuang-buang waktu dengan ini!"

 

Dalam sekejap, bayangan raja iblis di belakangnya menebas pedang raja iblis lagi dan membidik ke arah raksasa unicorn.

 

Tetapi!

 

Clang!

 

Raksasa unicorn mengangkat tangannya yang lain, pedang unicorn memadat di telapak tangannya, dan dia menebas ke atas, melepaskan gelombang api yang besar.

 

Saat itu juga bayangan raja iblis terlempar beberapa ratus meter, dan bahkan Raja surgawi Winslow terlempar mundur beberapa ratus meter.

 

Kemudian!

 

Whoosh!

 

Di belakang raksasa unicorn, dengan bunyi yang keras, sepasang sayap menyala muncul.

 

Raksasa unicorn melebarkan sayapnya dan terbang tinggi sambil memegang pedang unicorn yang besar. Lalu dengan marah menebas dua raja surgawi yang tersisa.

 

Raksasa unicorn berukuran ratusan meter ini terus mengepakkan sayapnya, menghempaskan ruang udara di langit dengan aura yang mengerikan.

 

Melihat ini, wajah Bai Yiqiu sedikit ketakutan.

 

Mata Bai Yiqiu yang sangat cekung memancarkan niat membunuh yang ganas.

 

Dia berteriak dengan marah: "Nak, karena ini masalahnya, orang tua ini akan mengirim hadiah untukmu, yaitu berupa pedang bumi!"

 

Begitu suara itu jatuh, seluruh tubuhnya mulai menyerap energi dan kekuatan aturan di dunia sekitarnya, hingga membentuk pusaran energi.

 

Kemudian, tanah mulai retak, dan pedang raksasa seperti magma muncul di bawah tanah!

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3156

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3156"