The Legendary Man ~ Bab 376 - Bab 378

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 376 Keluar Dari Liganya

"Apa yang salah?"

Ketika Cecilia melihat bahwa mulut Paul berlumuran darah, dia langsung mengerutkan kening. "Siapa yang memukul mulutmu?"

“Aku tidak mengenalnya!”

Paul menutup mulutnya dan melanjutkan, “Dia berkata bahwa dia adalah krediturmu dan ingin menagih hutangnya darimu. Saya tidak membiarkan dia masuk, dan dia hanya memukuli saya!”

Paul memasang ekspresi sedih di wajahnya saat dia menunggu Cecilia membalas pria itu untuknya.

Namun, ekspresi Cecilia segera berubah ketika dia mendengar dia menyebutkan kreditur.

Apakah itu Jonatan? Aku tidak percaya dia benar-benar berani datang ke sini.

“Seorang kreditur? Hutang apa yang harus ditagih?” Wayde Larson langsung mengerutkan kening setelah mendengar kata-kata Paul. "Siapa yang berani datang ke kediaman Hansley untuk menagih utang?"

"Saya tidak tahu," jawab Paul dengan kepala tertunduk.

“ Hmph . Saya ingin tahu siapa yang berani menagih hutang dari keluarga Hansley !” Wayde langsung mengejek sebagai tanggapan. "Bawa aku menemuinya!"

"Ya pak."

Dengan itu, Wayde mengikuti Paul saat mereka menuju pintu. Pada saat itu, Cecilia yang diam, tiba-tiba menghentikannya. “ Wayde , jangan pedulikan dia. Dia hanya orang gila yang datang ke sini entah dari mana. Mengapa Anda peduli padanya? Suruh saja Paul untuk mengusirnya.”

Saat dia mengatakan itu, dia melambai pada Paul dan memerintahkan, "Suruh seseorang untuk mengusirnya."

“Ya, Bu.”

Atas perintah Cecilia, Paul bergegas keluar tanpa ragu-ragu. Begitu Paul pergi, Cecilia tersenyum pada para tamu di ruang tamu dan berkata, “Lanjutkan, semuanya. Jangan biarkan orang gila memengaruhi suasana hati Anda.”

Begitu dia menyelesaikan kata-katanya, perjamuan dilanjutkan sekali lagi, dan seolah-olah itu tidak terganggu sama sekali.

Saat itu, Wayde menoleh ke arah Cecilia dan bertanya, “Cecilia, kenapa kamu tidak melepaskanku? Saya hanya ingin melihat siapa yang memiliki keberanian seperti itu untuk membuat keributan di kediaman Hansley .”

“Apa yang harus dilihat tentang orang gila? Jika dia akhirnya menjadi gila, lalu apa yang akan terjadi padamu?” Senyum Cecilia tampak agak dipaksakan saat dia menatapnya.

Dia sangat menyadari kepribadian Jonathan.

Siapa yang tahu apa yang akan terjadi jika dia benar-benar terprovokasi dan menjadi marah seperti yang dia lakukan tempo hari.

Lagipula, bahkan ratusan tentara bayaran bukanlah tandingannya. Tidak mungkin beberapa pengawal di keluarga Hansley bisa mengalahkannya.

Saat dia memikirkan hal ini, Cecilia mengeluarkan ponselnya dan bersiap untuk memanggil polisi.

Pada saat itu, dia kebetulan melihat sosok yang dikenalnya berjalan ke ruang tamu. Dia dengan santai mengambil segelas sampanye dari pelayan cantik dan menyesapnya sedikit. Dengan itu, dia melirik Cecilia dengan acuh tak acuh.

Meski hanya sekilas, Cecilia langsung merasakan hawa dingin menjalari tulang punggungnya.

Dia di sini! Dia benar-benar ada di sini!

Saat Cecilia mengamati Jonathan, Jonathan juga mengamatinya pada saat yang sama. Dibandingkan dengan beberapa hari yang lalu, Cecilia sekarang tampak percaya diri dan bersemangat.

