Coolest Girl in Town ~ Bab 618

Bab 618 Tidak Ada yang Bisa Melindungi Elise Lagi

Di Kelas Elite, Sophie semakin tidak sabar menunggu sampai pintu akhirnya terbuka, dan matanya berbinar. Benar saja, Martin masuk bersama Leon.

Begitu Martin memasuki pintu, tatapannya terkunci ke bagian belakang kelas. “Nona Sinclair, seseorang melaporkan bahwa Anda berkelahi di Snack Street belum lama ini. Benarkah itu?"

Sophie bersorak dalam hati, tetapi dia masih berpura-pura tidak bersalah dan berkata kepada bocah lelaki berkacamata di sebelahnya, “Aku tidak menyangka bahwa seseorang yang pendiam seperti Elise sebenarnya adalah seorang gangster. Anda benar-benar tidak bisa menilai buku dari sampulnya, bukan begitu?”

Namun, anak laki-laki berkacamata itu tidak repot-repot menghiburnya sama sekali. Dia meliriknya dan menjawab, "Tuan. Kamp telah mengincar Dewi Elise sejak lama. Mungkin dia hanya membuat masalah tanpa alasan lagi.”

Ekspresi Sophie membeku. Apakah orang ini menjadi bodoh karena terlalu banyak belajar? Bagaimana dia bisa secara membabi buta mendukung Elise tanpa mengetahui apa yang terjadi?

“Elise memimpin perkelahian geng? Apa kamu baik baik saja? Dia bahkan tidak terlihat gugup ketika saya menjawab pertanyaan.”

"Itu pasti alarm palsu lainnya."

“Ugh, kenapa Tuan Kamp merepotkan Elise sepanjang hari? Sejujurnya, guru seperti ini adalah yang paling menyebalkan.”

Wajah Sophie memerah karena marah. Dia tidak percaya bahwa orang-orang ini bersedia untuk berdiri di sisi Elise dan menolak untuk mendengarkan Martin, seorang guru terkemuka yang telah dipekerjakan oleh Universitas Tissote dengan sejumlah besar uang!

Ada ekspresi ketidakpuasan di wajah Sheldon dan Elliot, dan mereka menoleh ke arah Elise untuk menanyakan apakah dia membutuhkan bantuan. Namun, Elise menggelengkan kepalanya tanpa ekspresi, memberi isyarat agar mereka tetap tenang.

Melihat para siswa mulai gelisah, Martin buru-buru berjalan ke mimbar dan mengambil tongkat, mengetuknya di atas meja dua kali. "Harap tenang!"

Pada saat itu, obrolan berhenti.

Leon membungkuk. Dia menutup mulutnya dengan tangannya, berpura-pura batuk sambil berbisik, “Kita belum tahu yang sebenarnya, jadi minta saja Elise keluar sendiri. Tidaklah ideal untuk membicarakan hal ini di depan semua orang.”

“Tidak, Tuan Haas. Elise adalah orang yang sangat licik. Kami tidak bisa memberinya waktu untuk bereaksi. Kita harus segera menemukan kebenarannya!”

Mengatakan itu, Martin mengabaikan Leon yang menahannya dan menghubungkan ponsel Sophie ke proyektor menggunakan Bluetooth sebelum dia memutar videonya. Saat video diputar, ruang kelas yang semula sunyi meledak menjadi obrolan lagi.

Sophie membungkuk lagi dan bertanya kepada anak laki-laki berkacamata itu dengan nada sombong, "Sekarang kebenaran disajikan di hadapanmu, apakah kamu masih berpikir Elise tidak bersalah?"

Bocah itu menatap video di proyektor dengan saksama dan mendorong kacamatanya ke atas. Dengan ekspresi memuja, dia berkata pada dirinya sendiri, "Apakah dewiku selalu sekeren ini?"

Sophie bingung. Dingin? Pria dalam sains benar-benar memiliki cara yang aneh dalam memandang sesuatu.

Murid-murid lain hanya bisa melirik Elise dengan prihatin.

“Aku tidak percaya Elise benar-benar melawan orang seperti gangster. Apakah dia akan dikeluarkan?”

“Aku tidak percaya dia sebenarnya bagian dari geng. Saya pernah membaca sebuah novel di mana gadis populer itu sebenarnya adalah seorang pemimpin mafia. Lihat, itu menjadi kenyataan!”

"Hah? Novel macam apa yang kamu baca?”

"Apakah ini waktunya untuk membicarakan itu?"

Melihat kekacauan yang terjadi, Leon tidak bisa langsung angkat bicara untuk membela Elise, jadi dia hanya bisa mencoba mengendalikan situasi dengan berpura-pura bodoh. “Ini adalah satu-satunya video yang kami miliki sekarang, dan tidak ada suara apapun. Kami tidak dapat memastikan bahwa Nona Sinclair salah…”

Namun, sebelum dia selesai berbicara, Sophie berdiri dengan suara gemerincing.

