Warrior Promise ~ Bab 96 - Bab 100

Bab 96

Penerjemah: Transn Editor: Transn

"Membunuh…!"

Banyaknya kematian tragis para murid Aliansi Langit menyebabkan hasrat membunuh yang membara pada murid-murid yang tersisa.

Sebagai bagian dari Aliansi Langit yang kuat, selalu mereka yang membunuh. Siapa yang berani membunuh mereka?

Suara mendesing! Suara mendesing!

Dengan keributan suara di udara, semakin banyak murid dari Aliansi Langit terbang dan memasuki ring pertempuran untuk bergabung dalam pertempuran.

Mereka semua adalah seniman bela diri Spiritual Martial Realm Lv 4!

Di antara penonton yang menonton pertarungan Su Mo melawan Shen Qing hari ini, seniman bela diri Lv 4 dianggap memiliki kultivasi tertinggi.

Mereka yang berada di Lv 5 atau bahkan Lv 6, dianggap sebagai murid luar yang paling berbakat, bahkan tidak akan berpikir untuk menonton pertarungan di level ini.

“Kalian orang-orang dari Aliansi Langit benar-benar tidak tahu malu. Setiap pertarungan di Tahap Perjuangan yang Menentukan seharusnya menjadi permainan yang adil. Sekarang setelah saya mengalahkan satu Anda, Anda semua berkomplot untuk membunuh saya. ”

Mendengus dalam kemarahan, dia bergerak seperti kilat dan melompat dari ring pertempuran.

Dia harus mundur atau dia akan mati dengan menyedihkan di sini.

Saat ini, ada lebih dari 20 murid Aliansi Langit yang ingin melawannya dan semuanya adalah seniman bela diri Spiritual Martial Realm Lv 4.

Bahkan jika dia kuat dan kuat, mustahil baginya untuk menang melawan semua orang ini.

Meskipun dia membunuh selusin orang dengan kekuatan bela diri yang lebih rendah dalam waktu singkat saat itu, serangan seperti gelombang yang sering membuatnya lengah dan menyebabkan beberapa luka.

Jika bukan karena kecemerlangan Shadow Steps yang memungkinkan dia untuk menghindari serangan tepat waktu, dia sudah akan terluka parah jika tidak mati.

"Kamu tidak akan kemana-mana!"

Murid-murid Aliansi Langit menangis dalam kemarahan saat mereka melompat dari ring pertempuran satu per satu dan mengejar Su Mo.

"Ha ha! Apakah Anda mencoba untuk membunuh saya? Konyol!"

Angin mengangkatnya dari bawah kakinya, dia bergerak begitu cepat sehingga sosoknya berantakan. Dalam sekejap mata, dia sudah menyelinap keluar dari Aula Perjuangan yang Menentukan.

"Sial!"

"Jangan biarkan dia pergi!"

"Dapatkan dia…!"

Murid-murid Aliansi Langit mengejar Su Mo dalam barisan, terus berteriak dengan marah.

Sejumlah besar Murid Luar di dalam aula juga bergegas keluar. Akan ada pertunjukan yang bagus dan mereka tidak mau ketinggalan.

Suara mendesing!

Ketika dia melangkah keluar dari aula, Su Mo melihat Feng Zilan memimpin sekelompok orang ke aula. Mereka memblokir jalan pelariannya.

Semua orang dalam kelompok itu mengenakan ekspresi sedingin es dengan udara tebal menyelimuti mereka. Tidak sulit untuk melihat mereka semua adalah seniman bela diri yang sangat baik di Alam Bela Diri Spiritual Lv 5.

Rombongan itu dipimpin oleh seorang pria muda anggun berbaju biru dengan alis tajam dan mata berbinar bagai bintang.

"Kamu Su Mo?"

Pemuda itu melirik Su Mo, suaranya dingin.

"Ya Tuhan, ini Kakak Senior Yi Xiaoguang!"

“Kakak Senior Yi Xiaoguang, salah satu dari sepuluh Murid Luar! Dia peringkat ketujuh!"

“Kakak Senior Yi ada di sini! Su Mo sudah selesai!”

Banyak Murid Luar terkejut melihat pemuda itu.

Mereka mulai memandang Su Mo dengan simpati.

Su Mo mengerutkan kening ketika dia mendengar apa yang dikatakan orang banyak.

Pemuda ini adalah yang ketujuh di antara Sepuluh Murid Luar Teratas?

Dikatakan bahwa semua dari Sepuluh Murid Luar Teratas adalah seniman bela diri yang sangat baik yang telah mencapai Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 6. Tidak mungkin dia bisa mengalahkan salah satu dari mereka.

Dia tidak menanggapi dan ada kewaspadaan di matanya.

“Salam untuk Kakak Senior Yi!”

Murid-murid Aliansi Langit lainnya sangat senang melihat Yi Xiaoguang sehingga mereka tidak sabar untuk melangkah maju dan memberi hormat padanya.

"Kakak Senior Yi, ini Su Mo. Dialah yang membunuh lebih dari sepuluh saudara Aliansi Langit kita. Apa yang telah dia lakukan tidak akan pernah bisa dimaafkan!”

Seorang murid Aliansi Langit menimpali.

Yi Xiaoguang mengangguk, rasa dingin merayap di matanya. Dia berkata dengan acuh tak acuh, "Su Mo, akhiri hidupmu sendiri!"

Suara Yi Xiaoguang sombong seolah-olah tidak ada yang bisa menolak perintahnya.

"Mengakhiri hidupku sendiri?"

Su Mo menyipitkan mata dan mencibir. “Mengapa saya melakukan itu?”

"Hanya kematian yang menunggu siapa pun yang membunuh salah satu dari kita!"

Ekspresi Yi Xiaoguang adalah salah satu kebanggaan. Dia menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak ingin membunuhmu jadi kamu yang mengakhiri ini sendiri! Aku akan membiarkan mayatmu utuh!”

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

"Jika saya mengatakan tidak?"

Su Mo terdengar solid dan tegas.

"Kamu tidak boleh mengatakan itu di depanku!"

Yi Xiaoguang menggelengkan kepalanya dan berkata dengan angkuh, "Kamu punya 40 detik untuk memutuskan sebelum aku bergerak."

“Menurut aturan sekte Pulau Gale, para murid dilarang keras untuk saling membunuh. Kamu berani membunuhku?” Su Mo bertanya.

