Warrior Promise ~ Bab 111 - Bab 115

Terima Kasih yang sudah memberi donasi ke Dana, bisa buat pulsa dan membeli novel

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. https://trakteer.id/otornovel

3. Share ke Media Sosial

4. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 111

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Di tembok kota, Su Mo menoleh ke Luo Qianfan, yang berdiri di sampingnya, dan bertanya, "Apakah kamu tidak pergi?"

Dia tahu bahwa kultivasi Luo Qianfan juga berada di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3, yang mendorongnya untuk bertanya.

Luo Qianfan dengan ringan menggelengkan kepalanya dan berkata, "Aku mungkin bukan tandingannya, tapi kamu!"

Luo Qianfan sangat percaya pada Su Mo.

Su Mo mengangguk dan berkata sambil tersenyum, "Aku tidak akan mengecewakanmu, atau pasukan Skymoon Country."

Setelah mengatakan itu, Su Mo mengambil langkah, lalu menyapu keluar kota, dan perlahan berjalan menuju Zuo Qiu.

Berdiri di tembok kota, Li Feng, Niu Xiaohu, dan yang lainnya bersemangat ketika mereka melihat bahwa Su Mo telah bergabung dalam pertarungan.

Mereka semua sangat menyadari kemampuan Su Mo.

"Tidak peduli seberapa kuat Zuo Qiu, dia tidak akan sebanding dengan Kakak Senior Su Mo."

Mereka tahu dengan jelas bahwa kekuatan tempur Su Mo tidak bisa lagi dinilai dari tingkat kultivasinya!

Setelah turun dari tembok kota, Su Mo bergerak menuju Zuo Qiu.

Sepertinya dia berjalan perlahan, tetapi setiap langkah yang dia buat panjangnya lebih dari 10 meter. Setiap langkah yang dia lakukan meninggalkan bayangan sisa di belakang. Dalam sekejap mata, Su Mo muncul di hadapan Zuo Qiu.

Yuan Zhan telah siap untuk menyatakan perang ketika dia melihat murid dari Pulau Gale bergerak menuju Zuo Qiu. Dia tercengang.

Yuan Zhan mengerutkan kening dan berpikir, "Apakah dia terlalu percaya diri atau dia masih tidak menyadari situasinya?"

“Apakah dia tidak menyadari kekuatan Zuo Qiu? Dibutuhkan keberanian besar untuk menghadapi Zuo Qiu!”

Ketika Yuan Zhan melihat wajah Su Mo, dia ragu-ragu.

Tiga hari yang lalu di lapangan latihan bela diri, dalam pertarungan dengan seorang murid dari Sekte Matahari Terik, pemuda ini dapat menerima pukulan dari seorang seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 5 meskipun kultivasinya hanya di Bela Diri Spiritual Lv 3 Dunia.

Dengan demikian, kemampuan pemuda ini sangat luar biasa.

Yuan Zhan meletakkan lengannya yang terangkat dan mengamati lapangan dengan intens.

Meskipun dia merasa Su Mo tidak mungkin mengalahkan Zuo Qiu, Su Mo mungkin bisa melawannya.

Murid-murid lain dari Empat Sekte terkejut melihat Su Mo.

Seketika, banyak dari mereka tertarik pada pertarungan yang akan datang.

Mereka telah melihat bagaimana Su Mo menerima pukulan dari Shi Long, jadi mereka tahu bahwa kekuatan tempurnya sangat kuat.

Murid-murid dari Sekte Misteri Tertinggi dari Negara Hutan Besi juga menatap ke lapangan.

"Hoho, pemberani lain!" Wang Chuhe tersenyum saat melihat Su Mo.

"Dengan kekuatan Kakak Senior Zuo, dia dapat dengan mudah membunuh siapa pun!"

Liang Chuan tersenyum dan berkata, "Tapi setelah membunuh orang ini, saya ragu akan ada orang lain yang berani menerima tantangan ini."

"Sangat! Kakak Senior Zuo jauh lebih kuat dari mereka. Mereka dapat dengan mudah menyadarinya jika mereka bukan idiot.”

Murid-murid dari Sekte Ulti-misteri sedang mengobrol satu sama lain.

Di lapangan, Su Mo berdiri 10 langkah dari Zuo Qiu.

"Gerakan tubuhmu bagus!" kata Zuo Qiu dengan santai sambil tersenyum tipis setelah melihat Su Mo.

"Kekuatanmu juga tidak buruk!"

Su Mo mengangguk dan menjawab.

"Apa?"

Zuo Qiu mengangkat alisnya dan tampak terkejut.

Bagi Su Mo, kekuatannya hanya "tidak buruk"?

Su Mo tampak sangat percaya diri!

“Hoho! Itu sangat lucu!"

Zuo Qiu tersenyum ringan, melihat pedang panjang di punggung Su Mo dan berkata, “Tunjukkan kemampuanmu! Tarik pedangmu!”

"Kamu harus menunjukkan kepadaku terlebih dahulu jika kamu layak untuk aku menghunus pedangku!" Su Mo menggelengkan kepalanya dan berkata dengan tenang.

Tampaknya Su Mo tidak menganggap serius Zuo Qiu.

Setelah mendengar ini, murid Sekte Ulti-misteri dari Negara Hutan Besi tercengang oleh Su Mo.

Lalu tiba-tiba, ada ledakan tawa.

Mereka memandang Su Mo seolah-olah dia idiot.

"Dengan serius! Orang ini memiliki keberanian untuk mengatakan bahwa Kakak Senior Zuo tidak layak baginya untuk menghunus pedangnya!”

"Ha ha! Orang ini menarik! Dia lebih gila dariku!”

“Hoho! Dia hanya pandai berbicara. Dia akan mati secara tragis karena dia sekarang membuat Kakak Senior Zuo marah!”

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Mereka tidak bisa menahan menggelengkan kepala karena mereka menganggapnya lucu.

Zuo Qiu berhenti tersenyum setelah mendengar apa yang dikatakan Su Mo.

"Bagus! Sudah lama sejak seseorang berperilaku begitu arogan di depanku! Kamu bisa dianggap yang pertama!"

Zuo Qiu menggelapkan wajahnya dan berkata dengan acuh tak acuh.

Sejak dia mulai berlatih seni bela diri, dia telah dipuja oleh ribuan orang ke mana pun dia pergi.

Namun, hari ini, dia dihina oleh seorang seniman bela diri yang berada di level yang sama dengannya.

