I'm A Quadrillionaire ~ Bab 151

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

I'm A Quadrillionaire bab 151

Setelah David mengatakan itu, senyumnya menjadi serius, yang langsung membuat Bobby dan keluarganya merasakan banyak tekanan. Sekarang, mereka semua menatap David dengan heran.

Meskipun mereka tidak melihat David dalam waktu yang lama, David adalah orang yang baik di mata mereka.

Ketika David bertemu Bobby dan istrinya, dia akan bertingkah seperti tikus di depan kucing. Selain itu, dia juga berhati-hati saat melihat Felicia dan Quin .

Ini adalah trauma yang mereka berikan kepada David setelah bertahun-tahun dilecehkan.

Dahulu, David tidak akan berani membantah Bobby dan istrinya. Jika dia berani berbicara kembali, dia akan dipukuli.

Ketika mereka pertama kali bertemu David hari ini, mereka secara alami mengira dia masih sama seperti sebelumnya.

Bahkan jika David membawa dua orang bersamanya, mereka tidak memperhatikan mereka sama sekali. Mereka tidak percaya bahwa orang yang pemalu seperti David akan berani melakukan apa pun kepada mereka.

Namun, David tidak hanya berani membantah mereka sekarang, tetapi dia juga berbicara dengan sarkasme, yang membuat Bobby tidak dapat menerima kontras yang kuat ini. Dia tidak tahan dengan kenyataan bahwa dia kehilangan rasa hormatnya.

Karena itu, dia menampar meja kopi di depannya, berdiri, menunjuk ke arah David, dan berkata, “David, jangan berpikir bahwa aku tidak akan berani memukulmu sekarang setelah kamu dewasa. Apakah Anda pikir Anda bisa memanggil saya dengan nama saya? Aku paman keduamu dan aku walimu. Saya berani memukul Anda di seluruh halaman ketika Anda masih kecil dan saya masih berani melakukannya sekarang!

Quin juga menatap David dengan ekspresi tidak menyenangkan di wajahnya saat ini. Dia tumbuh bersama David dan dia hanya satu tahun lebih muda dari David. Dengan bantuan orang tuanya, dia sering menggertak David ketika dia masih kecil.

Dia akan menyalahkan David untuk segalanya dan David sering dijadikan kambing hitamnya. Oleh karena itu, David akan dipukuli alih-alih dia dan sekarang, dia memiliki keuntungan psikologis alami melawan David.

Bahkan sekarang dia berusia dua puluh tahun, dia masih belum diterima di universitas mana pun setelah lulus dari sekolah menengah. Selain itu, dia telah berkeliaran tanpa tujuan di masyarakat dan dia telah berhubungan dengan beberapa orang jahat, yang membuatnya merasa lebih superior.

Sekarang, David berani datang ke rumahnya untuk meminta uang dan mengejek mereka. Ibu Quin memberitahunya bahwa uang itu untuknya menikahi seorang istri dan membeli rumah di masa depan. Uang itu tidak ada hubungannya dengan David.

"David, jika kamu tidak menghormati ayahku lagi dan memanggilnya dengan nama, jangan salahkan aku karena kasar padamu!" Quin juga menyela.

David menoleh untuk melihat Quin dan berkata dengan suara datar, “ Quin , diamlah, brengsek. Saya akan menyelesaikan masalah ini dengan Anda nanti. ”

"Sial! Beraninya kau berbicara padaku seperti itu? Anda meminta untuk dipukuli! ” Setelah Quin selesai berbicara, dia berdiri dari sofa dan ingin bergegas untuk memukul David.

Namun, saat Quin bangkit, dia ditekan kembali ke sofa dengan tangan besar sehingga dia tidak bisa bergerak.

“F* ck , siapa kamu? Jika kamu tidak melepaskannya sekarang, aku akan memastikan kamu tidak dapat meninggalkan Kota Shu , apakah kamu percaya padaku? ” Quin berjuang mati-matian, tetapi tidak peduli seberapa keras dia mencoba, dia masih tidak bisa mengalahkan tangan besar itu. Gordon tidak membalas kutukan Quin , dia hanya menekan Quin sedikit lebih keras.

Itu segera membuat Quin merasa sedikit tercekik sehingga dia tidak bisa bersumpah sama sekali, jadi dia hanya bisa mengulurkan tangannya dan melambaikannya secara acak di udara.

Gordon adalah tentara bayaran di luar negeri, jadi dia secara alami tidak perlu membuang terlalu banyak upaya untuk berurusan dengan gangster seperti Quin .

Melihat Quin didorong ke sofa dan tidak bisa bergerak, Karen yang duduk di sebelahnya segera bangkit untuk membantunya.

Namun, dia didorong oleh Wayne, yang tiba-tiba muncul di depannya. Dia kemudian juga didorong ke bawah oleh kekuatan besar sampai dia jatuh ke sofa.

Melihat situasi ini, Bobby tidak tahan lagi. Dia berdiri dan ingin mencari senjata. Istri dan putranya diganggu, jadi bagaimana dia bisa menanggung ini?

“Bobby, sebaiknya kau duduk diam. Keduanya adalah tentara bayaran di luar negeri. Mereka telah dibaptis dalam perang dan tangan mereka berlumuran darah. Apakah Anda pikir Anda bisa mengalahkan mereka?" kata David sambil menatap Bobby.

Bobby hendak pergi mencari senjata ketika mendengar suara David. Tubuhnya tiba-tiba membeku ketika dia berbalik untuk melihat Wayne dan Gordon.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 151

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 151"