No 1 Supreme Warrior ~ Bab 2718

                           

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 2718

Apa yang mendorong Jack untuk berpikir bahwa dia bisa mendapatkan Buah Phoenix Hijau dan bahkan mengklaim sisanya untuk dirinya sendiri? Cara berpikir Jack terlalu banyak untuk dipahami oleh orang biasa!

Bradley mendengus, dengan nada mengejek, "Apakah kamu menyadari apa yang kamu katakan?"

Jack mengangkat bahu. "Tentu saja saya tahu apa yang saya katakan, tetapi lebih penting jika Anda mengerti apa yang saya katakan. Saya tidak perlu mengulangi pertanyaan saya; Anda hanya perlu menjawabnya."

Dia tidak ingin membuang waktu juga tidak ingin repot dengan semua orang.

Baru pada saat itulah Master Forrest menyimpulkan bahwa Jack tidak kompeten secara sosial, atau semacamnya. Kalau tidak, Jack tidak akan pernah menanyakan pertanyaan seperti itu.

Jika Master Forrest berpikir bahwa Jack mampu, dia tidak akan pernah setuju untuk membiarkan Jack memiliki kelima Buah Phoenix Hijau.

Meskipun demikian, Master Forrest mengangguk dengan murah hati. "Baiklah, aku setuju. Selama kamu bisa mendapatkan lima Buah Phoenix Hijau itu, semuanya akan menjadi milikmu!"

Jack menghela nafas lega setelah mendengar itu, tetapi dia hanya mengambil nafas sejenak. Dia tidak kembali ke buffer untuk itu saja.

Jack melanjutkan, "Jika saya akhirnya menggunakan terlalu banyak kekuatan dan phoenix mati, saya tidak harus bertanggung jawab, kan? Bagaimanapun, tujuan dari putaran ini adalah untuk mengumpulkan Green.

Buah Phoenix dengan cara apa pun yang diperlukan. Selama saya mendapatkan buahnya, saya akan berhasil. Membunuh phoenix harus dianggap sebagai metode, ya?"

Sama seperti sebelumnya, kebingungan melanda orang-orang yang hadir pada pertanyaan Jack. Bahkan Penatua

Maurice tidak bisa menahan diri untuk tidak mengerutkan kening. Dia menatap Jack tanpa berkata-kata, tidak tahu permainan apa yang coba dimainkan Jack atau mengapa Jack kembali.

Bibir Master Forrest berkedut saat dia memandang Jack tidak percaya. "Bukankah aku sudah menyebutkan ini sebelumnya? Selama kamu bisa mendapatkan Buah Phoenix Hijau, tidak masalah metode apa yang kamu gunakan. Selama kamu bisa mendapatkannya, kamu akan lulus.

"Aku juga mengatakan bahwa tidak masalah metode apa yang kamu gunakan. Tentu saja, itu berarti kamu diizinkan untuk membunuh dan membunuh phoenix.

"Mendengar pertanyaan ini, apakah Anda berencana melawan phoenix? Biarkan saya mengingatkan Anda: phoenix bukanlah binatang dengan temperamen yang hangat. Jika Anda memprovokasi, ia akan mencoba dan membunuh Anda, bahkan mempertaruhkan nyawanya. . Jangan sampai Anda kehilangan diri sendiri karena hasil Anda!"

Jack mengangguk sebelum mengangkat kepalanya tinggi-tinggi. "Jangan khawatir, itu tidak akan terjadi."

Dengan itu, Jack berbalik dan berjalan kembali ke alam ilusi, membuat semua orang terdiam di belakangnya.

Benedict tidak bisa menahan diri untuk tidak berkata, "Apa yang dia coba lakukan? Jack terlihat sangat putus asa bagiku sekarang. Apakah dia akan mencoba meracuni phoenix?

"Tingkat kecerdasan phoenix tidak masalah. Itu tidak akan bersembunyi jika melihat seseorang mencoba meracuninya. Saya pikir Jack hanya panik pada saat ini, mencoba setiap metode yang dia bisa."

Conrad mengangguk sambil berpikir. "Jack sudah menyerah, kurasa. Aku benar-benar tidak tahu apa yang dia lakukan."

Sementara itu, Penatua Maurice dan Tuan Zayne memandang Jack dengan khawatir, bertanya-tanya apa yang ingin dilakukan Jack. Mereka juga mencoba menebak metode apa yang akan digunakan Jack untuk mendapatkan Buah Phoenix Hijau.

Mereka khawatir dia akan terluka jika dia menggunakan metode yang terlalu intens. Bagi mereka berdua, Jack sudah menjadi seseorang yang sangat berarti bagi Phoenix Valley. Jika Jack berakhir dengan cedera yang tidak dapat dia pulihkan, Phoenix Valley mungkin menganggap mereka berdua sebagai penjahat.

Bab Lengkap

Related : No 1 Supreme Warrior ~ Bab 2718

0 Komentar untuk "No 1 Supreme Warrior ~ Bab 2718"