Son - In - Law - Madness ~ Bab 154

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 154 Resimen Independen

Sedikit ejekan muncul di wajah Donald. “Aki? Aku akan pergi membunuhnya nanti!”

Terkejut, Jay membeku sebentar sebelum berkata dengan dingin, “Kamu saat ini berada di Fortune Bar, wilayahku. Saya memiliki ratusan penjaga tersembunyi dan sistem keamanan paling canggih. Sudahkah Anda mempertimbangkan konsekuensinya? ”

"Betulkah?" Donald tidak membiarkan amarah menguasai dirinya. Dia menunggu dengan sabar untuk waktu yang lebih baik untuk membunuh musuhnya. Duduk di sofa, dia mengeluarkan ponselnya.

Jay memerintahkan bawahannya melalui walkie-talkie, "Semuanya, datang ke lantai delapan."

Langkah kaki tergesa-gesa terdengar saat itu. Mengenakan jas, kira-kira empat ratus pemuda dengan berbagai senjata di tangan mereka menyerbu ke lantai delapan yang luasnya kira-kira seribu meter persegi.

Mengenakan kacamata hitam, masing-masing dari mereka memiliki tampilan ganas terukir di wajah mereka.

Namun demikian, Donald sama sekali tidak takut. Dia membuka pintu dan melihat segudang pria.

Jay duduk di sofa dengan santai, menyilangkan kakinya. “Lihat apa yang kamu lakukan. Bagaimana kamu keluar dari sini sekarang setelah melakukan kesalahan konyol seperti itu?”

Baru pada saat itulah Yvette dan yang lainnya merasa nyaman, berpikir bahwa mereka telah diselamatkan.

Memutar-mutar rambutnya, Yvette berkata, “Donald, kamu terlalu ceroboh. Sepertinya hari ini akan menjadi hari terakhirmu.”

Irene menambahkan, “Itu benar. Mengapa Anda tidak bisa menjalani hidup Anda dengan patuh? Itulah yang Anda dapatkan dengan bermain sebagai pahlawan.”

“Jangan memaksakan diri untuk memperjuangkan keadilan. Itu hanya akan membawa tragedi bagimu dan yang lain,” cemooh Rebecca, memberikan kesan sombong dan mementingkan diri sendiri.

Shima menggeram setelah erangan yang menyakitkan, "Aku akan mencabik-cabiknya!"

Memberikan pandangan acuh tak acuh, Donald berkata, "Kamu masih tidak mengerti bahkan pada saat ini, kan?"

Jay dan yang lainnya membeku, tidak dapat memahami apa yang dia maksud dengan itu.

Di depan mata mereka, Donald mengeluarkan telepon untuk memutar nomor. "Apakah resimen independen sudah tiba?"

Resimen independen? Apa yang dia bicarakan?

Bahkan, ada tiga resimen independen di Pollerton , yaitu Resimen Pollerton 318, Resimen Pollerton Air Force, dan Resimen Tank Pollerton .

Namun, mereka tidak akan pernah menunjukkan diri mereka di depan publik, karena mereka akan berlatih atau melakukan misi malam.

"Apakah dia bodoh?" Jay tertawa meremehkan. Bahkan orang paling berpengaruh di Pollerton , Neil, tidak memiliki otoritas seperti itu!

Suara mendesing!

Embusan angin tiba-tiba melolong dari udara tipis, diikuti oleh deru mesin dan deru rotor.

Jay segera tersentak dari sofa dan melihat ke luar jendela dengan ketakutan. Wajahnya menjadi pucat.

Enam helikopter militer melayang di luar jendela, dan tentara telah memasang senapan mesin.

Menyalakan lampu sorot, mereka mengarahkan cahaya yang menyilaukan ke lantai delapan. Saat itulah sebuah suara terdengar. "Tuan, Resimen Angkatan Udara Pollerton dari Pollerton atas perintah Anda!"

Jay dan yang lainnya langsung mengalihkan pandangan mereka ke Donald, mata mereka penuh dengan keheranan.

Siapa sebenarnya dia? Seberapa kuat dia bisa memobilisasi Resimen Pollerton Air Force dalam waktu sesingkat itu?

Meskipun lukanya menyiksa, Shima menunjuk Donald. "Siapa kamu?"

Yang mengejutkan, Donald hanya duduk diam di sana tanpa membuat gerakan apa pun, seperti patung.

Jeritan ketakutan datang dari walkie-talkie Jay. "Tn. Carter, ini buruk! Fortune Bar telah ditutup!”

Merasa tidak percaya, Jay secara naluriah berlari ke balkon dan melihat ke bawah, hanya untuk mengetahui bahwa jalan-jalan yang semula sibuk telah menjadi sepi.

Padahal, ada beberapa orang yang tersisa.

Berdiri di beberapa baris adalah pasukan khusus, semuanya mengenakan seragam tempur dan bersenjatakan senjata. Bersama-sama, mereka berdiri tegak dalam formasi persegi.

Jay tahu pemimpin pasukan.

Itu adalah mayor jenderal di Pollerton , Ryan.

Tiba-tiba, dentingan teratur dan jeritan kesakitan terdengar dari walkie-talkie.

Hanya dalam dua menit, ratusan tentara menyerbu masuk dari tangga di lantai delapan.

"Letakkan senjatamu dan turun!" Memegang senapan mesin ringan, Ryan tampak perkasa dan benar dalam bentuk itu.

Dibandingkan dengan Resimen Pollerton 318, sistem keamanan Jay terlalu lemah.

Semua bawahannya membuang senjata mereka tanpa melakukan perlawanan. Kemudian, mereka berjongkok di sudut dinding.

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 154

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 154"