Su Mo adalah pria paling sombong yang pernah dia temui.

Zuo Qiu tidak marah, dia hanya merasa itu konyol.

“Kau sangat sombong! Hari ini, aku akan menghancurkan kepercayaan dirimu dan menginjak-injak harga dirimu!”

Zuo Qiu tersenyum dingin, mengangkat telapak tangannya dan memukul Su Mo dengan telapak tangannya, yang dilingkari dengan cahaya biru.

Telapak tangan biru Zuo Qiu menekan kuat ke arah Su Mo.

"Itu dia? Saya akan menyarankan Anda untuk mencoba yang terbaik hari ini. Kalau tidak, kamu bahkan tidak pantas bagiku untuk serius tentang ini! ” Su Mo berkata dengan arogan.

Jika para murid dari Sekte Misteri Tertinggi bisa menjadi sombong, dia juga bisa!

Asalkan dia cukup kuat.

Sementara telapak tangan Zuo Qiu mendekatinya, Su Mo memukul balik untuk melawan serangannya.

Tinju besi Su Mo hancur seperti gunung langsung ke telapak tangan Zuo Qiu yang dilingkari cahaya biru.

Ledakan!

Suara ledakan terdengar ketika telapak tangan dan kepalan tangan bertemu.

Semua orang tampak terpana.

Setelah dipukul oleh Su Mo, Zuo Qiu mundur lebih dari 20 langkah sebelum berhenti.

Zuo Qiu tetap tenang selama berada di lapangan.

Tak satu pun dari serangan dari Xing Feng dan orang lain yang bisa membuatnya bergerak.

Namun, dia ditolak oleh pukulan.

"Luar biasa! Kakak Senior Su Mo sangat kuat! ”

Li Feng dan Niu Xiaohu berteriak dari tembok kota.

Ketika Yuan Zhan melihat ini, dia sangat gembira.

Tampaknya masih ada jenius super dari Empat Sekte.

Murid dari Pulau Gale ini sangat kuat sehingga dia mungkin bisa mengalahkan Zuo Qiu.

"Ini tidak mungkin!"

"Tidak mungkin Kakak Senior Zuo ditolak!"

"Bukankah Junior Brother Zuo menganggapnya serius?"

“…”

Di antara pasukan Ironforest Country, lebih dari 200 murid Sekte Ulti-misteri tidak percaya bahwa Zuo Qiu dipukul mundur oleh Su Mo.

Zuo Qiu adalah salah satu dari delapan jenius Gerbang Luar dari Sekte Misteri Tertinggi. Dia memiliki jiwa bela diri dari Kelas Manusia Peringkat 9 dan merupakan pro-murid dari tetua kesembilan dari Gerbang Dalam Sekte Ulti-misteri.

Zuo Qiu ditutupi dengan terlalu banyak lingkaran cahaya.

Bakat, kemampuan, dan statusnya jauh melampaui Liang Chuan dan Wang Chuhe.

Di antara murid-murid di Sekte Misteri Tertinggi di tingkat yang sama dengan Zuo Qiu, mungkin ada beberapa orang yang bisa melawannya, tetapi tidak ada yang bisa mengalahkannya.

Sekarang, Zuo Qiu ditolak oleh seorang murid dari Negara Skymoon hanya dengan satu pukulan!

Bagaimana mungkin mereka tidak heran?

Ketika Zuo Qiu berhasil berhenti, dia menatap Su Mo dengan dingin.

"Bagus! Sangat bagus!"

Zuo Qiu tampak muram.

“Sudah lama sejak saya perlu menggunakan kekuatan penuh saya untuk seseorang di level yang sama dengan saya.”

Mata Zuo Qiu dipenuhi dengan semangat juang yang kuat. Dia berkata, "Sekarang kamu bisa merasakan kekuatan tempurku yang paling kuat."

Dentang!

Karena itu, Zuo Qiu menghunus pedang yang tergantung di pinggangnya dan menyerang Su Mo.

"Kekuatan tempurmu yang paling kuat?"

Su Mo mencibir dan berkata pada dirinya sendiri, “Sayang sekali! Kamu tidak layak untuk mencicipi milikku! ”

 

Bab 112

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Zuo Qiu bepergian seperti kilat. Dengan satu langkah, dia secara instan bergerak lebih dari selusin meter dan muncul di hadapan Su Mo.

Pedang Qi seperti rantai meledak segera, seperti kilatan kilat yang menembus udara dan menghantam bumi.

Pada saat itu, sikap Zuo Qiu yang mengesankan meningkat tajam dan seluruh napasnya segera berubah, menunjukkan kemampuannya yang mencolok.

Dia tampak seperti orang yang sama sekali berbeda sekarang.

Dengan serangan ini, Zuo Qiu akhirnya mengerahkan kekuatan ekstrimnya.

Serangan ini cukup untuk membunuh seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 4.

Su Mo mencibir saat gumpalan keinginan membunuh melintas di matanya. Dia meninju lagi, dengan Qi Asli mengelilingi tinjunya, untuk menghadapi Pedang Qi yang mendekat.

Darah Qi di seluruh tubuhnya mengalir dengan cepat, dan semua tulangnya mengeluarkan suara retak yang keras.

Ledakan!

Tinju itu menabrak Pedang Qi, yang segera dihancurkan oleh kekuatan tinju yang mengganggu dan kemudian bubar.

“Ilmu Pedang Bunga Bertiup Angin — Angin Meniup Pohon Dedalu!”

Serangan itu gagal. Zuo Qiu berteriak, dan mengubah momentum pedangnya. Pedang itu bergerak dengan kecepatan seperti kilat dan seringan angin.

Angin sepoi-sepoi bertiup saat cahaya pedang berkabut muncul di depan mata Su Mo.

"Permainan Pedang Sistem Angin?"

Su Mo tertawa. Ketika pikirannya menyatu dengan angin, dia bisa dengan jelas melihat lintasan serangan musuh dan gelombang Pedang Qi.

Su Mo memahami pergerakan angin karena dia mengolah Permainan Pedang Angin Ilahi.

Bahkan pedangnya akan memiliki sifat seperti angin itu.

"Menghancurkan!"

Su Mo berteriak, dan menyerang dengan pancaran kepalan tangan. Kekuatan tinju sekuat gelombang menderu, lapis demi lapis.

Cahaya pedang sekali lagi dihancurkan oleh kekuatan tinju.

"Dia sangat kuat!" Zuo Qiu mengerutkan kening.

