I'm A Quadrillionaire ~ Bab 152

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

I'm A Quadrillionaire bab 152

Wayne dan Gordon juga melepaskan beberapa aura berdarah yang mereka kembangkan di medan perang saat ini.

Segera, keempat anggota keluarga Bobby merasa kedinginan, dan mereka menatap mereka berdua dengan ketakutan di mata mereka.

Keluarga Bobby adalah orang-orang biasa, dan mereka secara alami tidak dapat menahan aura yang dikeluarkan oleh para master yang telah dibaptis di medan perang seperti Wayne dan Gordon.

Bobby duduk dengan hati-hati dan berkata, "David, apa yang kamu inginkan?"

“Saya hanya ingin mendapatkan kembali apa yang menjadi milik saya dan mengambil kembali kompensasi orang tua saya. Adapun rumah ini, saya hanya akan menganggap ini sebagai tanda penghargaan karena Anda tidak membunuh saya selama bertahun-tahun saya tinggal di sini. Jika Anda lebih kejam saat itu, mungkin David Lidell tidak akan ada sekarang, ”kata David sinis.

“Tidak ada uang tapi saya punya satu kehidupan. Saya tidak percaya Anda akan berani melakukan apa pun pada kami! ” teriak Karen.

Uang ini untuk putranya Quin untuk menikahi seorang istri dan membeli rumah. Jika ini diberikan kepada David, karena Quin belum memiliki pekerjaan, apa yang akan dia lakukan di masa depan?

Selain itu, kompensasi ini membangun banyak bunga setiap tahun. Tanpa uang ini, kehidupan keluarga mereka akan sulit.

Oleh karena itu, mereka sama sekali tidak dapat memberikan uang kepada David.

Bobby sudah ingin setuju, bagaimanapun juga, lawannya kuat dan pasangan yang datang dengan David tidak mudah dihadapi pada pandangan pertama.

Namun, ketika dia mendengar apa yang dikatakan Karen, dia juga kembali sadar.

Ya, jika mereka tidak memberikan uang kepada David, apakah David berani melakukan sesuatu kepada mereka?

Jadi bagaimana jika mereka adalah tentara bayaran di luar negeri?

Lagi pula mereka tidak berada di luar negeri. Apakah mereka berani membunuh mereka?

“David, kita sudah selesai menghabiskan uangnya. Anda tidak akan mendapatkan apa pun tidak peduli seberapa besar Anda menginginkannya. Plus, saya paman kedua Anda, dan saya wali Anda. Saya berhak mengatur uang ini,” kata Bobby.

David ingin tertawa.

Paman kedua?

Wali?

“Bobby, apakah kamu tahu apa itu wali? Apakah Anda bahkan layak disebut demikian? Bahkan jika Anda seorang wali, saya sudah dewasa sekarang, jadi Anda bukan wali saya lagi. Saya tidak peduli apakah Anda punya uang atau tidak. Itu tertulis dengan jelas dalam perjanjian yang telah Anda tandatangani ini. Kamu bilang kamu akan mengembalikan uang itu ketika aku berusia 18 tahun. Aku juga tidak akan meminta bunganya.”

"Aku tidak punya uang!" Bobby bersikeras.

“Baiklah, aku sudah menyewa pengacara terbaik di River City dan mereka seharusnya sedang dalam perjalanan ke sini sekarang. Saya pikir Anda akan mendapat panggilan dari pengadilan sore ini. Pikirkan baik-baik," kata David.

“Kamu…” Pada saat itu, Bobby tidak tahu harus berbuat apa.

Jika mereka memberi David uang, kehidupan putra mereka, Quin, tidak akan terjamin.

Jika tidak dan David menggugat mereka, mereka pasti akan kalah dengan bukti yang dimiliki David. Ketika saatnya tiba, akan merepotkan jika hal ini mempengaruhi pekerjaan putri mereka Felicia.

Di satu sisi, dia perlu menjamin kehidupan putranya di masa depan. Di sisi lain, pekerjaan putri mereka yang telah mereka sia-siakan dalam bahaya.

Bobby dan Karen tidak tahu bagaimana memilih.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 152

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 152"