Seolah-olah dia adalah mutiara yang mempesona di pusat perhatian semua orang.

Tidak ada keraguan bahwa dia adalah titik fokus perjamuan.

Selain itu, gaun putih panjangnya juga menonjolkan kecantikannya, membuatnya tampak seperti seorang putri yang bangga akan perhatian dan fokus semua orang.

Tidak ada apa pun tentang dirinya yang tampak menyedihkan.

“Cecilia Hansley !” Jonathan memanggil dengan lembut.

Meskipun dia berbicara dengan suara lembut, itu cukup jelas bagi semua orang untuk mendengarnya.

Dalam sekejap, kerumunan itu menjadi sunyi senyap.

Semua orang menoleh ke arah Jonatan.

Pada pertemuan seperti itu, sangat tidak sopan memanggil Cecilia dengan nama lengkapnya. Mereka biasanya memanggilnya sebagai Cecilia, Ms. Hansley , atau dengan nama Ustranasion -nya , Selena.

"Siapa yang bilang?"

Banyak pria memelototi Jonathan, dan bahkan ada jejak kemarahan di mata mereka.

Begitu mereka melihat Jonathan berdiri di sana dengan segelas sampanye di tangannya, sedikit penghinaan dan penghinaan melintas di mata mereka.

Jonathan tampak benar-benar tidak pada tempatnya di perjamuan itu.

Hanya mereka yang memiliki status terkemuka yang bisa menghadiri perjamuan malam itu. Mereka semua adalah putra atau putri dari keluarga kaya.

Bahkan mereka yang berstatus terendah di antara mereka adalah elit dan tokoh terkemuka di industri ini.

Tidak peduli bagaimana penampilan mereka, mereka masih terlihat layak dan berpakaian bagus dengan jas dan gaun mereka.

Jonathan, di sisi lain, mengenakan satu set pakaian kasual murahan.

Mereka dapat mengatakan bahwa itu tidak bernilai banyak dalam sekejap. Selain itu, mereka hanya ingin menertawakan sepasang sepatu olahraga tanpa merek yang dikenakannya.

Kita berada di era apa? Bagaimana bisa seseorang berpakaian begitu lusuh?

"Kamu siapa? Siapa yang mengizinkanmu menerobos masuk? Apakah kamu tidak tahu bahwa ini adalah milik pribadi, dan orang luar dilarang masuk? ”

Seorang pria paruh baya berpakaian sopan dalam setelan hitam membentak Jonathan.

Orang luar yang dia maksud, tentu saja, Jonathan.

Meskipun demikian, Jonathan tidak memperhatikannya dan bahkan tidak meliriknya. Dia hanya memutar gelas sampanyenya dengan lembut dan melirik Cecilia.

Saat dia bertemu mata Jonathan, Cecilia langsung panik.

Ketakutan yang tak dapat dijelaskan langsung menguasainya.

Dalam sekejap, dia ingat bagaimana beberapa hari yang lalu, Jonathan membunuh ratusan tentara dengan pistol dan meninggalkan mereka tanpa kesempatan untuk melawannya.

Dia bersumpah bahwa dia tidak pernah merasa serumit apa yang dia rasakan saat ini.

Selain itu, dia belum pernah merasakan ketakutan ini sebelumnya.

Dia tidak akan pernah berharap bahwa dia akan bertemu Jonathan lagi secepat ini dan dalam situasi seperti itu.

Dia benar-benar tidak siap dan tidak memiliki rencana cadangan. Selain itu, bahkan tidak ada pengacara atau sekretaris di sekitar untuk membantunya.

Meskipun begitu, bagaimanapun juga, dia masih putri ketiga dari keluarga Hansley .

Sebagai seseorang yang memiliki banyak pengalaman, dia dengan cepat menenangkan dirinya dalam beberapa detik. Dia kemudian melirik Jonathan dengan dingin dan berkata, “Maaf. Aku takut kamu salah orang. Aku bahkan tidak mengenalmu.”