Dia telah menggunakan 80 hingga 90% dari kekuatannya, tetapi Su Mo tetap tenang, yang benar-benar mengejutkan Zuo Qiu.

"Aku benar-benar ingin melihat seberapa kuat dirimu!"

teriak Zuo Qiu, dengan sikap tubuhnya yang bangkit kembali. Dia menyerang Su Mo lagi, dan cahaya pedang bersinar tanpa henti.

“Ilmu Pedang Bunga Bertiup Angin—Hujan Bunga!”

“Layu dan Berkembang!”

“Angin Meniup Daun!”

“…”

Pedang Qi menyebar ke alam semesta yang luas, pancaran tinju melonjak ke segala arah, pasir dan batu beterbangan, dan akibatnya mempengaruhi keliling lebih dari 333 meter.

Kedua pria itu terus bertarung dan, dalam sekejap, 20 gerakan telah dipertukarkan.

Tidak peduli bagaimana Zuo Qiu menyerang, Su Mo tetap diam. Semua serangan dihancurkan oleh kekuatannya yang kuat.

Situasi ini mirip dengan duel antara Zuo Qiu dan murid dari Pulau Gale, Xing Feng.

Namun, kali ini justru sebaliknya.

Su Mo tetap tenang tanpa perubahan di wajahnya, sementara Zuo Qiu menyerang tanpa efek.

Semua orang dari kedua kubu tetap fokus pada pertarungan di lapangan.

Banyak orang tercengang.

Pada awalnya, orang-orang dari Skymoon Country terkejut, tetapi kemudian dipenuhi dengan kegembiraan.

Akhirnya ada seorang jenius super dari pihak mereka. Ini adalah kesempatan untuk kembali—untuk mengalahkan Zuo Qiu dan menghapus penghinaan.

"Ha ha ha ha…"

Yuan Zhan tertawa liar, tidak lagi terlihat murung.

Dia memandang Su Mo di lapangan dan menganggukkan kepalanya.

"Dia jenius yang langka."

"Orang-orang mengatakan bahwa kekuatan tempur individu dari para murid Pulau Gale adalah yang terlemah di antara Empat Sekte."

“Sepertinya itu tidak benar!”

"Di Pulau Gale, ada super genius lain selain Duan Jingtian yang bereputasi baik dari Skymoon."

Kegembiraan seseorang adalah kesedihan orang lain. Yuan Zhan dalam suasana hati yang baik, tetapi Jenderal Besar Hutan Besi, Mo Tie, tampak mengerikan.

200 Murid Luar dari Sekte Misteri Tertinggi telah berkumpul untuk pertempuran.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Lebih dari 10 dari mereka adalah jenius super dari Gerbang Luar Sekte Ulti-misteri.

Mereka datang ke sini untuk mengalahkan para murid dari Empat Sekte Negara Skymoon.

Pertama, membiarkan para murid mengasah diri mereka sendiri.

Kedua, untuk menghancurkan kepercayaan para seniman bela diri Negara Skymoon.

Pada saat itu, ketika moral pasukan Skymoon mencapai titik terendah, dia akan mengirim pasukannya untuk mengambil alih Kota Guanwu dan berbaris ke wilayah tengah Negara Skymoon.

Dalam dua putaran pertama, kedua murid dari Sekte Misteri Tertinggi melakukannya dengan sangat baik dan membawa kegembiraan bagi Mo Tie.

Dan di babak ini, pada awalnya, tidak ada ketegangan.

Tapi sekarang, seorang murid dengan kekuatan tempur yang kuat melangkah keluar dari Empat Sekte, dan itu membuatnya sangat marah.

"Sepertinya Zuo Qiu akan kalah dari Su Mo. Apakah ada orang di peringkat yang sama yang kekuatan tempurnya lebih tinggi dari Zuo Qiu?"

Mo Tie terdiam beberapa saat, lalu berbalik dan bertanya pada murid Sekte Misteri Tertinggi yang ada di sampingnya.

Murid-murid dari Sekte Misteri Tertinggi semuanya terpana oleh pertempuran di lapangan.

Mereka semua kembali tenang setelah mendengar suara Mo Tie.

Setelah hening sejenak, seorang murid dengan kultivasi tinggi berkata, “Saudara Muda Zuo tidak akan mudah dikalahkan. Kekuatan tempurnya bisa lebih kuat lagi.”

"Tepat! Kakak Senior Zuo memiliki bakat unik dan belum menunjukkan kekuatan penuhnya. Dia bisa membalikkan keadaan kapan saja.”

“Tenang saja, Jenderal Hebat! Tidak ada seorang pun di peringkat yang sama dengan Kakak Senior Zuo yang bisa membunuhnya, apalagi mengalahkannya! ”

Murid Sekte Ulti-misteri lainnya angkat bicara setuju.

Mereka memiliki keyakinan yang tak tergoyahkan pada Zuo Qiu.

Mereka semua percaya bahwa Zuo Qiu pasti bisa menyelamatkan hari itu.

Setelah mendengar ini, Mo Tie merasa sedikit lega.

Dia memiliki sedikit pemahaman tentang murid-murid Sekte Ulti-misteri ini. Dia hanya tahu bahwa Zuo Qiu adalah salah satu dari delapan jenius teratas di Gerbang Luar Sekte Ulti-misteri, dan pro-murid dari Tetua Gerbang Dalam Sekte Ulti-misteri.

Tentang hal-hal lain, Mo Tie tidak tahu sama sekali.

Tapi sekarang, apa yang dikatakan murid-murid Sekte Ulti-misteri ini membuatnya merasa lega.

Di lapangan, Zuo Qiu dengan liar menyerang Su Mo dengan 30 gerakan terus menerus. Tapi itu tidak berpengaruh, jadi dia berhenti.

Wajah Zuo Qiu tampak mengerikan, dan wajahnya yang tampan tampak muram.

Dia adalah seorang yang berbakat. Menantang seseorang di level yang lebih tinggi darinya bukanlah masalah besar, tetapi sekarang dia gagal mengalahkan seorang seniman bela diri dengan peringkat yang sama dengannya.

Itu membuatnya merasa sangat tidak nyaman.

Zuo Qiu menatap Su Mo, yang berdiri di seberangnya, dan berkata dengan dingin, “Kekuatanmu benar-benar di luar dugaanku.

"Tapi tidak mungkin bagimu untuk mengalahkanku!"

