I'm A Quadrillionaire ~ Bab 118

I'm A Quadrillionaire bab 118

Setelah itu, David memimpin mereka bertiga ke Block

Meskipun unit mereka tidak dapat mengalahkan unit terbaik David, unit ini tetap memiliki desain yang sangat mewah. Lagi pula, biayanya 100 juta dolar.

"Dave, kenapa kamu membawa kami ke sini?" Setelah melihat sekeliling, Sally bertanya padanya.

"Bibi Sally, Paman Yousef, apa pendapat kalian tentang tempat ini?" David tidak menjawab pertanyaan Sally, melainkan menanyakan pertanyaannya sendiri kepada mereka.

“Dave, tempat ini spektakuler, tentu saja! Tapi kita tidak mampu membeli tempat seperti ini!” Jawab Selly.

Meskipun dia tidak tahu harga tempat itu, dia tahu itu tidak akan murah begitu dia melihatnya. Mereka hanya memenuhi kebutuhan selama bertahun-tahun. Dari mana mereka mendapatkan uang untuk membeli tempat baru?

“Bibi Sally, saya sudah membeli tempat ini, tetapi saya belum melalui semua prosedur hukum. Yang perlu Anda lakukan hanyalah membawa kartu identitas Anda untuk menyelesaikan prosedur hukum dan tempat itu akan menjadi milik Anda!”

Sally dan Yousef tidak percaya bahwa David benar-benar akan memberi mereka tempat.

Meskipun mereka punya firasat bahwa David akan memberi mereka tempat ketika dia membawa mereka untuk melihatnya, itu masih mengejutkan mereka ketika itu benar-benar terjadi.

Sally dengan cepat berkata, “Apa?! Dave, Anda bekerja keras untuk mendapatkan uang Anda. Kami tidak bisa menerima tempat ini!” “Ya, Dave! Tempat ini terlalu mahal, kami tidak bisa menerimanya!” Yousef menimpali dari samping. Lily adalah satu-satunya yang berdiri di dekat jendela mengagumi pemandangan. Tempat itu akan menjadi rumah barunya mulai sekarang. Dia tidak akan pernah membayangkan bahwa dia akan tinggal di tempat yang begitu mewah.

Dia berpikir, 'Sejak Dave menawarkan, kita harus menerimanya! Apa gunanya mengatakan tidak? Dia tidak akan menerima penolakan kita .'

Selain itu, dia juga tidak bisa memberi tahu orang tuanya tentang 100 juta di kartunya!

“Bibi Sally, Paman Yousef, terimalah hadiah ini sebagai tanda terima kasihku. Jika saya tidak tinggal bersama kalian dan terus hidup dengan Bobby terakhir kali, saya akan terus-menerus dilecehkan olehnya. Siapa tahu? Mungkin aku akan tumbuh menjadi orang yang bengkok.

“Saya ingat ketika saya pertama kali tiba di tempat Anda, saya selalu menyendiri dan merupakan anak yang sangat dingin. Kalianlah yang menunjukkan cinta keluarga yang perlahan membuat saya menjadi saya sekarang! Sekarang saya memiliki sarana, saya ingin membayar kalian. Jika kalian tidak menerima hadiah ini, aku tidak akan pernah bisa hidup dengan diriku sendiri.”

David berkata dengan suara rendah.

Memang, jika dia tidak tinggal bersama keluarga Bibi Sally selama dua tahun terakhir, dia mungkin akan putus sekolah dan mengambil jalan gelap tanpa jalan kembali.

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Ketika Sally mendengar apa yang dikatakan David, dia mulai terisak pelan.

“Dave, kamu akhirnya berhasil sekarang. Saya berharap orang tua Anda ada di sini untuk melihatnya. Jika mereka masih hidup, mereka akan sangat senang melihat seberapa banyak yang telah Anda capai.”

Yousef memandang David dan menghela nafas dengan menyesal.

Ketika istrinya Sally membawa pulang David, Yousef awalnya menentangnya.

Lagi pula, mereka sudah memiliki putra dan putri, dan keluarga mereka tidak terlalu kaya. Selain harus memberi makan satu mulut lagi, dia harus menutupi biaya sekolah dan biaya hidup David juga.

Namun, istrinya bersikeras, jadi dia tidak punya pilihan selain menerima.

Meskipun dia menentangnya, dia tidak memperlakukan David secara berbeda karena sudah diputuskan bahwa dia tinggal bersama mereka.

Yousef berpikir bahwa karena begitulah yang terjadi, tidak ada gunanya memperlakukan Dave seperti bagaimana Paman Bobby memperlakukannya. Selain itu, dia memiliki cukup banyak musuh.

Yousef tidak akan membiarkan David tinggal bersama mereka sama sekali atau membiarkan dia tinggal bersama mereka dan memperlakukannya sama seperti dia memperlakukan anak-anaknya yang lain.

Untungnya, Yousef adalah orang yang berpikiran terbuka. Biasanya, orang tua lain dengan pendapatan rendah tidak akan mengizinkan keponakan untuk tinggal bersama mereka ketika mereka sudah memiliki seorang putra dan seorang putri untuk diurus.

Karena mereka berada pada titik ini sekarang, tidak ada lagi ruang bagi Sally dan suaminya untuk menolak pemberiannya.

Setelah itu, David membawa Yousef ke lobi showroom untuk menyelesaikan prosedur hukum.

Sementara itu, Sally dan Lily menunggu mereka di tempat baru mereka. Tempat itu dilengkapi dengan mewah dan memiliki semua yang mereka butuhkan. Yang mereka butuhkan hanyalah berkemas dan itu akan menjadi rumah mereka mulai sekarang.

Setelah menyelesaikan prosedur hukum dan membayar seratus juta penuh, David mendapat satu poin mewah lagi dalam sistem, sehingga totalnya menjadi delapan puluh satu poin.

Setelah menempatkan keluarga Bibi Sally Sally di tempat baru mereka, David pergi ke River City High untuk menjemput Jacey dan membawanya ke tempat barunya sebelum kembali ke rumahnya.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 118

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 118"