Coolest Girl in Town ~ Bab 607

Bab 607 Maukah Anda Bergaul Dengan Seseorang Seperti Saya?

Ketika dia selesai berbicara, dia berjalan pergi dengan nampan.

Yang tertinggal tidak mengerti apa yang sedang terjadi, dan hanya bisa saling bertukar pandang dengan ketidakpastian.

Hanya Elise yang berpikir keras tentang apa yang telah dia dengar, seolah-olah dia memiliki firasat tentang apa yang akan terjadi setelah mengumpulkan informasi.

Seperti yang diharapkan, ketika mereka kembali ke tempat kompetisi, tuan rumah sedang mengumumkan orang-orang yang berhasil masuk ke final. Alexis termasuk di antara nama-nama yang disebutkan.

Dalam sekejap, orang-orang di sekitar tempat itu mulai menyimpan pemikiran rumit terhadap kelompok Elise.

Plagiarisme tidak pernah ditoleransi terlepas dari industrinya. Namun, Alexis tidak dihukum karena itu dan bahkan terpilih sebagai salah satu finalis kompetisi.

Mereka telah menentukan seberapa curang kompetisi itu dan tidak berniat mengubah pendapat mereka tentang masalah ini.

Insiden sebelumnya masih dalam hati nurani Tom dan yang lainnya, itulah sebabnya mereka memilih untuk tidak menonjolkan diri dan tidak menarik perhatian orang-orang.

Meskipun mereka tidak melakukan apa pun untuk merasa bersalah, mereka gagal mempertimbangkan tindakan yang sesuai dengan keadaan. Bahkan jika apa yang mereka lakukan itu benar, mereka seharusnya tidak melakukannya dengan cara yang mengesankan, terutama di tempat di mana banyak mata tertuju pada mereka. Lagi pula, apa yang mereka lakukan akan memicu kecaman dari publik, yang akan membawa banyak hal menjadi kekacauan besar.

Elise memiliki tangan lain yang bisa dia mainkan melawan Saunders tetapi jelas tidak, karena semua orang akan menjadi pecundang dalam skenario. Alexis akan terseret ke dalam segala macam manipulasi media yang brutal. Dia akan didiskualifikasi dari kompetisi dan ini akan menodai masa depannya karena akan berdampak negatif pada mereknya.

Untungnya, kemajuan ke final untuk kedua peserta yang disebutkan di atas telah menyelamatkan Elise dari banyak masalah.

Pada saat inilah — dengan hanya 10 menit tersisa sampai dimulainya final — Kenneth telah memasuki tempat kompetisi. Elise telah memutuskan untuk menghadapinya setelah memikirkannya.

“Kaulah yang mengatur daftarnya.” Nada suara Elise membawa rasa percaya diri. “Bagaimana Anda melakukannya dengan penyelenggara?”

Saat sudut mulutnya terangkat, senyum perlahan mengembang di wajah Kenneth. “Keadaan yang tidak biasa memerlukan penggunaan metode yang tidak ortodoks. Yang penting adalah hasil pada akhirnya.”

Elise tahu tentang 'metode tidak lazim' yang dimaksud Kenneth. Itu tidak lebih dari paksaan dan penyuapan, tetapi pada akhirnya itu adalah metode pintu belakang. Mereka yang mengkritik Elise karena menggunakan metode pintu belakang membawa kebenaran kepada mereka.

Namun, dengan bagaimana situasinya berkembang, Elise tidak berpikir sedikit pun bahwa Kenneth melanggar aturan permainan dengan melakukannya.

Daripada mengatakan bahwa itu adalah metode out-of-the-box di pihaknya, mungkin lebih baik melihatnya sebagai perintis.

Ketika semua dikatakan dan dilakukan, tidak semua orang berani keluar dari norma dan membela keadilan yang mereka yakini.

Elise berpikir dalam hati bahwa bahkan dia tidak terkecuali karena satu-satunya tangan yang dia pikirkan adalah sesuatu yang akan meninggalkan rasa tidak enak di mulut semua orang. Meskipun dia jelas dijebak, satu-satunya tindakan yang tersisa padanya adalah mencoba menyeret para pelaku bersamanya.