Zuo Qiu mencibir dengan angkuh di wajahnya.

"Tunjukkan kekuatanmu sekarang!"

Su Mo menggelengkan kepalanya dan berkata dengan jijik, "Jika tidak, kamu tidak akan mendapatkan kesempatan lagi!"

Setelah bertarung dengan Zuo Qiu begitu lama, Su Mo memiliki beberapa ide tentang kekuatannya.

Kekuatan Zuo Qiu sama kuatnya dengan seniman bela diri biasa di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 4, atau bahkan lebih tinggi.

Selain dirinya sendiri, Su Mo tidak menemukan seseorang dengan kekuatan tempur yang begitu kuat.

Tapi dia tidak lagi tertarik untuk bertarung dengan Zuo Qiu.

Sudah waktunya untuk mengakhirinya!

“Arogansi apa!”

Wajah Zuo Qiu menjadi gelap. Sebagai seorang super jenius, tidak ada yang berani membencinya.

"Karena kamu tidak sabar untuk mati, aku akan membantumu!"

Zuo Qiu berteriak, "Keterampilan Peledakan Roh!"

Karena itu, Qi Asli di tubuh Zuo Qiu menjadi liar, dan Qi Asli yang naik melingkari tubuhnya.

Saat itu, napas Zuo Qiu naik dengan liar.

Seketika, dia menembus batas Alam Bela Diri Spiritual Lv 3 dan masuk ke Alam Bela Diri Spiritual Lv 4.

"Jiwa Bela Diri, keluar!"

Setelah napasnya naik tajam, Zuo Qiu tidak berhenti, melepaskan Jiwa Bela Diri-nya.

Sembilan lampu menyilaukan segera naik ke langit.

Peringkat 9 Jiwa Bela Diri Kelas Manusia!

 

Bab 113

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Jiwa Bela Diri Zuo Qiu adalah seekor burung yang memancarkan sembilan sinar cahaya kuning.

Itu adalah warna biru yang berkilauan dan panjangnya lima meter ketika melebarkan sayapnya.

Burung ini adalah Peringkat 9 Kelas Manusia, peringkat tertinggi di Kelas Manusia. Itu hampir sama nyatanya dengan burung sungguhan.

Su Mo pernah melihat jenis burung ini yang tercatat dalam buku panduan Pulau Gale.

Spesies ini disebut Burung yang Berkedip Roh.

Spirit-flashing Birds tidak menonjol di antara banyak binatang iblis di luar sana, dengan kemampuan ofensif dan defensif rata-rata.

Tetapi mereka memiliki kemampuan, kecepatan, kecepatan yang tak tertandingi.

Dari semua binatang iblis tipe burung, hanya sedikit yang bisa menandingi kecepatan Burung yang Berkedip Roh.

Zuo Qiu tertawa. “Saya sekarang tak terkalahkan di antara rekan-rekan saya. Apakah Anda pikir Anda bisa mengalahkan saya? ”

Dia bisa merasakan keperkasaannya setelah menunjukkan Keterampilan Peledakan Rohnya dan melepaskan Jiwa Bela Diri-nya. Dia tertawa terbahak-bahak dan mengejek Su Mo.

Ini adalah kepercayaan dirinya serta sumber kebanggaannya.

Dia bisa menggunakan Keterampilan Peledakan Rohnya untuk menghasut Qi aslinya untuk jangka waktu tertentu, untuk sementara meningkatkan kultivasinya satu tingkat.

Jiwa Bela Diri-nya memberinya kecepatan yang tak tertandingi.

Dengan kekuatan dan kecepatannya yang tinggi, siapa di antara rekan-rekannya di dunia ini yang bisa mengalahkannya?

Tidak peduli seberapa agresif Su Mo dalam pertempuran sebelumnya, atau bagaimana Su Mo tampaknya tidak menggunakan kekuatan penuhnya.

Dia tidak peduli dengan semua itu. Sekarang dia telah menunjukkan kekuatan puncaknya, tidak ada rekan-rekannya yang bisa memenangkannya.

Pada saat itu, dia memiliki rasa percaya diri yang luar biasa.

"Tak terkalahkan di antara rekan-rekanmu?"

Mata Su Mo menyipit dan seringaian muncul di bibirnya saat dia melihat Zuo Qiu yang sombong dan percaya diri.

Bahkan dia tidak berani menyebut dirinya tak terkalahkan di antara rekan-rekannya, namun Zuo Qiu ini membual dengan sangat arogan.

Lawannya ternyata telah menggunakan semacam metode rahasia untuk secara paksa meningkatkan kultivasinya ke Alam Bela Diri Spiritual Lv 4.

Tapi apakah seorang seniman bela diri Lv 4 cukup untuk mengalahkannya?

Tentu saja tidak!

Adapun kecepatan yang tak tertandingi? Apa lelucon!

Peningkatan yang dibawa oleh Jiwa Bela Diri dari Kelas Manusia terbatas. Itu tidak akan meningkatkan kemampuan seniman bela diri lebih dari 30 persen.

Mungkin itu akan mengancam seniman bela diri Lv 3 lainnya.

Tapi itu bukan apa-apa bagi Su Mo yang telah mengembangkan Gerakan Tubuh Lv 3 dan Teknik Seni Bela Diri ke Alam Penyelesaian Hebat.

"Buat perubahan Anda! Biarkan saya melihat betapa tak terkalahkannya Anda! ”

Su Mo tertawa.

"Ha ha! Untuk dapat melihat kemampuan terkuatku, aku berani mengatakan bahwa kamu akan mati tanpa penyesalan!”

Zuo Qiu tertawa dan menghilang begitu suaranya menghilang.

Saat berikutnya, dia muncul di belakang Su Mo dan menikam punggungnya dengan sinar pedang tebasan.

"Kamu berani begitu sombong dengan kecepatan ini?"

Su Mo tiba-tiba berbalik seolah ada mata di punggungnya, melemparkan tinjunya ke pedang lawannya.

Empat Spiral Spiritual berputar di dalam tubuhnya, mendorongnya untuk menyemburkan Qi asli yang tak ada habisnya. Mereka melintasi meridiannya, akhirnya menyatu dalam tinjunya.

Ledakan!

Tinjunya bertemu pedang Zuo Qiu, menyebabkan gelombang gelombang Qi tak terbatas menyapu ke segala arah.

Gedebuk! Gedebuk! Gedebuk!

Ketika mereka bertabrakan, mereka secara bersamaan mundur beberapa langkah.

