Coolest Girl in Town ~ Bab 608

Bab 608 Jangan Ikuti Aku Lagi

Validitas klaim sebagai karya asli selalu menjadi topik kontroversial. Menyajikan tugas untuk menentukan keabsahan klaim sudah menarik perhatian, terlebih lagi ketika disajikan di tempat yang penuh dengan desainer yang bermoral adil.

Penonton mengobrol di antara mereka sendiri sementara para juri berdebat di antara mereka sendiri di atas panggung.

Setelah memeriksa karya secara detail selama lebih dari 10 menit, juri berkacamata mengangkat mikrofon dan mengumumkan kepada hadirin, “Kami dengan suara bulat setuju bahwa No. 01, karya Fiona, adalah yang asli!”

“Meskipun ' Cinelle ' dibuat dengan bahan yang tidak biasa, desain untuk 'Liburan Romawi' jauh lebih indah, karena banyak perhatian diberikan pada detail yang lebih halus. Seperti yang diharapkan dari juara sebelumnya, presentasinya tentang pesona permata dilakukan dengan luar biasa di sini.”

“Selain itu, Fiona sudah menjadi pemenang kompetisi sebelumnya. Tidak ada alasan baginya untuk menjiplak karya orang yang tidak dikenal.”

“Secara keseluruhan, 'Liburan Romawi' adalah pemenang sesungguhnya dari kompetisi tahun ini. Adapun ' Cinelle ,' itu harus didiskualifikasi dari kompetisi, dan untuk kontestan, Frostine , untuk…”

“Tahan—”

Suara lembut namun bergema menyela hakim.

Dengan mata semua orang tertuju padanya, Elise berdiri dan naik ke atas panggung. Dia kemudian mengambil mikrofon pembawa acara dan berkata dengan cara yang tidak angkuh atau rendah hati saat dia melihat ke arah hadirin, “ Frostine adalah teman saya. Saya pikir perlu bagi saya untuk menunjukkan kepada juri dan penonton yang terhormat sesuatu sehubungan dengan kegagalan plagiarisme ini.”

Dia kemudian menghubungkan ponselnya ke proyektor dan kemudian membuka video yang dia dapatkan dari Joseph.

"Apa yang kamu tunjukkan kepada kami sekarang?" hakim berkacamata bertanya dengan curiga.

Elise tersenyum sebagai tanggapan, namun tidak ada sedikit pun kegembiraan di matanya. "Saya akan berasumsi untuk seseorang yang bisa keluar dengan analisis mendalam seperti pada pekerjaan kami, Anda akan memiliki mata untuk mengamati apa yang saya tunjukkan kepada Anda!"

Hakim tercengang.

Bocah ini cukup sombong.

Ruangan menjadi hening saat perhatian mereka tertuju pada video yang diproyeksikan di atas panggung. Awal video adalah tampilan slide screenshot yang menunjukkan berbagai pesan teks. Dengan rasa ingin tahu, penonton mulai membaca teks, kata demi kata, dalam keheningan.

Saat tayangan slide tangkapan layar selesai, selanjutnya muncul video. Pada saat inilah penonton secara bertahap menjadi gelisah sekali lagi.

Isinya adalah sebagai berikut:

“Semuanya ada di sini tanpa ada yang tertinggal. Tetap aman, dan pastikan Anda memberikan beberapa kata yang baik untuk saya ketika Anda melihat Mr Saunders. Saya ingin bergabung dengan Saunders Corporation.”

"Jangan khawatir. Karena saya telah mendapatkan apa yang saya inginkan, saya akan memastikan untuk memberi Anda tulang juga. Namun, saya ingin bertanya tentang alasan Anda ingin bekerja untuk keluarga Saunders . ”

“Bukankah sudah jelas? Siapa yang tidak ingin bergabung dengan mereka sekarang karena Saunders Corporation berada di garis depan industri perhiasan? Apalagi Alexis—perusahaan cebol ini—hanya memiliki sekitar 20 staf. Saya tidak dapat melihat bagaimana saya dapat lebih memajukan karir saya di tempat itu. Jika saya ingin mencapai sesuatu yang besar, saya tidak bisa tinggal di tempat itu seumur hidup saya!”

“Dengan kata lain, untuk ambisi. Namun, apakah Anda yakin ini adalah desain asli Frostine ? Jangan berani memberi saya desain orang lain! ”

“Tolong pegang kudamu. Masa depan saya dipertaruhkan di sini. Bahkan jika Anda bersedia melewati batas, saya tidak mau mengikutinya. Saya dapat menjamin Anda bahwa tidak ada masalah dengan apa yang saya berikan kepada Anda!

Video tersebut diambil pada sudut di mana wajah Fiona dapat terlihat dengan jelas.

Penonton tercengang ketika mereka menyadari.

Karya Frostine adalah yang asli!

Fiona telah membayar karyawan Alexis untuk mencuri desain dari Alexis!

"Ini fitnah!" Fiona—yang duduk di barisan depan—berdiri dengan marah, lalu mengarahkan jarinya ke Elise yang ada di atas panggung dan meraung, “Beraninya kau mengedit video itu dan memfitnahku di depan umum! Saya tidak pernah mengucapkan kata-kata itu dalam hidup saya! Dan orang itu! Orang itu hanyalah seseorang yang menanyakan arah!”

Elise tersenyum dingin dan menjawab dengan acuh tak acuh, “Nona Fiona tidak hanya cantik di luar, tetapi juga di dalam. Dengan seberapa jauh jarak antara Alexis dan Saunders Corporation, Anda masih menyempatkan diri untuk menunjukkan arah kepada seorang karyawan Alexis yang tersesat. Kamu membuatku merasa rendah diri dengan betapa baik hati kamu!”

