The Legendary Man ~ Bab 388 - Bab 390

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 388 Jangan Menyinggung Asura

Wajah Wilson langsung menjadi gelap karena marah ketika dia mendengar kata-kata itu. “Kamu tidak berani? Apakah ada sesuatu yang Anda tidak berani lakukan? Anda anak nakal pemberontak! Kamu menyebabkan kehancuran keluarga Hansley !”

Wajahnya memerah karena marah.

Namun, Jonathan tidak bisa diganggu untuk berurusan dengan omong kosongnya lagi. “Aku sudah memberi keluarga Hansley kesempatan. Sayang sekali kalian semua tidak menghargainya. Karena Anda tidak ingin menyerahkan apa yang sudah jatuh tempo, saya harus mengambilnya sendiri. ”

Segera setelah dia menyelesaikan kalimatnya, dia memandang Wilson dengan dingin dan berkata, “Mulai hari ini dan seterusnya, keluarga Hansley akan menghilang dari Gronga . Semua keberuntunganmu akan menjadi milikku. Bisakah kamu menerima itu?”

"Tentu saja. aku menyerah.”

Wilson jatuh berlutut dengan bunyi gedebuk. Dia berlutut di depan Jonathan, tidak berani berbicara.

Tidak ada lagi yang bisa dia lakukan.

Dengan perintah sederhana, Jonathan bisa meratakan seluruh kediaman Hansley .

Delapan tim Pengawal Asura dapat meratakan seluruh Chanaea , belum lagi hanya satu keluarga Hansley yang sangat sedikit .

“Hari itu, Cecilia mengambil Phantom Grass dariku untuk memperpanjang hidupmu. Namun, Anda bersekongkol dengan keluarga Larson untuk membunuh saya hari ini. Mata ganti mata, gigi ganti gigi. Aku akan mengambil hidupmu hari ini. Bisakah kamu menerima itu?” Mata Jonathan tiba-tiba menjadi sedingin es.

Hari itu, dia bertarung melawan pasukan bayaran yang terdiri dari beberapa ratus petarung sendirian untuk menyelamatkan Cecilia dan yang lainnya.

Kemudian, dia membawanya dan yang lainnya ke Shadow Dragon Pool. Begitulah cara dia bisa mendapatkan Phantom Grass darinya.

Namun, keluarga Hansley tidak mau membayar setelah mereka mengambil Phantom Grass. Mereka bahkan bergabung dengan keluarga Larson untuk mencoba membunuhnya.

Apakah mereka pikir aku penurut?

Dia telah memberi Wilson ultimatum.

Dengan jentikan pergelangan tangan Jonathan, sebuah pistol hitam muncul di tangannya. Kemudian, dia menggerakkan jarinya. Suara pelatuk ditarik bisa terdengar. Bam! Sebuah peluru emas menembus kepala Wilson.

“Hidupmu selalu menjadi milikku. Aku hanya mengambilnya kembali hari ini.”

Pada saat itu, Wilson jatuh ke tanah dengan bunyi gedebuk sebelum dia bahkan bisa mengatakan apa pun untuk menjelaskan dirinya sendiri. Genangan darah terbentuk di sekelilingnya.

Matanya melebar.

Dia tidak bisa menutup matanya bahkan setelah dia meninggal.

"Kakek!"

Ketika Cecilia melihat itu, wajahnya langsung memucat karena ketakutan. Dia gemetar seluruh.

Dia tidak pernah bermimpi bahwa Wilson, yang telah tinggi dan perkasa dan mengendalikan seluruh keluarga Hansley sejak dia masih muda, akan mati dengan cara yang tragis. Bagaimanapun , dia adalah pemimpin keluarga Hansley yang bermartabat .

Namun, dia telah jatuh ke tanah yang diwarnai merah darah tanpa bisa mengucapkan kata-kata terakhirnya.

“Cecilia, aku dengan jelas menyatakan harga Phantom Grass pada hari kamu membelinya dariku. Saya bertanya apakah Anda bersedia membayar harganya dan Anda menjawab ya. Namun, Anda kembali pada kata-kata Anda setelah itu. Anda bertindak seolah-olah Anda tidak tahu siapa saya. Hari ini, aku akan merusak wajahmu dan menjadikanmu pelayanku selama sepuluh tahun. Itu akan menjadi hukumanmu!"

