Warrior Promise ~ Bab 86 - Bab 90

Bab 86

Penerjemah: Transn Editor: Transn

He Qian dengan bangga menatap Vulture dengan senyum dingin.

Faktanya, Dong Yue dan He Qian, sebagai murid dari Empat Sekte, keduanya memiliki rasa superioritas atas kekuatan kecil ini.

"Seorang murid dari Sekte Rapier Langit?"

Vulture mengerutkan kening.

“Tuan Vulture, saya adalah murid dari Sekte Tianyuan, dan pria di samping saya adalah murid dari Pulau Gale. Kehadiran kami seharusnya menjadi suatu kehormatan, jadi sebaiknya Anda tahu bagaimana menghargai bantuan!”

Dong Yue tertawa. Kata-katanya penuh ancaman.

"Murid dari tiga Sekte?"

Mendengar itu, Vulture menatap ketiga pria itu dari atas ke bawah dengan cahaya dingin di matanya.

Su Mo tidak mengatakan apa-apa, tetapi dia menghela nafas dalam hatinya. Kedua pria itu benar-benar angkuh. Begitu permintaan itu ditolak, mereka melakukan ancaman di saat berikutnya.

Wajah Ji Shuirou berubah. Dia tidak setuju dengan apa yang dilakukan kedua pria itu, tetapi jika identitas mereka dapat memaksa Vulture untuk menjual benih, maka itu akan menjadi hal yang baik untuknya.

“Tuan Hering, saya sangat membutuhkan benih untuk menyelamatkan ayah saya, jadi jika Tuan Hering dapat menjualnya kepada saya, saya akan menghargainya!” Ji Shuirui berkata, meminta maaf sambil tersenyum.

Vulture, dengan matanya yang berkedip, tidak memverifikasi identitas mereka. Dia mengerutkan alisnya dalam konsentrasi dan, setelah beberapa saat, berkata sambil tersenyum, “Karena Benih Bunga Hitam Biru sangat penting bagimu, aku akan membantumu dengan menjual benih itu.”

"Betulkah?"

Ji Shuirou sangat gembira setelah mendengar itu. Dia buru-buru membungkuk kepada Vulture dan berkata, "Itu bagus, terima kasih banyak."

"Sama-sama!"

Vulture melambaikan tangannya dan berkata, “Namun, Anda mengatakan bahwa Anda bersedia membayar dua kali lipat. Harga pasar Blue Black Flower Seed adalah 40.000 tael emas, jadi Anda harus memberi saya 80.000 tael emas.”

"Tentu saja. Aku tidak akan mengingkari janjiku.” Ji Shuirou mengangguk.

Vulture mengeluarkan biji kuning seukuran jagung dari kantong penyimpanannya.

Ji Shuirou membayar 80.000 tael emas kepada Vulture dan mendapatkan benihnya.

"Terima kasih banyak. Saya menawari Anda kata perpisahan! ”

Ji Shuirou membungkuk pada Vulture.

"Selamat tinggal!" Vulture membungkuk pada Ji Shuirou sambil tersenyum.

Kemudian mereka meninggalkan Fraksi Doublehawks.

Mereka segera keluar dari Blackhill City dan sudah dalam perjalanan kembali.

“Aku tidak menyangka bisa membeli benih dengan mudah dari Fraksi Doublehawks.”

Ji Shuilrou tersenyum dan berkata kepada Su Mo dan dua lainnya, “Jika bukan karena kalian bertiga, Vulture tidak akan pernah menjual Benih Bunga Hitam Biru kepadaku.”

"Ha ha! Fraksi Doublehawks kecil harus memberikan wajah tiga sekte!”

Dong Yue tersenyum bangga.

"Vulture masih tahu tempatnya."

He Qian dengan ringan tersenyum.

Dong Yue dan He Qian sama-sama tersenyum dengan wajah bangga. Mereka berdua berpikir bahwa karena identitas merekalah Vulture memutuskan untuk menjual Benih Bunga Hitam Biru.

Su Mo menggelengkan kepalanya dan memperingatkan mereka, “Jangan meremehkan Vulture. Saya pikir dia tidak sederhana jadi sebaiknya kita berhati-hati. ”

Dong Yue terkekeh dan berkata, “Saudara Su, bagaimana dia tidak sederhana? Menghadapi kami, dia masih dengan patuh menyerahkan benih itu.”

"Ha ha! Saudara Su, kamu kuat, tetapi juga terlalu pemalu!”

He Qian terkekeh, menggelengkan kepalanya dan diam-diam memandang rendah Su Mo.

Su Mo menggelengkan kepalanya dan tidak mengatakan apa-apa lagi. Kedua pria itu terlalu sombong.

Apakah identitas para murid dari Empat Sekte benar-benar memiliki kekuatan yang begitu besar?

Murid Dalam dari Empat Sekte mungkin terkenal, tetapi Murid Luar tidak memiliki kemampuan untuk memerintahkan orang lain untuk menghormati mereka.

Namun, Su Mo tidak ingin berdebat dengan mereka. Karena Ji Shuirou telah mendapatkan Benih Bunga Hitam Biru, misinya telah selesai.

Dengan cepat mereka berpacu, lalu makan di kota yang lewat dan melanjutkan perjalanan mereka setelah istirahat sejenak.

“Nona Ji, dalam 50 kilometer lagi, sudah waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal! Kita akan pergi ke Gunung Yu,” kata He Qian kepada Ji Shuirou.

“Yah, terima kasih atas pengawalanmu. Saya tidak dapat membalas kebaikan seperti itu, ”kata Ji Shuirou dengan sopan.

“Nona Ji, terima kasih. Ini adalah misi kami.”

He Qian dengan ringan tersenyum.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

"Aku khawatir kita tidak bisa pergi!" Su Mo tiba-tiba berkata.

"Saudara Su, mengapa kamu mengatakan itu?"

Yang lain bingung, dan mereka memandang Su Mo.

"Lihat!" Su Mo menunjuk ke depan mereka.

Mereka melihat lusinan orang berpakaian hitam muncul di depan mereka.

Orang-orang berbaju hitam itu memegang pedang panjang, dan mereka semua menutupi wajah mereka dengan syal hitam, hanya memperlihatkan sepasang mata yang dingin.

Mereka tiba-tiba muncul dan dengan cepat mengepung Su Mo dan yang lainnya.

“Ho! Ho! Ho!”

Mereka buru-buru mengekang kuda mereka untuk berhenti.

