The First Heir ~ Bab 3124

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3124

Orang-orang kuat lainnya yang setengah langkah dari sisi lain semuanya menyembunyikan penolakan dan tidak setuju dengan kata-kata Waterloo Fedenburg.

 

Pada saat yang sama, orang-orang kuat lainnya ini bersama dengan dua orang kuat yang tidak menunjukkan wajah asli mereka, mengangkat kepala mereka satu demi satu, dan melihat sosok berjubah naga emas di atas langit, berjalan di langit dalam beberapa langkah.

 

Sosok itu melangkah ke wilayah laut, dia mendekati ke sisi sinar merah gelap tersebut.

 

"Itu kaisar!"

 

Salah seorang pria kuat yang setengah langkah dari sisi lain berseru.

 

Orang-orang kuat lainnya bereaksi dengan ekspresi serius di wajah mereka.

 

Kelima pangeran menghela nafas lega, karena kaisar telah mengambil tindakan, mereka tidak perlu khawatir.

 

Mereka hanya perlu menjaga garis pantai.

 

Oleh karena itu, di saat berikutnya, kelima pangeran ini berbalik dan menghadap kepada orang-orang kuat lainnya.

 

Kelima pangeran menatap orang-orang kuat yang hadir dan langsung memperingatkan dengan suara yang dalam dan tegas : "Semuanya, jangan menyeberangi perbatasan! Kalau tidak, jangan salahkan saya karena melakukan pemenggalan lagi hari ini."

 

Orang-orang kuat itu mengerutkan kening dan memandang kelima pangeran, lalu berkata dengan dingin: "Lima pangeran, jangan khawatir, kami hanya melihat-lihat."

 

"Mudah-mudahan begitu." Waterloo Fedenburg menjawab dengan dingin.

 

Kembali ke sisi Philip.

 

Pada saat ini, dia menyaksikan batu tulis merah tua yang mengkilap tiba-tiba menyala, sehingga dirinya tercengang.

 

Di batu tulis darah mengalir terus menerus sepanjang garis, dan kemudian darah menutupi seluruh batu tulis.

 

Simbol-simbol dan pola-pola pada batu tulis juga menjadi hidup pada saat ini dan tampak sangat intens.

 

Beberapa saat kemudian, seluruh batu tulis menyala dengan kilau yang lebih menyilaukan, dan kilau ini menyelimuti Philip di dalamnya.

 

Pada saat itu, semua yang ada di depan Philip berubah. Dia melihat gerbang batu menampilkan gambar bintang-bintang yang bersinar di depannya.

 

Di gerbang batu, bintang-bintang di langit dan semua benda angkasa dan binatang diukir.

 

Dia berjalan mendekat, lalu mengulurkan tangannya dan mendorong pintu batu hingga terbuka.

 

Squeak!

 

Pintu batu didorong terbuka oleh Philip, dan semua yang ada di depannya digantikan oleh cahaya putih.

 

Setelah dia beradaptasi dengan cahaya putih tersebut, dia menyadari bahwa dunia di depannya adalah langit berbintang yang luas.

 

Di langit berbintang yang luas, ratusan juta bintang berkelap-kelip, dan ada sungai yang mengalir panjang.

 

Pada saat ini, Philip berdiri di bawah langit berbintang, merasakan segala sesuatu di sekitarnya .

 

Terasa olehnya keheningan yang tidak pernah berubah.

 

Keheningan semacam ini adalah sesuatu yang tidak pernah dialami Philip.

 

Dia berfokus pada satu arah. Tampak sebuah bintang melesat ke arahnya dengan cepat, dan kemudian berhenti di depannya.

 

Di mata Philip, dia menyaksikan kelahiran, pertumbuhan dan akhirnya kehancuran bintang tersebut di langit berbintang.

 

Philip menyaksikan pertumbuhan bintang-bintang tersebut dan diakhiri oleh kehancuran bintang-bintang itu.

 

Apakah ini proses kehidupan dari segala sesuatu?

 

Philip tidak mengerti apa-apa. Dia terus memperhatikan bintang-bintang dan mengamati kelahiran dan kehancuran mereka.

 

Tiba-tiba!

 

Dalam garis pandang Philip, tangan besar yang muncul dari langit yang berbintang yang seperti tak berujung langsung meraih sekelompok bintang dan mengubah aturan dan pertumbuhan bintang-bintang itu.

 

Kekuatan besar semacam ini adalah sesuatu yang tidak bisa dipahami oleh Philip.

 

Keberadaan macam apa ini, itu benar-benar dapat memotong lintasan bintang dan mengubah kekuatan aturan antara langit dan bumi.

 

Philip terkejut!

 

Apakah ini utusan? Keberadaan yang sempat dikatakan oleh ayah?

 

Hanya keberadaan seperti itu yang dapat memiliki kekuatan sebesar itu.

 

Philip tidak tahu berapa lama dia tinggal di langit berbintang ini. Ketika semua yang ada di depannya mulai menghilang, semua bintang berubah menjadi titik cahaya pada saat ini, kemudian semuanya terintegrasi ke dalam tubuh Philip.

 

Setiap titik cahaya memasuki tubuhnya, Philip bisa merasakan semacam kekuatan di tubuhnya terus-menerus bangkit dan tumbuh.

 

Pada akhirnya dia melihat ada garis-garis halus berwarna merah di lengannya. Di garis-garis halus ini ada darah yang terus mengalir.

 

Boom!

 

Pada saat itu Philip berteriak dengan keras. Kemudian tanda merah darah yang mirip dengan warna matahari muncul di antara alisnya. Tanda merah darah ini muncul terus-menerus hingga menutupi tubuh Philip.

 

Pada saat itu, darah di tubuh Philip bergolak sepenuhnya.

 

Setelah itu, dia tampak telah berubah menjadi raksasa yang berdiri di atas langit, dan dengan mengangkat tangannya, dia dapat mengubah lintasan bintang, dan bahkan mencomot galaksi.

 

Philip menatap telapak tangannya dengan tidak percaya dan merasa ngeri.

 

Apakah ini kekuatan garis keturunan Clarke?

 

Jenis kekuatan garis keturunan yang bisa membunuh keluarga kerajaan di sisi lain?

 

Dalam keadaan kesurupan, Philip membuka matanya. Tiba-tiba dia melihat di atas langit berbintang, sepasang mata yang dingin dan tajam, sangat besar, menatap dirinya.

 

Kemudian, diikuti munculnya lengan dan tiba-tiba meraih dirinya dari atas langit berbintang.

 

Dengan membawa kekuatan penghancur yang besar, lengan itu seolah ingin menghancurkan dirinya.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3124

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3124"