Coolest Girl in Town ~ Bab 619

Bab 619 Tuan Kamp, Bagaimana Menurutmu?

Sophie adalah yang pertama bereaksi. “Omong kosong apa yang kamu semburkan? Tuan Kamp dan saya berbicara untuk apa yang benar dan untuk melindungi reputasi universitas. Bisakah kamu mengatakan hal yang sama untuk dirimu sendiri ?! ”

“Saya setuju.” Sheldon tidak bisa menahannya lebih lama lagi saat dia berdiri dengan marah. “Bagaimana Elise bisa digunakan sebagai perbandingan untuk orang seperti Sophie?”

"Sheldon Keller, apa yang ingin Anda maksudkan di sini?" Sophie mengalihkan perhatiannya ke Sheldon. "Tidak ada yang akan mengira kamu bisu jika kamu tidak angkat bicara!"

“Saya minta maaf tapi saya tidak bisu. Saya hanya seorang siswa biasa dan biasa-biasa saja yang berbicara untuk apa yang benar untuk reputasi sekolah.”

Dengan sikap sembrono, Sheldon melanjutkan, “Anda mengatakan bahwa Elise terlibat dalam tawuran sekolah akan berdampak negatif pada reputasi universitas kita. Jika dia tidak salah, apakah menurutmu semua spekulasi dan fitnah di pihakmu membawa dampak positif bagi sekolah?!”

“Seharusnya tidak perlu melihat siapa yang lebih mulia di sini, karena kita semua adalah siswa Kelas Elite. Karena kepala sekolah sudah menyetujui permintaanmu, maka syarat Elise juga harus dipenuhi!”

"Betul sekali! Itu harus adil dan adil!” Elliot berdiri sebagai tanda dukungan.

Meskipun Mica merenung selama beberapa waktu, dia—dengan wajahnya yang merah padam—masih berdiri dengan lutut yang lemah pada akhirnya, karena dia tidak bisa lagi duduk diam tentang masalah itu. “Prin… Kepala Sekolah, kurasa apa yang dikatakan Sheldon dan Elliot benar. Anda harus memperlakukan semua orang dengan setara.”

Leon selalu berpikiran untuk mendukung Elise, jadi dia melambaikan tangannya untuk menenangkan orang-orang di depannya. "Silakan duduk dulu."

Dengan kata-kata kepala sekolah, orang-orang yang berdiri kembali duduk.

Namun, hanya Sophie yang menolak untuk mematuhi dan terus berdiri tegak dan angkuh, seolah-olah dia mengantisipasi Elise untuk mempermalukan dirinya sendiri.

"Nona Bowen, Anda telah meminta saya untuk mempertimbangkan minat para siswa, namun sekarang Anda mencoba untuk menjadi pengecualian dari apa yang baru saja Anda khotbahkan?" Leon mengingatkan, seolah-olah dia sedang menusuknya.

Sophie hendak berdebat dengan kepala sekolah, tetapi berhenti setelah melihat Martin memberi isyarat padanya untuk tetap tenang dengan menggelengkan kepalanya padanya. Saat itulah Sophie memilih untuk duduk.

Di antara mereka yang memiliki nilai bagus, tidak dapat dihindari akan ada beberapa yang memiliki sifat arogan. Kepala sekolah berpikir bahwa Sophie adalah orang yang kurang empati tetapi tidak terlalu memikirkannya.

Leon kemudian mengalihkan perhatiannya ke Elise dan berkata dengan suara lembut, “Nona Elise, Anda tidak perlu khawatir. Saya sudah membicarakan masalah ini dengan Pak Kamp. Jika penyelidikan mengungkapkan bahwa Anda tidak bersalah dalam hal ini, Tuan Kamp akan mengundurkan diri dari posisinya sebagai wali kelas Kelas Elite sebagai penebusannya kepada Anda. Bagaimana menurutmu?"

Martin memiliki ekspresi terkejut bercampur dengan ekspresi yang menunjukkan kepahitan yang dia tahan.

Awalnya, ini adalah kesepakatan yang dibuat antara Martin dan kepala sekolah secara pribadi. Oleh karena itu, bahkan jika Elise terbukti tidak bersalah dalam masalah ini, masih ada ruang untuk berdebat agar Martin mempertahankan posisinya.

