Son - In - Law - Madness ~ Bab 141

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan


Bab 141 Cabang Sanctum

Saat Jennifer mengamati aula, tatapannya jatuh pada seorang pria di meja 22. Dia langsung pucat.

Itu adalah pria muda di file flash drive, Rupert Rodriguez!

Dia juga menatap Jennifer. Keduanya melakukan kontak mata. Rupert mengangguk dan tersenyum padanya, tetapi dia mulai merasa cemas setelah itu.

“Ada yang salah dengan wanita ini. Begitu dia melihat saya, dia tampak khawatir dan menjadi pucat. Bukan karena Kevin kehilangan lebih dari sepuluh juta untukku, tapi itu karena dia takut padaku. Dia takut hidupnya akan dalam bahaya. Cari tahu apakah dia telah menemukan sesuatu,” kata Rupert kepada Anastasia.

Anastasia mengangguk. “Baiklah, tapi sebaiknya kita tidak terlibat dengan Eternal Love dan A Midsummer Night's Dream. Akio dari Pollerton Translations telah menyatakan keinginannya untuk dua item ini.”

Rupert merenung sejenak dan menjawab, "Apakah Anda ingin memprotes?"

Anastasia mengangguk sekali lagi.

Shannon juga ada di gala. Seperti biasa, dia tampak anggun dan anggun, memancarkan aura karismatik. Seolah-olah dia tidak peduli tentang hal lain di dunia, dan tidak ada yang bisa membuatnya kesal.

"Apa masalahnya?" Shannon bertanya ketika dia menyadari betapa tidak nyamannya Jennifer.

Itu hanya formalitas baginya. Faktanya, Shannon tidak akan peduli dengan orang lain.

Bahkan jika Nigel mati di depannya, dia juga tidak akan peduli.

Satu-satunya hal yang penting baginya adalah keuntungan pribadi dan bersikap rasional.

Jennifer tahu bahwa tidak ada gunanya memberi tahu Shannon tentang flash drive, jadi dia menggelengkan kepalanya dan menjawab, "Tidak ada."

Beberapa menit kemudian, aula menjadi sunyi. Semua orang mengarahkan perhatian mereka ke tabel 1.

Di sana, seorang pria paruh baya berusia empat puluhan berdiri perlahan. Dia berjalan menuju mimbar dan menerima mikrofon. “Selamat datang di gala amal malam ini yang diselenggarakan oleh Pollerton Commerce! Saya Enam Puluh Campbell!”

Ada enam jari di tangan kanannya.

Para tamu, termasuk Lana, bertepuk tangan dengan keras.

Namun, Donald adalah satu-satunya yang tidak melakukannya.

Dia menatap Sixten dengan dingin, dan senyum sinis terbentuk di bibirnya.

Apakah ini Cabang Sanctum Sixten dari klan Campbell?

Klan Campbell memiliki banyak cabang, dan Cabang Sanctum dikendalikan oleh Sixten . Sepuluh tahun yang lalu, itu diambil alih oleh klan Campbell, dan diberi label dengan nama klan.

Klan Campbell adalah klan elit. Setiap organisasi yang diberi label dengan nama klan akan berkembang dengan pesat.

Sixten menekan tangan kanannya ke dadanya dengan lembut, memberi isyarat agar kerumunan itu mendidih.

Setelah tepuk tangan mereda, dia melanjutkan, “Tuan. Akio Ono dari Pollerton Translations bersama kami malam ini.”

Akio berdiri dan mengangguk ke kerumunan sebagai tanda terima. Tepuk tangan kembali terdengar.

“Kami juga memiliki Tuan Rupert Rodriguez, pewaris Grup Internasional Noah,” tambah Sixten .

Rupert bangkit dan membungkuk kepada orang banyak.

"Tolong sambut Ms. Wynter Lowe dari Donter Pictures juga." Enam belas berbicara.

Setelah menghabiskan beberapa menit untuk memperkenalkan tamunya, Sixten berkata, “Gala amal malam ini akan berbentuk lelang. Pollerton Commerce akan mengambil sepuluh persen dari semua hasil dan menyumbangkan uangnya untuk amal. Baiklah, cukup sekian dari saya. Silakan menggali, semua orang. Lelang akan berlangsung saat Anda makan. ”

Tak lama kemudian, hidangan disajikan.

“Makan kue, Donald.” Wynter memotong sepotong kue dan menyerahkannya kepada Donald dengan garpu perak.

“Lemon tartnya juga enak. Ingin mencoba?” Reina juga berdiri.

Lana senang ikut bersenang-senang. “Mau kopi?”

Donald menjawab tanpa daya, "Duduk saja dan jangan khawatir tentang saya."

Jennifer, yang mengawasinya dari jauh, merasa kesal.

“Total ada sembilan barang yang akan dilelang malam ini. Item pertama adalah piala dari Abad Pertengahan. Ini asli dan terbuat dari kaca. Penawaran dimulai dari tiga juta, dan setiap penawaran tidak boleh kurang dari satu juta, ” jelas Sixten .

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 141

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 141"