Begitu dia selesai berbicara, Jonathan menjentikkan pergelangan tangannya lagi. Heaven Sword segera muncul di belakangnya. Kemudian, dia mengayunkan pedang dengan tangan kanannya dan melemparkannya ke depan.

Ujung bilahnya menggores profil samping Cecilia yang indah. Dia berteriak saat wajahnya yang halus penuh dengan luka berdarah.

Namun, Cecilia tidak berani mengungkapkan keluhannya.

Bagaimanapun, dia telah menipu Jonathan terlebih dahulu.

Dia mencoba mengambil Phantom Grass darinya secara gratis.

Karena itu, dia tahu bahwa dia beruntung karena Jonathan memilih untuk hanya melukainya dan tidak membunuhnya di tempat.

Karena itu, dia tidak berani mengeluh.

Dia sudah beruntung masih hidup.

“Mulai hari ini dan seterusnya, kamu akan tinggal di sisiku sebagai pelayanku. Apa kau punya masalah dengan itu?” Jonathan bertanya pada Cecilia, yang kepalanya tertunduk. Setengah dari wajahnya terluka.

"A-aku tidak keberatan."

Cecilia jatuh berlutut dengan bunyi gedebuk. Berlutut di depannya, dia berkata, “Salam, Guru! Aku hanyalah pelayan rendahanmu.”

Jonatan melambaikan tangannya. "Bangun. Aku tidak akan membunuhmu hari ini. Jika Anda bertobat dan menebus dosa-dosa Anda, saya akan menyembuhkan wajah Anda di masa depan. Kalau tidak, kamu akan berakhir seperti pohon ini!” Dengan itu, Jonathan menjentikkan pergelangan tangannya dan Heaven Sword diayunkan ke pohon di dekatnya.

Pohon yang memiliki batang setebal bola basket itu jatuh ke tanah setelah ditebas menjadi dua oleh Heaven Sword.

Berdebar! Pohon itu jatuh ke tanah dengan suara yang memekakkan telinga.

Cecilia, yang baru saja bangun, jatuh berlutut lagi karena ketakutan. “Saya tidak akan berani mengulangi kesalahan saya, Guru!”

"Bangun!"

Jonathan melambaikan tangannya dengan acuh sekali lagi. Cecilia mengindahkan perintahnya dan bangkit. Dia berdiri di belakangnya. Saat dia hampir selesai menyelesaikan skor dengan keluarga Hansley , Jonathan berbalik untuk melihat Jamie yang memiliki ekspresi yang sulit dibaca. “Jamie, kunjunganku ke Gronga tidak ada hubungannya dengan keluarga Larson. Namun, keluarga Larson terus memprovokasi saya tanpa henti. Anda bahkan mencoba bekerja sama dengan keluarga Hansley untuk membunuh saya. Sebagai hukuman, aku akan mengambil semua kekayaan keluargamu. Bisakah kamu menerima itu?”

"Aku akan menerimanya!" kata Jamie, yang berlutut di depan Jonathan dengan bunyi gedebuk.

Sekarang setelah semuanya sampai pada titik itu, dia hanya bisa menerima nasibnya.

Meskipun dia kesal dan tidak mau menerimanya, dia harus menekan perasaannya.

Lagi pula, dia tidak mampu menyinggung Asura .

Mereka yang menyinggung Asura akan dihukum mati.

Sebagai kepala keluarga Larson, Adrian tahu betapa menakutkannya Kantor Asura . Dia juga menyadari betapa menakutkannya Asura sendiri. Dengan satu perintah, yang terakhir akan dapat melucuti seluruh Gronga dari kekayaannya. Tidak ada yang berani menentangnya. Karena itu, terlalu mudah bagi Asura untuk melucuti aset keluarga Larson.

Bagaimanapun, dia adalah Asura .

Menurut pepatah kuno, semua tanah milik raja di kerajaan, dan semua orang adalah pelayan raja.

Asura mirip dengan raja itu.

“Mulai hari ini dan seterusnya, tidak akan ada keluarga Hansley dan tidak ada keluarga Larson di Gronga . Setelah beberapa waktu, saya akan mengirim beberapa orang untuk membuat pengaturan yang diperlukan untuk mengambil alih dari kedua keluarga Anda. Saya tidak akan menunjukkan belas kasihan jika kalian berdua berani bersekongkol melawan saya lagi ketika saatnya tiba. ” Tiba-tiba, tatapan Jonathan berubah dingin.

