I'm A Quadrillionaire ~ Bab 160

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

I'm A Quadrillionaire bab 160

setidaknya satu juta dolar.

Hal ini membuat mereka lebih enggan untuk membuang makanan.

Setelah makan, mereka juga beristirahat sejenak.

David menyuruh manajer hotel memasukkan mereka ke dalam beberapa suite kelas atas sehingga semua orang bisa beristirahat malam itu.

Sudah terlambat untuk melihat-lihat rumah malam ini karena departemen penjualan pasti sudah keluar malam. Mereka juga tidak bisa menandatangani surat apapun hari ini, jadi satu-satunya pilihan adalah menunggu sampai besok.

Setelah sarapan keesokan harinya, David membawa semua orang ke South River International Residence.

G-Wagon David melaju ke kediaman dengan mudah tetapi mobil keluarga Jude yang lebih murah senilai sekitar seratus juta ditahan oleh penjaga keamanan di luar. 1

Penjaga keamanan ini telah bekerja di sini selama beberapa tahun, dan mereka belum pernah melihat mobil murah masuk ke Residence. G-Wagon David sudah dianggap mobil termurah di antara para penyewa yang tinggal di dalamnya, jadi sudah sewajarnya mereka berhenti dan memeriksa pengunjung.

"Hai! Apa yang kalian lakukan? Meninggalkan! Ini bukan tempat untukmu!” Seorang penjaga keamanan berjalan ke arah orang tua Jude dan berteriak.

Dia mungkin tidak mampu membeli mobil seperti itu, tetapi dia tidak merasa perlu menghormati orang yang mengendarai mobil "murah" seperti itu.

Penjaga itu mungkin tidak punya banyak tabungan sejak bekerja di sini, tapi standarnya pasti meroket.

“Ini, Bung, merokoklah. Kami mengikuti mobil di depan kami, kami bersama mereka, ”kata Jude's dengan sopan sambil memberikan sebatang rokok kepada penjaga keamanan.

Dia masih tampak agak canggung, karena ini adalah kota besar dan dia orang asing di sini.

Penjaga itu mengambil rokoknya dan berbicara melalui walkie-talkie, “Tidak. 6, No.6! Sebuah Benz G-Class baru saja masuk, minta pengemudi membawa bukti tempat tinggalnya, dan datang ke gerbang utama! Ada pengunjung di sini!”

"Salinan! Salinan!" Terdengar suara di ujung lain walkie-talkie.

Kemudian, penjaga keamanan memberi tahu ayah Jude dengan arogan, “Hentikan mobilmu di samping dulu dan jangan lari! Ini bukan tempat yang bisa kalian masuki sesukamu!”

Baik ibu dan bibi Jude sangat marah. Mereka tidak pernah mengalami arogansi seperti itu di Kota Shu ! Pria ini hanya seorang penjaga keamanan belaka, dia tidak punya hak untuk bertindak begitu arogan dengan mereka.

“Apa maksudmu, ya? Apa maksudmu itu bukan tempat orang seperti kita bisa masuk begitu saja sesuka kita? Anda hanya seorang penjaga keamanan! Kami akan meminta manajemen properti memecat Anda begitu kami menjadi penyewa! ” Ibu Jude berteriak pada penjaga keamanan.

"Betul sekali! Anda hanya seorang penjaga keamanan! Siapa Anda untuk bertindak begitu sombong? Aku akan membuatmu dipecat!” Bibi Jude membantu.

“Hah! Anda, penyewa? Anda akan membuat saya dipecat? Apakah Anda bahkan tahu di mana tempat ini? Ini adalah kawasan perumahan paling mahal di Provinsi South River! Rumah termurah di sini harganya lima puluh juta dan harganya bisa mencapai empat ratus juta rupiah! Seolah-olah Anda bisa menjadi penyewa di sini! Teruslah bermimpi, kenapa tidak!” Penjaga keamanan mengejek tanpa ampun.

Ini mengejutkan orang-orang di dalam mobil.

'Rumah termurah di sini harganya lima puluh juta? Dan harganya bisa mencapai empat ratus juta?'

Ini benar-benar melebihi imajinasi mereka.

Rumah mereka di Kota Shu hanya berharga sekitar empat hingga lima ratus ribu. Rumah yang lebih besar di daerah yang lebih baik mungkin lebih mahal, tetapi harganya tidak pernah melebihi satu juta dolar.

Itu adalah perbedaan drastis dari rumah-rumah seperti ini yang harganya setidaknya lima puluh juta.

Melihat bagaimana kata-katanya mengejutkan para pengunjung ini, penjaga keamanan selanjutnya percaya bahwa dia sedang berbicara dengan orang-orang dari desa.

Karena itu, dia terus mengejek, “Pergi kendarai mobilmu ke samping. Jangan menghalangi pintu masuk, semua orang yang datang ke sini adalah orang yang hebat! Anda tidak bisa membuang waktu mereka dengan menghalangi jalan! ”

Ayah Jude dengan cepat mengemudikan mobilnya ke samping dan menunggu David dan yang lainnya datang dan menjemput mereka.

Yang lain di dalam mobil juga tiba-tiba teringat bahwa David ada di sini untuk menunjukkan rumah itu kepada mereka.

Apakah rumah di kediaman ini?

Rumah yang harganya paling tidak lima puluh juta?

Dia akan memberikan rumah ini kepada putra mereka setelah menikah?

Ketiganya di dalam mobil berbagi ekspresi kaget dan terkejut.

Mereka tercengang oleh kedatangan keberuntungan yang begitu besar secara tiba-tiba.

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 160

1 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 160"

Saling serunya sampe lupa nge klik iklannya.. 😁