"Ha ha!"

Yi Xiaoguang diejek dan ekspresinya dipenuhi dengan kesombongan. "Tidak ada perbedaan antara mengakhiri hidupmu dan membunuh seekor semut, jadi Sekte tidak akan melakukan apa pun padaku bahkan aku membunuhmu!"

Pulau Gale sangat memikirkannya karena dia adalah salah satu dari Sepuluh Murid Luar Biasa.

Bahkan jika dia benar-benar membunuh Su Mo, mereka tidak akan menghukumnya terlalu berat hanya untuk Murid Luar belaka.

"Bunuh diriku? Mustahil!"

Su Mo mencibir, menghela nafas dengan dingin. "Bahkan jika aku mati, aku lebih baik mati dalam pertempuran dengan bermartabat daripada membunuh diriku sendiri seperti pengecut!"

"Baik! Aku akan membantumu!”

Yi Xiaoguang mengangguk datar.

Dia mengepalkan tangannya dan ada Qi asli yang berputar-putar di sekitarnya, memancarkan cahaya yang menyilaukan.

Ekspresi Su Mo sangat serius. Serangan yang datang dari seorang seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 6 seharusnya sangat kuat!

Selain itu, untuk Sepuluh Murid Luar Teratas untuk membedakan diri mereka dari ribuan Murid Luar lainnya, kekuatan mereka harus melebihi rata-rata seniman bela diri Lv 6 yang telah mencapai Puncak mereka.

“Aku hanya menggunakan 30 persen kekuatanku dalam pukulan ini, tapi itu cukup untuk membunuhmu!”

Tertawa terbahak-bahak, Yi Xiaoguang secara bertahap mengangkat tinjunya dan melemparkan pukulannya ke lawannya dengan suara menggelegar.

Sinar cahaya putih tebal muncul dari tinjunya seperti sinar suci yang meledak dan dilemparkan ke Su Mo secepat kilat.

Bersenandung! Bersenandung!

Di mana pun sinar cahaya putih menyentuh, ruang bergetar dan tampaknya akan runtuh. Sinar cahaya itu penuh dengan kekuatan destruktif.

Huff!

Su Mo berteriak ketika dia melihat sinar itu akan mengenai dirinya sendiri dan keempat Spiral Spiritualnya mulai berputar dengan ganas. Pancaran sinar dari pedang panjangnya muncul dengan cemerlang untuk langsung menerpa sinar cahaya lawannya.

"Pukulan Terakhir Angin Surgawi!"

Ledakan!

Ketika pancaran pedang mengenai sinar cahaya, ledakan besar mengguncang seluruh tempat.

Gelombang kejut destruktif dari ledakan menyapu tempat itu, menyebabkan beberapa murid yang lebih lemah mundur selangkah dan muntah darah.

Pfft!

Menjadi target, tidak ada cara bagi Su Mo untuk memblokir sinar cahaya. Dia menerima pukulan tepat di tubuhnya dan terlempar ratusan meter. Dia batuk darah yang keluar dari dalam dirinya seperti panah yang melaju kencang.

Gedebuk!

Dia mendarat dengan keras di tanah. Dia merasakan sesuatu di belakang tenggorokannya dan sekali lagi meludahkan seteguk darah.

Saat ini, wajahnya pucat seperti selembar kertas putih. Kemejanya selalu robek berkeping-keping karena ledakan, memperlihatkan kulit perunggunya.

“Su Mo!”

"Kakak Senior Su Mo!"

Li Feng dan Niu Xiaohu ketakutan dan hendak melangkah maju untuk membantu Su Mo kembali berdiri.

Su Mo melambaikan tangannya ke arah mereka, menghentikan langkah mereka. Dia kemudian berjuang untuk bangun.

Batuk! Batuk! Batuk!

Su Mo tidak bisa berhenti batuk dan darah terus mengalir dari mulutnya.

Dia terluka parah dan organ internalnya rusak. Bahkan, dia tidak akan selamat tanpa tubuhnya yang kokoh dan kuat.

"Jadi hanya itu yang dimiliki Sepuluh Murid Luar Teratas!"

Su Mo mengangkat kepalanya dan menatap langsung ke Yi Xiaoguang, dengan senyum menghina di wajahnya.

Yang terakhir mengangkat alisnya dan berkata dengan terkejut, “Tidak buruk! Tidak buruk sama sekali! Ini adalah keajaiban seseorang dengan budidaya Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 2 dapat mengambil 30 persen dari kekuatan tinjuku dan masih hidup!

"Tetap saja, kamu akan masuk neraka hari ini!"

"Ayo!"

Su Mo berteriak keras, berdiri tegak dengan bangga dan bermartabat.

"Mati!"

Yi Xiaoguang menangis, sekali lagi menembakkan sinar cahaya putihnya. Sinar itu membuat lubang di langit dan pukulannya kali ini dua kali lebih kuat dari pukulan sebelumnya.

Jika tidak ada gangguan, serangan ini pasti akan mengirim Su Mo ke ranjang kematiannya.

Su Mo menghela nafas dalam diam saat dia menatap cahaya putih yang akan menyerangnya. Mengapa orang itu masih belum muncul?

 

Bab 97

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Sebagai salah satu Murid Luar, Yi Xiaoguang lebih kuat dari Su Mo.

Bahkan jika dia hanya menggunakan 30% dari kekuatannya, Su Mo tidak akan bisa menerima pukulan itu.

Apalagi pukulan kuat ini.

Berdengung!

Kekuatan dari sinar putih itu sangat besar dan Su Mo akan disambarnya kapan saja.

Dengan mata merah dan momentum pedang yang meningkat, Su Mo siap menggunakan kekuatan pedang.

Dia tahu bahwa bahkan dengan kekuatan pedang, dia bukan tandingan Yi Xiaoguang, tapi dia mungkin bisa selamat dari pukulan itu.

Pada saat ini, sosok hitam tiba-tiba muncul di hadapan Su Mo.

Setelah melihat sosok hitam itu, Su Mo menghela nafas lega.

Dia aman.

Sosok hitam itu berdiri di depan Su Mo. Dengan lambaian tangannya, sinar putih itu langsung menghilang seperti salju yang mencair di musim semi tanpa bekas.

"Penatua Wang?"