"Kamu siapa? Apa yang kamu inginkan?"

Ji Suirou berteriak dengan wajah terkejut.

"Dari mana kamu berasal? Beraninya kau menyerang kami? Apakah Anda tahu siapa kami?”

He Qian dan Dong Yue menangis karena marah.

Tidak ada yang menjawab mereka. Mata orang-orang itu dingin dan berkedip-kedip dengan keinginan membunuh.

Su Mo melihat orang-orang ini dari atas ke bawah, menyipitkan matanya.

Semua orang itu ahli karena bahkan yang terburuk ada di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2.

Dua dari mereka berada di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3.

Namun, keduanya ditutupi oleh jubah hitam lebar, dan tidak ada yang bisa melihat wajah mereka.

"Bunuh mereka semua, kecuali wanita ini!" Kedua pemimpin itu dengan dingin berteriak.

"Membunuh!!!"

Orang-orang itu meraung, meledak dengan kekuatan yang mengamuk dan bergegas menuju Su Mo dan yang lainnya.

"Kamu mencari kematian!"

Kemampuan He Qian sangat kuat, jadi dia tidak takut dengan bandit ini. Dia menghentakkan kakinya untuk terbang ke depan, mengaum dan menarik pedang hitam besarnya dari sarungnya pada saat yang bersamaan. Dia memotong ke arah orang-orang berbaju hitam itu dengan pedangnya yang menyilaukan, yang melintas di langit.

Ledakan!

Potongan He Qian sangat kuat, dan tiga pria berbaju hitam tersapu kembali oleh Pedang Qi yang tajam, batuk darah.

"Pergi ke neraka!"

Dong Yue juga memiliki kekuatan yang kuat. Tinjunya yang melambai sekeras besi kasar, dan bayangan tinjunya sebesar gunung. Tidak ada yang cocok dengannya.

"Kami akan menangani keduanya, kamu pergi dan bunuh yang lain." Kedua pemimpin itu berteriak dan masing-masing bergegas menuju He Qian dan Dong Yue.

Keempat pria itu saling berbenturan.

Cahaya pedang, bayangan kepalan tangan, dan cahaya cakar ada di mana-mana, yang terus meledak.

Seseorang bertarung melawan He Qian, yang kemampuannya kira-kira sama dengan He Qian.

Namun, pria yang bertarung melawan Dong Yue tampak lebih kuat dari Dong Yue, dan secara bertahap, Dong Yue berada dalam posisi yang kurang menguntungkan.

"Membunuh!"

Sejumlah besar orang berpakaian hitam bergegas menuju Ji Shuirou dan anak buahnya.

"Lindungi Nona Ji!"

Beberapa seniman bela diri dari klan Ji berteriak keras, lalu terjerat dengan mereka.

Semua orang berbaju hitam berada di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2, sehingga seniman bela diri dari klan Ji tidak dapat melawan mereka.

Hanya dalam satu detik, satu tewas dan dua terluka parah.

“Bagaimana ini bisa terjadi?”

Wajah Ji Shuirou pucat.

"Apa yang bisa kita lakukan? Apakah kita semua akan mati di sini?”

Seniman bela diri klan Ji berada di kedalaman keputusasaan.

Tepat pada saat itu, mereka mendengar suara.

"Aku di sini, jadi kamu tidak akan mati!"

 

Bab 87

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Saat kata-kata itu selesai, pancaran pedang yang menyilaukan berkilauan di udara.

Saat pancaran pedang melintas, darah berceceran dari beberapa orang berbaju hitam yang terpotong menjadi dua dan mati.

Su Mo memegang pedangnya dengan pancaran pedang yang seterang bulan, dan Pedang Qi yang berlimpah seperti cahaya bintang.

Setiap kali dia mengayunkan pedangnya, darah berceceran. Membunuh pria berbaju hitam itu semudah memotong gandum.

Selusin orang tewas dalam satu detik.

Seorang pria yang menerima permintaan orang lain harus mencoba yang terbaik untuk memenuhinya. Karena dia telah menerima misi, dia harus memastikan keselamatan Ji Shuirou.

"Apa?"

Ji Shuirou dan seniman bela diri klan Ji sangat senang. Mereka hampir lupa bahwa ada murid Pulau Gale.

Dilihat dari penampilannya, kemampuan Su Mo tidak kalah dengan He Qian dan Dong Yue, meskipun kultivasinya tidak sebagus mereka.

"Bajingan!"

Kedua pemimpin itu menjadi sangat marah ketika melihat situasi di sana.

Seorang seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2 memiliki kemampuan yang begitu dominan. Jika Su Mo terus membunuh, maka semua anak buahnya akan mati dalam waktu singkat.

"Nak, aku akan membunuhmu!"

Pria yang bertarung melawan Dong Yue sangat marah. Dia berbalik untuk bergegas menuju Su Mo, melepaskan Dong Yue.

Pada saat yang sama, enam orang berbaju hitam di puncak Alam Bela Diri Spiritual Lv 2 memblokir Dong Yue.

"Pergi ke neraka!"

Dia mencakar di udara menuju kepala Su Mo, meraung.

Dia mengenakan sepasang sarung tangan logam hitam, yang bersinar dengan cahaya dingin.

Ledakan!

Su Mo menikam tangan pria itu dengan pedangnya, dari mana ledakan keras meletus.

Kedua pria itu setara dalam serangan ini!

"Bagaimana ini mungkin?"

Sedikit keterkejutan muncul di mata pemimpin itu. "Seorang seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2 dapat memiliki kemampuan seorang seniman bela diri di Lv 3!"

“Kamu Hering!” Su Mo tiba-tiba berkata.

Pria itu terkejut dengan kata-katanya, tetapi kemudian dia tersenyum dengan cara yang berbahaya. “Nak, kamu bisa mengenaliku. Itu mengesankan!”

Su Mo mencibir. Persepsinya sangat sensitif. Dia ingat napas Vulture, jadi ketika dia mengetahui bahwa napas pria itu sama dengan napas Vulture, dia tahu siapa dia.

Selain itu, dia selalu curiga bahwa Vulture tidak akan dengan mudah menyerahkan Benih Bunga Hitam Biru.

Baru saja meninggalkan Blackhill City, mereka mengalami serangan seperti itu. Siapa lagi selain Fraksi Doublehawks?

“Tapi meskipun kamu sudah mengenali kami, itu tidak ada gunanya. Karena kalian semua akan mati!”