Dia memang memiliki sarana untuk membuat penyelenggara membayar perhatian ekstra kepada Alexis dengan memaksa masalah kecil dari ketidakpatuhan terhadap aturan untuk memungkinkan Elise dan kelompoknya kesempatan untuk menjelaskan kepada publik.

Namun, seperti penghinaan yang ditunjukkan Tom atas tuduhan plagiarisme atas karya Saunders Corporation, Elise tidak akan bisa menggunakan hak istimewanya dengan tenang.

Namun, Kenneth telah mengambil rute lain dan membuat hal yang tidak mungkin menjadi mungkin.

Terlebih lagi, bukan arogansi yang Elise lihat di mata Kenneth, tapi kepercayaan diri. Dia memegang dalam dirinya keyakinan bahwa orang-orang yang dia bela tidak bersalah dan tidak menunjukkan motif tersembunyi untuk memanipulasi hasil kompetisi.

Itu adalah jenis kepercayaan diri yang brilian dan murni.

Elise ingat pepatah yang pernah dia dengar, bahwa tidak ada yang mutlak benar atau salah di dunia ini. Akan selalu ada seseorang yang memilih untuk menjadi bagian dari sisi gelap masyarakat untuk menegakkan keadilan yang diyakini dengan teguh.

Pada umumnya, Kenneth adalah salah satu dari orang-orang itu.

Dia mengerutkan bibirnya dan tersenyum sebagai semacam penegasan atas tindakannya yang benar.

Kenneth kemudian memutuskan kontak mata dengannya dan mengalihkan perhatiannya ke panggung, namun tatapannya jauh, seolah-olah dia melihat ke luar panggung.

Elise, apakah kamu masih mau bergaul dengan orang sepertiku? Seseorang yang dapat dengan mudah mengabaikan hukum; seseorang yang memiliki sisi jahat padanya?

Atau apakah Anda hanya menyukai seseorang yang jujur seperti Alexander Griffith?

Namun, saya tidak bisa melihat Anda menderita karena ketidakadilan ini, saya juga tidak akan berdiam diri sementara yang lain merencanakan untuk melawan Anda. Jadi bagaimana jika ini adalah metode curang dan pintu belakang? Tidak ada yang akan lolos dari murkaku setelah menyebabkan Elise tersayangku begitu menderita!

Saya adalah orang yang melakukan metode curang. Jika ada yang namanya pembalasan, maka biarlah aku yang harus menderita karenanya!

Tak lama kemudian, babak final dimulai dengan dimulainya runway para model yang berpenampilan serupa, seolah-olah ada dress code.

Desain Fiona, 'Liburan Romawi,' ditampilkan di bagian C. Berlian bersinar terang dan memiliki efek mempesona, kilaunya selembut sutra.

Di sisi lain, 'Cinelle' Frostine menggunakan batu giok merah yang sebelumnya diukir oleh Elise. Itu melihat sinar matahari sore saat matahari berangsur-angsur terbenam di bawah langit merah.

Hanya dalam hal bahan yang digunakan dalam karya mereka saja sudah membuat kontestan lain merasa jauh lebih rendah dari kelompok Elise.

Namun demikian, para penonton gempar saat pembawa acara menyebutkan kata 'Alexis.'

"Apakah ini lelucon? Kamu bisa masuk final hanya dengan menjiplak orang lain?”

“Dia memiliki seseorang yang kuat yang mendukungnya. Tidak ada yang dapat Anda lakukan bahkan jika Anda merasa frustrasi karenanya. Apakah Anda puas sekarang? Mereka bisa saja menobatkan seseorang yang mereka inginkan sebagai pemenang, namun mereka mengikuti kompetisi sehingga orang-orang seperti Anda akan bersenang-senang.”