Perubahan peristiwa yang tiba-tiba mengejutkan Yi Xiaoguang. Dia mengerutkan kening saat melihat orang yang berdiri di depan Su Mo.

Sosok hitam itu adalah Penatua Luar muda, Wang Hui.

Dia adalah Kakak Senior Su Mo.

"Yi Xiaoguang, biarkan masalah ini selesai!" kata Wang Hui, menatap Yi Xiaoguang.

Setelah mendengar itu, Yi Xiaoguang mengangkat alisnya dan dengan dingin bertanya, "Penatua Wang, orang ini telah membunuh lebih dari 10 anggota Aliansi Langit kami, dan Anda ingin saya membiarkan masalah ini selesai?"

"Ini adalah fakta yang diketahui, di panggung Hidup dan Mati, semua orang telah setuju untuk mempertaruhkan nyawanya!"

Wang Hui menggelengkan kepalanya dan berkata, “Apakah Anda memberi tahu saya bahwa Aliansi Langit adalah pecundang? Sangat memalukan!"

"Anda…!"

Yi Xiaoguang menjadi terdiam dan wajahnya berubah muram. Dia berteriak, "Pokoknya, orang ini harus mati!"

Segera setelah mengatakan ini, sosok Yi Xiaoguang berkedip dan dia mulai menyerang Su Mo lagi.

"Memalukan!"

Wang Hui berteriak saat wajahnya berubah. Dia mengirim pukulan ke Yi Xiaoguang. Itu adalah Palm Print yang sangat besar, yang sangat kuat.

Ledakan!

The Palm Print tidak hanya secara langsung menangkal serangan Yi Xiaoguang tetapi juga mendarat dengan keras di tubuhnya.

“Eh!”

Yi Xiaoguang terkejut dan terlempar ke belakang puluhan meter. Darah menetes dari sudut mulutnya.

"Wang Hui, apakah kamu bertekad untuk melindungi benih kecil ini?" Yi Xiaoguang berteriak.

Dia sangat marah. Dia tidak pernah berpikir bahwa Su Mo sangat berarti bagi Wang Hui.

“Saya telah berbelas kasih kepada Anda meskipun Anda tidak menunjukkan rasa hormat kepada saya. Jika kamu masih tidak sadar, aku tidak akan ragu untuk membunuhmu!”

Wajah Wang Hui tanpa ekspresi dan dia menggunakan otoritas seorang penatua.

“Kamu… Yah! Baiklah! Kamu menang!"

Wajah Yi Xiaoguang membiru.

Menjadi salah satu dari 10 Murid Luar Teratas dan anggota Aliansi Langit, Yi Xiaoguang memiliki masa depan yang cerah di depannya. Dia tidak pernah harus tahan dengan siapa pun, karena bahkan para Tetua Luar biasa itu menghormatinya setiap kali mereka melihatnya.

Namun, Yi Xiaoguang sedikit takut pada Wang Hui.

Tidak hanya Wang Hui seorang Penatua Luar dengan kekuatan yang tak terduga, tetapi juga dia adalah murid Penatua Wei. Jika dia terus menentangnya, Wang Hui mungkin akan membunuhnya.

“Wang Hui, aku akan mengesampingkan masalah ini untuk saat ini. Tapi saya pasti akan melaporkan ini kepada Kakak Senior Duan saya ketika dia kembali dari kultivasinya. Tidak mungkin aku akan membiarkan masalah ini berhenti!” Yi Xiaoguang berkata sambil menatapnya dengan muram dan menggertakkan giginya.

Tatapannya langsung jatuh pada Su Mo, yang berdiri di belakang Wang Hui. Dengan senyum masam, dia berkata, “Su Mo, kamu akan mati di tangan Aliansi Langit. Tidak ada yang bisa melindungimu!"

Setelah mengatakan ini, Yi Xiaoguang berbalik dan pergi.

Anggota Aliansi Langit tampak mengerikan. Tidak ada yang mengira Wang Hui akan muncul.

Karena Yi Xiaoguang telah pergi, tidak ada alasan bagi mereka untuk tetap tinggal, jadi mereka pergi juga.

"Su Mo, bagaimana kabarmu?"

"Kakak Su, apakah kamu baik-baik saja?"

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Setelah murid Aliansi Langit pergi, Li Feng dan Niu Xiaohu segera bergegas ke Su Mo dan bertanya padanya.

"Jangan khawatir, aku baik-baik saja!"

Su Mo memaksakan senyum untuk meyakinkan mereka.

Segera, Su Mo menoleh ke Wang Hui dan berkata, "Terima kasih, Senior ...!"

Sebelum Su Mo menyelesaikan kalimatnya, Wang Hui memotongnya dan berkata, “Lebih baik lukamu dirawat! Setelah Anda sembuh, datang dan cari saya. ”

Setelah mengatakan itu, Wang Hui pergi.

“Eh!”

Su Mo tercengang. Karena dia tidak bisa melakukan apa-apa, dia pergi bersama Li Feng dan Niu Xiaohu menuju tempat tinggal mereka.

Massa juga bubar.

Setelah kerumunan itu bubar, berita tentang insiden di Aula Perjuangan yang Menentukan menyebar dengan cepat ke seluruh Gerbang Luar.

Su Mo, murid baru, telah membunuh lebih dari 10 anggota Aliansi Langit di Aula Perjuangan yang Menentukan!

Ada keributan di Gerbang Luar!

Setelah Duan Jingtian dengan gemilang mengalahkan Jin Yang, reputasinya meningkat. Tanpa diduga, seseorang membunuh anggota Aliansi Langit dan itu adalah tamparan keras di wajah Duan Jingtian!

Su Mo terkenal di seluruh Gerbang Luar. Tak lama, semua orang mengenalnya.

Terlepas dari apa yang terjadi di luar, Su Mo kembali ke kamarnya.

Dia perlahan duduk dengan tubuh yang terluka parah.

Dia sangat terluka. Organ dalamnya terluka parah dan tiga tulang rusuknya patah.

"Yi Xiaoguang, kamu akan mati di tanganku suatu hari nanti!" kata Su Mo yang marah.

Setelah dia menenangkan diri, dia mulai mengobati luka-lukanya.

Su Mo memiliki banyak ramuan penyembuhan. Itu adalah hadiah dari tugas-tugasnya sebelumnya.

Dia mengambil sebotol obat mujarab dan menelannya. Kemudian Su Mo mulai memperbaiki kemanjuran ramuan untuk membantunya pulih.

