Son - In - Law - Madness ~ Bab 4

Bab 4

Semua orang tercengang. Apa yang sedang terjadi?

Mereka tidak pernah menyangka bahwa Hannah akan melanggar aturannya sendiri dan secara sukarela melakukan operasi untuk orang tua itu.

Apakah Donald semacam orang hebat?

Selama ini, dia tidak pernah sekalipun menatap Donald. Dengan satu perintah, para perawat membuat persiapan yang diperlukan untuk operasi dengan patuh sesuai dengan instruksinya. Jelas, dia memegang tempat bergengsi di hati mereka.

Hana benar-benar luar biasa.

Saat para perawat sibuk, mereka mulai mendorong kakek Donald ke ruang operasi.

Lampu hijau di ruang operasi menyala.

Pada saat itu, Donald kehilangan ketenangannya yang biasa dan tidak bisa menghentikan jantungnya yang berdenyut liar.

Jennifer merenung sejenak dan memutuskan untuk menunggu berdampingan dengan suaminya. Sebelum dia bisa mengatakan sepatah kata pun, teleponnya berdering. Dia menyelinap melirik antara telepon dan suaminya, merasa sedikit bersalah.

Mengenakan wajah acuh tak acuh, Donald mendorong, "Silakan dan jawab."

Jennifer ragu-ragu untuk waktu yang lama sebelum akhirnya mengangkat telepon.

Suara Harrison terdengar dari telepon. “Aku baru saja mendapat kabar, Jenny! Diva mengadakan konser terbatasnya di sini di Pollerton malam ini. Akan ada banyak orang terkenal yang bergabung, dan saya mendapat dua tiket VIP. Jadi, apakah kamu bebas malam ini? Aku tahu kau adalah penggemarnya.”

Jennifer ingin menolak tawarannya, tetapi kemudian dia ingat enam ratus ribu yang telah dibuang oleh Donald. Dia menunda sebentar dan setuju, "Oke, aku akan pergi."

Diva itu tidak lain adalah Wynter Lowe.

Memiliki lebih dari miliaran penggemar, dia adalah seorang superstar internasional, memiliki suara nyanyian malaikat.

Sudah lebih dari sepuluh tahun sejak debutnya, namun dia tidak pernah terlibat dalam skandal atau rumor apa pun.

“Beri aku waktu, Sayang. Saya akan memutuskan hubungan saya dengan dia,” Jennifer dengan lembut menjelaskan kepada suaminya.

"Aku akan mengembalikannya enam ratus ribu, jadi kamu tidak perlu pergi," kata Donald sambil mengerutkan alisnya.

Mendengar kata-katanya, dia terkejut sebelum menghela nafas. Untuk pertama kalinya, dia agak kecewa pada suaminya.

Dia selalu tahu tentang situasi keuangan suaminya. Sebagai pemilik bisnis, ia memiliki perusahaan renovasi pemula, yang hanya dapat menghasilkan sekitar tiga ratus hingga empat ratus ribu setiap tahun. Karena kakeknya terjerat masalah kesehatan, pasti bisnisnya harus terhenti total. Mempertimbangkan pelanggan yang telah hilang, dia tidak akan dapat kembali lagi. Jennifer mengantisipasi bahwa suaminya akan menjadi gelandangan dalam beberapa hari mendatang.

Oleh karena itu, akan sulit baginya untuk batuk enam ratus ribu.

"Kamu kenal Hana?" Jennifer menyela.

"Tidak. Tidak berhak mengenalnya,” jawab Donald.

Dia kemudian menyadari bahwa Hannah memang dari kelas atas, sehingga suaminya tidak mungkin mengenal Hannah secara pribadi.

Sedikit yang Jennifer tahu bahwa suaminya bermaksud bahwa Hannah adalah orang yang tidak layak untuk mengenalnya .