Pria itu menarik jubah hitam dari kepalanya dan melepaskan syal hitam dari wajahnya. Itu adalah master kedua Fraksi Doublehawks, Vulture.

Pemimpin lainnya harus menjadi master pertama Fraksi Doublehawks, Goshawk.

Vulture tersenyum dengan cara yang mengerikan. “Dengan bakat seperti itu, kamu harus menjadi murid jenius di Pulau Gale. Membunuh para genius adalah favoritku!”

"Betulkah? Tapi aku khawatir kamu tidak bisa melakukan itu!”

Su Mo tersenyum menghina. Dia mencibir, "Aku hanya perlu satu serangan untuk membunuhmu!"

"Apa?"

Vulture sangat marah dengan kata-kata Su Mo. Dia dengan angkuh tertawa. “Nak, kamu tidak tahu luasnya langit dan bumi. Aku ingin melihat bagaimana kamu bisa membunuhku dengan satu serangan!”

"Ah!"

Vulture meraung dan melepaskan Jiwa Bela Diri elang cyan miliknya.

Empat lingkaran cahaya kuning bersinar di atas Jiwa Bela Diri, menunjukkan bahwa itu adalah Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 4.

Elang cyan memiliki mata yang tajam, dan napas mengamuk dilepaskan, memenuhi udara.

"Pergi ke neraka! Elang Terbang di Langit!”

Vulture berteriak dan membuat cakar, dari mana banyak lampu cakar meledak. Serangan itu lebih kuat dari yang sebelumnya. Dia ingin mengalahkan Su Mo dalam satu serangan.

"Teknik Memotong Silang dari Iblis Angin!"

Tiga Spiral Spiritual di bidang ramuan Su Mo berputar gila-gilaan, melepaskan Qi Asli yang tak ada habisnya. Su Mo mengayunkan pedangnya dua kali, melepaskan dua Pedang Qi yang setajam silet. Mereka membentuk bentuk salib, bergerak menuju Vulture.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Gerakan ini merupakan skill kelima dari Swordplay of Wind Devil, yang lebih kuat dari Sword Essence of Wind Devil.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Pedang Qi dari salib memecahkan lampu cakar, meruntuhkan segalanya, dan akhirnya mengenai Hering dengan keras.

Suara mendesing!

Pedang Qi dari salib menembus tubuh Vulture, yang melebarkan matanya penuh kepanikan dan berteriak kaget, “Bagaimana… bagaimana ini bisa terjadi?”

Sejumlah besar darah keluar dari tubuhnya setelah dia mengatakan itu. Saat berikutnya, tubuhnya retak dan terbelah menjadi empat bagian, jatuh ke tanah.

Saat Vulture mati, dia sangat menyesali apa yang telah dia lakukan.

Dia tidak berpikir untuk menjual Benih Bunga Hitam Biru kepada Ji Shuirou. Tapi, dia sangat marah dengan ancaman He Qian dan Dong Yue, meskipun dia tersenyum.

Namun, dia tidak berani secara terbuka membunuh para murid dari tiga Sekte.

Oleh karena itu, ia menjual Benih Bunga Hitam Biru kepada Ji Shuirou.

Menurutnya, selama dia diam-diam membunuh orang-orang ini, Benih Bunga Hitam Biru dan Ji Shuirou akan menjadi miliknya.

Su Mo dan yang lainnya baru saja meninggalkan Fraksi Doublehawks, jadi dia memimpin beberapa orang untuk membunuh mereka dengan kakak laki-lakinya, Goshawk.

Dia berpikir bahwa itu hanya akan menghabiskan sedikit usaha, tetapi tanpa diduga, pada akhirnya itu mengorbankan nyawanya.

“Eh…”

Yang lain tercengang.

Melihat pemandangan yang luar biasa ini, semua orang berhenti berkelahi.

Bahkan He Qian dan Goshawk juga berhenti berkelahi.

Su Mo, seorang seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2, membunuh Vulture, yang berada di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 3, dengan satu serangan.

"Sh * t, dia sangat kuat!"

Seorang seniman bela diri klan Ji tidak bisa menahan diri untuk tidak menelan.

Mata Ji Shuirou penuh dengan kejutan dan kekaguman.

Sebelumnya, dia berpikir bahwa kekuatan Su Mo sebanding dengan He Qian, tetapi tidak menyangka bahwa Su Mo sangat kuat.

He Qian dan Dong Yue juga terkejut. Mereka tahu bahwa Su Mo sangat kuat dan bahkan bisa dibandingkan dengan He Qian.

Namun, kinerja Su Mo jauh melampaui harapan mereka.

Wajah Su Mo sangat tenang karena dia sudah tahu bahwa dia mampu membunuh Vulture dalam satu serangan.

Dia berada di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2, tetapi kekuatannya jauh melampaui seorang seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 3, bahkan tanpa kehendak pedangnya.

Qi Aslinya di antara satu Spiral Spiritual sebanding dengan seorang seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3. Dan sekarang dia memiliki tiga Spiral Spiritual, jadi dia memiliki kekuatan tiga kali lipat.

Dalam keadaan seperti ini, jika dia tidak dapat membunuh Vulture dalam satu serangan, itu akan menjadi aneh.

"Kakak Kedua!"

Pemimpin lainnya, Goshawk, meledak dengan tangisan sedih. Dia dengan putus asa berteriak, "Nak, aku akan membakarmu!"

Goshaw berbalik untuk bergegas menuju Su Mo, mengaum dengan gila, dan mencakarnya dengan tangannya.

Suara mendesing! Suara mendesing! Suara mendesing!

Bayangan cakar ada di mana-mana saat lampu cakar tak berujung melesat di udara.

"Kakakmu akan ditemani!" Su Mo berkata dengan dingin.

Cahaya pedang muncul bersama dengan suaranya, meniupkan angin kencang.

“Angin dan Awan Berputar!”

Pedang Qi yang Tak Terkalahkan meledak dengan angin yang mengamuk.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Serangkaian ledakan terdengar. Ketika Pedang Qi telah menyebar dan angin tenang, Su Mo berdiri diam.

Goshawk berbaring di tanah tidak jauh darinya, batuk darah. Ada luka pedang serius di tubuhnya, yang memanjang dari bahu hingga perut bagian bawah.

Nyali dan jeroannya telah mengalir keluar dari tubuhnya. Jelas, dia tidak bisa selamat dari ini.