Waktu berlalu dengan cepat.

Dalam sekejap mata, satu bulan telah berlalu.

Awan menembus tebing dengan awan terlipat dan terbentang.

Seorang pria muda berbaju hijau berdiri di tengah kabut, memegang pedang panjang yang disematkan permata biru.

Melangkah, mengoperasikan Qi, tangan gemetar, dan menghunus pedang—setiap gerakan yang dia lakukan mulus dan mantap.

Sapuan yang ditampilkan oleh pemuda itu sederhana. Itu adalah gerakan-gerakan dasar.

Dia terus membelai dan meningkatkan kecepatan pukulannya. Dan dalam waktu singkat, dia telah menunjukkan pukulan yang tak terhitung.

Setelah beberapa lama, pemuda itu berhenti dan berdiri dengan pedangnya.

“Meskipun ini adalah pukulan dasar dan tidak kuat, mereka membawa pemahamanku tentang teknik pedang ke tingkat yang lebih tinggi!”

Su Mo tersenyum dan berkata pada dirinya sendiri.

Permainan pedang yang dia kembangkan adalah dari Lv 3 Bawah. Karena dasar dari permainan pedangnya sangat lemah, tidak peduli bagaimana dia berlatih, ada penghalang yang tidak dapat dia tembus.

Jadi, Su Mo telah berlatih permainan pedang dasar selama beberapa hari terakhir untuk memiliki pemahaman yang lebih baik tentang pedang.

Rupanya, meskipun kekuatannya tidak meningkat, Su Mo jauh lebih nyaman dengan permainan pedangnya dan itu seperti kebiasaan baginya.

"Sudah waktunya bagi saya untuk pergi ke Kakak Senior karena saya hampir pulih."

Su Mo bergumam dan meninggalkan tebing.

Pasti cedera parah bagi Su Mo untuk mengambil satu bulan penuh untuk memulihkan diri.

Sebelumnya, Wang Hui telah memberi tahu Su Mo untuk mencarinya setelah dia sembuh. Dia ingin berterima kasih kepada Wang Hui karena telah menyelamatkan hidupnya juga.

"Lihat, itu Su Mo!"

“Itu pengkhianat! Dia sangat berani membunuh orang-orang dari Aliansi Langit!”

“Dia terlihat sangat biasa! Saya tidak berpikir dia sebagus apa yang orang lain katakan!”

Saat Su Mo berjalan di jalan, beberapa murid yang mengenal Su Mo mulai bergosip tentang dia.

Su Mo tersenyum pahit. Dia telah menjadi topik hangat di Gerbang Luar!

Ke mana pun dia pergi, akan ada orang yang mengenalinya.

 

Bab 98

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Su Mo dan Wang Hui duduk berseberangan di kediaman Wang Hui.

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

"Kakak Senior, saya belum berhasil mengucapkan terima kasih atas apa yang Anda lakukan terakhir kali."

Su Mo menangkupkan tinjunya dan membungkuk padanya.

“Kami bersaudara. Jangan sopan.”

Wang Hui memberi lambaian santai. "Bagaimana lukamu?"

"Mereka hampir sembuh!" Su Mo menjawab.

"Bagus!"

Wang Hui mengangguk dan memberi Su Mo sekali lagi sebelum tertawa. "Saudara Muda, kamu benar-benar mengejutkanku!"

Dia menyeringai dan berkata, “Kamu memasuki Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 2 dalam waktu yang singkat dan berhasil membunuh prajurit Lv 3 dan Lv 4 seolah-olah mereka bukan apa-apa. Kamu memang luar biasa!”

Wang Hui telah menyaksikan semua pertempuran Su Mo di Aula Perjuangan yang Menentukan dan sangat terkesan dengan kekuatannya.

Tapi dia tidak bisa menahan nafas bahkan saat dia memberikan pujian.

Jika Jiwa Bela Diri Su Mo tidak begitu buruk, pencapaiannya di masa depan pasti akan luar biasa!

Sayang sekali!

“Kamu terlalu sopan dengan pujianmu. Aku hanya beruntung!”

Su Mo tersenyum rendah hati.

“Dalam pertempuran, kemenangan adalah kemenangan. Tidak ada yang namanya keberuntungan. Anda tidak harus rendah hati.”

Menghabiskan beberapa menit berikutnya dalam pemikiran yang mendalam, Wang Hui melanjutkan, “Guru sedang mengasingkan diri dan tidak akan keluar dalam waktu singkat, mungkin tidak sampai kita mengadakan Kompetisi Murid Luar tahun ini dalam waktu beberapa bulan. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang seni bela diri, Anda dapat datang langsung kepada saya.”

"Tentu," kata Su Mo sambil mengangguk.

"Hal lain. Jangan beri tahu orang lain bahwa Anda adalah murid Guru. ”

Wang Hui menghela nafas, mengubah topik pembicaraan.

"Mengapa?"

Su Mo penasaran mengapa dia tidak bisa menyebutkan bahwa dia adalah murid Elder Wei.

“Guru berkata bahwa Anda hanyalah murid tidak resminya. Dia hanya akan menerimamu sebagai pro-muridnya jika kamu bisa masuk dalam 10 murid Gerbang Luar teratas dalam tiga tahun.”

Setelah hening beberapa saat, dia melanjutkan, "Jika kamu tidak berhasil dalam tiga tahun, dia akan melepaskanmu dari gelar murid tidak resminya."

“Ini adalah ujian penting bagimu. Saya harap Anda tidak akan mengecewakan Guru. ”

Su Mo terdiam. Dia mengerti apa yang dimaksud Wang Hui. Jika dia tidak bisa masuk 10 besar dalam waktu tiga tahun, maka itu adalah bukti bahwa dia adalah orang yang biasa-biasa saja.

Sosok berpengaruh seperti Penatua Wei pasti tidak akan menerima orang biasa-biasa saja sebagai murid.

Su Mo mengangguk, tersenyum percaya diri. “Kakak Senior, jangan khawatir. Saya tidak perlu tiga tahun. Saya pasti akan berada di peringkat 10 besar di Kompetisi Murid Luar tahun ini. ”

"Betulkah?"

Wang Hui mengangkat alisnya dan menggelengkan kepalanya. “Ada baiknya memiliki kepercayaan diri tetapi jangan sombong!”

