Son - In - Law - Madness ~ Bab 112

Bab 112 Permintaan Maaf

Sylvia mulai terbatuk-batuk, merasa berada di ambang kematian. Perlahan, kesadarannya mulai menghilang. Sylvia mulai memukul lengan Kingsley. “A-aku akan minta maaf…” Sylvia tergagap.

Kingsley mengendurkan cengkeramannya, dan dia merosot ke tanah.

Sylvia terus batuk sampai matanya berair. Dia memelototi Jennifer dan berkata, "Maaf."

Jennifer menggelengkan kepalanya dan terhuyung mundur ketakutan.

"Apakah kamu puas sekarang?" Sylvia bertanya pada Jennifer.

Jennifer menjawab, "Saya tidak mengenalnya maupun Lord Campbell."

Sylvia menundukkan kepalanya saat wajahnya menjadi gelap. Pada saat itu, dia merasa bahwa harga dirinya telah sangat hancur.

Conner akhirnya merasa nyaman dan berkata, “Jenderal Felton, terima kasih telah bersikap lunak pada Sylvia. Apakah Anda ingin makan siang di sini?”

Kingsley melihat sekeliling dengan dingin sampai tatapannya mendarat di Jennifer. Dia menatapnya selama beberapa detik sebelum berbalik untuk pergi. Saat itu, suaranya yang acuh tak acuh bergema. “Keluarga Wilson dari Tayhaven , kalian semua lebih baik menjaga diri kalian sendiri. Jika Anda menyinggung Lord Campbell lagi, kami tidak akan ragu untuk memusnahkan seluruh keluarga.”

Apa? Mata semua orang terbelalak kaget.

Mereka terkesiap serempak, merasakan getaran mengalir di punggung mereka.

Meskipun demikian, mereka tidak tahu bagaimana mereka berhasil menyinggung Donald.

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Setelah kepergian Kingsley, mereka akhirnya menghela napas lega.

Sylvia bangkit berdiri. Seluruh tubuhnya basah oleh keringat. Dia melirik tajam ke arah Jennifer dan bertanya, "Apakah itu hadiah dari Horizon Group?"

Sambil menggelengkan kepalanya, Jennifer menjawab, “Tidak, saya tidak mengenal siapa pun di Horizon Group.”

Sekali lagi, mereka semua merasa lega.

Ini akan menjadi bencana tanpa akhir jika Jennifer mengenal Horizon Group.

"Apa kamu senang?" Sylvia tampaknya telah kehilangan akal sehatnya dan melemparkan pertanyaan tak terduga pada Jennifer. Berhenti sejenak, Sylvia melanjutkan, “Aku baru saja meminta maaf padamu. Apakah itu membuatmu bahagia?”

Jennifer menggigit bibirnya dan tidak mengatakan sepatah kata pun.

Conner melompat dan membentak, "Cukup!"

Menjadi pilar terkuat dari keluarga Wilson, Conner masih memiliki suara dalam segala hal.

Mengikuti auman Conner, semua orang tidak berani mengeluarkan suara. Bahkan Sylvia langsung menutup mulutnya.

Tiba-tiba, seorang pria kekar berjas dengan darah di seluruh wajahnya bergegas masuk dan berteriak ketakutan, “Tuan. Wilson, tiga puluh dua penembak jitu dan lebih dari enam puluh penjaga rahasia yang melindungi istana Wilson telah terbunuh. Ada juga teks yang ditulis dengan darah di dinding. ”

Pria itu kemudian mengeluarkan telepon dan menunjukkan kepada Conner foto-foto yang telah diambilnya.

Memang ada kalimat. Bunyinya: Lord Campbell tidak keberatan menjadikan Pollerton Estates sebagai tempat pemakaman keluarga Wilson.

Conner memejamkan mata dan terdiam beberapa saat sebelum berkata, “Seperti yang diharapkan dari Horizon Group. Tanpa ada yang memperhatikan, mereka berhasil membunuh lebih dari seratus penjagaku.”

Wajah Nigel juga menjadi sangat serius.

Menyampaikan surat persetujuan reklamasi, membuat Sylvia meminta maaf, menurunkan lebih dari seratus penjaga, dan meninggalkan kata-kata ancaman berdarah di dinding… Horizon Group tidak hanya memperingatkan keluarga Wilson tetapi juga memamerkan kekuatan mereka.

"Apakah Anda menyinggung Lord Campbell ketika Anda berada di Pollerton ?" tanya Conner.

Nigel sedang dalam suasana hati yang buruk, tapi tetap saja, dia menjawab, "Tidak, kita belum pernah bertemu sebelumnya." Dia melanjutkan, "Tapi kami mungkin telah menyinggungnya secara tidak langsung, misalnya, ketika kami berurusan dengan Parasite."

Conner membuka matanya lebar-lebar. "Ya! Kingsley memperingatkan kita untuk tidak menarik sesuatu. Pasti karena fakta bahwa Anda menjangkau Parasit itulah Lord Campbell kesal. Horizon Group tidak mengenal Jennifer, dan dia bahkan tidak cukup memenuhi syarat untuk mengenal Lord Campbell,” kata Conner.

Merasa tidak berdaya, Nigel berkata, “Saya akan mencoba untuk melihat Parasite lebih sedikit. Juga, saya akan mengurangi frekuensi pergi ke Pollerton selama ini.”

Pemuda mana pun akan merasa tidak berdaya saat menghadapi Lord Campbell.

Namun, itu mungkin tidak terjadi. Pada kenyataannya, beberapa orang berani bersaing dengan Lord Campbell.

 

Bab Lengkap

Related : Son - In - Law - Madness ~ Bab 112

0 Komentar untuk "Son - In - Law - Madness ~ Bab 112"