“Apakah kamu mendengar itu? Ms Hansley mengatakan bahwa dia bahkan tidak mengenal Anda. Apa yang masih kamu lakukan disini?" Begitu Cecilia menyelesaikan kata-katanya, pria kaya berpakaian rapi di belakangnya buru-buru menimpali.

Peluang seperti itu jarang terjadi, dan tidak mungkin mereka membiarkannya meluncur.

"Tepat? Di mana penjaga keamanan? Cepat dan usir dia dari sini.”

"Keamanan?"

Beberapa pria kaya lainnya mulai memanggil penjaga keamanan dengan ekspresi tidak puas. Namun, tidak peduli seberapa keras mereka berteriak, tidak ada satu pun penjaga keamanan di seluruh ruang tamu.

"Cecilia, mungkinkah dia pelamarmu?"

“Bukankah dia hanya seorang pencari perhatian?”

“Tapi Cecilia, kamu benar-benar karismatik. Bahkan gelandangan tak punya uang seperti dia akan berani datang ke perjamuan untuk mengejarmu.”

"Dia benar-benar di luar kemampuannya."

Beberapa wanita kaya mengenakan gaun putih dengan rambut tergerai menutupi mulut mereka dan mencibir. Mereka adalah sahabat Cecilia, dan semuanya berasal dari keluarga terkemuka.

Meskipun status mereka tidak sama dengan empat keluarga terkemuka, mereka masih kaya.

Lagi pula, hanya mereka yang bernilai miliaran yang bisa berteman baik dengan Cecilia.

"Apa katamu? Anda tidak mengenal saya?” Ketika Jonathan mendengar Cecilia mengatakan bahwa dia tidak tahu siapa dia, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak mengejek. “Kamu berutang beberapa miliar padaku. Beraninya kau mengatakan bahwa kau tidak mengenalku.”

 

Bab 377 Penjahat

Berutang padanya beberapa miliar?

Saat Jonathan mengatakan itu, semua orang terdiam.

Pada saat itu, mereka tidak bisa tidak berbalik untuk melihat Cecilia.

Bagaimana mungkin putri ketiga keluarga Hansley yang bereputasi berutang beberapa miliar kepada seseorang? Bagaimana ini bisa terjadi?

"Omong kosong!"

Saat itu, seorang pria paruh baya mengenakan setelan hitam melangkah maju dan menunjuk ke arah Jonathan.

“Karena Anda mengatakan bahwa Ms. Hansley berutang beberapa miliar kepada Anda, apakah Anda punya bukti? Apakah Anda memiliki tanda terima pinjaman? Apakah Anda memiliki dokumen IOU? Apakah Anda memiliki pengacara untuk mengonfirmasinya atau rekaman audio atau video untuk membuktikannya?”

Pria paruh baya itu menanyakan enam pertanyaan sekaligus. Setelah melihat bahwa Jonathan tidak dapat menjawab satu pun dari pertanyaannya, dia kemudian mencibir. “Jika Anda tidak memiliki bukti, saya dapat menuntut Anda atas pencemaran nama baik karena menuduh Ms. Hansley berhutang beberapa miliar kepada Anda tanpa bukti. Berdasarkan apa yang Anda katakan, bukankah itu berarti saya bisa pergi ke keluarga Larson besok dan mengatakan bahwa mereka juga berutang sepuluh miliar kepada saya?

Semua orang tertawa terbahak-bahak mendengar kata-katanya.

Saat itu, Jonathan hanya tampak seperti badut bagi mereka.

Bahkan Cecilia tidak bisa menahan diri untuk tidak menutup mulutnya dan menahan tawa.

"Tn. Lawson tidak pernah mengecewakan. Seperti yang diharapkan dari pengacara nomor satu di Gronga . Kata-katanya yang tajam sudah cukup untuk membuat pemuda ini terdiam!