Dia jelas tidak percaya Su Mo mampu melakukannya.

Jika Su Mo ingin melakukan itu, dia membutuhkan setidaknya kultivasi Lv 6 agar bisa dilakukan.

Saat ini, Su Mo hanya berada di Peak Lv 2 Spiritual Martial Realm dan hanya tersisa tiga hingga empat saat sebelum kompetisi tahun ini.

Bahkan jika dia berbakat, tidak mungkin dia bisa membuat lompatan drastis ke Lv 6 dalam waktu sesingkat itu.

Su Mo tersenyum pahit tanpa menjawab. Apakah dia bisa mencapainya atau tidak, dia akan membiarkan hasilnya berbicara sendiri.

Dia mengobrol dengan Wang Hui lebih lama, meminta nasihatnya tentang kultivasi, sebelum meminta maaf.

Setelah meninggalkan kediaman Wang Hui, dia berjalan menuju Istana Kontribusi Sekte.

Masih ada banyak uang dan benda pada dirinya yang belum dia tukarkan dengan poin kontribusi.

Di istana kontribusi, dia mengubah semua gulungan, senjata, dan ramuan spiritualnya menjadi poin kontribusi.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Gulungan dan senjata tidak berguna baginya dan dia juga tidak membutuhkan ramuan spiritual.

Dengan poin kontribusi yang cukup, dia bisa menukar beberapa ramuan. Itu akan jauh lebih baik daripada langsung mengkonsumsi ramuan spiritual.

Dia hanya menyimpan 80.000 dari 780.000 keping emasnya, menukar sisanya dengan poin kontribusi.

Secara total, ia menukar 5.936 poin kontribusi.

Meskipun dia sudah memperkirakan dia akan memiliki banyak poin kontribusi setelah pertukaran skala besar ini, dia tetap terkejut.

Harta rampasannya kali ini sebagian besar dari Medium Lv 2. Mereka lebih baik dari yang dia dapatkan dari Uji Coba Qingyuan, jadi nilainya juga berlipat ganda.

Dia kemudian pergi ke apotek untuk membeli lima botol Motivating Energy Elixir dan dua botol Spirit-Recovering Pills.

Yang pertama adalah untuk meningkatkan kultivasinya dan yang terakhir untuk menyembuhkan dan menyembuhkan luka. Mereka berdua adalah ramuan Lv 2.

Mereka biasanya mahal.

Tujuh botol, masing-masing berisi 15 pil, menghabiskan sekitar 3.200 poin kontribusi.

Dia kemudian pergi untuk menukar 100 Soul Crystals of Class 4 Lv 2 Beast Souls dengan 2.500 poin kontribusi.

Bersama-sama, mereka menghabiskan total 5.700 poin kontribusi.

Su Mo menghela nafas. Semuanya terlalu mahal! Tidak peduli berapa banyak poin yang dia miliki, itu tidak akan cukup untuk dia gunakan!

Tidak terpikir olehnya apa yang dia beli jauh melebihi level seni bela dirinya.

Misalnya, Medium Lv 2 Elixir biasanya digunakan oleh seniman bela diri Tingkat Menengah. Dia hanya berada di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2 yang lebih rendah.

Tentu saja, dia akan menemukan harga yang sangat tidak terjangkau.

Ketika dia selesai dengan pertukarannya, dia melihat bahwa dia tidak membutuhkan apa-apa lagi dan kembali ke kediamannya.

Ledakan!

Di dalam kamarnya, Su Mo melepaskan Roh Bela Diri Pemakannya dan mulai melahap Jiwa Binatang satu per satu.

Segera, itu melahap semua 100 jiwa yang dia tukar tetapi tetap tidak berubah di Kelas Manusia Peringkat 8.

“Saya membutuhkan lebih banyak Jiwa Binatang untuk memajukan Jiwa Bela Diri saya! Saya ingin tahu kapan saya akan memiliki Jiwa Bela Diri dari Kelas Manusia Peringkat 9! ”

Su Mo menghela nafas, mengeluarkan sebotol Motivating Energy Elixir.

Kultivasinya telah bertahan selama lebih dari sebulan, menandakan bahwa itu sangat stabil sekarang.

Saatnya mengisi daya untuk Alam Bela Diri Spiritual Lv 3!

Ramuan itu meleleh saat memasuki mulutnya dan sejumlah besar Qi Spiritual mulai berputar liar di dalam tubuhnya. Jiwa Bela Diri-nya terus menyerap Qi Spiritual. Dengan kombinasi ini, kultivasinya berkembang pesat.

Kultivasinya segera mencapai titik kritis dari Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 2, bergegas menuju Lv 3.

Su Mo merasa tenang seperti air yang tenang. Dia mencoba yang terbaik untuk mengaktifkan Qi Asli Primordialnya, memanggil Sirkulasi Besar Qi asli lagi dan lagi.

Bersamaan dengan itu, dia memiliki Motivating Energy Elixir di tangannya sehingga dia dapat mengkonsumsi tepat waktu jika dia kekurangan Qi asli.

Waktu berlalu.

Malam itu begitu damai. Air yang tenang mengalir dalam dan bulan purnama naik tinggi di langit, pancarannya mengalir di setiap inci bumi.

Halaman belakang Su Mo tenggelam dalam keheningan.

Angin sepoi-sepoi menyapu pepohonan, membuat mereka bergoyang.

Saat ini, dalam radius seratus meter di sekitar kamar Su Mo, Qi Spiritual dari surga dan bumi menjadi hidup.

Di atas, langit berubah dengan cepat dengan awan liar dan embusan angin. Qi Spiritual dari langit dan bumi seperti elf angin, menari di sekitar ruangan dan tenggelam, membentuk bentuk corong besar.

Suara mendesing…

Perubahan drastis Qi Spiritual menyebabkan perubahan aliran udara. Angin sepoi-sepoi menjadi hembusan liar, menyapu tanah, pasir beterbangan dan kerikil yang bergulir.

Hembusan angin menjadi tenang dan Qi Spiritual menjadi tenang setelah beberapa waktu. Semuanya kembali normal.

Di dalam kamarnya, Su Mo membuka matanya.

Lv 3 Alam Bela Diri Spiritual!

 

Bab 99

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Su Mo akhirnya memasuki Alam Bela Diri Spiritual Lv 3 setelah berkultivasi selama beberapa jam dan mengonsumsi tiga Ramuan Energi Motivasi.