Meskipun Alexis dan Saunders Corporation berlokasi di Landred City, mereka berdua berada di arah yang berlawanan. Akan sulit bagi karyawan kedua perusahaan untuk berpapasan satu sama lain, namun Fiona mengklaim bahwa seorang karyawan Alexis hanya menanyakan arah.

Alasan Fiona sangat tipis, namun masih penuh lubang.

"Fiona dijatuhkan!"

“Aku ragu bahkan Fiona akan memiliki keberanian untuk melakukan ini. Mungkinkah ada orang lain di balik ini yang menambahkan bahan bakar ke api?”

“Menurutmu siapa yang mampu membuat Fiona melepaskan bahkan reputasinya sendiri?”

“Siapa lagi selain Saunderse ? Menjiplak karya orang lain adalah hal terbaik yang dilakukan Saunders Corporation. Mereka memberi nama buruk kepada orang-orang di industri perhiasan!”

"Betul sekali! Bahkan perhiasan dari perusahaan kami ditekan oleh Saunders Corporation! Aku sudah lama tidak ingin menahannya!”

"Insiden hari ini bukan satu-satunya saat Saunders Corporation melakukan pelanggaran!"

Saat Fiona terus mendengarkan perang salib di mana suara penonton semakin keras satu demi satu, kakinya menyerah dan dia berlutut dengan putus asa.

Karirnya di industri perhiasan sudah berakhir.

Segera setelah itu, hasil kompetisi diumumkan. Karya Frostine menerobos kegagalan sebelumnya dan menjadi pemenang kompetisi. Akibatnya, Alexis sebagai merek meledak dalam popularitas, karena pesanan terus mengalir di mana bahkan Tom mulai bosan karenanya.

Setelah semuanya selesai, Elise membawa Frostine yang tidak sabar ke belakang panggung. Elise kemudian mengetuk pintu kamar Clemence .

"Masuk." Suara Clemence jauh lebih lembut daripada saat dia di atas panggung.

Frostine hanya bisa menarik napas dalam-dalam saat bayangan reuni yang telah lama ditunggu-tunggu yang dipenuhi dengan pelukan dan air mata muncul di benaknya.

Elise tersenyum dan menggelengkan kepalanya sebelum membawanya ke dalam ruangan.

"Sudah lama." Clemence mengulurkan tangannya untuk berjabat tangan dengan Elise.

“Ya, sudah.” Elise kemudian menjabat tangannya sebentar sebagai salam.

“Aku sudah sering melihatmu muncul di TV. Sepertinya bintang idola H baik-baik saja,” canda Clemence .

“Itu berarti saya telah mencapai hasil yang saya inginkan.” Tidak ada sedikit pun keangkuhan dalam nada suaranya saat dia terus dengan jelas menyatakan niatnya, "Maukah Anda memberi saya kehormatan untuk mengobrol dengan Anda, satu lawan satu?"

"Aku tahu apa yang ingin kamu tanyakan." Clemence terus tersenyum tipis di wajahnya, namun itu memberikan perasaan menolak apa yang diminta darinya. “Namun, saya tidak ingin membicarakan masalah apa pun tentang suami saya. Jadi saya khawatir tidak perlu untuk apa yang Anda minta. ”

Begitu dia selesai mengatakan itu, Clemence kemudian mengerucutkan bibirnya menjadi senyuman sebelum membuat alasan untuk pergi. “Maaf, tapi aku ada wawancara setelah ini. Permisi."

Dia kemudian berjalan menuju pintu keluar, meskipun Frostine mengikutinya dari belakang dengan cemas.

Ketika Clemence menyadari Frostine mengikutinya, dia berhenti berjalan dan berbalik. Dengan senyum seolah-olah dia sedang tersenyum pada orang asing, dia bertanya, "Mengapa kamu mengikutiku?"

" Clemence , bukankah aku mengikutimu sejak awal?" Frostine menjawab dengan naif.

Clemence mengangkat tangannya dan dengan lembut menepuk kepala Frostine . “Kamu bukan hanya seorang desainer tetapi pemenang kompetisi sekarang. Anda telah lulus dari magang Anda dengan warna terbang. Ini menunjukkan bahwa bahkan tanpa saya, Anda masih bisa menjalani hidup Anda dengan baik. Mulai sekarang, Anda tidak perlu lagi mengikuti saya. Anda memiliki hidup Anda sendiri untuk dijalani sekarang.”

Frostine tidak pernah berpikir bahwa bertahun-tahun menunggu dan mencari akan membawanya ke hasil ini.

Air mata menggenang di matanya, saat dia berdiri diam tanpa tahu harus menjawab apa.

Clemence , di sisi lain, masih acuh tak acuh. Ketika dia telah mengatakan semua yang dia pikir perlu dia katakan kepada Frostine , dia meninggalkan ruangan dengan langkah ringan.

Frostine berdiri diam seperti anak kecil yang ditinggalkan di jalan. Itu adalah pemandangan yang sepi dan memilukan untuk disaksikan.

Elise berjalan ke arahnya dan menepuk bahu Frostine dalam upaya untuk menghiburnya. Namun, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menghela nafas.

Tidak mudah untuk akhirnya mencapai Clemence , namun orang yang bersangkutan tidak ingin membocorkan informasi apapun. Ini adalah jalan buntu lain untuk salah satu petunjuknya.

Mengapa Clemence begitu ngotot untuk tidak menyebut-nyebut suaminya?

Pada titik ini, Frostine benar-benar tenggelam dalam kesedihan saat dia berbisik dengan suara lemah, "Ternyata, Clemence benar-benar tidak menginginkanku lagi..."

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 608

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 608"