"Tentu saja. Tuan Lawson adalah seseorang yang berani menuding dan membantah hakim di pengadilan. Bukankah itu hanya sepotong kue baginya untuk berurusan dengan gelandangan yang tidak punya uang? ”

Pria yang dikenal sebagai Tuan Lawson tidak lain adalah Howard Lawson, seorang pengacara terkenal di Gronga .

Meskipun dia cukup muda, dia sangat fasih berbicara dan merupakan pengacara nomor satu di Gronga . Sejak dia mulai bekerja, dia tidak pernah kalah di pengadilan sekalipun.

Dia tidak pernah kehilangan satu pun kasus yang dia terima.

Bangsawan dan elit yang tak terhitung jumlahnya dikalahkan olehnya, apalagi gelandangan yang tidak punya uang.

"Tuan, apakah Anda tahu berapa banyak kerusakan yang Anda bawa ke Ms. Hansley dengan kata-kata Anda barusan?"

Howard dengan santai melepas kacamata berbingkai emasnya dan memakainya sebelum memakainya kembali. Dia kemudian menoleh ke Jonathan dan berkata, “Jika dia ingin menuntut Anda, dia dapat menuntut Anda untuk pencemaran nama baik dan pemerasan kapan saja. Tahukah Anda bahwa dua dakwaan ini saja sudah cukup untuk memberi Anda hukuman setidaknya tiga tahun?”

"Oh. Apakah itu benar?" Jonathan terkekeh mendengar kata-kata Howard.

"Apakah kamu pikir aku bercanda denganmu?" Melihat ekspresi acuh tak acuh di wajah Jonathan, Howard merasa terhina.

“Ini adalah peringatan terakhirku untukmu. Jika Anda tidak segera meminta maaf kepada Ms. Hansley , saya akan memanggil polisi dan mereka dapat langsung menahan Anda.”

"Kamu terlalu banyak bicara." Jonatan meliriknya. Tatapannya tiba-tiba menjadi dingin saat dia menatap Cecilia. “Cecilia, aku ingat pernah memberitahumu sebelumnya bahwa kamu seharusnya tidak membuatku menunggu terlalu lama. Kesabaran saya hanya akan menipis. Tapi sayang sekali kamu sepertinya tidak mengerti kata-kataku.”

Jonathan menggelengkan kepalanya dengan ringan sambil melanjutkan, "Sekarang, aku benar-benar kehilangan kesabaran!"

Mendengar itu, wajah Cecilia langsung murung.

Gelombang besar kengerian menyapu dirinya.

"Tuan, apakah Anda bahkan mendengarkan saya?" Wajah Howard berubah muram saat melihat bagaimana Jonathan bahkan tidak meliriknya. “Pertama, Anda masuk tanpa izin ke properti pribadi, lalu Anda memfitnah dan memeras Ms. Hansley . Tidak hanya itu, Anda bahkan mengancamnya. Tahukah Anda bahwa dengan beberapa tuduhan ini saja, saya dapat mengirim Anda ke penjara dan memenjarakan Anda selama seratus tahun?”

Howard tidak pernah takut pada siapa pun dalam kasus pengadilan.

Dengan kemampuannya serta koneksi keluarga Hansley , dia yakin bisa menjatuhkan hukuman seumur hidup kepada Jonathan.

"Aku sudah mengatakan bahwa kamu terlalu banyak bicara!" Jonathan menggelegar saat ekspresinya berubah dingin. Dengan sedikit lambaian tangannya, tamparan keras terdengar. Jejak tangan merah cerah langsung terbentuk di pipi Howard.

Kacamata berbingkai emas di hidungnya yang harganya ribuan dan dibuat khusus di luar negeri juga pecah di tamparan Jonathan.

Bahkan Howard sendiri terbang ke meja di belakangnya dengan dentuman keras sebelum ambruk ke lantai dengan bunyi gedebuk.

"Kamu ... Beraninya kamu memukulku!"