Huff!

Senyum muncul di wajah Su Mo. Mempertimbangkan seberapa cepat dia berkembang, tidak akan menjadi masalah baginya untuk naik ke Lv 5 atau bahkan Lv 6 dalam waktu enam bulan.

Setelah beristirahat, dia mengeluarkan Ramuan Energi Motivasi lainnya dan menelannya. Dia kemudian memanggil Jiwa Bela Diri untuk menyerap Qi Spiritual.

Obat mujarab adalah Medium Lv 2 Elixir. Itu adalah pil yang sangat kuat. Dia tidak berani mengkonsumsi terlalu banyak sekaligus dan hanya menelannya satu per satu.

Efek obat mujarab bergabung dengan Qi Spiritual yang diserap oleh Jiwa Bela Diri-nya, membentuk bayangan imajiner bayi gajah dan secara bertahap memperkuat tubuh fisiknya.

Pada bulan berikutnya, dia tidak menerima misi apa pun dan memilih untuk tinggal di pulau itu untuk menstabilkan kultivasinya.

Selama rentang bulan, ia mengembangkan Skill Kekuatan Gajah untuk memperkuat tubuh fisiknya di malam hari. Pada siang hari, dia melatih gerakan tubuh dan ilmu pedangnya.

Dia menghabiskan hampir semua Motivating Energy Elixir yang dia miliki dalam waktu itu, akhirnya meningkatkan tubuh fisiknya dan mendorong Skill Kekuatan Gajah Lv 4-nya ke puncak terakhirnya. Keterampilan itu sekarang dekat dengan Alam Penyelesaian Lv 4.

Sekarang, dia hanya membutuhkan kekuatan fisiknya untuk mengalahkan sebagian besar seniman bela diri Spiritual Martial Realm Puncak Lv 3.

Dalam hal teknik seni bela dirinya, Divine Wind Swordplay-nya juga telah melihat perkembangan yang luar biasa dan bergerak menuju puncak Penyelesaian Hebat.

Shadow Steps adalah yang paling sering dia latih dalam sebulan. Sekarang akan mencapai Penyelesaian Hebat.

Satu langkahnya ke depan sekarang akan disertai dengan banyak bayangan sisa yang tidak bisa dilacak. Sungguh luar biasa betapa cepatnya bayangan itu.

Lalu ada Sembilan Rapier Movements of Wind Devil miliknya. Itu agak mudah untuk berlatih karena itu adalah Keterampilan Bela Diri Lv 2 Sedang. Pada bulan itu, dia telah mempraktikkan semua sembilan teknik ilmu pedang hingga puncak Penyelesaian Besar.

Kekuatannya tidak jauh lebih lemah dari Divine Wind Swordplay miliknya.

Ketukan! Ketukan! Ketukan!

Saat dia berkultivasi di ruangan yang terbagi, dia mendengar serangkaian ketukan di pintu dan suara Li Feng.

"Su Mo, kamu masuk?"

"Ada apa, Li Feng?"

Su Mo bertanya sambil tersenyum, setelah membuka pintu untuk melihat Li Feng dan Niu Xiaohu di luar.

“Sesuatu yang besar terjadi! Ayo cepat dan pergi ke istana misi!” Li Feng berkata dengan tergesa-gesa.

“Sesuatu yang besar? Apa itu?" Su Mo bertanya dengan bingung.

"Ini perang! Negara Hutan Besi sedang berperang melawan kita!” Kata Niu Xiaohu.

"Perang?"

Su Mo terkejut.

"Betul sekali. Perang dimulai beberapa hari yang lalu. Saya mendengar istana misi telah mengumumkan misi perang nasional, ”kata Li Feng, mengangguk.

"Misi perang nasional?"

Tertegun, Su Mo berkata, "Ayo kita lihat istana misi!"

Ketika mereka sampai di gerbang luar tempat misi, mereka dikejutkan oleh kerumunan di luar. Itu begitu penuh sesak sehingga tidak mungkin untuk bergerak.

Dengan setidaknya 3.000 Murid Luar di istana misi, suasana di sana sangat panas.

“Saya akan bergabung dengan perang di perbatasan selatan. Apakah kalian akan pergi?”

"Perang skala besar seperti itu terlalu berbahaya!"

“Tidak ada risiko, tidak ada pengembalian. Mereka menawarkan imbalan yang begitu besar. Bagaimana saya bisa melewatkannya! ”

Banyak yang berdiskusi di antara mereka sendiri, beberapa tampak agak bersemangat.

Su Mo menjadi sangat tertarik setelah mendengar diskusi, tetapi tempat misi itu terlalu penuh dan tidak ada yang bisa masuk.

Saat itu, dia melihat seorang murid berpakaian ungu nyaris tidak berhasil keluar dari istana misi. Dia berjalan ke arahnya dan bertanya, "Saudara Muda, tentang apa pengumuman perang nasional?"

Murid berpakaian ungu itu hanya dari kultivasi Alam Bela Diri Spiritual Lv 1. Itu sebabnya dia memanggilnya sebagai Saudara Muda.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

“Su Mo!”

Mata murid itu berbinar ketika dia melihat Su Mo. Dia tampak sangat terkejut.

“Eh?”

Su Mo tercengang. Mengapa murid itu terlihat sangat senang melihatnya?

“Eh?”

Menyadari betapa akrabnya murid itu, dia akhirnya mengenalinya setelah merenung sejenak.

Zhou Xin!

Itu adalah anak yang dia selamatkan dalam Uji Coba Qingyuan.

Su Mo mengingatnya sebagai orang yang berkemauan keras dengan tekad seni bela diri yang kuat. Dia adalah seseorang yang layak berteman.

"Sudah lama, Zhou Xin!" Su Mo tersenyum.

“Kakak Su, kami baru bergabung di Pulau Gale selama beberapa bulan, tetapi namamu sudah tersebar luas dan jauh. Anda menakjubkan!"

Ekspresi Zhou Xin tampak agak berhati-hati.

“Itu hanya rumor, heh!”

Sambil menggelengkan kepalanya, Su Mo berkata, “Zhou Xin, kamu baru saja meninggalkan istana misi. Apa yang sedang terjadi?"

“Kakak Senior Su, hadiah untuk misi perang nasional ini sangat menarik. Aku akan menceritakan semuanya padamu.”

