Son - In - Law - Madness ~ Bab 119

Bab 119 Mengalahkan Yusof

Yusof bergerak. Tubuhnya yang berotot menyerupai tank saat dia dibuldoser ke arah Donald sambil mengarahkan sikunya ke pelipis Donald.

Namun, Donald tidak bergerak, dan ketika siku Yusof membentur pelipisnya, terdengar dentang keras, diikuti dengan suara tulang yang pecah.

Segera setelah itu, teriakan kesakitan bergema di udara.

Donald tidak bergerak sedikit pun, tetapi siku Yusof telah pecah, sehingga lengannya saat ini tergantung lemas.

Tercengang, Yusof hanya bisa menatap Donald dengan ketakutan. Pukulanku bisa menghancurkan sepotong marmer setebal tiga puluh sentimeter, tapi itu tidak melukai Donald sama sekali!

“Kekuatanmu masih kurang. Selain itu, ini bukan cara Anda melakukan Jeradus Karate. Saya pernah melihat raja Jeradus sebelumnya, jadi saya tahu seperti apa Jeradus Karate yang sebenarnya. Namun, karate tidak bisa dibandingkan dengan seni bela diri,” komentar Donald.

Sebelum Yusof sempat bereaksi, Donald tiba-tiba muncul kembali di hadapan Yusof seperti hantu.

Dia mengulurkan dua jari dan menepuk bahu Yusof .

Bang! Bilah bahu Yusof langsung meledak, memperlihatkan lubang menganga, dan darah mulai menyembur keluar.

"Ini Pukulan Satu Inci," Donald mengumumkan.

Yusof mengeluarkan jeritan yang membekukan darah saat tulang belikat kanannya hancur.

Namun, Donald tidak menunjukkan tanda-tanda belas kasihan, dan kali ini, dia dengan lembut menepuk bahu kiri Yusof .

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Yusof terkejut untuk sementara waktu, karena dia tidak merasakan sakit apa pun, tetapi segera, dia berteriak kesakitan.

Dia merasa seolah-olah dia meledak dari dalam ke luar. Tujuh ledakan terdengar sebelum tulang rusuk, tulang belikat, dan tulang dada retak secara bersamaan.

"Ini Fist of Seven Damages," kata Donald dengan acuh tak acuh.

Jasper tersentak dan mundur selangkah. "Raksasa! Kamu monster! ”

Zayne, Tyson, dan Lucas juga tercengang.

Seberapa kuatkah Donald? Kami bertiga pernah bertarung dengan Yusof sebelumnya, dan kami tahu bahwa dia bukan petarung biasa di Jeradus . Namun, dia sama lemahnya dengan bayi yang baru lahir saat bertarung melawan Donald.

Sekarang, Yusof terluka parah. Berlutut di tanah, dia tersedak seteguk darah. "Kamu siapa? Anda tidak termasuk di sini! Kamu jelas bukan siapa-siapa tanpa nama! ” katanya, menatap Donald dengan ketakutan.

Donald mundur beberapa langkah dan mengeluarkan saputangan dari saku jasnya untuk menyeka tangannya. Mengabaikan Yusof , dia malah berkata kepada Titus, “Beri aku satu miliar, dan aku akan segera pergi.”

Sebelum Titus bisa menjawab, Charlotte sudah berteriak, “Ini pemerasan! Anda sudah selesai!”

Donald menatapnya seolah dia idiot.

Wajahnya pucat, Titus menghela napas. “Anak muda, kamu memang petarung yang terampil, tetapi apakah kamu sudah memikirkan konsekuensinya? Octagon Sekte bukan hanya klan seni tempur tetapi juga perusahaan yang terdaftar. Kami memiliki sembilan belas perusahaan. Apakah Anda tahu berapa banyak pendapatan pajak yang kami hasilkan untuk Pollerton setiap tahun? Kekuatan individu bukanlah kekuatan sejati. Kamu masih muda, jadi kamu tidak mengerti. Jika kamu pergi sekarang, aku akan melepaskanmu. ”

"Kekuatan individu bukanlah kekuatan sejati?" ulang Donald, bingung.

Titus memiliki cara dengan kata-kata. Aku benar-benar percaya padanya untuk kedua di sana.

Sayangnya, lawan Titus adalah Donald, dan dia tidak tahu kemampuan Donald.

Mengangguk, Donald menyatakan, “Baik. Saya akan menunjukkan kepada Anda apakah kekuatan seseorang dapat dihitung sebagai kekuatan sejati. ”

Titus tidak tahu apa yang dibicarakan Donald. Dia terhuyung-huyung dari tanah sebelum menggunakan pakaiannya untuk membungkus lukanya dengan sembarangan.

“Kau akan menyesali ini! Saya akan memastikan Anda menyesali ini! Jasper, panggil pamanmu sekarang! Saya akan melaporkan ini ke Perserikatan Bangsa-Bangsa dan menghukum Anda!” Charlotte menjerit.

 

Bab Lengkap 

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 119

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 119"