Howard memegangi wajahnya dan memasang ekspresi tidak percaya.

Sebagai pengacara paling terkenal di Gronga , yang lain bahkan tidak berani memarahinya. Jika dia pernah mendapatkan bukti orang lain menghinanya, dia bisa segera mengirim mereka ke penjara.

Beraninya si idiot ini menamparku! Apakah dia memiliki keinginan kematian?

Sementara itu, ekspresi semua orang langsung berubah pada pemandangan di depan mereka juga.

Tak satu pun dari mereka yang mengira Jonathan akan berani memukul Howard.

"Jika aku mendengar satu kata lagi darimu, aku akan membunuhmu!" Ekspresi Jonathan sedingin es saat dia memelototi Howard. Hanya satu pandangan darinya sudah cukup untuk membuat tulang punggung Howard merinding, dan rambutnya berdiri di ujungnya.

Sebagai seorang pengacara, dia telah melihat pembunuh yang tak terhitung jumlahnya, tetapi dia belum pernah melihat tatapan yang begitu mengerikan.

Seolah-olah dia akan terbunuh pada saat berikutnya setelah Jonathan memelototinya.

Itu menakutkan.

Pada saat itu, tidak peduli seberapa tajam lidahnya, fasihnya, atau ahlinya dalam memutarbalikkan kebenaran, dia tidak berani mengucapkan sepatah kata pun.

Jika dia membuat marah Jonathan, siapa yang tahu jika orang gila itu benar-benar akan membunuhnya.

Pada saat itu, orang-orang di sekitar Howard juga memiliki pemikiran yang sama dengannya. Karena mereka berasal dari keluarga bangsawan, tidak mungkin mereka akan melawan pria kejam seperti Jonathan.

Bagaimanapun, itu akan menjadi kerugian besar jika terjadi sesuatu pada mereka.

Jadi, tidak peduli seberapa parah Howard dipukuli, tidak ada orang lain yang berani melangkah maju.

“Cecilia, aku akan memberimu dua pilihan. Anda juga membayar saya uang atau mengkompensasi saya dengan hidup Anda. Tentukan pilihanmu!"

Ketika seluruh ruang tamu menjadi sunyi senyap, Jonathan kemudian berbicara.

Setelah mendengar kata-kata Jonathan, wajah Cecilia berubah pucat. Gelombang ketakutan besar yang belum pernah dia alami sebelumnya membanjiri dirinya.

Dia tidak akan pernah berpikir bahwa Jonathan akan memiliki keberanian seperti itu untuk memulai perkelahian di kediaman Hansley .

Tiba-tiba, dia menyadari bahwa semua imajinasinya sebelumnya hanya tampak seperti anak kecil yang bersekongkol melawan pria kekar. Itu sama sekali tidak berguna.

Tidak peduli seberapa teliti rencananya, Jonathan bisa menghancurkannya hanya dengan pistol.

Dia tidak peduli tentang hukum, bukti, surat promes, atau apa pun.

Selama seseorang memprovokasi dia, dia berani membunuh mereka segera.

Jonathan benar-benar seorang penjahat.

“M-Tuan. Goldstein, d-dengarkan aku…” Cecilia memaksakan senyum di wajahnya.

Pada saat seperti itu, dia tidak bisa lagi berpura-pura tidak mengenal Jonathan.

 

Bab 378 Menurutmu Siapa Kamu

Tepat ketika Cecilia selesai berbicara, Wayde , yang berdiri di belakangnya, melangkah maju dan berkata, “Abaikan saja dia, Cecilia! Apa gunanya berbicara dengan orang seperti dia?”

Dia kemudian menoleh ke Jonathan dan berkata, “Hei, idiot. Aku tidak peduli jika Cecilia benar-benar berhutang padamu beberapa miliar. Jadi bagaimana jika dia berhutang banyak padamu? Apakah Anda pikir Anda bisa bertindak sembrono dalam keluarga Hansley ? Aku tidak akan mengampunimu hari ini!”