Zhou Xin mengangguk dan melanjutkan, “Enam hari yang lalu, Negara Hutan Besi selatan mengirim 800.000 tentara melalui delapan rute dan menyerbu Negara Skymoon kita. Mereka tak terkalahkan dan telah merebut 17 kota.

“Para bangsawan Skymoon telah mengirim satu juta tentara yang kuat ke zona perang dan juga meminta bantuan empat sekte pada saat yang sama. Dengan demikian, Pulau Gale telah mengumumkan misi perang nasional. Setiap Murid Luar dari Alam Bela Diri Spiritual dapat berpartisipasi.

“Hadiahnya luar biasa besar dan kuat. Jika Anda membunuh musuh di Alam Kultivasi Qi, Anda bisa mendapatkan lima poin kontribusi. Jika Anda membunuh musuh di Alam Bela Diri Spiritual Lv 1, Anda bisa mendapatkan 10 poin, dan 20 jika Anda membunuh satu di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2. Hadiahnya berlipat ganda dengan setiap level. Akhirnya, kamu bisa mengklaim hadiahmu dengan kepala seniman bela diri Ironforest Country!”

Penjelasan Zhou Xin sangat rinci saat dia menyampaikan misi perang nasional kepada Su Mo.

“Hadiah yang begitu murah hati?”

Mata Su Mo berbinar. Dengan kekuatannya saat ini, dia bisa membunuh seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3 atau Lv 4 dengan mudah.

Jika membunuh seorang seniman bela diri Spiritual Martial Realm Lv 4 akan memberinya 80 poin kontribusi, maka membunuh 100 dari mereka akan memberinya 8.000 poin.

Bagaimana jika dia membunuh 1.000 dari mereka?

Pada pemikiran ini, Su Mo tidak bisa menahan kegembiraannya.

“Kakak Su, aku akan berpartisipasi dalam misi ini! Apakah Anda akan pergi? Aku akan pergi denganmu jika kamu mau.” Zhou Xin bertanya dengan antisipasi.

"Tentu saja! Ini adalah kesempatan yang bagus!”

Tidak ada yang bisa menahan Su Mo.

"Besar! Kalau begitu aku akan bekerja sama denganmu. ”

Zhou Xin sangat senang. Sangat berbahaya untuk berpartisipasi dalam misi semacam ini. Dengan seorang ahli seperti Su Mo, itu akan jauh lebih aman.

"Apakah kamu akan pergi, Li Feng dan Xiaohu?" Su Mo bertanya pada dua orang di sampingnya.

Li Feng telah lama memasuki Alam Bela Diri Spiritual dan Niu Xiaohu juga baru saja berhasil.

Alasan mengapa yang terakhir bisa maju begitu cepat adalah berkat dua Ramuan Energi Motivasi yang diberikan Su Mo kepadanya.

Meskipun Li Feng dan Xiaohu sekarang adalah seniman bela diri dari Alam Bela Diri Spiritual, zona perang terlalu berbahaya. Dia masih perlu meminta pendapat mereka.

"Saudara Su Mo, aku ikut denganmu!"

Niu Xiaohu berkata dengan tegas tanpa perlu berpikir.

Dia sangat percaya pada kekuatan Su Mo. Dengan Su Mo di sekitarnya, dia merasa sangat aman.

“Aku datang juga. Saya sudah lama ingin bertemu seniman bela diri dari negara lain dan melihat seberapa kuat mereka!” Li Feng berkata sambil tersenyum.

“Oke, ayo kembali dan berkemas. Kita akan bertemu di dermaga dalam dua jam!” Su Mo berkata, suaranya keras dan jelas.

 

Bab 100

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Di perbatasan selatan Negara Skymoon, api perang berkobar di mana-mana.

Tentara Ironforest Country dan Skymoon Country telah melakukan puluhan pertempuran dengan pasang surut di kedua sisi. Situasi perang untuk sementara menemui jalan buntu.

Ironforest Country adalah negara tetangga Skymoon Country di selatan. Itu tidak hanya memiliki populasi ratusan juta tetapi juga kekuatan nasional yang lebih kuat daripada yang dimiliki Negara Skymoon.

Pada saat ini, ia mengumpulkan pasukan 800.000 untuk menyerang Negara Skymoon. Tentara Ironforest Country dibagi menjadi delapan kelompok dan mereka berbaris di sepanjang rute yang berbeda. Skymoon Country tidak siap untuk serangan semacam itu. Tidak ada yang bisa menghentikannya. Segera, Ironforest Country menduduki lusinan kota Skymoon Country.

Sebagai salah satu kota megah di perbatasan selatan Negara Skymoon, Kota Guanwu memiliki panjang dan lebar 25 kilometer, dan jutaan orang tinggal di sana.

Jenderal Senior Mo Tie dari Ironforest Country memimpin 100.000 pasukan, yang bergerak maju dari kemenangan ke kemenangan, dan tiba di kota ini.

Untuk mempertahankan diri dari serangan Ironforest Country, Skymoon Country juga menempatkan 100.000 tentara di sana.

Pada siang hari, di bawah terik matahari, empat pemuda berdebu menunggangi kuda perang dan mendekati gerbang utara Kota Guanwu.

"Di sini kita!"

Di gerbang, melihat kota yang megah di depan mereka, keempat orang itu sangat bersemangat.

Keempat orang ini adalah Su Mo dan yang lainnya.

Setelah melakukan perjalanan selama puluhan hari, mereka akhirnya tiba di Kota Guanwu.

Tentara Ironforest Country dibagi menjadi delapan kelompok yang berbaris untuk menyerang Skymoon Country. Dan Kota Guanwu hanyalah salah satu kota yang mereka serang.

Karena itu, Su Mo dan yang lainnya memilih kota ini sebagai tujuan mereka.

Melihat tembok kota yang menjulang tinggi di depannya, sinar serius muncul di mata Su Mo.

Tembok kota Kota Guanwu tingginya lebih dari 30 meter dan seluruhnya dibangun oleh batu intan.

Tapi sekarang, tembok yang menjulang itu sudah runtuh. Banyak bagian yang rusak, dan beberapa bagian baru diperbaiki.

Sementara itu, darah hitam keunguan yang kering dan mengejutkan menutupi seluruh tembok kota.