"Tn. Haas, kebenaran telah terungkap. Apa lagi yang bisa dikatakan? Bukankah kamu hanya mencoba membela Elise? Jika tersiar kabar bahwa siswa sekolah ini dengan sengaja menyakiti orang, siapa lagi yang berani belajar di Universitas Tissote? Adapun kami semua, saya khawatir kami akan dikritik ketika kami keluar juga. ”

Sophie gigih dalam mengganggunya. “Elise adalah siswa top seni liberal. Jika Anda tidak akan membiarkan sesuatu terjadi padanya, apakah Anda akan membiarkan kami siswa sains dikucilkan oleh orang lain?”

Telapak tangan Leon berkeringat mendengar kata-katanya. Tentu saja dia tidak menginginkan itu. Elise adalah muridnya, dan begitu pula yang lainnya. Dia tidak ingin ada siswa yang dirugikan. Namun, jika dia tidak membuat keputusan sekarang setelah semuanya menjadi seperti ini, begitu kredibilitas pemimpin sekolah dipertanyakan, reputasi sekolah akan berada dalam krisis, dan Universitas Tissote akan menjadi fokus opini publik. Pada saat itu, masalah tersebut akan semakin membesar menjadi sesuatu yang tidak dapat diselesaikan hanya dengan mengeluarkan seorang siswa.

Di sisi lain, Sophie masih tanpa lelah berusaha untuk membangkitkan hubungan antara Elise dan Leon. Leon tahu bahwa dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi.

Dia memejamkan mata dan mengambil napas dalam-dalam, lalu menatap Elise dan bertanya dengan sungguh-sungguh, "Nona Sinclair, apakah Anda yang mematahkan kaki anak laki-laki di video itu?"

"Memang," Elise mengakui dengan tenang.

Kerumunan meledak menjadi keributan.

Memanfaatkan kesempatan itu, Martin mendesak, “Mr. Haas, Elise telah mengakuinya. Kamu bisa mengeluarkannya dari Universitas Tissote sekarang!”

Sambil menghela nafas, Leon menurunkan pandangannya dan mengangguk setuju.

Seolah-olah dia telah memenangkan lotre, Martin menjadi energik dalam sekejap. Dia membuka bibirnya, hendak meminta Elise untuk keluar, tetapi dia berhenti tepat sebelum dia berbicara. Setiap kali dia mencoba menempatkan Elise di tempat, Kenneth pasti akan muncul. Mungkinkah dia mendengar berita itu sebelumnya lagi kali ini? Tidak, dia baru saja mengingatkan Sophie untuk tidak berbicara, dan setelah mencari Leon, dia langsung pergi ke kelas. Mustahil bagi Kenneth untuk mengetahuinya.

Tetap saja, Martin menoleh dan melirik pintu kelas. Untungnya, pintu masuknya kosong, dan tidak ada jejak Kenneth, apalagi suami Elise. Tidak ada yang bisa membelanya lagi!

Hati Martin penuh dengan kegembiraan dan dia membusungkan dadanya, mengumumkan dengan keras, “Nona Sinclair, melanggar peraturan sekolah, Anda harus keluar dari sekolah. Tolong berkemas sekarang dan tinggalkan Kelas Elite!”

Elise mengangkat alisnya tanpa ekspresi. “Saya hanya mengakui bahwa saya memukul orang itu. Apakah saya mengatakan bahwa saya akan pergi?"

"Terserah kamu apakah kamu pergi atau tidak!" teriak Martin.

"Oh? Terserah saya, tapi terserah Anda, Pak Kamp? Saya tidak tahu bahwa Universitas Tissote sekarang dimiliki oleh guru asing.” Elise tidak pernah ingin memulai masalah dengan Martin dan hanya akan mentolerir segalanya. Namun, karena dia menemukan kehadirannya begitu tak tertahankan, dia akan membuatnya berdiri.

“Benar, Tuan Kamp. Anda tidak harus begitu tidak sabar. Nona Sinclair masih memiliki sesuatu untuk dikatakan, jadi mengapa tidak membiarkannya menyelesaikannya?” Leon sama sekali tidak ingin mengusir Elise. Bagaimanapun, dia masih kepala sekolah, dan Martin tidak bisa melakukan apa pun yang dia inginkan.

Setelah jeda, dia menatap Elise dengan lembut. “Nona Sinclair, katakan saja apa yang ingin Anda katakan. Anda tidak perlu menahan diri! ”

Setelah berpikir sejenak, Elise menatap langsung ke mata Martin dan berkata, “Di seluruh kelas, hanya Tuan Kamp dan Sophie yang yakin bahwa saya melanggar hukum dan melakukan kejahatan. Saya punya pertanyaan untuk Anda kemudian: Jika kita sampai ke dasar masalah ini dan ternyata Anda salah paham, bisakah saya meminta Anda untuk meninggalkan sekolah ini juga?”

 

Bab Lengkap

Related : Coolest Girl in Town ~ Bab 618

0 Komentar untuk "Coolest Girl in Town ~ Bab 618"