The First Heir ~ Bab 3430

                                

sumber gambar: google.com


Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Philip menemukan ruang terbuka yang tidak lembab dan membangun kabin kayu.

 

...

 

Pada hari-hari bergaul ini, meskipun Tenesse Goldfry tidak mengungkapkan kultivasinya, Philip menduga bahwa basis kultivasinya paling tidak adalah tahap awal bintang delapan, dan status aura pedangnya sangat tinggi.

 

Dia bisa dibilang sebagai orang pertama yang ditemui Philip yang akan berpartisipasi di Pertemuan Pahlawan, selain dirinya sendiri.

 

Pertemuan Pahlawan ini pasti sangat menarik, pikir Philip.

 

Philip mencoba mengolah bagian pemurnian energi dari 'Bela diri Tiga Dewa dan Setan' ke tingkat kedua, tetapi setiap kali dia membuat terobosan, dia selalu merasa ada sesuatu yang hilang, dan tidak ada yang bisa dia lakukan untuk sementara waktu.

 

Sekitar tengah hari pada hari kelima di sini, suara sekelompok orang mendekati rumah kayu menarik perhatian Philip.

 

Sepertinya mereka sedang terburu-buru, tetapi Philip tidak terlalu peduli, dan bangun untuk menyiapkan makan siang.

 

Pemimpin kelompok itu berhenti ketika dia melihat rumah kayu itu.

 

Ada sembilan pria dan wanita dalam kelompok ini, dan mereka tidak menggunakan transportasi apa pun.

 

Melihat bahwa mereka tidak terlalu tua, Philip menebak bahwa kemungkinan besar mereka juga akan berpartisipasi dalam pertemuan pahlawan.

 

Melihat sekelompok orang itu berhenti, Philip tidak mengangkat kepalanya sambil terus menyiapkan bahan-bahan makan siangnya, dan bertanya dengan dingin, "Apakah ada yang salah?"

 

Salah satu orang yang pemarah melihat Philip begitu tidak sopan, sehingga dia ingin memberinya pelajaran.

 

Tapi dia dihentikan oleh pemimpinnya.

 

"Senior, apakah Anda tahu tentang gua monyet di dekat sini?" Pemimpin bertanya sambil membungkuk.

 

Philip tidak bercukur akhir-akhir ini, sehingga dia terlihat agak tua.

 

“Maksudmu kelompok monyet batu yang menghancurkan bumi?”

 

Philip sudah merebus air dan akan mulai memasak dagingnya.

 

“Ya, saya meminta senior untuk memberikan petunjuk.”

 

“Ada gunung berbatu di arah yang saya tunjuk, dan Anda akan membutuhkan waktu sekitar setengah jam untuk mencapainya.”    

 

Sambil berkata, Philip menunjuk ke tenggara.

 

“Terima kasih atas petunjukmu, senior.”

 

Orang yang memimpin segera pergi dari sini bersama yang lainnya.

 

Sebelum dia pergi jauh, pria pemarah itu berkata dengan enggan, “Kakak, bagaimana kita bisa begitu sopan kepada pria bar-bar seperti itu? Dia bahkan tidak melihat kita saat berbicara dengan kita!"

 

Pemimpin itu menjelaskan dengan tenang, "Itu artinya dia punya mesin untuk memotong kayu,"

 

“Maksudku dia mungkin seorang master. Ingat! Ketika kita sampai di Pertemuan Pahlawan nanti, kita harus berhati-hati dan jangan emosional.”

 

Sambil berjalan dan berbicara, mereka melihat gunung berbatu kecil dengan lubang di kaki gunung, dan beberapa monyet berjaga di sekitar gua.

 

"Sepertinya senior itu tidak berbohong kepada kita."

 

Kemudian dia menoleh dan berkata kepada yang lain: "Kali ini kita hanya akan mengambil buah pohon batu di dalam gua. Sebisa mungkin kurangi konflik dengan monyet-monyet batu ."

 

Satu jam berlalu, ketika Philip selesai makan dan bersiap untuk berlatih, kelompok orang-orang itu kembali lagi.

 

“Junior mengucapkan terima kasih kepada senior karena telah menunjukkan jalannya.”

 

Dia kemudian meletakkan buah pohon batu di meja kayu di depan Philip.

 

“Aku bosan memakannya, kamu boleh bawa pergi.” Kata Philip tak berdaya ketika dia melihat buah roh batu ini lagi.

 

Tapi pria itu tidak mengambilnya. Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Philip, mereka segera menghilang dari pandangan Philip.

 

“Saudaraku, apakah menurutmu dia berpura-pura menjadi master?”

 

Seorang wanita muda mempercepat langkahnya ke depan tim dan bertanya.

 

"Bukankah Monyet Batu Pemecah Bumi sangat panik ketika melihat kita masuk? Dan buah di pohon batu sangat jarang! Mungkin senior ini telah masuk sebelumnya."

 

"Oh, jadi dia telah memakan banyak buah pohon batu sehingga tingkat kultivasinya meningkat pesat." kata gadis itu.

 

Bab Lengkap

Related : The First Heir ~ Bab 3430

16 Komentar untuk "The First Heir ~ Bab 3430"

lanjutkan min...semangat menunggu besok..

Mana lanjutan nya min😭😭😭

😭😭😭😭

Help me admin... Berikan kelanjutan nya min😣

Udah 2 hari admin menghilang ni...😭😭😭😭😭

dari sumbernya dua hari belum update..coba cari sumber lain saja..mohon maaf..