I'm A Quadrillionaire ~ Bab 120

I'm A Quadrillionaire bab 120

'Mengapa tidak ada dari orang-orang ini yang bangkit?

"Aku tidak percaya mereka membiarkan seorang wanita memerintah mereka."

"Hai kawan! Apakah Anda memberi tahu saya bahwa Luna adalah presiden klub seni bela diri? Apakah dia sangat baik?” "Tentu saja! Dia bisa mengalahkan siapa pun dari kita di sini hanya dengan tiga gerakan!”

“Apakah dia begitu galak? Akankah dia dapat menemukan seorang suami di masa depan? ”

“Kakak, apakah kamu bercanda? Presiden Shoron adalah salah satu dari Three Campus Belles! Apakah Anda tahu berapa lama garis untuk orang-orang yang mengejarnya? Antreannya mungkin sampai ke SRMU!”

'Ke RSMU?

'Apakah dia serius?

'Bahkan jika Anda mengantre semua anak laki-laki di SRU, itu bahkan tidak mencapai SRMU!'

Setelah itu, David tidak bertanya lagi.

Sebaliknya, dia hanya duduk diam.

Dia ingin melihat apa yang dikatakan presiden klub seni bela diri ini.

Segera setelah itu, seorang wanita muda yang segar dan tampak kompeten dengan kuncir kuda mengenakan seragam latihan putih keluar dari belakang panggung dan berjalan ke podium. Setelah itu, dia duduk berlutut di lantai seperti orang lain. 'Ini pasti Luna,' pikirnya.

Meskipun David telah menjadi mahasiswa di SRU selama tiga tahun, dia selalu bekerja paruh waktu selama waktu luangnya.

Dia tahu bahwa keluarga Bibi Sally dan Bibi Diana sedang berjuang untuk memenuhi kebutuhan. Dengan bekerja sepanjang waktu, dia bisa meringankan beban mereka serta membeli hadiah kecil untuk Sarah atau mengajaknya keluar untuk makan enak sesekali.

Itu sebabnya dia tidak pernah benar-benar tahu banyak tentang Luna, yang paling misterius dari Tiga Kampus Belles. Yang paling dia kenal adalah Ava karena mereka selalu mengadakan kelas bersama.

Meskipun David duduk di baris terakhir dan agak jauh dari Luna, berkat penglihatannya yang kuat, dia dapat dengan jelas melihat Luna begitu dia keluar.

Setelah pemeriksaan visual, dia dapat mengatakan bahwa Luna setidaknya 5'9″, hampir setinggi dia, dan pasti salah satu gadis tertinggi di universitasnya.

Dia memiliki wajah oval yang halus, sepasang mata besar, bulu mata panjang, dan batang hidung yang tinggi. Fitur wajahnya terlihat sangat simetris, dan dia tidak memakai make-up. Dia benar-benar cantik alami dengan kulit luar biasa hebat sehalus kaca. Tidak heran dia adalah salah satu dari Tiga Kampus Belles. Dengan kemisteriusannya, seolah-olah dia memiliki semacam aura halus.

David melihat sekeliling pada semua orang di sekitarnya dengan air liur mereka hampir menetes dari mulut mereka.

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Dia bertanya-tanya apakah orang-orang ini ada di sana untuk belajar seni bela diri atau untuk menonton Luna yang cantik.

Setelah itu, Luna mulai berbicara dari podium.

"Halo, siswa!" Suaranya bersih dan renyah.

"Halo, Presiden!" Ratusan orang berteriak.

Itu mengejutkan David.

Kedengarannya seperti dia sedang mendengarkan seorang penguasa negara berbicara.

“Hari ini, saya akan berbicara dengan Anda semua tentang apa itu seni bela diri!

“Seni bela diri bisa memperkuat tubuhmu dan juga memperpanjang hidupmu!

“Saya pernah melihat seorang pria berusia seratus tahun yang masih bisa berjalan seolah-olah sedang terbang. “Inilah yang saya maksud dengan umur panjang yang berlatih seni bela diri akan memberikan tubuh fisik Anda.

“Untuk menjadi ahli seni bela diri, itu dimulai dengan melatih pikiranmu!

“Anda hanya dapat mencapai sesuatu dalam seni bela diri jika Anda mulai dengan menempatkan pikiran Anda di ruang kepala yang tepat!

“Tentu saja, jika Anda ingin melangkah lebih jauh dalam seni bela diri, bakat adalah hal yang paling penting!

“Beberapa orang berbakat dapat mencapai ketinggian yang tak tertandingi yang tidak dapat dicapai orang biasa dalam hidup mereka hanya dengan tiga tahun pelatihan.”

“Tentu saja, saya tidak mencoba untuk mengecilkan hati kalian semua. Meski tidak mencapai apa-apa, setidaknya membantu memperkuat tubuh.

“Semangat seni bela diri adalah untuk mengendalikan agresi tanpa menimbulkan cedera sementara tujuan utamanya adalah untuk mengambil konflik dan menemukan jalan tengah. “Seni bela diri bukan tentang kekerasan, atau pembunuhan demi pembunuhan, atau pertempuran demi pertempuran. Sebaliknya, itu adalah dengan cepat menghentikan pembunuhan dan pertempuran apa pun, untuk melindungi dan menjaga semua makhluk, dan hanya menggunakan jika dorongan datang untuk mendorong, untuk mempertimbangkan orang lain, untuk mengubah seni bela diri menjadi bagian dari siapa Anda, dan untuk bergabung dengan surga. dan bumi dalam satu nafas.”

Setelah itu, dia terus mengatakan banyak hal.

David tidak mengerti sepatah kata pun dari apa yang dia katakan.

'Apa yang dia bicarakan?

Saya di sini untuk belajar teknik, belajar cara bertarung, dan belajar kuda-kuda.

"Aku tidak datang ke sini untuk mendengarkanmu membual dan berbicara."

Setelah mendengarkan pembicaraan panjang * ss , dia masih belum belajar sesuatu yang praktis.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 120

1 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 120"

Klik iklannya ya guys.. Klik iklannya.. 😁