Namun tindakan kepala sekolah yang mengungkapkan bahwa persetujuan kepada seluruh kelas sama dengan memaksa Martin ke sudut tanpa tempat untuk lari. Jika Elise terbukti tidak bersalah dalam semua ini, maka dia tidak punya pilihan lain selain mengundurkan diri sesuai kesepakatan.

Namun, kesepakatan hanyalah kesepakatan. Di mana lagi Universitas Tissote dapat menemukan seseorang yang semuda dan berbakat seperti saya sebagai guru wali kelas? Bahkan Mr. Haas tidak akan pergi sejauh untuk memecat seseorang yang universitas telah membayar jumlah yang besar untuk menyewa hanya demi siswa.

Martin merasa lega saat dia memikirkan hal ini.

Setelah mendengarkan kepala sekolah mengungkapkan perjanjian yang dibuat dengan Martin, Elise melirik Martin. Baginya, adalah ide yang baik untuk mendorong Martin keluar dari posisinya sebagai wali kelas karena tidak akan ada yang tersisa untuk menyalahkannya, dan Sophie akan kehilangan salah satu pendukungnya.

"Baik. Saya harap kepala sekolah dan Pak Kamp menghormati apa yang telah disepakati, ”jawab Elise.

"Hanya jika Anda bisa menunjukkan bukti," balas Martin acuh tak acuh.

Elise hanya memutar matanya ke arahnya sebagai tanggapannya sebelum berbalik menghadap kelas. "Apakah ada yang membawa komputer mereka ke sini, dan bersedia meminjamkannya kepada saya?"

“Saat ini kami meminta Anda untuk menunjukkan bukti Anda. Mengapa Anda meminta komputer sekarang? Jangan bilang kamu hanya mengulur waktu karena kamu tidak ingin pergi?” Sophie menanyainya.

“Keluargamu tinggal di tepi laut, kan? Itu menjelaskan mengapa kamu begitu asin sekarang. ” Sheldon sangat marah.

"Anda-! Hmph!” Meskipun kemarahan meningkat dalam dirinya, Sophie berhasil membalikkan pipinya ke arah lain.

"Saya punya komputer dengan saya." Stefan—salah satu siswa yang akan berpartisipasi dalam kompetisi juga—berbicara dan memberikan komputer itu kepada Elise. “Ini tidak dilindungi kata sandi dan sudah terhubung ke hotspot ponsel saya, jadi Anda juga dapat menggunakan internet.”

"Terima kasih." Elise mengenali siswa itu. Dia salah satu siswa yang berlatih bersama kami sebelumnya. Siapa namanya lagi? Saya tidak ingat. Harus bertanya pada Mica tentang hal itu setelah kelas.

Elise kembali ke tempat duduknya dan mulai menggunakan komputer setelah menerimanya dari Stefan.

Dalam waktu singkat, suara ketukan keyboard yang cepat sebanding dengan suara printer yang mencetak terus menerus tanpa henti saat secara bertahap memenuhi ruang kelas.

Para siswa perempuan belum memahami pemandangan yang mereka saksikan, sedangkan para siswa laki-laki—yang menyaksikan seberapa cepat Elise mengetik—melebarkan mata karena terkejut. Diam-diam, mereka meninggalkan tempat duduk mereka dan mulai beringsut ke Elise sambil berbisik satu sama lain.

"Apakah normal jika tangan seseorang memiliki kecepatan seperti ini?"

“Kurasa aku tidak bisa menang bahkan jika kita hanya bersaing dengan menekan satu huruf…”

“Elise tidak hanya tahu cara membuat musik dan menulis lirik, tetapi dia juga mahir dalam menangani komputer sejauh ini? Ya Tuhan, berapa banyak hadiah yang telah Engkau berikan padanya?”

Martin meludah dengan tenang. Dalam pikirannya, ini semua hanyalah pertunjukan besar yang mencolok—hanya satu gertakan besar di pihak Elise.

