Return Of The God War ~ Bab 3322

                                                                                                                                    

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

Bab 3322 Mereka Tidak Bisa Mati

Ternyata yang datang hanya beberapa puluh orang.

Tentu saja, yang memimpin mereka adalah Gloria.

Mayat-mayat tergeletak di tanah di sepanjang jalan menuju Paviliun Utara.

Apa yang sebenarnya terjadi? Siapa yang membunuh mereka semua? Begitu banyak elit kehilangan nyawa mereka begitu saja?

Saat mereka semakin dekat ke sekitar aula utama Paviliun Utara, mereka semakin bingung.

Berbicara secara logis, pertempuran seharusnya mencapai klimaksnya sekarang. Bagaimana mungkin tidak ada gerakan sama sekali?

Memang, itu sangat sunyi.

Sampai-sampai mereka terkejut dan tidak berani melangkah maju.

Karena itu, mereka telah mengamati dari tempat tersembunyi untuk waktu yang lama dan hanya melangkah keluar setelah memastikan tidak ada ancaman di sekitar mereka.

Adegan tak terduga di depan mata mereka membuat Gloria dan yang lainnya pucat ketakutan saat mereka berjalan keluar.

Meskipun banyak orang di sekitar, tidak ada yang tersisa berdiri.

Terlepas dari faksi mana mereka berasal, semua orang telah jatuh ke tanah dan terluka parah.

Mengapa seperti itu?

Gloria mengalami kesulitan membungkus kepalanya di sekitar situasi.

Selain itu, dengan sedikit orang yang mereka miliki, bagaimana mungkin Paviliun Utara bisa menandingi faksi besar lainnya? Itu tidak mungkin benar. Orang-orang dari kedua belah pihak masih hidup dan hanya terluka parah sampai mereka kehilangan kemampuan untuk bertarung. Itu terlalu kebetulan. Mungkinkah…

Tiba-tiba, Gloria teringat bagaimana tidak ada pejuang elit dari berbagai faksi di Ordo Gerejawi, yang bersembunyi di kegelapan, bisa lolos dari kematian.

Mungkin itu ada hubungannya dengan situasi ini? Orang atau faksi itu adalah orang di balik segalanya?

Seperti betapa herannya Gloria ketika dia melihat mereka, mereka bereaksi dengan cara yang sama persis.

"Orang-orang dari Paviliun Barat!"

Kerumunan berhasil mengenali Gloria dan yang lainnya.

"Apa yang sedang terjadi? Hanya ada sedikit orang dari West Pavilion? Bagaimana dengan elit tersembunyi lainnya dari berbagai faksi?” seseorang buru-buru bertanya.

Gloria dengan dingin menjawab, “Tidak ada orang lain. Semua orang terbunuh! Saya tidak melihat seorang pun hidup sepanjang perjalanan saya ke sini! Mereka semua mati!”

Mendesis!

Kerumunan tersentak kaget setelah mendengar jawaban itu.

Kesadaran langsung menyadarkan mereka mengapa tidak ada yang datang bahkan setelah menunggu lama.

Semua mati? Lalu, kenapa kami keluar?

Tanpa ragu, mereka tahu siapa pelakunya.

Itu tidak lain adalah orang yang telah memukul mereka semua sebelumnya.

“Bagaimana dengan kalian? Bagaimana situasinya?” Gloria bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Seorang pejuang tangguh datang dan melukai kedua belah pihak. Mereka semua kehilangan kemampuan untuk bertarung!”

"Jika aku tidak salah, dia membunuh semua orang itu dalam bayang-bayang!"

Banyak dari kerumunan mulai menjelaskan.

"Apa?" Pengungkapan mengejutkan itu membuat Gloria benar-benar terperangah.

Kekuatan tempur macam apa itu? Itu terlalu konyol. Sudah cukup mengejutkan bahwa dia membunuh begitu banyak elit. Namun sekarang, dia melukai lebih banyak orang? Kekuatan tak terukur itu pada dasarnya di luar imajinasi semua orang!

"Lalu, apakah kalian tahu siapa dia?" tanya Gloria lagi.

"Sama sekali tidak. Kami belum pernah melihat pria itu sebelumnya! Mungkin, dia adalah petarung tangguh yang hidup dalam pengasingan! Dia datang untuk mencari Tiga Orang Bijak dari Paviliun Utara, jadi kami menduga dia mungkin akan melindungi faksi itu! Sebaiknya kalian tidak pergi ke aula utama Paviliun Utara juga! Ini akan menimbulkan masalah jika Anda bertemu dengannya. Hanya kematian yang menunggumu saat itu!”

Mendengar nasihat itu, Gloria langsung gemetar ketakutan.

Sebanyak dia telah memperoleh teknik Forlevia , dia belum mencapai level yang sama.

Selain itu, dia sangat takut mati.

“Mari kita amati situasinya dulu! Kita seharusnya tidak bertindak sembarangan! ”

Ekspresi frustrasi terpancar dari wajah Gloria.

Dia mengira Paviliun Utara pasti akan jatuh karena dia secara pribadi telah menghancurkan satu-satunya harapan mereka—Levi.

Itu membuat Sonja dan yang lainnya kehilangan kesempatan untuk mencari bantuan dari pria itu.

Dia juga tidak berpikir bahwa akan ada orang lain yang akan datang untuk menyelamatkan Paviliun Utara.

Tanpa diduga, harapan telah menyala untuk Paviliun Utara.

Siapa itu?

Sementara itu, Levi melangkahkan kaki ke aula utama North Pavilion.

Dan dalam perkiraannya, ada banyak jebakan yang diletakkan di sekitar bagian dalam aula utama.

Namun demikian, itu bukan tandingan tangan besi Levi.

Tidak lama kemudian, dia tiba di belakang pegunungan, di mana Tiga Orang Bijak berada.

Pada titik ini, ketiganya tidak tahan lagi.

Mereka semua berada di ambang kematian.

"Enyah! Mereka tidak bisa mati!”

 

Bab Lengkap

Related : Return Of The God War ~ Bab 3322

0 Komentar untuk "Return Of The God War ~ Bab 3322"