Son - In - Law - Madness ~ Bab 360

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan


Bab 360 Memecat Yeremia


Tunggu, Tuan Campbell? Bukan Donal?


"Siapa kamu?" tanya Adrian saat tangannya gemetar.


Jennifer dan seluruh keluarga menyipitkan mata saat menatap Donald.


Kevin menolak mengalihkan pandangannya dari Donald. Dia memiliki campuran emosi ketika rasa ingin tahunya tentang identitas Donald tumbuh.



Mungkin saya salah menilai Donald? Apakah dia benar-benar orang yang hebat? Tapi itu tidak mungkin.


Dering tajam ponsel Adrian berlanjut. Pada akhirnya, dia mati rasa oleh kekacauan yang terjadi.


Di akhir cobaan, Adrian telah disadarkan bahwa pembongkaran tiga belas stasiun tol yang dipimpinnya saat ini sedang berlangsung.


Kehilangan kata-kata, dia mengangkat pergelangan tangannya untuk melihat waktu di arloji.


Lima menit! Itu benar-benar hanya butuh lima menit!


Tubuh Adrian menjadi dingin saat dia melirik Donald.


Seberapa kuat dia bisa melakukan hal seperti itu? Jika mereka memecat saya, saya akan kehilangan perlindungan yang diberikan oleh Yund Group. Bagaimana jika musuh saya ingin membalas dendam dengan saya? Tunggu! Saya pikir saya masih punya kesempatan. Saya diberitahu mereka akan membangun kembali stasiun tol setelah pembongkaran. Jika saya mohon Donald sekarang, saya masih memiliki kesempatan untuk kembali ke Yund Group.


Karenanya, dengan bunyi gedebuk, dia berlutut di depan Donald.


Anggota keluarga Stern lainnya tercengang dengan tindakan Adrian.


Beatrice menutup mulutnya dengan sangat terkejut saat dia melihat pemandangan di depannya, karena Adrian yang arogan telah memilih untuk berlutut di depan Donald.


Meskipun Donald tampak sopan dan tenang, matanya menunjukkan garis pemberontakan yang terlihat saat dia menatap Adrian dengan merendahkan.


Terkejut, Jennifer berdiri dari tempat duduknya tiba-tiba. Jantungnya berdebar tak terkendali saat dia mempelajari Donald, mencoba menemukan petunjuk tentang identitas Donald dari ekspresi mikronya.


Namun, usahanya berakhir sia-sia.


Tidak ada yang lebih terkejut dari Kevin dan seluruh keluarga Stern.


Untuk waktu yang lama, seluruh tempat menjadi sunyi.


Wajah Mason memucat saat dia kehilangan keseimbangan. Pada akhirnya, dia harus memantapkan dirinya dengan kursi. Ekspresi ketakutan dan terkejutnya tidak bisa disembunyikan.


"Ini tidak mungkin!" Wajah Linda berubah mengancam.


"Mohon maafkan saya!" Adrian memohon dengan menyakitkan.


Ya, stasiun tol sedang dihancurkan sekarang, tapi saya tahu mereka akan membangunnya kembali. Jika Yund Group berhenti mempekerjakan saya, saya akan jatuh dari altar. Hidupku akan dalam bahaya.


Donald tetap acuh tak acuh pada Adrian, yang berlutut di tanah.


Setelah beberapa saat, dia berbicara. "Beraninya kau mengunci transportasi kota ini hanya untuk mencegah perangkat ini memasuki Pollerton?"


"Saya minta maaf!" Adrian gemetar ketakutan.


Saat itu, Bryan lah yang mencarinya. Pria itu memberi Adrian sepuluh juta, memintanya untuk menutup semua stasiun tol dan mengirim truk kembali ke tempat asalnya jika mereka memiliki perangkat ini. Ketika Donald mengetahui hal ini, dia siap menghadapi Adrian. Namun, insiden terjadi, dan mereka menunda jadwalnya.


Salah satu alasan utama Donald datang mencari Adrian hari ini adalah untuk menyelesaikan skor dengan dia.


Di sisi lain, Yeremia merasa terhina dengan keputusan Adrian untuk berlutut di depan Donald. "Adrian, jangan berani-berani berlutut di depannya!" dia meraung. “Kamu adalah Adrian Stern. Bahkan jika Yund Group memecat Anda, kami masih memiliki bisnis di beberapa area layanan.


Meski keuntungan pengelolaan wilayah layanan tersebut tidak setinggi stasiun tol, namun memberikan banyak peluang bagi mereka untuk memanfaatkan dana perusahaan.


Ini juga cadangan Yeremia.


Kemudian, dia melanjutkan, “Datang dan bekerjalah untukku. Saya akan membiarkan Anda mengelola beberapa area layanan tersebut. Kurasa dia tidak cukup kuat untuk meminta Neil memecatku juga!”


Saat Yeremia berbicara, ekspresi sinis muncul di wajahnya.


Mengapa saya harus berlutut di depan orang yang akan mati? Belum lagi dia adalah anak terlantar dari klan Campbell!


Mengangkat kepalanya, Donald menatap Yeremia. "Baiklah. Itu adalah kata-katamu. Lagipula, aku sudah lama ingin memberimu pelajaran.”


Pada saat itu, Donald memancarkan aura yang mengintimidasi saat dia mengarahkan pandangannya ke Yeremia.


Dengan itu, dia mengeluarkan teleponnya dan menelepon Neil. “Api Yeremia. Coba lihat akunnya.”

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 360

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 360"