“Kamu masih hidup setelah memblokir seranganku. Kamu memang kuat! ”

Su Mo sedikit terkejut. Kekuatan Goshawk jauh lebih kuat daripada Vulture.

Goshawk melebarkan matanya dan berteriak tak percaya, “Kamu… tidak mungkin… di Lv 2!”

Setelah mengatakan itu, pupil Goshawk perlahan melebar, lalu dia mati total.

 

Bab 88

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Tiba-tiba, semua orang membeku karena terkejut.

Hering mati dengan satu pedang!

Goshawk mati dengan satu pedang!

Seberapa kuat pemuda ini sehingga dia bisa memiliki kemampuan seperti itu?

Sepintas, Su Mo tampak seperti anak laki-laki biasa di sebelah, tetapi pada saat ini, dia tampak memancarkan cahaya yang mulia kepada semua orang.

Dia dengan dingin memindai orang-orang di sekitarnya dengan pakaian hitam dan berkata kepada He Qian dan Dong Yue, "Bisakah kalian berdua berurusan dengan orang-orang ini?"

"Tidak masalah!"

He Qian dan Dong Yue menarik perhatian dan berteriak saat mereka berlari ke arah pria berbaju hitam, "Mati!"

"Ayo pergi!"

Ketika orang-orang berbaju hitam melihat bahwa dua pemimpin mereka sudah mati, mereka semua menyerah untuk berperang dan berpencar.

"Kamu tidak akan kemana-mana!"

He Qian dan Dong Yue mengejar dengan cermat.

Su Mo tidak mengejar pria berpakaian hitam yang tersisa. Setelah dia mencari di kantong penyimpanan Goshawk dan Vulture, dia menoleh ke Ji Shuirou yang terkejut sambil tersenyum dan berkata, “Nona Ji, sekarang Anda aman, dan seharusnya tidak ada lagi bahaya yang tersisa dalam perjalanan pulang. Di sinilah aku meninggalkanmu!”

Ji Shuirou membungkuk dengan tergesa-gesa dan gugup dan berkata, “Terima kasih banyak atas bantuan Anda, Tuan. Jika bukan karena Anda, kami mungkin akan berada dalam masalah besar!”

Ji Shuirou menghela nafas dalam hati. Dia telah meremehkan pemuda ini. Dia pasti seorang jenius.

Su Mo melambaikan tangannya dan berkata, “Seorang pria yang menerima permintaan orang lain mencoba yang terbaik untuk memenuhinya. Karena saya menerima misi ini, saya jelas harus mencoba yang terbaik untuk melindungi Anda. ”

Su Mo menghela nafas dan berkata, “Nona Ji, tidak aman berlama-lama di sini. Saya sarankan Anda kembali ke Maple Leaf City secepat mungkin!”

Ji Shuirou mengangguk, menggenggam tangannya, dan berkata, "Kalau begitu kita akan pergi, Tuan Su Mo!"

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

“Ya, selamat tinggal!” Su Mo menundukkan kepalanya.

“Gila!”

Dengan rengekan kuda, Ji Shuirou dan seniman bela diri keluarga Ji lainnya semua pergi.

"Tuan Su Mo, saya berharap Anda akan cukup terkenal di Skymoon Country!"

Suara Ji Shuirou melayang dari jauh.

"Ha ha!"

Su Mo tersenyum dan berkata pada dirinya sendiri dengan tenang, "Aku yakin hari itu akan segera datang!"

Kemudian, dia melihat tubuh Goshawk dan anak buahnya, dan matanya berbinar. "Esensi darah dari semua seniman bela diri dari Alam Bela Diri Spiritual ini harus cukup bagi saya untuk memasuki Alam Bela Diri Spiritual Lv 3!"

"Melahap!"

Jiwa Bela Diri-nya muncul dan menarik sejumlah besar esensi darah ke arah Su Mo.

Su Mo telah memberi tahu Ji Shuirou dan rakyatnya untuk pergi dengan cepat karena dia ingin melahap sesegera mungkin.

Jika tidak, setelah beberapa saat, semua esensi darah yang berguna dan Qi Darah akan hilang!

Dia tidak bisa melahap esensi darah di depan Ji Shuirou.

Jika berita tentang kemampuannya untuk melahap esensi darah dan mengubahnya menjadi Qi tersiar, hanya akan ada konsekuensi negatif baginya.

Melahap memungkinkan kultivasi Su Mo melambung sekali lagi.

Dalam waktu singkat, kultivasinya naik ke puncak Alam Bela Diri Spiritual Lv 2, dan tiga Spiral Spiritual di tubuhnya dipenuhi dengan Qi asli.

Juga, Qi asli Su Mo masih meningkat, dan jika dia bisa memecahkan hambatan kultivasi, dia bisa masuk ke Alam Bela Diri Spiritual Lv 3.

Tiba-tiba, dua sosok melesat dari kejauhan.

Mereka adalah He Qian dan Dong Yue.

Su Mo melihat mereka kembali dan mengerutkan kening, dan dia segera berhenti melahap.

Kembalinya mereka memaksa Su Mo untuk menghentikan melahapnya dan mengambil kembali Roh Bela Diri Devouring-nya dengan frustrasi.

Pada saat itu, dia hampir merasa harus membunuh mereka.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Namun, dia langsung menolak ide tersebut. Kedua pria ini tidak melakukan kesalahan padanya, dan mereka bahkan menjadi dekat selama beberapa hari terakhir.

Jika dia melakukan pembunuhan tanpa berpikir untuk melahap esensi darah, dia tidak akan berbeda dengan vampir!

"Ha ha! Itu tadi menyenangkan! Saudara Su, Saudara He dan saya membunuh setengah dari orang-orang berpakaian hitam itu, dan hanya selusin yang lolos!” kata Dong Yue sambil tertawa kecil saat mereka mendekat.

He Qian dan Dong Yue berdiri di depan Su Mo, kagum dengan kemampuan Su Mo.

Berdiri di sebelah Su Mo lagi, mereka tidak bisa tidak merasakan kekuatan amorf.

"Saudara Su, di mana Nona Ji?"

He Qian bertanya dengan bingung ketika dia menyadari bahwa Ji Shuirou dan seniman bela diri Ji tidak ada di sana.

“Mereka sudah kembali!” kata Su Mo. "Ayo pergi ke Gunung Yu juga!"

“Baiklah, ayo pergi!” Kedua pria itu mengangguk.

Su Mo mengangkangi kudanya dan memimpin jalan.