Di tengah reaksi Martin dan ocehan siswa, Elise tetap fokus. Setelah login ke website yang dia buat, dia kemudian masuk ke lokasi kejadian dan mendapatkan rekaman pengawasan dari tempat kejadian. Setelah itu, dia melanjutkan dan menghubungkan komputer ke proyektor.

Dua menit kemudian, layar yang digunakan untuk menampilkan video sebelumnya menyala sekali lagi. Video—yang berdurasi sekitar 5 menit dibandingkan dengan klip pendek sebelumnya—kemudian diputar dengan kecepatan dua kali lipat tepat di depan penonton.

Rekaman itu dengan jelas menangkap sekelompok orang — yang berlutut di tanah di video sebelumnya — mengelilingi Sheldon dan Elliot saat mereka memaksa keduanya masuk ke sebuah toko. Setelah membuat Elliot pingsan, kelompok itu melanjutkan untuk menjepit Sheldon dan mulai melakukan kontak fisik dengannya.

Kelompok mereka telah mencoba untuk mengubah kekerasan mereka pada Elise ketika dia tiba di tempat kejadian, tetapi untungnya dicegah oleh munculnya pria yang mengenakan jas. Akhirnya, mereka semua ditundukkan oleh yang terakhir.

Dengan video ini, semuanya menjadi sangat jelas. Meskipun Elise tidak mengalami cedera apa pun, dia sama seperti Sheldon dan Elliot; dia juga menjadi korban dalam kejadian itu. Hasil dari insiden itu hanyalah tindakan pembelaan diri di pihak Elise.

Elliot tercengang setelah menyaksikan video tersebut. Dia kemudian menarik ujung mantel Sheldon. "Bukankah kamu yang mengusir mereka?"

Sheldon mengangkat bahu. “Karena Bos ingin tetap low profile, aku tidak punya pilihan lain selain mematuhinya.”

"Sialan Anda! Lalu mengapa kamu tidak menghentikanku untuk melayanimu ?! ”

“Bukankah itu atas kehendak bebasmu sendiri? Saya tentu saja tidak memaksa Anda untuk mengatakan bahwa Anda bahkan akan memberi saya bayi.”

"Anda-! Tercela!"

Elliot kemudian pergi ke arahnya dengan tangan melingkari lehernya. Diam-diam, keduanya mulai membuat keributan.

Udara di dalam kelas juga berangsur-angsur berubah.

“Aku tahu bahwa dewi kita tidak bersalah! Hanya melihat! Bagaimana mungkin wajahnya yang cantik itu bisa mengucapkan kekerasan untuk dilakukan pada orang lain?”

“Beraninya mereka menggertak seseorang dari kelas kita? Siapa kelompok orang itu? Kita harus pergi dan menyelesaikan skor dengan mereka!”

“Pihak lain tampaknya memiliki beberapa cedera di kaki mereka, tetapi Elliot mengalami cedera di kepala! Siapa yang akan bertanggung jawab jika dia memiliki semacam trauma kepala di masa depan? Orang-orang itu terlalu kejam!”

"Elise sangat berani karena menyelamatkan mereka berdua sendirian!"

Saat Sophie terus mendengarkan pujian untuk Elise, pikirannya mulai berputar-putar saat dia duduk di peniti. Apa— Apa artinya ini? Bukankah rekaman pengawasan sudah dihapus? Bagaimana dia bisa menangkapnya?!

Martin terdiam saat dia membeku kaget atas video itu. Bagaimana ini bisa terjadi? Elise sebenarnya adalah pihak yang tidak bersalah? Mustahil. Mengapa Sophie mencoba menjebak Elise?!

Meskipun pikirannya masih dalam kebingungan atas kebenaran masalah ini, harga dirinya — untuk selalu tenang dan tenang — memaksanya untuk tidak menunjukkan sedikit pun kepanikan dalam ekspresinya.

Leon mengangguk puas sebelum memberikan pandangan setuju pada Elise. “Bagus sekali, Nona Sinclair. Anda tidak mengecewakan saya! ”

Setelah jeda, dia kemudian mengalihkan perhatiannya ke Martin dan mengajukan pertanyaannya dengan santai, “Tuan. Kamp, bagaimana menurutmu?”

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 619

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 619"