"Mustahil!"

Mata Zuo Qiu terbuka lebar, ekspresinya penuh ketidakpercayaan.

Kekuatan yang Sumo baru saja meledak menjadi pukulan telah melonjak beberapa kali lebih banyak dari sebelumnya.

Kekuatan tinju yang ganas mengguncang darah Qi-nya, menyebabkannya mengamuk.

Dan dia tidak menyangka Su Mo akan bereaksi secepat itu.

Zuo Qiu telah meningkatkan kekuatannya dengan niat untuk mengalahkan Su Mo, tetapi yang mengejutkan, Su Mo juga meningkatkan kekuatannya.

“Tidak ada yang tidak mungkin! Bertarung!"

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Su Mo mencibir dan bergegas keluar dengan langkah, muncul sebagai banyak bayangan sisa.

"Tidak mungkin mengalahkanku!"

Zuo Qiu menggeram dan melakukan yang terbaik untuk mengaktifkan Jiwa Bela Diri dan gerakan tubuhnya. Sekali lagi, sosoknya menghilang dengan kecepatan yang sangat cepat.

Bang! Bang! Huff!

Di medan perang, keduanya memaksimalkan gerakan tubuh mereka. Penonton hanya bisa melihat pertarungan bayangan tinju dan pancaran pedang yang tak henti-hentinya.

Mereka bergerak begitu cepat sehingga orang lain hanya bisa melihat lapisan bayangan.

“Mereka terlalu kuat! Mereka jelas tidak keluar lebih awal! ”

“Dengan kekuatan seperti itu, akan sangat mudah untuk membunuh rival lainnya!”

"Kapan sosok yang begitu kuat keluar dari Pulau Gale?"

Kecuali mereka yang berasal dari Pulau Gale, murid-murid lain dari empat sekte semuanya terkejut.

Bakat teratas dari empat sekte sebagian besar terkenal, tetapi mereka belum pernah mendengar tentang Su Mo.

Murid-murid Pulau Gale terkejut tetapi tidak sepenuhnya terkejut.

Masuk akal bagi Su Mo untuk memiliki kekuatan tempur seperti itu.

Yu Xiong adalah satu-satunya yang memasang ekspresi kompleks.

Tiga bulan lalu ketika Su Mo baru saja memasuki Sekte, kekuatannya lemah. Yu Xiong berpikir dia memiliki potensi yang cukup besar dan dengan demikian mengundangnya untuk bergabung dengan Fight Alliance.

Namun dalam waktu sesingkat itu, kekuatan Su Mo telah jauh melebihi kekuatannya.

Bagaimana dia membuatnya?

Frustrasi meningkat dalam diri Yu Xiong.

Di kamp Ironforest Country, murid-murid Sekte Ulti-misteri tampak pucat. Mereka mulai terlihat khawatir.

Zuo Qiu telah menunjukkan kekuatan yang luar biasa, namun dia masih belum bisa mengalahkan lawannya!

Apakah lawan juga pro-murid dari beberapa tetua gerbang dalam di empat sekte? Apakah dia beberapa bakat low-profile?

Di dalam arena, Su Mo bergerak seperti bayangan mengerikan sementara Zuo Qiu menyerang seperti kilat di welkin. Mereka pergi semua keluar, mengirimkan listrik mendesis di udara.

“Ilmu Pedang Bunga Hembusan Angin — Pemotongan Daun Hembusan Angin!”

Zuo Qiu berteriak dan dengan keras mengacungkan pedang panjangnya, langsung mengeluarkan sinar pedang Qi yang tak terhitung jumlahnya.

Sinar pedang Qi terjalin satu sama lain dan terbang ke arah Su Mo.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Su Mo melemparkan 18 pukulan terus menerus dengan tinjunya.

Ledakan mengubah ruang dalam 100 kaki persegi menjadi kekosongan.

Ledakan! Ledakan!

Ledakan yang tak henti-hentinya membawa gelombang dahsyat ke segala arah.

Desir!

Serangan lain memisahkan kedua pria itu dan Su Mo berlari mundur.

"Tidak buruk. Kamu memenuhi syarat untuk melihat pedangku!”

Su Mo dengan tenang menatap Zuo Qiu, ekspresinya acuh tak acuh.

Di dalam, dia menghormati lawannya.

Dia tidak akan dikalahkan tanpa pedangnya, tetapi tidak akan mudah baginya untuk membunuh lawannya juga.

Mengalahkan lawannya dengan seluruh kekuatannya bisa dianggap sebagai semacam rasa hormat.

"Betulkah? Tarik pedangmu kalau begitu!”

Ekspresi Zuo Qiu muram dan cemberut.

Dia telah menunjukkan semua kekuatan tempurnya tetapi masih gagal mengalahkan Su Mo, membuatnya shock dan tidak percaya.

Dia belum pernah melihat kekuatan tempur yang begitu kuat dari lawan lain. Itu sangat sulit dipercaya sehingga melanggar logika umum.

Meski begitu, dia masih tidak berpikir dia akan dikalahkan.

Dentang!

Su Mo menghunus pedang panjangnya dari punggungnya dan tubuhnya tiba-tiba dikelilingi oleh pedang Qi yang membentang ke langit, membangkitkan Qi yang terbakar di mana-mana.

Empat Spiral Spiritual dengan keras berbalik ke dalam dirinya saat Qi asli yang ganas terbang ke pedangnya. Cahaya pedang membentang hampir 10 kaki darinya.

Mencengkeram pedangnya, dia tampak luar biasa indah.

Su Mo perlahan mengangkat lengannya dan tiba-tiba menebas lawannya.

 

Bab 114

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Su Mo memegang pedang panjangnya dengan permata hiasnya dan menikam ke depan secara tiba-tiba.

Cahaya pedang yang tumpang tindih menyatu menjadi esensi pedang yang besar dan tebal, menyerang Zuo Qiu.

Esensi pedang tajam yang tak tertandingi langsung merobek udara dengan suara robekan.

Pada saat itu, cincin pertempuran mati diam.

Pasukan dari kedua negara menyaksikan di dekatnya, semua menahan napas saat mereka menatap cincin pertempuran.

Bisakah Su Mo benar-benar mengalahkan Zuo Qiu?

Semua pria Skymoon berharap dia bisa.

Tapi murid-murid Sekte Misteri-Ulti percaya bahwa dia tidak bisa!

Zuo Qiu secara alami percaya bahwa dia akan menang.