Waktu terus berjalan. Saat itu, pintu ruang operasi terbuka. Mengungkapkan hanya sepasang mata, Hannah berjalan keluar dari ruangan dengan pakaian pelindung medisnya ditambah dengan masker wajah. Dia berseru, “Kondisinya tidak terlihat baik. Dia tidak hanya menderita tumor otak, tetapi dia juga menderita gagal ginjal. Kita harus memberinya donor ginjal sekarang! Kita hanya punya waktu dua jam, paling banyak!”

Dia menutup pintu tepat setelah dia mengucapkan kata-kata itu.

Seketika, Donald merasakan ledakan menggelegar di kepalanya.

Sebelumnya, dia sudah mendapatkan laporan pemeriksaan kesehatan kakeknya, yang menunjukkan bahwa ginjalnya dalam kondisi prima, dan dia hanya menderita tumor otak.

Dengan hanya dua jam, dia pikir dia tidak akan pernah bisa menemukan ginjal yang cocok untuk kakeknya.

Ekspresinya menjadi gelap saat dia berjalan pergi dan memutar nomor Charles di telepon. “Charlie! Dapatkan saya donor ginjal yang cocok dalam waktu satu jam!”

Terkejut, Charles menjawab, “Apa? Bukankah itu sudah dilakukan tadi malam? Saat aku mengirim riwayat kesehatan kakekmu, Hannah telah menyimpulkan bahwa kedua ginjalnya gagal, jadi kami membuat persiapan untuk mentransfer ginjal dalam semalam. Mereka seharusnya sudah sampai di sana jam setengah sembilan nanti.”

Giliran Donald yang tercengang. Dia menggertakkan gigi karena marah saat dia berteriak, "Hana ini!"

Menutup telepon, dia memelototi Liam, yang sedang memainkan teleponnya di ruang perawat, dan mencibir, "Kerja bagus, kalian!"

Dokter gemuk itu bergidik dan berkata, “M-Mungkin peralatannya rusak…”

Sementara itu, Harrison menerima kabar tersebut saat dia sedang berbaring santai di Ferrari-nya di luar rumah sakit. Dia tertawa terbahak-bahak dan mengejek, “Luar biasa! Tidak ada yang bisa salah sekarang. Donald mungkin telah memecahkan semua teka-teki saya, tetapi sekarang, bahkan surga ada di pihak saya. Saya tidak percaya orang tua itu mengalami gagal ginjal.”

Duduk di kursi penumpang, Kevin dengan iri menyentuh bagian dalam mobil. Dia berkomentar, “Harrison, saudara ipar saya. Anda tidak perlu khawatir karena saya pasti akan mencabik-cabik mereka. Setelah lelaki tua itu pergi, Donald akan melampiaskan amarahnya pada adikku. Pada saat itu, saya hanya akan mengipasi api, dan mereka akan berpisah dalam waktu singkat.”

"Setelah Anda berhasil, saya akan menghadiahkan mobil ini kepada Anda," jawab Harrison.

"Luar biasa!" Kewalahan, Kevin hampir menangis setelah mendengar itu.

Sebuah Ferrari! Aku tidak akan pernah membelinya seumur hidupku!

Tiba-tiba, sebuah Mercedes-Benz G-Class dengan plat registrasi militer menepi di dekat rumah sakit. "Hah? Kenapa mobil dengan plat nomor militer ada di sini?” Harrison bertanya sambil melongo melihat mobil itu. Tak lama kemudian, pintu mobil itu terbuka, dan sosok tinggi dan berotot turun dari mobil dengan sebuah kotak besi di genggamannya. Orang itu kemudian dengan cepat berjalan ke rumah sakit.

"Ya ampun! Itu Mayor Jenderal Ryan Nixon!” Kegembiraan memenuhi mata Harrison secara instan. Ryan adalah mayor jenderal yang ditempatkan di Pollerton . Dia adalah kakak laki-laki Hannah pada usia tiga puluh tahun. Hentakan kakinya akan membuat orang-orang di Pollerton merinding .

"Mari kita lihat apa yang dia lakukan." Dalam sekejap, Harrison dan Kevin turun dari mobil dan mengikuti jejak Ryan.

