I'm A Quadrillionaire ~ Bab 126

I'm A Quadrillionaire bab 126

David tidak punya tempat untuk pergi setelah meninggalkan gedung, dia juga tidak ingin kembali ke kelas, jadi dia pergi ke hutan kecil di samping lapangan olahraga dan menatap kosong pada siswa di lapangan olahraga, ember berkeringat.

Dia memikirkan pengalamannya selama setengah bulan terakhir. Itu benar-benar seperti mimpi.

Awalnya miskin, hidupnya berbalik karena sebuah sistem.

Dia tidak menyadari sudah berapa lama. Sebuah suara renyah dan jelas terdengar di samping telinga David. "Apakah kamu David?" David menoleh untuk melihat.

Luna?

Apa yang dia lakukan di sini mencarinya?

Namun demikian, dia menjawab, "Ya!"

"Kamu kenal Zakaria?" Luna bertanya lagi.

“Semacam!”

"Apakah kalian berteman?"

“Musuh!”

"Oh? Mereka yang bisa memenuhi syarat sebagai musuh Zachary bukanlah orang biasa! Tidak heran Howard sangat takut padamu!”

"Anda salah! Saya orang biasa!”

Luna tidak memikirkan masalah ini dan bertanya, “Apakah kamu ingin bergabung dengan klub seni bela diri?”

“Awalnya saya ingin, tetapi saya tidak ingin bergabung lagi!”

"Mengapa?" “Mengapa saya harus bergabung ketika saya tidak bisa belajar apa-apa?” David membalas pertanyaan itu.

Luna sedikit marah setelah mendengar jawaban David.

Jika David memandang rendah klub seni bela diri, bukankah dia juga memandang rendah dirinya sebagai presiden klub?

"Kamu pikir klub seni bela diri hanya pertarungan gadis?"

“Apakah mungkin ada bakat nyata kalau begitu? Bukankah kamu sendiri yang mengatakan bahwa sudah terlambat untuk berlatih seni bela diri sekarang?”

“Karena Howard sangat takut padamu, David, dan karena kamu melihat Zachary sebagai musuhmu, aku yakin kamu cukup kuat, kan? Ingin bergabung dengan klub seni bela diri sebagai wakil presiden?” Luna mengundangnya.

“Maaf, tapi aku tidak tertarik. Mungkin kamu harus mencari orang lain!" David menjawab.

“David, aku telah ditunjuk secara pribadi untuk menjadi istri Zachary, jadi karena kamu bermusuhan dengannya, tidakkah kamu ingin membuatnya kesal? Atau mungkin mempermalukannya?"

David berbalik untuk melihat Luna.

Cewek ini pasti sudah gila!

'Apa yang harus saya lakukan dengan Anda tidak ingin menikah dengannya?

'Apakah Anda mencoba menggunakan saya sebagai senjata? Atau menggunakan saya sebagai alasan?

Aku tidak bodoh!

Ini akan menggigitnya kembali suatu hari nanti.

Dia hanya menang sekali secara kebetulan.

Jika dia harus membandingkan dirinya dengan Zachary, dia tertinggal jauh di belakang!

David tidak memberikan jawaban.

Dia langsung berdiri sebagai gantinya.

Luna sedikit bingung dengan tindakan David.

Apakah mereka bukan musuh?

Dia pikir dia akan bisa membuat David bergabung dengan klub dengan mengatakan itu.

Akan menarik untuk melihat apakah Howard akan terus ikut campur jika itu terjadi.

Lagipula, berdasarkan reaksi Howard tadi, David setidaknya setara dengan Zachary, kan?

Jika Zachary muncul, ini akan menjadi pertarungan sengit antara lawan yang seimbang, dan akan sempurna jika berakhir dengan situasi kalah-kalah .

Melihat David hendak pergi, Luna langsung melancarkan serangan ke arah David karena putus asa.

Menurutnya, David pandai berkelahi. Selain itu, dia tidak menggunakan semua kekuatannya, jadi David harus bisa memblokir serangannya.

Di satu sisi, dia ingin menguji kemampuan David.

Di sisi lain, dia ingin menunjukkan kepada David bahwa klub seni bela diri bukan hanya perkelahian gadis. Itu benar-benar membawa beban.

David baru saja berjalan melewati Luna ketika dia merasakan embusan angin di belakangnya.

Apakah seseorang menyerangnya?

