Coolest Girl in Town ~ Bab 592

Bab 592 Pria Kecil

Elliot memiliki minat yang aneh. Alih-alih cantik, dia lebih suka melihat pria seksi. Semua orang memiliki poster idola gravure yang ditempel di dinding kamar tidur mereka, tetapi Elliot malah memasang poster Jack di dindingnya. Teman-teman mereka tahu itu, dan untuk beberapa waktu, mereka mengira Elliot dan Sheldon sedang menjalin hubungan.

Jack mendatangi mereka. Bahkan sebelum dia bisa berbicara, Elliot sudah tersipu.

Elise menggoda, “Ya ampun, Elliot. Anda berayun seperti itu? ”

"Tidak!" Elliot membela diri dengan kikuk dan keras. “Apakah kalian tidak tahu bahwa jumlah fanboy Jack melebihi fangirl -nya ?”

"Kau satu-satunya yang berpikir seperti itu," ejek Sheldon. “Aku belum pernah melihat teman- teman fanboying atas idola pria.”

"Hei, aku penggemar pria idola!" Elliot tersentak kembali karena kebiasaan, lalu dia menyadari Jack ada di sekitar, dan dia tersipu. Dia menatap tanah dan menjelaskan dengan tenang, “Saya suka Jack karena kemampuan akting dan karismanya. Itu hanya kekaguman. Saya pikir dia benar-benar pekerja keras dan memiliki rasa keadilan. Itu saja."

'Pengakuan' yang tiba-tiba membuat segalanya menjadi canggung. Jack melihat semua orang dengan cepat, dan beberapa saat kemudian, dia memecah kesunyian. “Terima kasih atas kekagumannya. Saya akan terus melakukan yang terbaik di tempat kerja.”

"Lakukan yang terbaik!" Elliot mengangguk, fanboying lagi. "Kamu bisa melakukannya!"

"Terima kasih," jawab Jack dengan tenang dan menyerahkan kotak kue itu kepada Elise. Dia kemudian mengalihkan topik. “Ini makanan penutupmu untuk hari ini.”

“Kenapa kau memberikannya padaku? Winona tidak datang hari ini. Tidak ada yang memakannya,” kata Elise.

"Saya mengerti." Jack melihat ke bawah, dan untuk beberapa alasan, dia merasa sedikit kosong di dalam. Dia mulai terbiasa melihat gadis itu memakan barang-barang yang dia beli, dan itu adalah ritual sehari-hari.

Elliot menyadari kecanggungan itu, jadi dia mengambil kotak kue itu darinya. “Aku akan memakannya. Aku suka makanan penutup, Jack.”

"Asalkan makanannya tidak terbuang percuma," kata Jack tenang. “Ronald di luar. Saya memiliki pekerjaan yang harus dilakukan, jadi sampai jumpa. ”

“Oke, Jak! Sampai jumpa!" Elliot, dengan gaya fanboy sejati , melambai padanya.

Sheldon menggelengkan kepalanya dan menghela nafas. “Aku jujur, Elliot. Lebih baik kau menjauh dariku.”

Elliot meliriknya. Dia meletakkan kuenya dan melompat ke Sheldon. “Aku akan tetap padamu. Jika saya tidak dapat menemukan pacar, Anda juga tidak akan menemukannya!”

“F * ck ! Lepaskan aku!”

Mereka mulai berkelahi di halaman.

"Mereka hidup," canda Alexander

Elise tersenyum dan membawanya ke kamar tidur. Begitu dia menutup pintu dan duduk di meja, Elise menjadi serius.

"Apa itu?" Alexander menyentuh wajahnya, tersenyum.

Elise berkata dengan serius, “Alexander, aku berada di sebuah variety show dengan seseorang bernama Kenneth. Stasiun TV ingin kita tampil di acara live bersama besok. Saya ingin pergi. Bagaimana menurutmu?"

"Dan kupikir sesuatu yang buruk telah terjadi." Alexander menghela napas lega. “Itu rencanamu untuk memancing dalang keluar, kan? Mengapa saya harus mengatakan tidak?”

"Apakah kamu tidak cemburu?" Elisa terkejut.

Alexander melingkarkan lengannya di lehernya dan menariknya ke pelukannya. “Itu hanya pekerjaan. Saya sudah siap sejak saya setuju untuk mendukung Anda bekerja di bisnis streaming langsung . Aku tidak cemburu."

"Betulkah? Tapi Sheldon bilang kamu cukup teritorial,” kata Elise.