Dia cukup percaya diri dalam Jiwa Bela Diri yang sangat berbakat serta pemahamannya yang sangat baik tentang seni bela diri.

Selain itu, dia adalah murid dari tetua kesembilan dari Gerbang Dalam Sekte Ulti-misteri. Karena dia telah mencapai Alam Bela Diri Spiritual, baik metode kultivasi maupun teknik seni bela dirinya adalah Level Atas 2.

Selanjutnya, ia mengembangkan Keterampilan Bela Diri Lv 2 Atasnya ke Puncak Alam Penyelesaian Kecil.

Dia telah menang di garis awal dan jauh melebihi seniman bela diri lainnya dengan peringkat yang sama.

Seniman bela diri normal di Alam Bela Diri Spiritual yang lebih rendah hanya bisa mengolah seni bela diri Lv 2 Bawah. Hanya mereka yang didukung garis keturunan yang bisa mengolah seni bela diri Medium Lv 2.

Meski begitu, mereka tidak bisa menandingi Zuo Qiu sama sekali.

Sekarang, Zuo Qiu melakukan metode rahasianya dalam bertarung, Spirit-blasting Skill, yang untuk sementara mendorong kultivasinya ke Alam Bela Diri Spiritual Lv 4.

Kekuatan sekuat itu masih gagal mengalahkan Su Mo, tetapi dia percaya bahwa Su Mo juga tidak bisa mengalahkannya.

Zuo Qiu menatap muram pada Su Mo yang menyerang.

Esensi pedang yang tak tertandingi, yang panjangnya 30 kaki dan cemerlang seperti Bima Sakti, memotong ke arah depan Zuo Qiu dalam sekejap.

“Ilmu Pedang Bunga Bertiup Angin—Hujan Bunga!”

Zuo Qiu menggeram dan kembali menampilkan skill uniknya, Breeze Blowing Flower Swordsmanship.

Banyak pancaran pedang menyebar dengan Pedang Qi yang melayang tanpa akhir, menusuk esensi pedang yang mendekat.

"Engah!"

Ledakan!

Esensi pedang tajam Su Mo yang tak tertandingi dengan agresif merobek beberapa sinar Pedang Qi dan memotong pedang Zuo Qiu.

“Eh!”

Zuo Qiu, yang tubuhnya dikejutkan oleh serangan Su Mo, terpaksa mundur ratusan meter dengan gusar.

Dan sebelum dia bisa mengatur napas, Su Mo muncul lagi di depannya dalam sekejap.

"Mati!"

Suara lengkingan terdengar saat Su Mo tiba-tiba naik tinggi.

Dengan pedang di tangan, Su Mo melihat ke bawah dan mengoperasikan empat Spiral Spiritual di dalam dirinya sepenuhnya. Banyak Qi Asli terbang ke pedang Su Mo, yang memancarkan cahaya yang mulia.

Su Mo segera mengacungkan pedangnya dan tanpa ampun menebangnya.

“Permainan Pedang Iblis Angin—Teknik Memotong Iblis Angin yang Menakjubkan!”

Dia melakukan serangan ini dengan cara yang mengesankan dan menakjubkan.

Itu adalah jurus kesembilan dan terakhir dari Swordplay of Wind Devil, yang juga merupakan yang terkuat.

"Melolong!"

Su Mo kembali muncul sebagai Bayangan Gajah Raksasa, yang kemudian meraung ke udara dengan suara memekakkan telinga.

Su Mo memaksimalkan kekuatan fisiknya.

Dengan kekuatan fisiknya yang meningkat, Skill Kekuatan Gajahnya juga membuat kemajuan besar. Selama dia sepenuhnya melepaskan kekuatan fisiknya, Bayangan Gajah Raksasa akan keluar darinya.

Serangan yang sangat keras disertai dengan kecepatan tiada tara langsung menusuk ke arah depan Zuo Qiu.

Zuo Qiu melebarkan matanya tetapi tidak punya waktu untuk menghindari tikaman yang begitu keras dan cepat. Dia hanya punya dua pilihan.

Dia harus melakukan serangan balik, atau dia harus bertahan dengan seluruh kekuatannya.

Zuo Qiu memilih yang terakhir.

“Ah!”

Setelah menggeram, Zuo Qiu memegang pedangnya dengan kedua tangan. Tangannya berubah menjadi roda angin yang berputar, yang menciptakan tirai pedang satu demi satu.

Pada saat berikutnya, pedang keras Su Mo menusuk tirai pedang dengan keras.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Engah! Engah! Engah!

Dengan suara sobek, tirai pedang Zuo Qiu robek satu per satu seolah-olah itu adalah potongan tahu.

Kedua pedang mereka kemudian bertabrakan dengan keras.

Ledakan!

Saat pedang saling bertabrakan, Zuo Qiu terguncang keras, dan lengan bajunya langsung tercabik-cabik dan kemudian menghilang menjadi apa-apa.

Zuo Qiu segera menekuk kakinya dan berlutut setelah terbentur, seolah-olah ditekan oleh beban Gunung Tai.

"Engah-!"

Pada saat berikutnya, darah menyembur dari mulut, telinga, mata, dan lubang hidung Zuo Qiu.

Pendarahan dari tujuh akuporisnya!

Kulit di lengan Zuo Qiu juga retak, memperlihatkan daging dan darahnya. Darah merah memancar dari lengannya.

"Bagaimana ... bagaimana ini bisa terjadi?"

Zuo Qiu melotot dengan mata merahnya yang terbuka lebar dan menunjukkan kepanikan yang tak ada habisnya dengan bibirnya yang terus bergetar.

Berlutut di tanah, Zuo Qiu mengangkat tangannya tinggi-tinggi, menahan pedang panjang Su Mo dengan pedangnya.

Namun, Zuo Qiu seperti anak panah yang dihabiskan. Tangannya bergetar tanpa henti, dan dia hampir kehilangan cengkeraman pedang panjang di tangannya.

Organnya sudah hancur.

Su Mo tidak segera menjawab, tetapi memandang Zuo Qiu dan berkata dengan suara rendah, “Kami tidak memiliki permusuhan satu sama lain, tetapi berdiri di sisi yang berbeda. Ini… adalah takdirmu!

"Aku berjanji akan memberimu kematian yang cepat!"

Dengan kata-kata ini, Su Mo tiba-tiba menekan lengannya dan kemudian menghunus pedangnya. Sebuah pancaran pedang menyerang membentuk busur, mengeluarkan jejak darah yang muncrat.

