I'm A Quadrillionaire ~ Bab 149

I'm A Quadrillionaire bab 149

"Oke, Mr. Carson, itu kesepakatan, tapi saya harap saya bisa menyumbang secara anonim dan saya tidak melongo seperti monyet di mana pun saya berjalan-jalan di kampus."

"Tidak masalah."

Begitu saja, David dibawa Oliver ke bagian keuangan universitas. Olver bahkan memanggil kepala Universitas South River.

Setelah donasi selesai dan 100 juta diterima, para kepala Universitas South River masih merasa seperti berada dalam mimpi.

Di masa lalu, ketika seseorang menyumbangkan beberapa juta dolar, mereka akan menyelenggarakan konferensi dengan banyak keriuhan untuk mempublikasikannya, tetapi sekarang menyumbangkan 100 juta dolar diselesaikan dengan begitu mudah.

Nama David juga masuk dalam daftar pimpinan universitas. Dia pasti seseorang dengan uang, jadi mereka akan mencoba yang terbaik untuk tidak menyinggung perasaannya.

"Tn. Lidell , terima kasih atas kontribusi Anda untuk pembangunan Universitas South River. Atas nama seluruh guru dan siswa sekolah, saya mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya,” ujar Oliver sambil menggenggam tangan David dengan erat.

Sumbangan sebesar 100 juta dolar jelas merupakan yang pertama dalam sejarah. Sekarang, David masih mahasiswa dan dia tidak ingin menjadi terkenal dan ditonton.

Ketika dia lulus, dia bisa mempublikasikan masalah ini, dan kemudian reputasi universitas akan ditingkatkan sesuai dengan situasinya.

Seorang siswa tahun ketiga, yang memulai bisnis di luar untuk menghasilkan uang, menyumbangkan 100 juta langsung ke sekolah. Seberapa kuat rasa memilikinya sehingga dia akan melakukan ini?

Terlebih lagi, dia bisa menghasilkan banyak uang dengan memulai bisnis di tahun ketiga, yang menunjukkan bahwa pendidikan universitas sangat bagus!

Hati Oliver berbunga-bunga dengan sukacita.

Ini tidak hanya akan menguntungkan universitas tetapi juga meningkatkan popularitasnya dan menarik lebih banyak siswa, membunuh dua burung dengan satu batu.

"Tn. Carson, kamu terlalu baik. South River University juga merupakan almamater saya dan merupakan tempat yang mendidik saya untuk menjadi orang yang berbakat. Saya percaya bahwa setiap mahasiswa masa depan juga ingin melakukan sesuatu untuk berkontribusi pada South River University,” jawab David dengan sopan.

Kemudian, kepala sekolah menjabat tangan David dan mengucapkan terima kasih. David pun menanggapinya dengan sopan satu per satu.

Karena David tidak ingin mempublikasikan hal ini, pihak sekolah tidak mengadakan upacara donasi.

Setelah donasi, David meninggalkan sekolah dan terus mengambil cuti. Pergi ke kelas tidak terlalu penting baginya sekarang.

Selain itu, dia memiliki kekuatan pikiran maksimum dan dia bisa mempelajari semuanya dengan sangat cepat . Oleh karena itu, dia merasa bahwa dia tidak akan gagal di kelasnya, dan hanya akan pergi ke kelas yang lebih penting.

Bahkan jika dia gagal, dia percaya bahwa universitas akan membiarkannya lulus.

Itu adalah akhir pekan lagi.

Setelah setengah bulan memulihkan diri, tubuh Sally hampir sembuh.

Mereka berencana untuk kembali ke Kota Shu bersama akhir pekan ini untuk memindahkan beberapa barang yang dibutuhkan.

David juga akan menjemput keluarga Bibi Diana di mana dia akan melihat bagaimana meyakinkan mereka untuk pindah ke River City. Ketika dia di sana, dia akan pergi dan meminta kompensasi orang tuanya kembali.

David merasa bahwa dia hanya bisa melakukan hal-hal sendiri tanpa khawatir setelah dia menenangkan keluarganya.

Lily kembali ke universitas setengah bulan yang lalu. Oleh karena itu, keluarga Sally yang terdiri dari tiga orang, David, dan dua pengemudi, Wayne dan Gordon, bergegas ke Kota Shu pada Jumat malam.

David membeli G Wagon lain sehingga Wayne dan Gordon masing-masing dapat mengendarainya.

Mantan tentara bayaran ini akan baik-baik saja jika mereka tidak tidur selama tiga atau dua hari, apalagi mengemudi selama beberapa jam.

Mereka berangkat pukul 6 sore, dan sudah tengah malam saat mereka tiba di Kota Shu .

Setelah David mengirim rumah keluarga Bibi Sally, dia, Wayne, dan Gordon menemukan sebuah hotel di county.

Sally ingin David tinggal di rumah mereka. Lagipula, dia sudah tinggal di sini selama dua tahun.

Namun, sekarang David merasa bahwa dia dan Jacey sama-sama sudah dewasa, dan keduanya harus memiliki privasi masing-masing. Lebih nyaman tinggal sendiri, dan rasanya agak canggung tidur dengan Jacey.

Sepertinya tidak pantas juga tinggal di kamar Lily, jadi dia hanya bisa menginap di hotel. Dengan itu, dia bersikeras untuk pergi bersama Wayne dan Gordon.

Ketika dia pergi, David meminta perjanjian yang ditandatangani dengan nama Paman Bobby.

“Dave, pada kenyataannya, menurut kemampuanmu, kompensasi itu tidak ada artinya bagimu, tapi aku tahu kamu marah. Bobby memang salah karena melakukan beberapa hal itu, tetapi pada akhirnya, dia masih pamanmu. Dia membesarkanmu selama beberapa tahun dan kuharap kau tidak berlebihan,” kata Sally dengan sungguh-sungguh ketika dia menyerahkan perjanjian itu kepada David.

“Aku mengerti, Bibi Sally. Saya hanya ingin mendapatkan kembali barang-barang milik saya,” kata David. “Oke, aku percaya padamu. Jalankan bersama sekarang. ”

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 149

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 149"