"Tidak akan mengampuni saya?" Mendengar apa yang dikatakan Wayde , Jonathan hanya bisa mencibir, "Kamu pikir kamu siapa?"

"Aku pikir aku ini siapa?" Wayde tertawa pahit. “Wah, sudah lama sejak seseorang bertindak begitu arogan di depanku. Anda bahkan tidak tahu siapa saya, namun Anda begitu sombong? ”

"Orang ini bahkan tidak tahu siapa Wayde , dan dia tidak bermoral?"

"Kau bilang kau tidak tahu siapa Wayde Larson?" Sekelompok pemuda berpakaian rapi yang berasal dari keluarga kaya secara bersamaan mengejek Jonathan.

Siapa yang berani menyinggung keluarga Larson dari Gronga ? Terutama ketika datang ke Wayde Larson.

“Kau mendengar mereka, kan? Apa kau tahu siapa aku sekarang?” Wayde mengejek Jonathan. “Nama saya Wayde Larson dari keluarga Larson. Ayah saya adalah Julius Larson, yang merupakan kepala keluarga. Jika Anda tahu identitas saya, Anda harus sangat sadar untuk tidak melampaui batas Anda di wilayah kami! ”

“Saya tidak peduli tentang keluarga Larson atau Anda . Aku bahkan belum pernah mendengar tentangmu!” Melihat Wayde mengoceh di depannya, sedikit ketidaksabaran muncul di mata Jonathan. Dengan lambaian tangan, dia menampar wajah mantan.

Wayde tiba-tiba pingsan setelah ditampar, terhuyung-huyung dan hampir jatuh ke tanah.

"Beraninya kau menamparku?" Kilatan kemarahan muncul di mata Wayde setelah Jonathan bergerak.

Saya Wayde Larson, demi Tuhan! Iblis Gronga !

Sejak muda, tidak ada yang berani menyentuhnya. Dia terkejut ketika Jonathan menamparnya. Beraninya pria pengemis yang melompat entah dari mana ini memukulku?

"Katakan satu hal lagi yang tidak berguna dan aku akan membuatmu diam selamanya!" Mata Jonathan menjadi dingin dan, dalam sekejap, dia muncul di depan Cecilia.

Dia mencengkram leher Cecilia dengan satu tangan, mengangkatnya dengan santai seperti anak kecil. Dalam sekejap, putri ketiga keluarga Hansley , dengan kekayaan bersih miliaran, terangkat ke udara.

Meskipun Cecilia hampir seratus delapan puluh sentimeter dengan sepatu hak tingginya, dia masih terlihat mungil dan tak berdaya di samping Jonathan—seperti anak ayam yang menunggu untuk disembelih.

Dia tidak bisa melawan sama sekali.

"Apa yang kamu lakukan, bajingan?"

"Lepaskan Nona Hansley !"

"Keamanan! Di mana penjaga keamanan? Kenapa mereka belum datang?”

Saat Jonathan meraih Cecilia, rasanya seperti menusuk sarang lebah. Semua orang di ruangan itu menjadi hiruk-pikuk.

Terutama para pemuda kaya yang berasal dari keluarga kuat. Mengandalkan fakta bahwa ada banyak dari mereka, mereka bergegas di depan Jonathan, mencoba menghentikan yang terakhir dengan cara apa pun yang mereka bisa.

"Enyah!" Sambil mengerutkan kening, Jonathan memberi mereka masing-masing tamparan dan mengirim mereka terbang.

“Untuk apa kalian berdiri di sana? Pergi tangkap dia!” Wayde yang sebelumnya ditampar tak berperasaan oleh Jonathan, memerintahkan anak buahnya dengan marah begitu melihat Jonathan masih bersikap sesuka hatinya.

Orang-orang itu adalah pengawal yang disewa ayahnya secara khusus untuknya. Saat itu, kakak laki-lakinya pernah diculik oleh sekelompok penculik. Sejak saat itu, ke mana pun dia pergi, para pengawal itu akan mengikutinya.