"Engah!"

Garis darah muncul di leher Zuo Qiu. Dia segera jatuh mati setelah ledakan.

Melihat sekilas mayat Zuo Qiu, Su Mo mengangkat kepalanya dan melihat sekeliling.

Semua yang hadir tetap diam dan menatap tak percaya pada cincin pertempuran!

Murid Sekte Ulti-misteri terlalu tercengang untuk mempercayai apa yang baru saja mereka lihat.

Su Mo membunuh Zuo Qiu hanya dalam beberapa tarikan napas, bahkan sebelum para penonton sadar sepenuhnya.

"Ha ha ha…"

Setelah beberapa saat, raungan tawa tiba-tiba membuat para penonton kembali sadar.

Yuan Zhan, di depan pasukan Skymoon Country, tertawa kegirangan.

Setelah beberapa saat, dia berhenti untuk menertawakan Mo Tie, yang berdiri di seberangnya.

“Mo Tie, bakat super Sekte Ulti-misteri tidak sesuai dengan reputasinya! Dia dibunuh oleh bakat kita, ”kata Yuan Zhan dengan suara nyaring.

Yuan Zhan sangat senang melihat Skymoon Country kembali setelah kalah telak dalam dua ronde pertempuran sebelumnya.

Mo Tie, sebaliknya, menjadi marah, karena hatinya sangat tertekan.

Awalnya berniat untuk menang langsung, Mo Tie tidak menyangka akan ada iblis dari Negara Skymoon di babak ketiga.

Kekuatan tempur pria ini sangat hebat.

Dia akan curiga bahwa Su Mo telah menyembunyikan kultivasinya yang sebenarnya jika dia tidak merasakan nafas Su Mo, yang merupakan indikasi dari Alam Bela Diri Spiritual Lv 3.

"Yuan Zhan, jangan sombong."

Mo Tie berteriak dengan wajah cemberut dan menambahkan, “Skymoon Country hanya memenangkan satu putaran. Apa yang kamu banggakan?”

"Ha ha!"

Yuan Zhan tertawa dan berkata, "Satu pertarungan sudah cukup untuk menghancurkan talenta terbaikmu."

“Huh!”

Mo Tie mendengus dan kembali menatap Su Mo dengan hasrat membunuh yang terpancar di matanya.

Kekuatan tempur Su Mo sudah sangat mengesankan, jadi dia pasti akan merugikan Ironforest Country dan Sekte Ulti-misteri jika dia sepenuhnya berkembang.

Mo Tie mulai merenung.

Su Mo berdiri tegak dan lurus di ring pertarungan, menunjukkan keanggunan yang tak terkalahkan.

Su Mo mengarahkan pandangannya ke pasukan Negara Hutan Besi.

Matanya menjelajahi kelompok Hutan Besi dan kemudian fokus pada 200 atau lebih murid dari Sekte Misteri Tertinggi.

Setelah berpikir sedikit, Su Mo berteriak, "Ada lagi yang mau berkelahi?"

 

Bab 115

Penerjemah: Transn Editor: Transn

“Siapa selanjutnya?”

Teriakan Su Mo menyebar ke seluruh penonton.

Kamp Ironforest Country dengan lebih dari 200 murid Sekte Ulti-misteri berbagi pandangan muram.

Zuo Qiu sudah menjadi yang terkuat di antara rekan-rekannya.

Setelah kematian Zuo Qiu, siapa yang berani menjawab tantangan tersebut?

Tidak ada yang merespon. Murid Sekte Ulti-misteri tetap diam.

“Hehe… Jadi? Bukan siapa-siapa?"

Su Mo mencibir dari balik bahunya dan berkata, “Bukankah kalian semua sangat kurang ajar sebelumnya? Apakah kalian semua pengecut sekarang?”

Dia memprovokasi dengan jijik.

Su Mo sudah di atas panggung, dan ini tidak cukup baginya untuk pergi. Dia membutuhkan beberapa pembunuhan lagi untuk mengangkat moral Skymoon.

Murid-murid Sekte Ulti-misteri telah membunuh banyak orang dari Negara Skymoon tanpa ampun seolah-olah mereka adalah sayuran tanpa jiwa.

Tentu saja, Su Mo tidak akan menahan diri. Semakin dia bisa membunuh, semakin baik.

"Anak muda, jangan terlalu biadab!"

"Kamu bahkan tidak akan memiliki kesempatan jika talenta dari Sekte Ulti-misteri ada di sini."

“Sekte Ulti-misteri akan mengalahkan kalian masing-masing di ronde berikutnya!”

Murid Sekte Ulti-misteri tampak marah.

Sebelumnya, selalu penghinaan mereka terhadap prajurit Skymoon Country. Sekarang telah berubah. Mereka dipermalukan oleh hidung mereka. Hal ini membuat mereka marah.

Namun, kemarahan itu tidak membutakan mereka. Mereka semua tahu orang ini terlalu perkasa untuk ditaklukkan.

Tidak ada yang mengajukan diri untuk melawannya selanjutnya.

"Jadi tidak ada dari kalian yang berani melawanku?"

Su Mo mengejek dan melirik murid-murid Sekte Ulti-misteri. Setelah hening sejenak, dia mengeluarkan tantangan yang mengejutkan.

"Semua murid Sekte Ulti-misteri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3 bisa datang dan melawanku bersama."

Suara dingin Su Mo menyebar, dan penonton tiba-tiba menjadi tenang.

"Semua murid Sekte Ulti-misteri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3 bersama-sama?"

Penonton menahan napas!

Perkemahan Skymoon tercengang.

Bahkan Jenderal Yuan Zhan dari Negara Skymoon tampak tercengang. "Pemuda ini apakah ini percaya diri?"

Murid-murid Sekte Ulti-misteri yang terkejut menghasilkan gelombang ketidakpercayaan dan kemarahan yang terdengar.

"Sial! Dia sudah keterlaluan!”

“Sungguh pria yang tidak bermoral! Aku belum pernah melihat orang yang begitu sombong!”

“Dia menantang semua murid Alam Bela Diri Spiritual Lv 3 kita! Dia mencari kematian!”

“Ini penghinaan yang mengerikan! Penghinaan yang sangat mengerikan!”

“Jika ini bisa bertahan, apa lagi yang tidak bisa?”

Murid Sekte Ulti-misteri benar-benar marah. Mereka berteriak dan meraung keras.

