I'm A Quadrillionaire ~ Bab 157

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

I'm A Quadrillionaire bab 157

Setelah mendengarkan mereka sebentar, David akhirnya mendapatkan gambaran umum tentang apa yang sedang terjadi.

Judy sedang hamil sekarang, jadi mereka harus segera menikah.

Namun, Paman Alex ingin pasangan pengantin baru itu tinggal bersama mereka setelah mereka menikah.

Calon mertua Judy tidak setuju karena kondisi keluarga Bibi Diana yang buruk, dan mereka khawatir tentang pendidikan masa depan anak itu.

Masalah ini telah berlangsung selama hampir sebulan dan melihat bagaimana anak Judy yang belum lahir tumbuh lebih besar dari hari ke hari, pernikahan tidak dapat ditunda.

Namun, belum ada solusi yang bisa disepakati kedua belah pihak.

David menyadari bahwa surga ada di pihaknya.

Masalah terbesarnya saat ini adalah bagaimana membujuk Bibi Diana dan keluarganya untuk pindah ke River City. Terutama ketika mereka telah tinggal di sini selama beberapa dekade.

Kalau bukan karena Jacey, keluarga Bibi Sally mungkin juga akan sulit untuk dibujuk.

Sekarang adalah waktu yang tepat baginya untuk menyarankan solusi.

Karena mertua Judy tidak akan menerima rumah bekas, lalu bagaimana dengan rumah bekas yang ia miliki di South River International Residence senilai seratus juta dolar? Mereka seharusnya tidak memiliki keraguan untuk menerima itu.

Jika mertua khawatir tentang pendidikan, sekolah terbaik di Provinsi South River berada tepat di samping South River International Residence!

Bahkan ada TK.

Tidak ada yang bisa mereka katakan untuk menolaknya.

Suasana hati David langsung cerah.

Dia makan dengan gembira saat makan siang.

Menggabungkan suasana hatinya yang baik dengan fakta bahwa sudah lama dia tidak bisa makan masakan Bibi Diana, David makan dengan porsi yang cukup besar saat makan siang. Tentu saja, meningkatkan statistik Tubuhnya secara alami berarti dia harus makan lebih banyak juga.

Keluarga Jude menggelengkan kepala saat melihat David makan.

Mereka bertanya-tanya berapa lama David dibiarkan kelaparan dan apakah dia ada di sini hanya untuk makanan.

Semua orang tidak makan banyak, karena masalah tempat tinggal pasangan itu belum terselesaikan.

Tidak ada yang berminat untuk menikmati makan siang.

Apalagi bukan keluarga Bibi Diana. Semua orang di pihak mereka tampaknya kurang nafsu makan, sementara Judy tidak makan satu suap pun.

Setelah makan dan membersihkan meja, semua orang duduk bersama untuk membahas masalah ini lagi.

Namun, mereka sepertinya tidak bisa setuju apa pun yang terjadi.

David melihat kesempatan dan berdiri untuk berkata, "Saya punya ide yang saya yakin Anda semua akan setuju!"

Semua orang memandang David dan harapan melintas di mata Judy.

“Apa idenya?” tanya Dian.

“Bibi Diana, kalian semua bisa pindah ke River City! Tidak hanya lingkungan yang bagus di sana, tetapi tingkat pendidikannya juga bagus! Banyak ruang untuk pengembangan lebih lanjut juga, ”kata David.

Sebelum Diana sempat berkata apa-apa, ibu Jude berteriak lebih dulu.

“Pindah ke Kota Sungai? Bagaimana? Tahukah Anda betapa mahalnya harga rumah di River City? Mereka bahkan tidak mampu membeli rumah baru di area sekolah Kota Shu dan Anda ingin pindah ke Kota Sungai? Apa kamu sudah gila?”

Diana awalnya berpikir bahwa David punya ide bagus, hanya untuk menyadari betapa tidak dapat diandalkannya itu begitu dia mendengarnya.

Mereka tidak perlu berdebat di sini jika mereka mampu pindah ke River City.

Secercah harapan di mata Judy padam.

“Bibi Diana, aku sebenarnya datang ke sini untuk membicarakan sesuatu denganmu! Saya berharap Anda bisa pindah ke River City sehingga saya bisa menunjukkan bakti dan membayar perawatan yang Anda tunjukkan kepada saya selama ini. Saya sudah menyiapkan tempat bagi Anda untuk pindah di River City. ”

David berkata dengan serius, tetapi tidak ada yang percaya padanya.

Diana dan Alex mengira David menggertak, dan mereka merasa sedikit malu di depan calon mertua mereka.

Keluarga Jude memandang David dengan ejekan.