“Hm? Apa yang terjadi dengan orang-orang ini? Mengapa mereka semua kering? ” tanya Dong Yue saat dia akan pergi.

Dia telah melihat mayat Goshawk dan anak buahnya, yang semuanya layu menjadi tongkat, jadi dia bingung.

He Qian melirik mayat-mayat itu dan menebak, "Mungkin mereka baru saja kehabisan darah!"

"Ayo pergi dari sini secepat mungkin!" kata He Qian.

Dia memacu kudanya, dan kedua pria itu mengikuti Su Mo.

Mereka tidak memperhatikan mayat-mayat itu.

Kenyataannya, Su Mo belum selesai melahap esensi darah mereka. Jika tidak, mereka akan benar-benar menjadi mumi, bukan hanya menjadi kurus.

Gunung Yu adalah gunung yang terkenal di Negara Skymoon.

Gunung ini berada di wilayah Barat Daya Negara Skymoon. Itu adalah gunung terpencil yang tingginya ribuan meter.

Saat ini, ada ratusan ribu orang berkumpul di Gunung Yu.

Mereka membuntuti dari puncak sampai ke kaki, berdesakan di lautan kepala yang keras.

Juga, masih ada kerumunan orang baru yang bergegas ke Gunung Yu.

"Sial! Ada terlalu banyak orang di sini!"

Ketika Su Mo dan rekan-rekannya tiba di Gunung Yu setelah berhari-hari bepergian, mereka terkejut dengan apa yang mereka lihat.

Dong Yue memandangi kawanan orang yang tak ada habisnya dan tidak bisa berhenti tsking.

“Mari kita tunggu saja di kaki gunung!” Su Mo berkata sambil menghela nafas.

Ada terlalu banyak orang di gunung, dan Su Mo tidak ingin didorong.

Mereka bertiga adalah seniman bela diri dari Alam Bela Diri Spiritual, jadi mereka memiliki penglihatan yang memungkinkan mereka untuk melihat dengan jelas pertempuran lebih dari lima kilometer jauhnya.

Juga, dikatakan bahwa Duan Jingtian dan Jin Yang sama-sama ahli dari Alam Roh Sejati yang memiliki kemampuan untuk terbang, jadi pertempuran itu pasti tidak terbatas pada puncaknya.

Su Mo menemukan bagian tanah yang kosong dan duduk bersila.

Hanya ada satu hari tersisa sampai pertempuran Gunung Yu, jadi tidak ada waktu untuk disia-siakan.

Su Mo memejamkan matanya dan memanggil Jiwa Bela Diri untuk menyerap Qi Spiritual alami dan mengolah Keterampilan Kekuatan Gajah.

“Dengan bakat seperti itu, namun saudara Su masih berkultivasi dengan sangat keras. Betapa mengagumkan!” seru Dong Yue, yang segera bergabung dengan Su Mo di tanah.

"Aku baru saja melihat beberapa orang dari sekteku, jadi aku akan meninggalkan kalian berdua!" He Qian berkata kepada teman-temannya dan pergi.

Waktu berlalu dengan lambat, dan lebih banyak orang datang. Pada siang hari kedua, setidaknya ada satu juta orang di gunung Yu.

"Lihat, saudara Su, ada ahli dari Alam Roh Sejati!" Dong Yue tiba-tiba berkata dengan terkejut.

Su Mo membuka matanya dan melihat seorang lelaki tua berjubah abu-abu menginjak cahaya warna-warni, melayang dari langit.

Ketika dia mencapai puncak Gunung Yu, lelaki tua itu langsung mendarat di puncak.

Sejumlah besar ahli Alam Roh Sejati tiba di Gunung Yu satu demi satu mengikuti orang tua ini.

"Lihat, mereka adalah para tetua dari sekte Sky Yuan!" Dong Yue berteriak dengan penuh semangat.

Selusin orang terbang menuju puncak yang jauh, masing-masing dari mereka memerintahkan kehadiran yang kuat. Mereka semua berada di Alam Roh Sejati.

 

Bab 89

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Di Skymoon Country, seorang seniman bela diri di Alam Roh Sejati sudah dianggap berada di puncaknya.

Mereka yang telah mencapai Alam Roh Sejati sangat bergengsi dan menonjol, baik sebagai tetua di antara empat sekte atau penguasa yang kuat.

Adapun mereka yang berada di atas Alam Roh Sejati, mereka adalah Pemimpin dari empat sekte, para ahli yang tak tertandingi. Ada sangat sedikit di Skymoon Country. Pakar seperti itu tidak muncul dengan mudah.

Di Gunung Yu, suasananya bergolak dengan kegembiraan atas kedatangan para ahli Realm Spirit Sejati.

Kapan lagi Anda bisa melihat begitu banyak seniman bela diri True Spirit Realm?

“Lihat, itu adalah Kultivator Hanxuan, seorang seniman bela diri True Spirit Realm Medium Rank. Keterampilan Budidaya Esnya sangat kuat sehingga dia pernah membekukan seluruh gunung dengan telapak tangannya! ”

Dong Yue tampak bersemangat.

Su Mo mendongak dan melihat seorang pria paruh baya dengan wajah dingin terbang di langit. Dia memancarkan kabut dingin yang mengelilinginya. Ke mana pun dia pergi, kabut di udara berubah menjadi residu es. Itu luar biasa mengerikan.

Para ahli Realm Spirit Sejati tiba di puncak Gunung Yu satu demi satu.

Di puncak gunung, para seniman bela diri di bawah Alam Roh Sejati tidak berani mendekat. Mereka hanya bisa melihat dari jauh.

Waktu berlalu. Setelah waktu yang lama, sekelompok ahli lain datang melalui langit. Kelompok itu memiliki total lebih dari tiga puluh orang dan terdiri dari pria dan wanita.

Orang-orang ini semua memiliki satu kesamaan. Ada simbol matahari yang dilukis di dada setiap jubah.

Di antara orang-orang ini, ada seorang pemuda yang tampak dingin mengenakan jubah merah. Sikapnya yang mengesankan seperti gunung berapi yang meletus, memancarkan suhu tinggi yang merusak.

Ketika orang-orang melihat pemuda itu, mereka segera mulai berteriak!

“Itu Jin Yang! Jin Yang ada di sini. Saya tidak mengharapkan tetua pertama dari gerbang dalam dari Sekte Matahari Terik untuk memimpin tim secara pribadi!

"Wow! Jadi, dia adalah salah satu dari Empat Bakat Negara Skymoon, Jin Yang? Ini pertama kalinya aku melihatnya!"