Indranya sangat tajam pada saat itu.

Itu terjadi begitu tiba-tiba, sedangkan David tidak terlalu ahli dalam mengendalikan kekuatannya sendiri.

Oleh karena itu semua kekuatan di tubuhnya meledak tak terkendali. Itu dilakukan sepenuhnya karena insting.

Dilihat dari kekuatannya pada saat itu, ledakan total bisa sangat menakutkan.

Yang Luna rasakan hanyalah aura David yang memancar ke arahnya seperti badai ganas. Dia merasa seperti perahu datar di laut, berisiko ditelan ombak raksasa kapan saja.

Kaget, Luna belum bereaksi ketika sebuah tangan lebar mencengkram lehernya yang putih dan ramping seperti penjepit besi!

Luna merasa tercekik; dia ingin menangis!

David dengan cepat tersadar kembali dan buru-buru melepaskan ketika dia melihat dirinya mencengkeram leher Luna.

Luna menutupi lehernya dan berjongkok di lantai sambil terbatuk-batuk. Air matanya mengalir seperti bendungan yang jebol.

David berdiri di sana dengan canggung!

Apa yang dia lakukan pada saat itu benar-benar di luar naluri!

Salahkan cewek ini karena menyerangnya tanpa peringatan!

Bagaimana dia bisa disalahkan?

Tidak mungkin!

Setelah berdiri beberapa saat, David akhirnya berjongkok dan menepuk punggung Luna dengan lembut, berharap bisa membantunya merasa sedikit nyaman.

Setelah satu atau dua menit, Luna akhirnya mereda dan berhenti batuk.

Dia berbalik untuk melihat David, wajahnya yang indah berbentuk hati dan mata besarnya yang memesona merah.

“Um… aku tidak bermaksud begitu, Nona Luna! Aku tidak tahu kamu akan menyerangku dari belakang! Aku melakukannya karena insting!”

David berkata dengan sedikit canggung.

.

“Apakah kamu mengatakan bahwa ini sepenuhnya salahku? Jika Anda telah membunuh saya sebelumnya, bahwa sayalah yang memintanya? ” Luna bertanya dengan suara yang agak serak, tidak lagi jernih dan tajam seperti sebelumnya.

Bukankah itu masalahnya?

Padahal David tidak berani mengatakan itu.

"Tidak! Tidak! Saya bereaksi berlebihan! Ini adalah kesalahanku! Salahku!" David menjawab.

“Karena itu salahmu, apa yang kamu sarankan untuk kita lakukan? Anda bisa membunuh saya jika Anda mencengkeram sedikit lebih keras sekarang. Saya hanya mencoba untuk memberitahu Anda bahwa klub seni bela diri bukan hanya pertarungan gadis. Aku bahkan tidak mencoba menyakitimu.”

“Lalu apa yang kamu inginkan?” David bertanya.

"Bergabunglah dengan klub seni bela diri sebagai wakil presiden dan setujui satu syarat!" kata Luna.

David memikirkannya dan berkata, “Saya dapat bergabung dengan klub seni bela diri, tetapi saya tidak akan menyetujui kondisi Anda. Apakah saya harus mati jika Anda meminta saya? ”

“Jangan khawatir, itu tidak akan bertentangan dengan keinginanmu sendiri. Anda dapat memilih untuk melakukannya atau tidak. Saya baik-baik saja dengan itu bahkan jika Anda memilih untuk tidak melakukannya!

"Betulkah?"

“Mm hm!”

"Baik-baik saja maka! Tapi aku akan mengatakan ini dulu! Saya akan memilih apakah akan melakukannya sesuai dengan keinginan saya sendiri atau tidak! ”

"Tentu! Sepakat!" Kata Luna sambil tersenyum.

David melihat senyum Luna dan mengira dia mungkin jatuh cinta padanya.

Meskipun benar bahwa jika dia mengepalkan sedikit lebih keras sekarang, wanita cantik ini akan mati.

Sepertinya dia harus belajar bagaimana mengendalikan kekuatannya sesegera mungkin!

David pergi karena beberapa siswa mulai memperhatikan apa yang sedang terjadi. Dia tidak ingin orang lain memandangnya seperti badut.

Luna memperhatikan saat David pergi.

Meskipun dia masih sedikit terpana, sekarang ada senyum menawan di wajahnya.

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 126

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 126"