Tatapannya seperti pisau yang terbuat dari es saat dia melirik Jamie dan Cecilia.

Ketika mereka berdua mendengar kata-kata Jonathan, mereka menundukkan kepala dan tidak berani menatap matanya. "Harap yakinlah bahwa keluarga Larson tidak akan berani berkonspirasi melawanmu, Asura !" kata Jamie.

Cecilia menambahkan, “Yakinlah, Tuan. Saya bukan lagi anggota keluarga Hansley mulai sekarang. Aku adalah pelayanmu, Tuan. Aku tidak akan pernah berani berkomplot melawanmu.”

"Bangun!"

Jonathan melambaikan tangannya dengan acuh tak acuh. Keduanya bangkit.

Setelah itu, Nelson, yang selama ini diam, memandang Jonathan dan berkata, “Tuan. Goldstein, Anda mengatakan bahwa Anda datang ke Gronga untuk menagih hutang. Apakah keluarga Hansley yang Anda inginkan untuk menagih hutang?

Nelson tidak tahu siapa yang dicari Jonathan ketika yang terakhir pertama kali datang ke Gronga . Dia hanya tahu bahwa yang terakhir mencari untuk menagih hutang.

Pada saat itu, dia menyadari bahwa Jonathan ada di sana untuk menagih hutangnya hanya dari keluarga Hansley . Jika dia tahu lebih awal, dia akan menawarkan untuk menyelesaikan masalah ini untuk Jonathan. Jonathan tidak harus melakukannya secara pribadi. Bagaimanapun, keluarga Hansley adalah keluarga kecil tanpa banyak pengaruh.

Jika Jonathan ingin menghancurkan keluarga, dia bisa membunuh mereka semua dalam waktu kurang dari satu jam.

"Betul sekali. Namun, saya tidak datang ke sini hanya untuk alasan ini, ”jawab Jonathan santai dengan anggukan.

Beberapa ratus juta tidak sepadan dengan waktunya untuk melakukan perjalanan dari Yaleview ke Gronga .

Bagi orang lain, jumlah uang itu adalah kekayaan besar yang bahkan tidak berani mereka impikan.

Namun, jumlah itu hanya angka baginya.

Dia telah melakukan perjalanan sejauh ini bukan karena jumlah uang ini. Itu karena Persekutuan Pemburu yang ada hubungannya dengan kematian ayahnya.

 

Bab 389 Anda Tahu Tentang Persekutuan Pemburu

"Bagaimana investigasi tentang Hunters Guild?" tanya Jonathan, menatap Nelson dengan dingin.

“Komandan, sejauh ini kami belum menemukan apa pun,” jawab Nelson sambil menghindari kontak mata dengan Jonathan.

Sungguh konyol bagi panglima tertinggi Gronga untuk tidak mendapatkan informasi apapun tentang organisasi yang tidak penting seperti Guild Pemburu. Bagaimana dia masih memiliki keberanian untuk terus bekerja untukku?

"Minta George untuk melakukan penyelidikan denganmu, kalau begitu." Jonathan menatap George dan menambahkan, "Seberapa banyak yang kamu ketahui tentang Hunters Guild?"

"Persekutuan Pemburu?" Mendengar nama ini, sedikit kebingungan muncul di wajah Nelson. Dia berkata, “Saya telah mendengar sedikit tentang itu. Ini adalah organisasi rendahan dari luar pulau.”

Gronga berbeda dari daratan.

Ada investasi asing serta organisasi tidak sah dari luar negeri.

Meski berada di lingkungan yang kompleks, organisasi rindang ini tidak mampu berkembang. Ini berkat pengawasan ketat dari Polres Gronga dan Kopassus. Begitu mereka melihat sesuatu yang salah, mereka akan menyingkirkannya.

" Asura , apakah kamu mencoba untuk melenyapkan mereka?" tanya George.

"Aku tidak terburu-buru," jawab Jonathan sambil menggelengkan kepalanya.

Jika dia ingin membasmi Hunters Guild, dia tidak perlu muncul secara pribadi. Dengan perintah sederhana, Hades akan memimpin pasukan dan melenyapkan seluruh organisasi dalam waktu kurang dari tiga hari.

