Son - In - Law - Madness ~ Bab 358

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan


Bab 358 Tidak Layak Berada Di Sini

Semua ikan hias mahal telah disembelih…

“Semuanya, kamu bisa mendapatkan ikan di sini. Perlakukan saya, ”kata Donald.

Namun, Adrian angkat bicara. “Hei, kenapa kamu masih di sini? Bukankah seharusnya kamu enyah sekarang? ”

Bingung, Donald menegur, “Saya bahkan belum mencicipi ikan apa pun. Kenapa aku harus pergi?”

"Enyah! Anda tidak diterima di sini! Jangan berharap saya untuk berpikir tinggi tentang Anda setelah bertindak sekarang. Kamu masih tidak layak duduk di sini!” Adrian berkomentar dengan cemberut.

Mason juga berseru, “Benar! Keluar dari sini! Kamu pikir kamu siapa, sih?”

“Kalau begitu, apa yang harus saya lakukan agar dianggap layak?” Ekspresi Donald menjadi dingin sekali lagi.

Adrian berkata dengan sarkastik dan kesal, “Saya menyebut keluarga Stern! Sebagai manajer Grup Yund yang bertanggung jawab atas lebih dari selusin stasiun tol, tidak hanya di Pollerton , tetapi saya juga memiliki otoritas di Xendale dan Tayhaven . Apa yang memberimu, anak nakal berhidung ingus yang belum dewasa, hak untuk berbicara denganku? ”

Tiba-tiba Donal terkekeh. "Kalau begitu, apakah itu berarti Anda memiliki hak suara dalam peraturan lalu lintas Pollerton ?"

"Betul sekali! Saya akan membiarkan siapa pun yang saya inginkan masuk, dan saya akan menjauhkan siapa pun yang saya inginkan dari Pollerton !” Adrian berbicara dengan percaya diri.

Sejujurnya, Adrian benar-benar mampu melakukannya.

Menurunkan kepalanya, Donald memainkan lengannya saat dia mendekati Adrian, mengucapkan dengan suara rendah, “Hmm. Jadi ketika Bryan memasang penghalang jalan di sekitar Pollerton saat itu, menolak untuk membiarkan mesin dan peralatan asing masuk ke kota, itu juga perbuatanmu? ”

Karena ini bukan rahasia lagi, Adrian menjawab tanpa ragu, “Ya!”

Saat dia berbicara, Adrian menatap Donald, memperhatikan mata Donald yang dingin dan tak henti-hentinya.

“Baiklah, itulah alasan tepatnya aku di sini!” Saat Donald menatap Adrian, matanya berkobar karena amarah—tajam dan menusuk.

Adrian terkejut, tidak tahu apa maksud Donald. Menatap yang terakhir dengan permusuhan dan kebencian, dia mengejek, “Mengapa? Apakah Anda akan menghabisi saya? Anda belum layak melakukan itu! Bahkan Tuan Yund pun tidak layak melakukannya! Kecuali Tuan Neil Yund yang sedang kita bicarakan!”

Dengan itu, dia memandang Donald dengan angkuh dan mencibir, “Lebih baik kamu enyahlah! Kalau tidak, aku akan mematahkan kedua kakimu!”

Terlepas dari kata-katanya, Donald menarik kursi dan duduk, menatap Adrian dengan acuh tak acuh. “Jadi menurutmu mungkinkah membuat penghalang jalan di Pollerton dengan menggunakan otoritasmu dan mengandalkan statusmu sebagai manajer Yund Group?”

"Tentu saja. Apa yang akan kamu lakukan untuk itu?” Adrian merasa berani dan percaya diri dengan jawabannya.

Senyum tipis muncul di wajah dingin Donald. "Baiklah kalau begitu. Saya lupa menyebutkan bahwa lebih dari selusin stasiun tol akan dibongkar secara bersamaan. Dengan kata lain, Anda akan segera keluar dari pekerjaan.”

Begitu kata-katanya jatuh, Adrian menatapnya seolah-olah dia sedang melihat orang idiot dan tertawa. “Kau bersikap konyol. Lebih dari selusin stasiun tol dibongkar secara bersamaan? Omong kosong apa yang kamu bicarakan?"

Panik, Jennifer segera berdiri. “Jangan mempermalukan dirimu sendiri di sini, Donald! Silakan kembali saja. ”

Dia sudah menatap memohon pada Donald di akhir kalimatnya.

Siapa pun yang memiliki akal sehat akan tahu bahwa tidak mungkin menghancurkan lebih dari selusin stasiun tol, apalagi merobohkannya sekaligus.

Karena ini adalah salah satu sumber pendapatan utama Yund Group, perusahaan tidak akan pernah setuju untuk menghancurkan salah satu stasiun tol.

Selain itu, tidak ada yang memiliki keberanian untuk menghapus salah satu dari mereka.

Bagaimanapun, Grup Yund milik salah satu dari Sepuluh Keluarga Bergengsi.

"Ketika saya mengatakan untuk merobohkan mereka, dia akan melakukan apa yang saya katakan," jawab Donald santai.

Mendengar ucapannya, Mason meraung, “Cukup, Donald! Anda hanya orang buangan dari klan Campbell. Omong kosong macam apa yang kamu keluarkan di sini? ”

Ia lalu berteriak sekuat tenaga, “ Ysabel itu penyihir, kamu pecundang, sedangkan Beatrice janda. Kalian bertiga benar-benar pasangan yang cocok di surga! ”

Sebelum Beatrice atau Ysabel bisa mengatakan apa-apa, Donald melotot dingin ke arah Mason dengan matanya yang tajam dan mengancam.

Mason langsung dikejutkan oleh tatapan menakutkan Donald.

Menarik kembali pandangannya, Donald menyatakan, "Anda akan menerima panggilan telepon dalam lima menit."

Adrian tertawa putus asa. "Baik. Aku akan menunggunya, kalau begitu. Saya ingin melihat apa yang dapat Anda lakukan untuk membujuk Tuan Yund !”

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 358

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 358"