"Pemenang? Saya ragu begitu! Kecuali mereka bahkan memiliki hakim di dalam saku mereka! Namun, itu tidak mungkin mengingat siapa yang menjadi juri kali ini. Saya mendengar salah satu dari mereka memiliki sikap serius dan tidak akan pernah membiarkan karya plagiat dinobatkan sebagai pemenang!”

"Oh? Memikirkan bahwa seseorang yang begitu keras kepala dan tidak mau mundur masih ada di zaman ini. Siapa hakimnya?”

Di sela-sela obrolan, pemandangan sepuluh juri berpakaian rapi memasuki sisi kanan panggung secara bergiliran dan mereka duduk di meja juri menarik perhatian penonton.

Namun, Elise begitu fokus pada ponselnya saat dia menunggu sumbernya datang sehingga dia tidak menunjukkan minat pada mereka.

Pada saat inilah, Frostine — yang selalu pendiam dan pendiam — bangkit dari tempat duduknya dengan tiba-tiba. Dengan tangannya meraih ujung roknya, dia ternganga di meja juri karena terkejut.

"Apa kamu baik baik saja?" tanya Tina prihatin.

Saat dia terus menganga di sisi kanan panggung, Frostine menunjuk ke meja juri di atas panggung, dan akhirnya berbicara setelah dia berhasil sedikit pulih dari keterkejutannya. "C -Clemence !"

Elise segera meletakkan ponselnya saat ekspresinya berubah saat dia mendengar Frostine .

Frostine yakin dengan apa yang dia lihat, itulah sebabnya dia ingin meninggalkan posisinya dan segera naik ke atas panggung terlepas dari konsekuensinya.

Untungnya, Elise berhasil memanggil seseorang untuk menahan Frostine . “Jangan terburu-buru. Bagaimana jika kita salah? Karena orang yang kamu lihat tidak akan menghilang begitu saja di atas panggung, bersabarlah untuk saat ini!”

“Tapi… itu Clemence ! Itu Clemence !” Napas Frostine berubah menjadi tidak teratur.

Tepat saat Elise hendak membujuk Frostine , lampu seluruh tempat menjadi gelap, hanya menyisakan sorotan yang diarahkan pada pembawa acara yang berdiri di atas panggung.

Tidak pantas membuat keributan sekarang mengingat suasananya. Elise hanya bisa memaksa dengan metodenya untuk menenangkan Frostine . Dengan berbisik, dia mengingatkan Frostine untuk tidak gegabah untuk saat ini.

Usai perkenalan pembawa acara, karya-karya di atas panggung kemudian disinari secara bergantian oleh lampu sorot.

Mungkin penyelenggara ingin memicu minat media dalam kompetisi dan mengambil ruang tambahan untuk berita, karena mereka sengaja menempatkan karya Fiona dan Frostine berdekatan satu sama lain.

Itu menjadi jauh lebih jelas dengan karya-karya yang dapat dibandingkan secara berdampingan.

Penonton langsung heboh.

Tentu saja, para hakim tidak bisa hanya duduk diam.

“Kalau tidak salah, tugas kelompok 01 dan 02 seharusnya sama, kan?” Suara itu berasal dari wanita yang duduk di kursi yang disediakan untuk ketua hakim.

Dia memiliki visor besar di kepalanya dan terlihat sangat mirip seorang wanita bangsawan. Namun, karena visor menutupi wajahnya, hanya suaranya yang bisa terdengar tetapi tidak ada yang bisa melihat ekspresinya ketika dia mengucapkan kata-kata itu.

Namun, Elise masih membeku saat dia mendengar suara wanita bangsawan itu.

“Seperti yang diharapkan, tidak ada yang luput dari pandangan para juri.” Tuan rumah tersenyum sambil melanjutkan, “Seperti yang ditunjukkan, kedua karya ini dirancang oleh Fiona dan Frostine dan telah menarik perhatian sebelum final. Karena karya masing-masing dikenal dengan baik, pihak penyelenggara membuat pengecualian untuk menampilkan dua karya di atas panggung untuk final dengan harapan juri dapat menentukan mana dari dua karya tersebut yang asli.”

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 607

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 607"