Semua anggota akan mati tanpa kecuali.

Namun, yang ingin dilakukan Jonathan bukanlah menghancurkan Guild Hunters. Sebaliknya, dia ingin mengetahui rahasia legendaris selain siapa yang membunuh orang tuanya dan siapa yang memberi perintah untuk melakukannya.

Tidak peduli apakah orang itu di Gronga atau di luar negeri, selama dia tahu siapa yang memberi perintah, dia akan memastikan bahwa orang itu akan membayar harga tertinggi.

“Kamu hanya perlu melihat siapa pemimpin Guild Hunters dan di mana para anggota bersembunyi. Jangan lupa juga untuk menyelidiki siapa yang memberi mereka dukungan keuangan. Serahkan saja sisanya padaku,” kata Jonathan. Dengan itu, dia tanpa sadar menoleh ke Jamie. Saat tatapan tajam Jonathan jatuh pada Jamie, Jamie merasakan lututnya lemas seketika. Dia berlutut ke tanah dan buru-buru menggelengkan kepalanya ketika dia menjelaskan, “ Asura , Hunters Guild tidak ada hubungannya dengan keluargaku! Juga, kami tidak pernah memberikan dukungan keuangan kepada organisasi asing mana pun!”

Keluarga Larson menjadi keluarga paling terkemuka di Gronga dengan kekuatan dan kemampuan mereka sendiri. Mereka tidak melakukannya dengan oportunistik, juga tidak menggunakan cara curang.

Jamie tahu betul alasan keluarganya bisa berdiri kokoh di Gronga selama beberapa dekade. Jika dia berani mengkhianati pulau itu, kantor gubernur akan segera menyingkirkan keluarganya.

Itu pasti bukan lelucon.

“Kamu tidak perlu terlalu gugup. Saya tidak mengacu pada Anda. ” Menatap tajam ke arah Jamie, Jonathan melanjutkan, “Selain itu, jika kamu dapat memanfaatkan sumber daya pribadimu, bantu aku melakukan penyelidikan menyeluruh pada Hunters Guild, dan dapatkan informasi yang aku inginkan. Aku akan membalas budi. Pada saat itu, saya mungkin juga mengembalikan semuanya atas nama keluarga Larson kepada Anda. ”

"Betulkah?" Wajah Jamie berseri-seri begitu dia mendengar bahwa dia memiliki kesempatan untuk mendapatkan kembali barang-barang miliknya.

Dia tidak pernah membayangkan Jonathan akan memberinya kesempatan seperti itu.

Awalnya, Jamie mengira dia pasti akan mati kali ini.

Namun, yang mengejutkannya, bukan hanya nyawanya yang terselamatkan, namun Jonathan bahkan memberinya kesempatan untuk mengambil kembali aset keluarganya.

"Saya tidak pernah berbohong kepada siapa pun dalam hidup saya," kata Jonathan tanpa basa-basi, "Lagipula, apakah Anda pikir Anda cukup memenuhi syarat untuk membuat saya berbohong kepada Anda?"

“ Asura , kamu tidak perlu khawatir. Saya akan melakukan yang terbaik untuk menyelidiki Hunters Guild, ”kata Jamie sambil membungkuk pada Jonathan.

“Selanjutnya, Anda sebaiknya tetap diam tentang saya yang mengambil aset keluarga Anda. Publik harus tahu bahwa mereka masih milik Anda. Namun, Anda hanya memiliki satu persen saham. Jika Anda melakukan pekerjaan Anda dengan baik, saya akan mengembalikan saham itu kepada Anda sedikit demi sedikit. ” Tanpa emosi di wajahnya, Jonathan berkata, “Saya sama sekali tidak tertarik pada Larsons . Alasan saya mengambil aset keluarga Anda adalah karena saya ingin memberi Anda pelajaran kecil. Apakah kamu mengerti?"

"Ya, saya bersedia!" seru Jamie sambil langsung mengangguk.

"Kalian semua bisa pergi sekarang," kata Jonathan. Setelah mengurus masalah ini, dia melambai pada mereka, memberi isyarat kepada mereka untuk pergi.

Dia membawa Cecilia ke sana pada hari itu hanya karena dia ingin menyelesaikan masalah keluarga Hansley . Sekarang masalah telah diselesaikan, sudah waktunya baginya untuk pergi.

