The First Heir ~ Bab 3408

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3408

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Bocah laki-laki itu berlari dan memeluk saudara perempuannya. Gadis itu juga perlahan mengatur napasnya dan berkata, "Orang asing, terima kasih telah menyelamatkan saudara perempuan saya dan saya!"

 

"Tidak apa-apa."

 

Setelah mengatakan itu, Philip mengikat ketiga penjahat itu dengan batang logam.

 

Kejadian ini membuat Philip prihatin. Tidak ada yang peduli dengan hal semacam ini di sini.

 

Sekarang Philip merasa dilema, jika membunuh ketiga orang itu hanya akan menambah karma. Tapi jika mereka tidak dibunuh, mereka akan menyakiti orang lain di masa depan.

 

Gadis itu melihat keraguan Philip dan berkata, "Aku akan melakukannya."

 

Gadis itu bangkit dan mengambil pisau dari dapur, hendak membunuh mereka bertiga.

 

Philip buru-buru menghentikannya : "Kamu melakukannya di kamar tidurmu, apakah kamu tidak takut mengotori kamar tidurmu?"

 

Melihat gadis itu menggelengkan kepalanya, Philip menghela nafas: "Kamu bisa melakukannya di luar."

 

Ketiganya sudah dalam keadaan koma dan dibunuh oleh gadis itu.

 

Setelah ketiganya kehilangan nyawa, Philip memanipulasi air untuk membasuh tempat kejadian.

Kemudian membakar ketiganya, mengubahnya menjadi abu.

 

Gadis ini ternyata sangat berani. Dia membunuh tiga orang dengan cara ini tanpa mengubah wajahnya, tetapi dia juga seorang anak yang tahu membalas rasa terima kasihnya.

 

Dia mengundang Philip ke rumah untuk makan malam.

 

Rumah ini hampir dapat digambarkan sebagai sebuah kotak dengan empat dinding.

 

Gadis itu mengeluarkan satu-satunya potongan daging dari lemari es, meletakkannya di atas piring dan membawanya ke Philip.

 

Sepotong daging ini bisa dianggap sebagai barang berharga dalam keluarga ini.

 

Philip tidak menolak kebaikannya, tetapi dia juga tidak lupa membagi daging lebih dari setengahnya, dan memberikannya kepada mereka berdua.

 

Gadis itu dan adiknya tidak berbicara selama Philip makan. Akhirnya Philip selesai makan dan berkata, "Apakah kamu punya nama?"

 

Adik laki-laki itu berkata, "Namaku Jack, dan nama saudara perempuanku Jesse."

 

Nama ini terdengar tidak asing di bumi.

 

Philip melanjutkan bertanya, "Di mana orang tuamu?"

 

Jika ada orang dewasa dalam keluarga, setidaknya tidak akan begitu menyedihkan.

 

Jack melirik kakak perempuannya dengan sedikit keluhan, dan kemudian dia perlahan berkata, "Mereka pergi ke pusat gurun dan tidak pernah kembali."

 

Philip tertegun, dan berkata, "Baiklah, maafkan aku."

 

Tumbuh-tumbuhan di dekat kota ini masih rimbun. Itu dianggap subur, dan tidak ada gurun yang ditandai di peta, jadi Philip bertanya: "Apakah ada gurun di sekitar sini?"

 

"Gurun ini baru muncul tiga tahun yang lalu, dan sebagian telah mengelilingi kota kecil ini."

 

Setelah gadis itu memberi Philip segelas air, dia melanjutkan: "Ada badai di gurun ini setiap hari, sehingga mobil terbang dan sejenisnya tidak bisa lewat sama sekali."

 

Bocah itu juga mendengarkan penuturan kakak perempuannya, lalu memeluk saudara perempuannya dengan erat, yang selama ini merawatnya.

 

"Mereka tiba-tiba mendapat panggilan darurat suatu hari, dan mereka harus berangkat ke tengah gurun. Sejak itu mereka tidak pernah kembali. Tempat ini perlahan menjadi seperti ini, kami hidup seperti tikus, dan itu berlangsung setiap hari. Saya hanya berani keluar dan melakukan pekerjaan sambilan di bengkel mobil dengan berdandan seperti orang idiot."

 

Setelah berbicara, gadis itu hampir menangis.

 

Philip menepuk punggungnya dan berkata, "Untungnya kamu memiliki saudara laki-laki yang patuh."

 

Gadis itu sedang beristirahat di rumah hari ini ketika ketiga penjahat itu tidak sengaja lewat saat sedang mencuri sesuatu.

 

Mereka tidak menyangka ada gadis cantik di ruangan ini, jadi mereka bersemangat, tetapi untungnya Philip segera datang membantu.

 

"Kurasa aku berniat pergi ke gurun untuk menemukan orang tuamu.”

 

“Ibu dan ayah pasti belum mati, mereka pasti masih hidup dan sehat.” Gumam gadis itu.

 

Sebelum berangkat, Philip ingin anak perempuan dan laki-laki itu pindah dari sini.

 

Tetapi orang tua mereka tidak akan dapat menemukan mereka ketika mereka kembali, sehingga mereka menolak untuk pindah.

 

Philip mentransfer sejumlah kecil uang ke komunikator gadis itu untuk membantunya membeli kebutuhan hidup.

 

“Jika saya mendapatkan berita tentang orang tua Anda, saya akan kembali dan memberi tahu Anda.”

 

Philip terus berjalan di sepanjang jalan. Tepat ketika dia akan meninggalkan kota, sekelompok orang menghentikan Philip.

 

“Hei, teman, apakah kamu akan pergi ke padang pasir?”

 

“Iya! Apakah ada masalah?”

 

“Tidak ada masalah! Hanya saja kelompok kami sekarang dipekerjakan oleh seorang pengusaha kaya, mengatakan bahwa ada harta rahasia di tengah gurun, tetapi kami tidak dapat mengambilnya. Jika Anda bisa mengambilnya, Anda akan menjadi kaya.”

 

Pria berkulit gelap di depannya menyeringai, “Apakah Anda ingin bergabung dengan kami dan menjadi pendamping?"

 

Philip berpikir bahwa itu bukan ancaman, jadi dia menjawab, "Oke, selama kamu punya uang."

 

Philip mengikuti pria itu ke kerumunan. Ada tujuh belas orang, terdiri dari sepuluh pria dan sisanya wanita.

 

Semua orang di kerumunan itu sepertinya tidak saling mengenal.

 

Pria itu adalah pemimpin tim saat ini. Melihat tidak ada orang yang datang lagi, dia segera memimpin untuk membuat persiapan terakhir sebelum keberangkatan.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3408

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3408"