Banyak mata pembunuh terkunci pada Su Mo. Mereka tidak sabar untuk memotongnya.

"Apa? Aku bilang kalian semua bisa datang bersama dan masih tidak ada yang mau? Lupakan saja kalau begitu.”

Su Mo mencemooh dengan jijik, "Para murid Sekte Ulti-misteri hanyalah sekelompok pecundang."

Wajah Su Mo sangat arogan, dan kata-katanya sangat kasar bagi para pendengar.

Dia bermaksud membuat mereka marah dan memaksa mereka untuk bertarung.

Su Mo telah mengamati dengan cermat dan memperhatikan bahwa hanya 30 dari lebih dari 200 murid Sekte Ulti-misteri yang berada di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3.

30 sesuatu pejuang di Lv 3 Spiritual Martial Realm seniman bela diri tidak perlu ditakuti!

Di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2, dia sudah bisa menangani sekelompok besar murid Aliansi Langit di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3 dan Lv 4. Sekarang, dia telah tumbuh jauh lebih kuat, dan 30 murid Sekte Ulti-misteri bukanlah masalah besar.

Tentu saja, Su Mo punya alasan untuk percaya diri.

Dia tahu sebagian besar murid Sekte Ulti-misteri ini memiliki kekuatan rata-rata. Zuo Qiu adalah satu-satunya pengecualian yang luar biasa.

Jika 30 murid ini memiliki kekuatan Zuo Qiu, dia pasti akan kalah dalam pertarungan.

Namun, itu sangat tidak mungkin.

Seorang jenius dengan Jiwa Bela Diri dari Kelas Manusia Peringkat 9 seperti Zuo Qiu sangat langka.

“Dia terlalu sombong. Aku akan memberinya pelajaran tentang kematian!” Seorang murid Sekte Ulti-misteri bertubuh besar yang tampak kasar berteriak dengan marah.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Dia berbalik untuk melihat rekan-rekannya.

“Saudaraku, bajingan arogan ini meminta kematian. Ayo bantu dia.”

Murid yang tampak kasar itu mengundang teman-temannya untuk bergabung dengannya dalam pertarungan.

“Aku masuk! Bunuh dia!"

"Saya juga!"

"Hitung aku!"

“Dia menghina kami. Dia pantas mati! Ayo berjuang!"

Semua murid Sekte Ulti-misteri menjawab undangannya dengan penuh semangat.

Desir! Desir! Desir!

Suara angin pecah, dan lebih dari 30 murid Sekte Ulti-misteri berlari ke arah Su Mo.

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Mereka berdiri berjajar, sekitar sepuluh kaki darinya, wajah mereka semua menunjukkan tatapan membunuh yang sama.

Jenderal Mo Tie dari Negara Hutan Besi mengganti kerutannya dengan seringai.

“Benar-benar pemuda yang bodoh!”

“Kemenangan atas Zuo Qiu telah meningkatkan kepercayaan dirimu!”

“Kamu mungkin jenius, tapi bagaimana kamu bisa mengalahkan lebih dari 30 seniman bela diri di level yang sama denganmu?”

“30 murid Sekte Ulti-misteri ini tidak semenarik Zuo Qiu, tetapi mereka semua berbakat, cerdas, dan kuat.”

“Kalau tidak, mereka tidak akan berhasil masuk ke Sekte Misteri Tertinggi, sekte teratas di Negeri Hutan Besi!”

“Kakak Senior Su Mo …”

Di tembok kota Guanwu, Zhou Xin, Niu Xiaohu, dan Li Feng terlihat sangat khawatir.

Mereka tahu betapa kuatnya Su Mo, tetapi pertarungan melawan lebih dari 30 murid Sekte Misteri Ulti masih membuat mereka khawatir.

"Apakah Su Mo terlalu terburu nafsu?"

“Satu lawan 30?”

"Ini akan menjadi pertarungan yang sangat berbahaya!"

“He-heh! Jangan khawatir. Su Mo tidak pernah sembrono. Dia tahu apa yang dia lakukan.” Luo Qianfan berkata kepada ketiganya sambil tertawa.

Tampaknya ada kegembiraan di matanya saat dia diam-diam menatap lapangan di kejauhan.

Dia mengenal Su Mo dengan sangat baik dan sangat percaya padanya.

Luo Qianfan memercayai Su Mo, tetapi seluruh Negara Skymoon tidak memiliki keyakinan ini.

Murid lain dari empat sekte memiliki penampilan yang rumit.

Mereka ingin Su Mo membunuh saingan dan membawa kemuliaan bagi empat sekte Negara Skymoon.

Pada saat yang sama, mereka tidak ingin dia menang.

Banyak murid Scorching Sun Sect menaruh dendam padanya.

Di depan tentara, alis Yuan Zhan berkerut.

“Murid dari Pulau Gale ini terlalu sombong!

“Satu lawan 30?

“Betapapun kuatnya dia, ini sepertinya pertarungan yang sulit.”

Yuan Zhan tidak angkat bicara untuk menghentikannya.

Dia memutuskan untuk duduk dan melihat betapa hebatnya pemuda itu.

Sementara itu, dia mempersiapkan diri.

Jika jenius langka ini tidak bisa bertahan melawan murid-murid Sekte Misteri Tertinggi, dia akan segera menyelamatkannya.

Ribuan mata dari kedua kubu terkunci di jantung lapangan, pada Su Mo dan para pesaingnya.

"Anak muda, tidak peduli seberapa berbakat dan kuatnya kamu, kamu akan mati di sini hari ini!"

Murid Sekte Ulti-misteri yang sebagian besar bertubuh kasar memiliki senyum yang menakutkan.

"Ha ha! Sudah terlambat bagimu untuk berubah pikiran!”

"Kami akan memotongmu menjadi daging cincang!"

“Itu akan menjadi hadiah untuknya. Kami akan menggiling tulangnya menjadi debu untuk membalaskan dendam Saudara Zuo Qiu!”

Murid Sekte Ulti-misteri berbagi ejekan sengit, seolah-olah Su Mo sudah menjadi tikus dalam perangkap mereka.

Su Mo melirik murid-murid Sekte Ulti-misteri dan menjawab dengan dingin, “Kamu sudah selesai berbicara? Saatnya mati kalau begitu! ”

 

Bab Lengkap

Related : Warrior Promise ~ Bab 111 - Bab 115

0 Komentar untuk "Warrior Promise ~ Bab 111 - Bab 115"