“Ya, Asura !” Setelah menerima perintah Jonathan, semua orang langsung pergi.

Saat berikutnya, hanya Jonathan dan Cecilia yang tersisa di puncak bukit. Jelas, mayat Wilson juga ada di sana.

“Kenapa kamu tidak pergi?” tanya Jonathan datar saat melihat Cecilia yang masih berdiri di sampingnya.

“Aku pelayanmu. Kemanapun kamu pergi, aku akan mengikuti,” jawab Cecilia. Pada saat itu, dia sudah menyesuaikan keadaan pikirannya.

Dia tidak lagi membenci Jonathan. Sebaliknya, dia cukup senang.

Menjadi putri ketiga dari keluarga Hansley tidak ada apa-apanya dibandingkan dengan menjadi pelayan Asura .

Meskipun dia hanya seorang pelayan, selama dia tinggal di sisi Jonathan, bahkan George, gubernur Gronga , harus memperlakukannya dengan hormat.

Satu-satunya alasan adalah karena dia adalah pelayan Jonathan.

Siapa pun yang berani tidak menghormatinya berarti mereka tidak menghormati Jonathan.

"Ikut aku kalau begitu," kata Jonathan. Setelah menatap Cecilia dengan tatapan acuh tak acuh, dia mulai berjalan menuruni bukit.

Sementara itu, di kaki bukit, anggota Satuan Taktis Polisi yang tak terhitung jumlahnya telah mundur.

Hanya udik, serta warga yang tidak tahu apa yang terjadi di puncak bukit, yang sibuk berbisik di antara mereka sendiri.

Mereka mencoba menebak apa yang terjadi di sana.

Setelah Jonathan dan Cecilia turun dari bukit, seorang warga langsung menghampiri mereka dan bertanya, “Anak muda, apa yang sebenarnya terjadi di atas sana? Ada apa dengan keributan itu? Saya bahkan melihat helikopter militer terbang di atas. Apakah seorang tokoh penting muncul?”

"Mungkin," jawab Jonathan santai.

“Bukankah kamu baru saja turun dari bukit? Apakah Anda melihat pukulan besar? ” tanya warga lebih lanjut.

"Tidak, aku tidak," jawab Jonathan sambil menggelengkan kepalanya.

Begitu Cecilia mendengar pertanyaan warga, dia tidak bisa menahan untuk mengerucutkan bibirnya.

Bukankah orang besar yang dimaksud berdiri di depan Anda? Bukan salah siapa pun bahwa Anda tidak bisa mengenalinya.

Kemudian, Jonathan memanggil taksi untuk pergi ke pusat kota. Dalam perjalanan ke sana, Cecilia bertanya, "Tuan, kemana tujuan kita?"

"Ke hotel," kata Jonathan. Kemudian, dia melanjutkan, “Saya sudah tiba di sini untuk beberapa waktu. Sudah waktunya aku mencari tempat tinggal.”

"Kenapa kamu tidak datang ke kediaman Hansley ?" tanya Cecilia dengan suara rendah.

"Tidak perlu untuk itu," jawab Jonathan sambil menggelengkan kepalanya.

Meskipun kediaman Hansley luas, dia tidak tertarik sedikit pun. Selain itu, dia selalu tidak suka tinggal di tempat yang tidak dikenalnya, terutama rumah orang lain.

Dia mungkin sudah memiliki kediaman Hansley di bawah miliknya, tetapi dia masih menolak gagasan untuk tinggal di sana.

“Oh, benar. Tuan, saya mendengar Anda menyebutkan Hunters Guild sebelumnya. Saya tidak yakin apakah itu organisasi yang sama seperti yang pernah saya dengar sebelumnya, ”kata Cecilia lembut.

"Kamu tahu Persekutuan Pemburu?" Mata Jonatan tiba-tiba berbinar.

 

Bab 390 Bertemu Yuliana Lagi

"Saya tahu sedikit…"

Melihat tatapan Jonathan, tanpa sadar Cecilia menundukkan kepalanya karena tidak berani menatap tatapannya. Dia berkata, “Seorang teman memberi tahu saya tentang hal itu sebelumnya. Dia sepertinya adalah anggota dari Hunters Guild.”

"Dimana dia?" dia bertanya dengan cemberut.

"Dia seorang aktris, jadi dia seharusnya berada di lokasi syuting," bisik Cecilia.