“Dia pasti layak menjadi salah satu dari Empat Bakat Negara Skymoon. Dia memang sangat istimewa!”

“Jin Yang ada di sini. Saya kira Duan Jingtian harus berada di sini dalam waktu dekat! Saya tidak bisa menunggu!"

Mendengar teriakan di sekitarnya, Su Mo menyipitkan matanya dan memperhatikan langit dengan cermat. "Ini Jin Yang, salah satu talenta paling mempesona di Skymoon Country?"

Qi-nya sendiri mengungkapkan bahwa dia memang sangat kuat.

Su Mo berpikir bahwa Jin Yang bisa menghancurkannya sampai mati hanya dengan satu jari.

“Sepertinya aku harus bekerja lebih keras! Dibandingkan dengan talenta-talenta top ini, saya masih jauh di belakang! ”

Su Mo diam-diam menghela nafas, tetapi dia tidak berkecil hati sama sekali. Mengingat bakat Jiwa Bela Diri-nya, tidak akan lama untuk melampaui Empat Bakat Negara Skymoon.

Di puncak gunung, ketika orang-orang dari Sekte Matahari Terik tiba, banyak ahli datang untuk memberi hormat kepada mereka.

"Hormat saya kepada tetua pertama, Lie Huo!"

Pemimpin Sekte Matahari Terik adalah seorang pria tua yang tinggi. Setengah dari rambutnya sudah memutih, tetapi wajahnya sangat cerah.

Dia berdiri di sebelah Jin Yang, tapi dia benar-benar berbeda dari Jin Yang. Cara Jin Yang yang mengesankan seperti iblis iblis, memancarkan aura destruktif.

Namun, pria tua ini tidak mengeluarkan aura apa pun. Seolah-olah dia hanya orang tua biasa.

Tapi tidak ada yang akan meremehkannya.

Dia adalah tetua pertama dari gerbang dalam Sekte Matahari Terik dan dia adalah seorang ahli super di Alam Roh Sejati Lv 9. Dia berada di urutan kedua setelah pemimpin sekte dari Sekte Matahari Terik.

"Semuanya, kalian boleh memulai upacaranya!"

Lie Huo menatap penonton tanpa ekspresi. Dia mengangkat tangannya sedikit.

Penatua pertama dari Sekte Matahari Terik tiba dengan lebih dari sepuluh tetua. Banyak ahli datang untuk mengobrol, terutama para ahli Realm Roh Sejati yang tidak terafiliasi yang ingin menjilat dan dekat dengan Lie Huo.

"Jin Yang, seberapa yakin kamu tentang pertempuran ini dengan Duan Jingtian?"

Seorang tetua gerbang dalam dari Sekte Langit Yuan bertanya. Dia memperhatikan Jin Yang, yang tetap acuh tak acuh.

Mendengar ini, yang lain memandang Jin Yang dengan penuh semangat.

Jin Yang melirik semua orang. Bahkan menghadapi semua ahli Realm Spirit Sejati, Jin Yang masih tampak acuh tak acuh. Dia menjawab, “Menang-Kalah, itu 50-50!”

“50-50?”

Semua orang tampak tenggelam dalam pemikiran yang mendalam. Kemudian seseorang tertawa dan berkata, “Kamu mencapai kultivasi Alam Roh Sejati empat tahun lalu sementara Duan Jingtian baru naik ke Alam Roh Sejati kurang dari dua tahun lalu. 50-50? Jin Yang, kamu terlalu rendah hati!”

Semua orang menganggukkan kepala.

Duan Jingtian mungkin lebih berbakat daripada Jin Yang, tetapi pada usia 22 tahun, dia masih sangat muda. Selain itu, kenaikannya ke Alam Roh Sejati masih singkat. Pondasinya belum kokoh.

Untuk pertempuran ini, semua orang lebih optimis tentang Jin Yang. Mereka percaya dia memiliki peluang lebih tinggi untuk memenangkan pertempuran.

Jin Yang adalah pria yang tidak banyak bicara. Dia tidak berbicara, dia hanya berdiri diam menatap ke kejauhan.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Dia sedang menunggu Duan Jingtian tiba.

Waktunya telah tiba. Dia harus berada di sini!

Meskipun Duan Jingtian adalah orang yang memulai pertempuran ini, dia juga menantikannya.

Meskipun "Four Talents of Skymoon Country" mengacu pada empat talenta terkuat di Skymoon Country, keempatnya juga diberi peringkat sesuai dengan kompetensi mereka.

Pemimpin dari empat talenta, tidak diragukan lagi adalah Yun Jiankong, pendekar pedang legendaris dari Sekte Sky Rapier.

Yang kedua dari empat talenta adalah Xie Tianjue dari Sekte Langit Yuan.

Jin Yang menduduki peringkat ketiga.

Duan Jingtian menduduki peringkat keempat.

Meskipun Duan Jingtian menduduki peringkat keempat, itu tidak berarti bahwa kekuatannya adalah yang terlemah.

Hanya karena Duan Jingtian lebih muda dari tiga lainnya dan menjadi terkenal sedikit lebih lambat dari mereka, dia menduduki peringkat keempat.

Sebelum Duan Jingtian membuat nama untuk dirinya sendiri, Skymoon Country hanya memiliki tiga talenta. Begitu dia mencapai status legendaris, Tiga Bakat Negara Skymoon menjadi Empat Bakat Negara Skymoon.

Meskipun Duan Jingtian telah mencapai ketenaran lebih lambat dari mereka, Jin Yang tidak pernah meremehkannya.

Duan Jingtian adalah pria misterius, dia menjadi menonjol dengan kecepatan roket. Jin Yang tahu bahwa dia sedikit lebih berbakat daripada dia dan karenanya, dia mengambil pertempuran ini dengan sangat serius.

Jin Yang sedang menunggu.

Semua ahli Realm Spirit Sejati sedang menunggu.

Jutaan orang di Gunung Yu juga menunggu.

Su Mo juga menunggu.

Mereka semua sedang menunggu Duan Jingtian tiba.

Sambil menunggu, Su Mo mengenali beberapa wajah yang dikenalnya.

Yan Qi, Feng Zilan, Shen Qing dan lebih dari sepuluh murid dari Pulau Gale termasuk di antara orang banyak.

Mereka adalah anggota Aliansi Langit. Pemimpin mereka akan berperang dengan Jin Yang. Tentu saja mereka ada di sini untuk menonton pertempuran.

