The First Heir ~ Bab 3495

                                

sumber gambar: google.com


Yukk, bantu admin agar tetap semangat update novel kita ini.

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Energi pedang ini secara langsung memisahkan keduanya.

 

Philip menyipitkan matanya dan melihat ke arah energi pedang.

 

Meskipun dia tidak bisa melihat apa yang ada di sana, dia merasa bahwa pihak lain pasti menganggapnya sebagai musuh.

 

Tanpa diduga, Kiran juga telah bergerak, meskipun dilakukan dengan cara yang Philip tidak mengerti, tetapi gerakannya cukup kuat untuk memblokir serangan energi pedang.

 

Philip merasa semakin aneh tentang identitas Kiran. Dia tidak hanya tahu tentang segalanya, jurus-jurusnya juga tidak buruk.

 

Tiba-tiba Philip memiliki ide di hatinya, dia ingin mencoba seberapa kuat Kiran ini.

 

“Ayo bergerak secara terpisah dan lihat apakah kita bisa menangkap benda ini.”

 

Ketika dia selesai berbicara, Philip melompat, dan kemudian seluruh tubuhnya sudah naik ke udara.

 

Dia seperti seekor burung raksasa yang melebarkan sayapnya, dan dia bisa melihat seluruh Lapangan Syura.

 

Meskipun Lapangan Syura dikelilingi oleh banyak aura aneh, dia masih bisa melihat dengan jelas bahwa ada bangunan seperti menara di kejauhan.

 

Menara itu memancarkan kekuatan aneh dari waktu ke waktu.

 

Philip segera mengerti, tampaknya ketiga manusia tadi dipengaruhi oleh kekuatan aneh dari menara tersebut sebelum mereka menjadi manusia pasir.

 

Dan energi pedang yang menyerang mereka berdua barusan mungkin berasal dari dimensi ruang yang berbeda.

 

Jika Philip menebak dengan benar, seharusnya karena pengaruh menara itulah semua ini terjadi.

 

Setelah memikirkan hal ini dengan jelas, Philip bersiap terbang menuju menara.

 

Ketika Kiran melihat Philip pergi, dia sedikit tidak senang di hatinya.

 

Dia tahu bahwa metode Philip sangat kuat, tetapi mengapa dia tidak membantu dirinya?

 

Dengan tidak sopan meninggalkannya sendirian di sini untuk menghadapi energi pedang.

 

Tetapi sebelum Philip bisa terbang ke menara, energi pedang yang tidak terlihat itu menyerang Philip lagi.

 

Philip tidak mau memberinya kesempatan, dia mengerahkan keterampilan tempurnya untuk melawan kekuatan yang tak terlihat itu.

 

Sampai di suatu ketika, Philip menyadari bahwa orang yang tak terlihat yang berdiri di depannya dan terus-menerus mengayunkan energi pedang ini, perlahan-lahan mulai menunjukkan dirinya.

 

Pada saat ini, orang ini menyadari bahwa Philip bisa melihat masalah di tempat ini, dan juga menemukan rahasia tempat ini.

 

Bagaimana bisa Philip begitu mudah untuk memecahkan rahasia di Lapangan Syura?

 

Setelah berubah sempurna menjadi seorang pendekar pedang, orang ini berjalan mendekat ke arah Philip dan Kiran.

 

Tetapi ketika dia melihat Kiran dengan jelas, dia tertegun sejenak.

 

“Kamu juga datang untuk berpartisipasi dalam pertemuan pahlawan?”

 

Orang seperti pendekar pedang itu bertanya pada Kiran.

 

Melihat dia berhenti dan bertanya, Kiran segera berhenti menembak, dan cemberut: Tentu saja, apa lagi yang akan aku lakukan di sini?"

 

Meskipun cara Kiran berbicara tidak sopan, pendekar pedang itu tidak peduli, alih-alih mengayunkan pedangnya ke sarungnya.

 

“Aku terlalu malas untuk berurusan dengan seorang gadis kecil sepertimu. Lupakan saja! Tapi karena kebetulan bertemu denganmu, sekarang serahkan lencana di tanganmu.”

 

Mendengar orang yang mirip pendekar pedang itu mengatakan ini, Kiran langsung tercengang.

 

Setelah itu, Kiran bertanya dengan linglung, "Lencana apa? Bukankah pertemuan pahlawan belum mulai?"

 

Kali ini giliran pendekar pedang yang tercengang.

 

Dia sepertinya memikirkan sesuatu, dan kemudian dia bertanya dengan suara serak: "Apa maksudmu pertemuan pahlawan belum dimulai? Apakah kamu pendatang baru di pertemuan pahlawan?"

 

Kiran mengangguk, dia secara alami baru dalam pertemuan pahlawan.

 

“Tidak mungkin, ini pasti tidak mungkin! Apakah aku telah hidup dalam ilusi selama bertahun-tahun?”

 

Pendekar pedang itu melemparkan pedangnya ke tanah, memegangi kepalanya dengan kedua tangannya, tidak dapat mempercayai apa yang telah dia alami.

 

Bab Lengkap

The First Heir ~ Bab 3495 The First Heir ~ Bab 3495 Reviewed by Novel Terjemahan Indonesia on August 16, 2022 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.