Berdiri di luar ruang operasi, saat Jennifer melihat seorang pria berseragam tentara mendekati mereka, wajahnya tertunduk.

Dia ingat pernah melihat pria itu sebelumnya di berita dan media sosial. Dia adalah mayor jenderal termuda Pollerton .

Saat Ryan berdiri di pintu ruang operasi, dia melirik Donald dari sudut matanya. Saat tatapannya mendarat pada Donald. Ryan segera menundukkan kepalanya, tangannya gemetar karena kagum.

Sudah lima tahun. Saya akhirnya bisa bertemu dengan pria legendaris ini. Saya tidak pernah berharap bahwa dia akan berada di sini di Pollerton . Namun, setelah mengingat nasihat Charles, Ryan tidak berani menyapa Donald.

Sebelum dia datang ke rumah sakit, Charles telah mengingatkan Ryan untuk tidak memulai percakapan apa pun dengan Lord Campbell kecuali dia sendiri yang meminta.

Pintu ruang operasi terbuka lagi. Hannah meraih kotak besi dari tangan Ryan dan menoleh ke arah Donald. “Inilah yang kami sebut ginjal yang cocok.”

Setelah beberapa waktu, tanda ruang operasi menyala. Para perawat mendorong kakek Donald keluar dari ruangan dan langsung menuju ICU.

Hannah segera keluar dari ruang operasi dan melepas masker wajahnya sebelum memberi tahu, "Operasi itu berhasil, tetapi pasien masih harus tinggal di rumah sakit untuk observasi."

"Terima kasih," kata Donald.

Jennifer tertegun untuk sementara waktu.

Apa yang terjadi di depan mataku? Dari mana datangnya ginjal? Mengapa Hana mau membantu suami saya?

Hannah menyatakan, “Setiap ginjal berharga delapan ratus ribu, jadi itu satu juta enam ratus ribu untuk dua. Adapun biaya konsultasi saya, itu lima juta. Artinya totalnya enam juta enam ratus ribu. Ingatlah bahwa Anda berutang enam juta enam ratus ribu kepada saya.”

Dengan itu, dia pergi.

Saat itu, Harrison menghampirinya sambil tersenyum dan menyapanya, “Hei, Ms. Nixon. Senang bertemu denganmu lagi.”

"Kamu siapa?" Hana menatapnya dari samping.

Napas Harrison tercekat di tenggorokan saat dia mendengar jawabannya.

Kasar sekali! Saya juga berasal dari keluarga dengan pengetahuan medis, dan saya bahkan pernah berinteraksi dengannya sebelumnya.

“Nama saya Harrison Queen. Ayahku adalah Garrett Queen, kakekku adalah Louis Queen, dan—”

Sebelum Harrison bisa terus mengoceh, Hannah memotongnya, “Berhenti! Aku tidak mengenalmu, dan aku tidak ingin mengenalmu. Enyah."

Sikap Hannah dingin dan acuh tak acuh.

Harrison tiba-tiba merasa sangat malu. Namun demikian, dia merenung sejenak dan berkata, “Saya mendengar bahwa Anda hanya lebih suka bekerja di Rumah Sakit Nouveau dan tidak pernah ingin keluar. Jadi, apa yang membawa Anda untuk membantu Donald dengan operasi ini? Apakah kalian saling mengenal?”

"Tidak. Siapa aku untuk mengenalnya?” jawab Hana.

Mendengar jawabannya, Harrison berseri-seri dengan gembira saat dia berpikir apa yang dia katakan masuk akal.

Hannah melanjutkan, “Dan mengapa saya tidak melakukan operasi ini? Seluruh prosedur biaya enam juta enam ratus ribu. Siapa yang akan mengatakan tidak untuk itu? Jika keluarga Anda membutuhkan operasi seperti ini, saya akan menjadi orang pertama yang membantu Anda.”

Wanita ini jelas mengutukku!

Harrison hanya bisa tersenyum kecut. “Donal sangat miskin. Dia bahkan tidak bisa membayar enam ratus ribu bahkan untuk biaya operasi saja.”

 


Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 4

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 4"