"Seorang aktris?" Jonathan mengernyitkan alis saat mengingat pertemuannya dengan Yuliana di pesawat. Dia tidak terlalu memikirkannya dan hanya memerintahkan, "Bawa aku menemuinya setelah kamu berganti pakaian baru di hotel."

"Ya tuan!"

Cecilia tidak berani mengungkapkan pendapat apa pun.

Satu jam kemudian, Cecilia akhirnya kembali terlihat seperti putri ketiga keluarga Hansley setelah mandi dan berganti pakaian baru.

Meskipun wajahnya dirusak, temperamennya tidak terguncang.

Tumbuh dengan didikan yang bergengsi, ia mahir dalam musik, catur, kaligrafi, dan melukis. Setiap gerakannya memancarkan aura elit.

"Menguasai!"

Tidak peduli betapa berbedanya dia, Cecilia masih menundukkan kepalanya di depan Jonathan.

"Bawa aku menemuinya." Jonathan berjalan keluar dari hotel setelah mengatakan itu.

Di luar hotel, sebuah Rolls-Royce hitam telah disiapkan cukup lama. Sebelum mandi dan berganti pakaian, Cecilia sudah mengatur agar seseorang mengirim mobil mewah ke pintu masuk hotel.

Dia akan menjadi pengemudinya.

"Tuan, silakan masuk." Cecilia secara pribadi membukakan pintu mobil untuk Jonathan. Saat mandi dan berganti pakaian, dia sudah mengambil keputusan.

Karena dia telah memutuskan untuk melayani Jonathan, dia harus menjadi yang terbaik dalam hal itu.

"Kamu meminta seseorang untuk mengirim mobil ini?" Jonathan menoleh dan menatap Cecilia dengan ragu.

"Ya tuan."

Dengan suara rendah, dia melanjutkan, “Saya khawatir akan sangat merepotkan bagi Anda untuk bepergian bolak-balik dengan taksi. Selain itu, Anda juga tidak menyukai orang asing, jadi saya memutuskan untuk membeli mobil sendiri. Jika Anda tidak menyukainya, saya akan meminta seseorang untuk mengusirnya.”

"Tidak dibutuhkan." Jonathan melambaikan tangannya dan masuk ke mobil.

Dibandingkan dengan taksi, pengalaman duduk di kursi belakang Rolls-Royce jauh lebih baik. Itu lebih luas, dan kursinya lebih nyaman.

Langit berbintang yang bisa dilihat dari atas juga sangat menakjubkan.

“Beralih ke mobil lain saat kita kembali. Mobil ini terlalu menarik perhatian,” ujar Jonathan santai.

"Ya tuan."

Cecilia dengan terampil mengencangkan sabuk pengamannya dan menginjak pedal gas. Dia sudah mendapat SIM bertahun-tahun yang lalu, tapi dia adalah putri ketiga dari keluarga Hansley , jadi dia selalu punya sopir.

Oleh karena itu, dia tidak pernah menjadi pengemudi siapa pun sejak dia mendapatkan SIM-nya.

Hari itu adalah pertama kalinya baginya.

Lalu lintas Gronga lebih buruk daripada Yaleview . Perjalanan mereka seharusnya hanya memakan waktu setengah jam, tetapi mereka terjebak dalam kemacetan selama lebih dari dua jam.

Suara klakson terdengar tanpa henti di sepanjang jalan.

Cecilia merajut alisnya erat-erat dari kebisingan.

"Tuan, haruskah saya meminta seseorang untuk mengirim helikopter untuk menjemput kami?" Cecilia dengan hati-hati menoleh dan bertanya pada Jonathan.

Jonathan, yang berada di kursi belakang, telah menutup matanya sebelumnya dan sedang beristirahat.

Dia menolak dengan suara tenang, “Tidak perlu. Tidak ada terburu-buru. Berkendara perlahan.”

"Ya tuan."

Setelah mendengar apa yang dia katakan, Cecilia menghela nafas lega. Sejak dia mengetahui identitas Jonathan, dia tidak lagi memiliki kepribadian manja sebagai putri ketiga dari keluarga Hansley .

Terhadapnya, yang dia miliki hanyalah ketakutan.

Ketakutan yang terukir di tulangnya.

