The First Heir ~ Bab 3421

                               

sumber gambar: google.com


Bab 3421

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Ada stadion besar yang mirip dengan kandang segi empat yang menarik perhatian Philip, tertulis : pertempuran robot.

 

Ada juga layar besar yang memainkan pengenalan profil para peserta game dalam satu lingkaran.

 

Ini adalah pertama kalinya Philip melihat tempat seperti itu, tetapi dia membeli tiket dengan penuh minat dan berjalan masuk.

 

Begitu dia masuk, ada deretan mecha yang rusak dalam pertempuran.

 

Pada tayangan informasi di layar, mengatakan bahwa selama mecha Anda cukup baik, Anda bahkan dapat dibawa ke medan perang sebagai tipe produksi massal.

 

Dan sepertinya ada tempat untuk pertempuran robot semacam ini di hampir setiap kota.

 

Mengikuti bimbingan pelayan robot, Philip datang ke auditorium.

 

Dua robot berikut yang siap bertarung sedang dalam proses maintenance, dan orang-orangnya juga belum standby. Sepertinya ini bukan game yang penting.

 

Setelah menunggu sekitar setengah jam, permainan mulai sesuai jadwal, dan kedua robot itu masuk ke dalam kandang segi empat yang tinggi.

 

Pertempuran ini terlihat sangat sederhana dan kaku. Tidak ada gerakan indah antara manusia melawan manusia.

 

Robot-robot ini diatur untuk menggunakan semua kekuatan mereka untuk menghancurkan satu sama lain. Keduanya sudah compang-camping.

 

Namun, dari aspek daya merusak dan ketahanannya terhadap serangan, itu bisa lebih kuat daripada pembudidaya bintang lima biasa.

 

Jika Anda menambahkan beberapa senjata jarak jauh, robot dapat dianggap sebagai tim tempur khusus.

 

Tak lama kemudian, robot berkulit hitam dari sisi merah dipukul hingga pincang, dan kedua lengan robot tersangkut di tempatnya karena malfungsi.

 

Akhirnya, robot kuning dari sisi biru meledakkan kepalanya dengan pukulan.

 

Pencipta robot berkulit hitam di bawah panggung buru-buru berlari ke kandang mengenakan peralatan, tetapi robot kuning tidak berhenti dan terus menyerang.

 

Ketika semua orang berseru, tiba-tiba satu orang di antara penonton menembak dan meledakkan robot berkulit kuning itu.

 

Philip juga memperhatikan pria ini. Dia berpakaian putih dan mengenakan topeng biru dan putih. Pada saat ini, dia perlahan-lahan kembali ke posisi semula.

 

Pencipta robot kuning, yang tadinya masih bersorak, sekarang jadi menangis, melihat robotnya  telah dipukul jatuh di atas ring hanya dengan satu telapak tangan.

 

Pembawa acara naik ke atas panggung dan berkata, "Kali ini juaranya adalah robot mecha di sisi biru!"

 

Robot kuning yang berbaring di sebelahnya terus mengayunkan lengannya, seolah-olah dia tidak terima hasil itu.

 

Perhatian Philip segera beralih dari robot ke pria misterius itu, dan Philip merasa agak familiar dengan auranya.

 

Mungkin karena dia menyadari bahwa dia terlalu mencolok, pria ini menghindari perhatian orang-orang, dan kemudian menghilang.

 

Saat malam menjelang, Philip bersiap untuk mencari restoran untuk makan malam, dan menemukan bahwa selalu ada robot di setiap tempat. Kebanyakan dari mereka adalah robot yang melakukan tugas pelayanan sehari-hari.

 

Jika jasa pelayanan robot tidak diperlukan lagi, maka robot-robot ini dapat dijual sebagai karya seni dengan harga sesuai penampilannya.

 

Philip masuk ke sebuah restoran, baik pelayan maupun juru masak di ruang belakang adalah robot dari berbagai jenis.

 

Meski hidangannya bukan dimasak oleh manusia, tetapi rasanya tidak buruk.

 

Selesai makan, Philip lanjut berjalan.

 

Sambil melihat banyak robot yang seperti hewan peliharaan di sepanjang jalan, Philip menemukan museum di sini, dan untungnya belum ditutup.

 

Philip bertanya-tanya mengapa ada perbedaan kehidupan yang begitu besar antara benua yang berdekatan.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3421

0 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3421"