Son - In - Law - Madness ~ Bab 158

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 158 Buku

Donal tetap diam. Dia kemudian berkata, “Istirahatlah dengan baik. Aku akan bergerak dulu.”

Mata Jennifer berlinang air mata.

Meskipun Donald memberinya bubur oatmeal dan bersikap lembut terhadapnya, dia merasa takut.

Semakin dia bersikap seperti itu, semakin dia merasa panik.

Itu karena dia merasakan jarak dan ketidakbiasaan yang tidak bisa dijelaskan di antara mereka berdua.

Ketika Donald berjalan keluar dari ruangan, Lana, Hannah, dan Reina mengangkat kepala untuk menatapnya.

Donald sedang tidak berminat untuk berinteraksi dengan mereka. Dia memberikan salam acuh tak acuh dan pergi.

Sebuah MPV umum diparkir di luar rumah sakit. Di dalam mobil, Charles menyerahkan sebuah buku kepada Donald. “Tuan Campbell, tolong lihat ini. Ini adalah buku yang sangat populer dan terjual habis di hampir semua toko buku. Saat ini, lebih dari lima juta kopi telah terjual. Itu telah memecahkan rekor penjualan dan membuat sejarah di Pollerton .”

Buku itu memiliki sampul hitam dan merah sederhana. Itu tidak terlihat sangat indah, tetapi tebal dan berat dan tampak agak menyedihkan.

Ada lebih dari dua ratus halaman, dan itu dijual dengan harga seratus tujuh puluh delapan.

Judulnya hanya terdiri dari tujuh kata: The Abandoned Children Of The Campbell Clan.

Ketika Donald membuka buku itu, dia melihat entri lengkap dari peristiwa dan tokoh kunci seputar pengabaian anak-anak klan Campbell.

Mengapa anak itu tidak diterima oleh klan Campbell? Kejahatan apa yang telah dia lakukan? Pertanyaan tersebut dijawab dengan disertai gambar dan penjelasan yang detail.

Ketika Donald melihat daftar isi di halaman pertama, sub judul halaman 238 dan halaman 239 menarik perhatiannya. Nama Raymond ditulis di yang pertama, sedangkan namanya sendiri ditulis di yang terakhir.

Halaman-halaman itu menggambarkan kesalahan yang dibuat Raymond saat mempersiapkan Dragon Fide Villa satu dekade lalu, dan bagaimana dia menyinggung Tyrone.

Adapun bagian Donald, itu merinci peristiwa yang terjadi baru-baru ini.

Penulis menggambarkan bagaimana Donald menggunakan uang klan Campbell untuk menyinggung Sixten dengan menawar Cinta Abadi di gala amal.

Ada juga kritik keras terhadapnya yang ditulis dengan warna merah: Dia dengan sia-sia mencoba menjilat orang lain dan sangat tidak tahu malu. Anak terlantar dari klan Campbell ini seperti tikus jalanan. Ketika orang melihatnya, mereka akan memarahinya dan mengusirnya!

Penulis halaman itu adalah Jack Campbell.

Ada lebih dari dua ratus halaman dalam buku itu, dan setiap halaman merinci sebuah cerita independen. Halaman-halamannya ditulis oleh penulis yang berbeda, dan buku itu diperbarui setiap tahun.

Tanpa ekspresi di wajahnya, Donald menutup buku itu. Dia kemudian tertawa dingin. "Apakah ini cara Tyrone untuk melawan?"

"Apakah Anda ingin saya menghentikan toko buku menjual buku-buku ini?" Charles bertanya dengan hati-hati.

Donal menggelengkan kepalanya. “Tidak perlu. Saya tahu bahwa buku ini akan menjadi populer setelah diterbitkan. Orang biasa secara alami akan tertarik pada keluarga aristokrat yang memiliki sejarah berabad-abad. Buku ini sudah dibuat sejak lama. Namun, saya tidak menyangka Jack akan memiliki nyali untuk menyebutkan saya di buku itu. ” Sebuah kilatan melintas di matanya.

Siapa itu Jack?

Jack adalah sepupunya!

Kakek Jack adalah saudara kandung Raymond!

Setelah kegagalan Raymond lebih dari sepuluh tahun yang lalu, anggota keluarganya mengalami banyak kemunduran. Beberapa kehilangan kekayaan mereka dalam semalam, sementara beberapa meninggalkan tanah air mereka.

Namun, lebih banyak orang menggeliat di luar kendali Raymond dan ingin kembali dengan gemilang ke klan Campbell!

Orang-orang seperti itu termasuk Jack dan keluarga dekatnya.

Mereka cepat dan tegas dalam tindakan mereka. Mereka langsung mengkhianati Raymond dan pergi untuk mendukung Sixten .

Setelah itu, mereka habis-habisan mengkritik Raymond dan mencemarkan namanya.

Donald tahu bahwa Jack tidak tahu malu, tetapi dia tidak tahu bahwa Jack tidak tahu malu.

Jack berani berpartisipasi dalam penulisan buku itu, dan dia bahkan menyebut Donald!

“Jack adalah penulis yang sedang naik daun di negara ini. Dia akan segera mengadakan fanmeeting di Pollerton .” Charles juga sangat marah. “Dia bajingan. Dia mengejar Wynter saat ini, jadi dia sering pergi ke Donter Pictures. Masih ingat Vanesha? Saya pikir dia akan terpikat olehnya segera. ”

Donald menjawab, “Dia hanya badut penipu. Kita tidak perlu membuang energi untuk menyingkirkannya.”

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 158

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 158"