Gubernur Gronga ? Komandan tertinggi Pasukan Khusus Gronga ? Terus? Mereka juga harus berlutut di depan Jonathan!

Setelah setengah jam lagi, mobil akhirnya berhenti di dekat Pelabuhan Vleshire . Langit sudah mulai gelap setelah mereka melewati lalu lintas yang padat.

Di bawah sinar bulan, Pelabuhan Vleshire mulai mengungkap pemandangannya yang memesona.

“Tuan, saya sudah menghubunginya. Dia masih syuting, jadi mungkin butuh waktu. Kenapa kita tidak menunggu di kafe saja?” Cecilia memimpin jalan bagi Jonathan setelah mereka turun dari mobil. Dia memakai topeng sebelum dia turun.

Wajahnya sekarang akan membuat orang lain ketakutan.

"Oke," Jonathan mengangguk dan menjawab.

Segera setelah itu, dia mengikuti Cecilia ke sebuah kafe bernama “Meeting You.”

"Tolong beri saya segelas jus," perintah Cecilia setelah mereka duduk.

Jika sebelumnya, dia pasti akan memesan koktail yang dibuat khusus, mengundang beberapa teman baiknya untuk bersantai di tepi pantai, dan menikmati pemandangan malam Pelabuhan Vleshire bersama.

Sayang sekali dia tidak punya nyali untuk minum bahkan setetes alkohol dengan Jonathan di sisinya.

"Tuan, bagaimana denganmu?" dia bertanya.

“Air biasa.”

“Oke, Guru.” Cecilia seperti anak kucing yang jinak dan penurut di hadapan Jonathan. Dia tidak berani mengatakan terlalu banyak.

Beberapa menit kemudian, segelas jus dan air disajikan. Jonathan melihat jauh setelah dengan santai meneguk air.

Tak jauh dari situ, tampak seorang kru film sedang syuting film.

Kerumunan mengelilingi area itu, dan anggota kerumunan tanpa henti mengambil gambar dengan ponsel mereka.

Sepertinya ada selebritas terkenal di sekitar.

Beberapa orang dari kru film membawa kamera, beberapa mengangkat reflektor, dan beberapa membuat barikade untuk menghalau kerumunan.

“Yuliana?” Tiba-tiba, Cecilia yang selama ini diam bersuara.

Yuliana?

Setelah mendengar nama itu, Jonathan tanpa sadar menoleh. Di antara kru film, ada seorang wanita tabah yang membawa payung sambil mengenakan gaun hitam.

Di udara, seseorang menciptakan hujan buatan.

Bukankah dia yang kutemui di pesawat?

Setelah melihat lebih dekat, Jonathan bertanya, "Kamu kenal dia?"

"Ya!"

Cecilia sedikit mengangguk dan berkata, “Saat aku bosan terakhir kali, aku akan menonton acaranya. Namun, sepertinya dia tidak baik-baik saja saat itu. Saya mendengar bahwa dia dilarang dari industri oleh perusahaan sebelumnya. Dia tidak berakting selama beberapa tahun, jadi mengapa dia tiba-tiba di Gronga ? Apakah dia berencana untuk mengembangkan karirnya di sini?”

"Bisakah dia tidak?" Jonatan bertanya dengan tenang.

Cecilia dengan ringan menggelengkan kepalanya dan menjawab, “Bukannya dia tidak bisa. Guru, Anda harus tahu bahwa industri hiburan adalah lingkungan yang kompleks dengan berbagai tipe orang di dalamnya. Tidak ada yang murni dan polos dalam industri hiburan Gronga , mirip dengan industri hiburan daratan. Ada kemungkinan industri hiburan Gronga lebih buruk!”

Sebagai putri ketiga dari keluarga Hansley , dia telah bertemu banyak aktris selama beberapa tahun terakhir. Dia juga mengenal beberapa sutradara terkenal.

Oleh karena itu, dia sangat menyadari aturan implisit dalam industri hiburan.

Dalam industri hiburan, selalu ada satu aturan utama. Terlepas dari apakah Anda berada di daratan atau di Gronga , jika Anda ingin menjadi terkenal, Anda harus membayar harganya. Aktris harus membayar harga ini dengan tubuh mereka.

 

Bab Lengkap

Related : The Legendary Man ~ Bab 388 - Bab 390

0 Komentar untuk "The Legendary Man ~ Bab 388 - Bab 390"