Sebenarnya, itu bukan hanya mereka. Anggota Aliansi Langit lainnya dan banyak murid Pulau Gale juga telah datang.

Waktu berlalu perlahan. Akhirnya, setelah dua jam,

Sebuah cahaya bersinar di cakrawala dan sekali lagi, sekelompok besar sosok tiba.

Dia datang!

Semua orang bersemangat.

Setelah beberapa saat, cahaya itu mendekat. Itu adalah sekelompok orang dari Pulau Gale.

Pemimpin Pulau Gale juga seorang penatua. Dia memiliki tubuh kurus kecil dan sepasang mata yang tajam.

Mereka mendarat di puncak Gunung Yu. Namun, setelah melihat sekeliling dan tidak menemukan Duan Jingtian, banyak yang kecewa.

"Tang Yuan, di mana Duan Jingtian? Kenapa dia belum datang?”

Penatua pertama dari Sekte Matahari Terik, Lie Huo bertanya dengan cemberut, menatap lelaki tua terkemuka dari Pulau Gale.

“Jadi itu Penatua Lie Huo. Saya tidak tahu keberadaan Duan Jingtian, tetapi karena dia berani menantang, saya yakin dia akan segera datang, ”kata tetua terkemuka Pulau Gale, menggelengkan kepalanya.

Dia adalah Tang Yuan, tetua kedua dari gerbang dalam Pulau Gale.

"Apa? Tidak tahu keberadaannya?”

Lie Huo mengerutkan kening. Dia mencibir dan berkata, “Apakah dia menjadi pengecut? Apakah dia akan menyerah pada pertempuran ini?"

"Hmm! Lie Huo, Anda hanya bisa menunggu dan melihat. Lihat apakah dia takut!"

Penatua kedua Tang Yuan mendengus dingin.

Di antara tiga Sekte besar, hubungan antara Sekte Matahari Terik dan Pulau Gale adalah yang terburuk.

Tidak hanya para senior dari kedua sekte yang saling bermusuhan, tetapi bahkan murid-murid mereka sering berkonflik.

“Mari kita tunggu dua jam lagi. Jika dia masih belum ada di sini, kita akan pergi…”

Lie Huo tidak menyelesaikan kalimatnya. Dia tiba-tiba berhenti dan menoleh, melihat ke arah langit. Ada semburan gelombang kejut yang datang dari arah itu.

Mereka adalah gelombang aura. Aura mengerikan yang menjadi berbahaya dan menyapu langit.

Semua orang, termasuk Su Mo, segera mengalihkan pandangan mereka ke tepi langit. Mereka melihat pelangi emas menembus langit dengan kecepatan kilat.

 

Bab 90

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Pelangi secepat kilat bergulir dengan momentum yang mencolok.

Seketika, itu dipasang di atas puncak gunung dari mana siluet seorang pemuda tinggi muncul.

Pria berjubah kuning oker mengenakan mahkota emas ungu, sabuk giok hitam, dan sepatu bot berlapis glasir berwarna.

Penampilannya yang tampan dan wataknya yang mulia menunjukkan keagungan dan kekhidmatannya. Sungguh pemuda yang sangat elegan!

"Duan Jingtian!"

"Pada akhirnya, Duan Jingtian datang!"

“Bakat tak tertandingi ini pantas mendapatkan keanggunan yang tiada tara. Dia memang satu dari sejuta! ”

“…”

Kerumunan berseru pada kedatangan Duan Jingtian, dan seketika mereka menjadi gempar.

Sekarang setelah Duan Jingtian datang, pertarungan harus dimulai!

Gunung Yu yang menjadi pusat perhatian akan menyaksikan pertarungan para talenta terbaik di Skymoon Country.

Ratusan anggota Aliansi Langit bergegas ke kerumunan dan semua bertepuk tangan, mata mereka penuh hormat dan pemujaan.

Su Mo kagum pada postur anggun Duan Jingtian di kehampaan.

"Duan Jingtian benar-benar layak mendapatkan reputasinya!"

Dengan bangga berdiri di kehampaan, Duan Jingtian menatap kerumunan dan menatap Jin Yang.

“Begitu banyak talenta di Skymoon, hanya aku yang bisa menjadi yang disukai Tuhan!”

Duan Jingtian dengan ringan berkata, tiba-tiba naik tinggi ke welkin.

“Begitu banyak talenta di Skymoon, hanya aku yang bisa menjadi yang disukai Tuhan!”

Semua orang yang hadir tercengang oleh kata-kata percaya diri dan arogan Duan Jingtian.

Mengenai talenta yang tak terhitung jumlahnya sebagai bukan apa-apa, Duan Jingtian menyatakan dirinya sebagai satu-satunya yang terpilih di Skymoon Country.

Yang disukai Tuhan, yang dipilih Tuhan!

Keyakinan Duan Jingtian yang tak tertandingi mengungkapkan bahwa hanya dia yang bisa menjadi prajurit paling menonjol di negara ini.

“Arogansi!”

Jin Yang berkata setelah mencibir, kemudian naik ke depan Duan Jingtian.

Jutaan orang di Gunung Yu segera terdiam, menatap kedua pria di welkin itu.

Su Mo juga berdiri dan menatap kedua pria yang menemui jalan buntu.

Duan Jingtian dan Jin Yang saling menatap, dan keinginan bertarung mereka yang semakin besar membuyarkan awan tebal di welkin.

Aura yang luar biasa menyapu luas seperti aliran deras.

Di kaki Gunung Yu, yang berjarak beberapa kilometer dari kedua pria itu, Su Mo masih merasa terengah-engah seolah ditekan oleh gunung besar.

"Untuk mengalahkanmu, 30 serangan sudah cukup!"

Duan Jingtian berkata, dengan tenang menatap Jin Yang dengan kata-katanya yang mengejutkan.

Kerumunan di bawah tercengang lagi oleh kesombongan diri Duan Jingtian yang berlebihan.

Karena Jin Yang juga salah satu dari Empat Bakat Negara Skymoon, apakah mungkin bagi Duan Jingtian untuk mengalahkannya hanya dalam 30 serangan?

Tetapi untuk kekuatan mereka yang serasi, kelas berat seperti Duan Jingtian dan Jin Yang mungkin akan mengikat pada akhirnya setelah ratusan atau bahkan ribuan serangan.

Tapi menurut kata-kata Duan Jingtian, dia pasti bisa mengalahkan Jin Yang hanya dengan 30 serangan.