"Ya, Tuan Wayde !" Setelah mendengar perintah Wayde , beberapa pria berotot berjas hitam berjalan keluar dari belakangnya.

Dilihat dari cara mereka berjalan, jelas mereka telah melalui pelatihan khusus.

Terlihat jelas dari raut wajah mereka yang membunuh. Siapa pun dapat mengetahui bahwa mereka telah keluar dari gunungan mayat dan lautan darah.

"Dapatkan dia!" perintah Wayde .

Para pengawal langsung mengepung Jonathan. Tanpa ragu, mereka melemparkan pukulan ke arahnya.

"Kamu mencari kematian!"

Melihat para pengawal itu bergerak, mata Jonathan menjadi dingin. Mengangkat tangan kanannya sedikit, dia meraih kepalan salah satu pengawal dan memutarnya dengan keras. Retakan! Sebelum pengawal itu sadar, Jonathan sudah mematahkan tangan mantan itu.

Kemudian, Jonathan mengangkat kaki kirinya dan menendang perut pengawal itu.

Menabrak! Tendangan itu membuat pengawal itu terbang sejauh lebih dari sepuluh meter.

“Bagaimana mungkin?” Wajah Wayde menjadi pucat karena terkejut dengan pemandangan di depannya.

Pengawal itu adalah tentara bayaran profesional, yang disewa khusus oleh ayahnya dengan gaji tinggi dari luar negeri. Bahkan jika tentara swasta ingin membunuhnya, mereka tidak dapat dengan mudah menyentuhnya. Namun, pengawal itu nyaris tidak mendekati Jonathan dan bahkan ditendang sejauh sepuluh meter.

Bagaimana ini mungkin?

Tepat ketika dia selesai berbicara, Jonathan mencengkram leher pengawal lain dan menendangnya. Retakan! Suara patah tulang bergema. Pengawal itu memiliki tujuh hingga delapan tulang patah dari tendangan itu.

Dalam sekejap mata, setengah dari pengawal yang menyerang Jonathan sebelumnya sekarang berada di tanah.

Selain itu, Jonathan nyaris tidak menggerakkan tangannya yang memegang Cecilia sepanjang waktu.

"Bunuh dia! Bunuh dia sekarang!” Wayde meledak dalam kemarahan.

Tanpa ragu-ragu, para pengawal berdiri yang tersisa mencabut senjata mereka dari pinggang mereka dan mengarahkan mereka ke Jonathan.

“Jadi, kamu ingin menggunakan senjata untukku, ya?” Melihat para pengawal mengeluarkan senjata mereka, Jonathan tidak hanya tidak panik, tetapi matanya juga memiliki kilatan jijik. "Siapa yang memberi kalian keberanian?"

Pada saat itu, sesosok muncul di depan mata mereka. Sebelum bodyguard sempat bereaksi, Jonathan meninju pelipis salah satu bodyguard.

Gedebuk! Pukulan itu membuat pengawal itu jatuh ke lantai. Tepat ketika dia jatuh, pistol yang ada di tangannya malah jatuh ke tangan Jonathan.

Bang! Bang! Beberapa tembakan terdengar. Pengawal yang tersisa bahkan tidak memiliki kesempatan untuk menarik pelatuknya sebelum mereka jatuh ke genangan darah.

Dia membunuh orang?

Menyaksikan pemandangan di depan mereka, jeritan melengking mulai terdengar di ruang tamu.

Setelah itu, pria dan wanita muda yang kaya mulai terlihat pucat dan melarikan diri ke empat arah. Mereka semua mengutuk bahwa kaki mereka tidak bisa membawa mereka pergi lebih cepat.

 

Bab Lengkap

Related : The Legendary Man ~ Bab 376 - Bab 378

0 Komentar untuk "The Legendary Man ~ Bab 376 - Bab 378"