“Kamu David, kan? Anda tidak bisa membuat kebohongan yang tidak bisa dipercaya seperti itu, oke? Anda memberi tahu kami bahwa Anda dapat membeli rumah di River City? Dan satu untuk hadiah untuk bibimu Diana? Anda hanya seorang mahasiswa, bagaimana Anda bisa membeli rumah di River City? Kamu pasti sudah gila dari sekolah, ya? ” Ibu Jude bertanya sinis.

"Tepat! Tahukah Anda betapa mahalnya membeli rumah di River City? Anda pikir hanya Anda yang ingin membeli rumah di sana? Setidaknya tunjukkan sedikit rasa malu karena membuat gertakan yang luar biasa! Siapa yang tahu bagaimana Anda masuk ke universitas Anda? Itu pasti universitas yang dipertanyakan, ya! ” Bibi Jude menambahkan.

“Nanti kita akan tahu apakah saya menggertak atau tidak. Tapi jika South River University, salah satu dari sepuluh universitas terbaik di negeri ini, dianggap dipertanyakan, saya ingin tahu apa yang menurut Anda bagus,” tanya David.

'Apa?

'Universitas Sungai Selatan?'

Sebagai masyarakat yang tinggal di Provinsi South River, mereka semua sangat menyadari gengsi SRU.

Mereka tidak menyangka David menjadi mahasiswa SRU.

Tidak ada seorang pun di keluarga besar mereka yang berhasil masuk ke SRU sebelumnya.

“Jadi bagaimana jika Anda belajar di SRU? Hanya karena kamu belajar di sana tidak memberimu hak untuk menggertak seperti yang kamu inginkan!” Bibi Jude membantah.

“Pikirkan apa yang Anda inginkan, tetapi jika kami mengetahui bahwa saya memang memiliki rumah yang disiapkan untuk Bibi Diana dan keluarganya, maka Anda akan setuju untuk membiarkan Judy dan pacarnya tinggal bersama Bibi Diana setelah mereka menikah. Plus, anak pertama mereka akan mengambil nama keluarga Judy! Bagaimana dengan itu?" David menjawab.

"Tentu! Jika Anda dapat menemukan mereka rumah yang bagus di River City, saya akan menyetujui permintaan Anda!” kata ibu Yudas.

Kemudian dia menambahkan setelah beberapa pemikiran, “Tetapi bahkan jika rumahnya di River City, itu tidak mungkin di pedesaan, itu harus dekat dengan sekolah! Rumah itu juga tidak boleh lebih kecil dari dua ratus meter persegi!”

Dia secara alami tidak percaya seorang mahasiswa seperti David memiliki kemampuan finansial untuk membeli rumah di River City, apalagi memberikannya kepada seseorang.

Dalam kasus David memutuskan untuk menipunya dengan sebuah rumah di antah berantah, dia menambahkan persyaratan itu juga.

"Tentu! Apakah Anda mengemudi di sini? " David bertanya.

"Tentu saja! Menurutmu sekarang zaman apa? Memiliki mobil adalah standar, jadi tentu saja kami akan memilikinya!”

"Besar! Pergi denganku nanti, kalau begitu! ” kata David.

Kemudian, dia berbalik untuk melihat Diana dan berkata, "Ayo pergi melihat rumah di River City, Bibi Diana!"

“Dave!” Bibi Diana berteriak.

“Percayalah padaku, Bibi Diana!” David menatapnya dan berkata dengan tulus.

Diana menatapnya lama sebelum dia menjawab, "Baiklah."

Dia percaya bahwa David tidak akan berbohong padanya.

"Paman Alex, Judy, ikut kami!" David menoleh ke Alex dan Judy untuk berkata.

Kemudian, mereka semua berjalan ke bawah, dengan keluarga Jude mengikuti di belakang keluarga David dan Bibi Diana.

Mereka ingin melihat bagaimana rencana David untuk menutupi kebohongan ini.

Jika keluarga Judy merasa malu, mereka pasti akan berhenti meminta Jude untuk tinggal bersama mereka setelah pernikahan.

Namun, keluarga Jude terlalu terkejut untuk bergerak ketika mereka sampai di lantai bawah dan melihat David membuka pintu Benz G-Class miliknya.

Mereka adalah keluarga yang cukup kaya di Kota Shu , dengan rumah dan mobil, tapi itu hanya sebuah mobil kecil yang bernilai sedikit lebih dari seratus ribu.

Mengendarai mobil mewah seperti Benz adalah sesuatu yang hanya bisa mereka impikan.

Apalagi G-Wagon ini, salah satu model paling mewah di antara semua Benz.

Ini adalah balasan yang kuat untuk komentar mengejek mereka barusan tentang bagaimana David pasti menggertak. Keluarga Holton memerah karena malu.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 157

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 157"