Apakah Duan Jingtian jauh melebihi Jin Yang?

"Apa?"

Jin Yang berteriak dengan wajah cemberut. Sebagai salah satu seniman bela diri top di Skymoon Country, dia seharusnya tidak dihina.

Jin Yang mencibir dan menambahkan, “Duan Jingtuan, betapa sombongnya kamu! Kecuali Yun Jiankong, tidak ada satu pun dari generasi kita di negara ini yang bisa mengalahkanku dalam 30 serangan, begitu juga kamu!”

"Diam dan bertarung!"

Keren dan tanpa kata-kata, Duan Jingtian menggambar tombak emas murni yang cemerlang.

Dia memegang tombak emasnya, yang segera memancarkan cahaya keemasan. Kekosongan meledak seolah-olah ada tanah longsor.

"Rusak!"

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Jin Yang berteriak dengan mengacungkan pedang merah menyalanya. Pedang Qi yang tangguh dengan warna merah menyala yang sama memblokir serangan Duan Jingtian.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Ledakan yang mengguncang terdengar, angin kencang menyapu kehampaan.

Saat angin kencang bertiup melalui Gunung Yu, banyak orang, meskipun beberapa kilometer jauhnya dari medan perang, tampak pucat dan muntah darah karena mereka tidak tahan dengan dampak seperti itu.

“Terlalu kuat!”

“Benar-benar mengerikan!”

"Apakah ini kekuatan sebenarnya dari Empat Bakat?"

Kerumunan menjadi terkejut, dan beberapa seniman bela diri yang lebih lemah bahkan mundur ke lereng gunung.

Hanya tersisa seniman bela diri yang relatif kuat yang berdiri diam dan menatap pertarungan di ketinggian.

Setelah serangan tentatif, Duan Jingtian dan Jin Yang mulai habis-habisan.

Bayangan sisa yang menyilaukan terbang ke seluruh kehampaan; pancaran emas bertabrakan dengan pancaran merah; ledakan merobek udara memancarkan gelombang kejut tanpa henti.

Pertarungan ini jauh melampaui apa yang bisa dibayangkan oleh seniman bela diri biasa dari Alam Bela Diri Spiritual!

Melihat pertarungan, Su Mo dalam hati berpikir sambil menghela nafas, "Aku terlalu lemah bahkan untuk mengetahui gerakan cepat mereka."

Apa yang bisa dia lihat hanyalah pancaran cahaya keemasan, pancaran pedang yang menembus, dan aliran udara destruktif yang dihasilkan oleh ledakan yang tak henti-hentinya.

"Aku akan sekuat mereka dalam satu tahun!"

Su Mo bergumam dan berjalan pergi tanpa ragu-ragu.

Dia datang ke sini hanya untuk melihat seberapa kuat talenta top di Skymoon Country. Sekarang dia cukup tahu.

Dia tidak peduli dengan hasil pertarungan mereka.

"Hei, Saudara Su, mengapa kamu pergi?"

Dong Yue buru-buru bertanya kapan dia tahu Su Mo akan pergi.

"Ada hal lain yang harus aku tangani, aku pergi sekarang."

Su Mo berkata dengan lambaian perpisahan, dan menambahkan, "Saudara Dong, semoga kita bertemu lagi di lain hari!"

Setelah itu, Su Mo meninggalkan Gunung Yu dan kembali ke Pulau Gale.

Lima hari kemudian, Su Mo kembali ke Waterside City, dan sekali lagi naik perahu layar besi untuk kembali ke Pulau Gale.

Su Mo langsung pergi ke istana misi setelah kedatangannya.

Beberapa pengunjung dapat dilihat di depan istana misi, yang sangat berbeda dari hiruk pikuk masa lalu.

Su Mo menebak murid-murid itu pastilah penonton pertarungan itu, yang menjelaskan mengapa tidak ada seorang pun di istana misi.

Su Mo masuk dan menyerahkan tugasnya, berhasil mendapatkan 120 poin kontribusi.

Dia tidak begitu jelas bagaimana Pulau Gale memverifikasi apakah tugas-tugas itu diselesaikan dengan baik. Harus ada saluran yang tersedia untuk mengonfirmasinya.

Su Mo masih memiliki 375 poin kontribusi yang tersisa sebelum dia kembali, dan sekarang dia memiliki total 495 poin kontribusi ditambah 120 poin yang baru dia dapatkan.

Tugas diserahkan, Su Mo pergi menuju kamar asramanya.

Saat dia datang ke halamannya, Su Mo mendengar suara perkelahian dan tawa Li Feng.

Su Mo terkekeh dan menggelengkan kepalanya, menduga Li Feng sedang “bermain-main dengan” Niu Xiaohu.

Seperti yang dia duga, Su Mo melihat Niu Xiaohu dengan liar memukuli Li Feng saat dia masuk.

Li Feng, tampak beristirahat dengan satu tangan di belakang punggungnya, menggunakan tangan lainnya dengan mudah melawan serangan Niu Xiaohu.

“Tinju Banteng Mengamuk!”

Niu Xiaohu membungkukkan tubuhnya dengan geraman dan meletakkan tinjunya di atas kepalanya. Kuat seperti banteng, dia tiba-tiba berlari ke Li Feng dengan langkah cepat.

"Kerja bagus, Xiaohu, aku tidak tahu kamu bisa memiliki serangan yang begitu kuat!"

Li Feng berkata dengan kekaguman saat mengamati serangan Niu Xiaohu.

Li Feng melemparkan pukulan keras ke Niu Xiaohu dalam sekejap. Niu Xiaohu langsung terlempar dan mendarat di pantatnya.

Su Mo terkejut dengan napas kultivasi Li Feng, yang diangkat ke Alam Bela Diri Spiritual Lv 1.

Su Mo mengangguk dan berpikir, “Li Feng memiliki Jiwa Bela Diri dari Kelas Manusia Peringkat 7. Kultivasi awalnya sudah mendekati Alam Kultivasi Qi Puncak Lv 9. Masuk akal jika dia mencapai Alam Bela Diri Spiritual.”

Niu Xiaohu juga telah membuat kemajuan drastis. Sekarang dia mendekati Tahap Akhir di Alam Kultivasi Qi Lv 9.

 

Bab Lengkap

Related : Warrior Promise ~ Bab 86 - Bab 90

0 Komentar untuk "Warrior Promise ~ Bab 86 - Bab 90"