Alexander menghela nafas. "Saya, dan saya sedikit kesal."

“Jadi kenapa aku tidak …” Elise peduli dengan pendapatnya, jadi dia pikir tidak apa-apa jika dia menolak undangan itu.

"Kenapa kamu tidak menggantinya?" Alexander berkata, lalu dia menciumnya sebelum dia bisa mengatakan apa-apa. "Benar, itu sudah cukup," katanya senang.

“Kamu mudah puas, ya?” Elise merasa geli.

"Apakah kamu ingin lebih memuaskanku?" Alexander meringkuk lebih dekat.

"Tidak." Elise mendorongnya dan pergi ke tempat tidur. “Aku ingin tidur siang. Kamu keluar dulu.”

Alexander berdiri, menghela nafas. “Sebaiknya kau keluar denganku.”

"Mengapa?" Elise bertanya dengan polos.

“Kami telah tinggal di kamar selama beberapa waktu. Jika aku pergi sendirian, apa yang akan mereka pikirkan?”

"Apa yang akan mereka pikirkan?" Elise kemudian menyadari apa yang dia katakan. Dia tersipu dan dengan cepat keluar.

Sheldon dan Elliot baru saja selesai berkelahi, dan mereka berbagi kue yang dibeli Jack. Ketika Elise keluar, Sheldon berdiri dan memiringkan kepalanya ke samping saat dia menatapnya. "Kenapa kamu memerah, bos?"

Elliot menatapnya. Dia memperhatikan bahwa wajahnya merah, dan dia segera tahu apa yang pasti terjadi di ruangan itu. Dia pergi dan menarik lengan baju Sheldon, menyuruhnya diam.

“Kenapa kau menarikku?” Sheldon meraung.

Elliot memutar matanya dan menatapnya seolah dia idiot. “Sheldon, tahukah kamu mengapa kakek temanku hidup selama seratus lima belas tahun?”

"Mengapa?"

"Dia memikirkan urusannya sendiri."

"Apa hubungannya dengan umur panjang?" Sheldon bertanya.

Elliot menggelengkan kepalanya dan pergi dengan kue di tangan. Dia melampaui keselamatan.

"Hei, jangan tinggalkan aku tergantung di sini." Sheldon mengejarnya, bersikeras untuk mendapatkan jawabannya.

Elise akhirnya mendapat kesempatan untuk melarikan diri, jadi dia pergi menemui Joseph dan menguji komputer.

Setelah dia masuk ke kamar, Alexander berjalan masuk dari halaman dan pergi ke anak laki-laki. “Sheldon, apakah kamu tertarik dengan MMA?” Alexander menyeringai.

Setengah jam kemudian, Elise dan Joseph kembali keluar, dan mereka melihat Sheldon dilumpuhkan dan dijepit di tanah.

"Sheldon, bangun!" Elliot berteriak.

Sheldon merasakan kekuatannya meninggalkannya, dan dia terbaring lemah di tanah. “Aku tidak bisa. Saya menyerah."

"Apa yang sedang kamu lakukan?" Elise tidak menyangka akan melihat ini.

Alexander membiarkan Sheldon pergi dan berdiri, lalu menggosok tangannya. “Hanya sedikit tiang. Saya ingin mengajarinya cara melindungi dirinya sendiri.”

"Apakah begitu?" Elise menatap Sheldon. Dia tidak percaya.

Sheldon memegang pinggangnya dan bangkit. Dia memandang Alexander dan mengangguk lemah.

Alexander tersenyum dan berjalan ke Elise. Dia kemudian mengambil tangan Elise dan membawanya keluar. "Waktunya makan. Ayo pergi. Jangan biarkan mereka menunggu.”

Semua orang mengikuti. Elliot dan Sheldon mati terakhir.

“Tambah kecepatan!” Elliot pergi untuk mendorong Sheldon, mencoba membuatnya berjalan lebih cepat.

Sheldon terkesiap. “Jangan sentuh aku!”

"Apa yang terjadi? Saya pikir Anda tidak terluka. ” Elliot mengangkatnya.

Sheldon melotot kesal pada Alexander, yang pergi. "Dia menyakitiku di tempat yang tidak bisa kalian lihat."

“Wah. Dia pria yang licik.” Elliot terkejut.

Sheldon setuju. Dia sangat picik. Yang baru saja kukatakan adalah dia menikah terlalu dini, dan dia melakukan ini padaku. Aku hampir terbunuh.

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 592

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 592"