Jelas sekali bahwa kota ini baru saja mengalami perang besar—perang yang sangat tragis.

"Ayo pergi! Ayo pergi ke kota!”

Su Mo memanggil dan mereka melaju menuju gerbang kota.

"Siapa ini? Turun dari kuda dan diperiksa!”

Di pintu gerbang berdiri puluhan penjaga. Setelah melihat Su Mo dan yang lainnya, salah satu pemimpin penjaga berteriak kepada mereka.

Su Mo mengangguk dan baru saja akan turun. Tiba-tiba, suara kuku datang dari belakangnya pada saat itu.

Dia berbalik dan melihat sekelompok tujuh atau delapan orang muda. Mereka berpacu dengan kecepatan tinggi dan bergegas langsung ke gerbang kota.

"Berhenti!"

Melihat sekelompok orang ini akan melesat ke kota, pemimpin penjaga tiba-tiba menangis dengan marah dan dengan cepat menghentikan mereka di depan gerbang.

“Kami adalah murid dari Sekte Matahari Terik. Apakah Anda berani menghentikan kami? Pergi!"

Di atas kuda perang yang berlari kencang, seorang pemuda jangkung dengan dingin mendengus dan melemparkan pukulan untuk menghajar pemimpin penjaga itu.

Segera, debu naik dari segala arah dan orang-orang itu dengan cepat naik ke Kota Guanwu.

“Murid Sekte Matahari Terik? Betapa sombongnya mereka!” Li Feng berkata dengan marah.

666

“Mereka yang sombong mungkin tidak berumur panjang. Saya berharap mereka bisa bertahan dalam perang yang akan datang!”

Su Mo menggelengkan kepalanya dan tersenyum.

Ketika keluarga kerajaan Skymoon Country meminta bantuan empat Sekte, sudah pasti bahwa keempat sekte akan mengirim murid untuk memasuki perang. Jadi tujuan orang-orang ini persis sama dengan tujuan mereka.

Namun, perilaku mereka membuat Su Mo memiliki sikap yang tidak menyenangkan terhadap murid-murid Sekte Matahari Terik.

Ada perang yang terjadi saat ini, jadi masuk akal jika para penjaga memeriksa identitas orang-orang yang memasuki kota untuk mencegah mata-mata dari Ironforest Country.

Tapi murid-murid Sekte Matahari Terik ini mengandalkan identitas murid Sekte mereka untuk bertindak begitu berubah-ubah.

Su Mo menggelengkan kepalanya. Kemudian mereka naik dan mengeluarkan lencana identifikasi giok mereka dari Pulau Gale untuk memasuki kota.

Bahkan di jalan lebar, yang ramai di masa lalu, tidak ada seorang pun yang terlihat saat ini, dan seluruh kota penuh dengan suasana represif sebelum badai.

Setelah memasuki Kota Guanwu, mereka langsung menuju ke Rumah Gubernur Kota.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Rumah Gubernur Kota di Kota Guanwu menempati area seluas seribu hektar. Itu berdiri di tengah kota seperti kastil raksasa.

Su Mo dan yang lainnya menunjukkan identitas mereka di depan kastil, dan seorang penjaga muda membawa mereka ke dalamnya.

“Semuanya, gubernur kota kami telah mengatur kamar untuk setiap murid Sekte. Silakan ikuti saya," kata penjaga itu.

666

"Saudaraku, apakah kamu tahu berapa banyak murid dari empat Sekte yang telah datang ke Kota Guanwu?" Li Feng bertanya kepada penjaga.

666

“Dalam beberapa hari ini, ada lebih dari 300 murid Sekte yang tiba di kota. Di antara mereka, sebagian besar berasal dari Sekte Matahari Terik dan Sekte Langit Yuan. Murid dari Sekte Sky Rapier dan Pulau Gale agak sedikit, ”jawab penjaga itu.

666

"Bagaimana situasi perang?" Su Mo bertanya.

"Sayang! Tidak optimis!”

Penjaga ini menghela nafas dan menjawab dengan tatapan serius. “Tentara Negara Hutan Besi telah mengorganisir tiga serangan, yang semakin kuat. Dan 40 persen dari 100.000 tentara kita yang ditempatkan di kota sudah pergi!”

“40 persen?” Su Mo dan yang lainnya mengendus ketakutan. Kehilangan 40 persen pasukan berarti 40.000 tentara tewas dalam perang.

"Dalam waktu sesingkat itu, Skymoon Country benar-benar mengalami kerugian besar?"

“Untungnya, Ironforest Country tidak lebih baik dari kami. Mereka juga kehilangan lebih dari 30.000 orang,” kata penjaga itu.

Su Mo mengangguk. Masuk akal bahwa setiap pihak dalam perang memiliki kerugian. Jika saja Negara Skymoon menderita kerugian yang begitu besar, sementara Negara Hutan Besi tidak, maka tidak diragukan lagi bahwa Negara Skymoon akan gagal.

Pada saat itu, bahkan empat Sekte tidak akan mengizinkannya. Dan mereka tidak akan hanya mengirim Murid Luar untuk membantu mereka.

Karena seluruh Negara Skymoon sebenarnya adalah negara dari empat Sekte. Bahkan keluarga kerajaan hanyalah boneka mereka.

Jika keempat Sekte mau, mereka benar-benar mampu mengubah keluarga kerajaan dan dinasti.

Dari sudut pandang ini, Ironforest Country mirip dengan Skymoon Country.

Namun, perbedaannya adalah bahwa Negara Hutan Besi tidak memiliki empat Sekte, yang menyebabkan dispersi kekuatan. Di negara mereka, mereka hanya memiliki Sekte Ulti-misteri, Sekte terkuat di Negara Hutan Besi.

Sekte Ulti-misteri adalah penguasa dari seluruh Negara Hutan Besi, yang berarti bahwa itu menempati peran dominan di negara itu.

Dengan kata lain, perang antara Ironforest Country dan Skymoon Country sebenarnya adalah perang antara Sekte Ulti-misteri dan empat Sekte.

Itu bukan perang pertama antara kedua negara. Sebenarnya, setiap tiga tahun mereka membuat pertempuran kecil dan setiap lima tahun mereka memulai perang besar.

Perang biasanya antara pasukan biasa kedua negara. Itu sudah memiliki aturan bahwa hanya seniman bela diri yang berada di bawah Alam Roh Sejati yang bisa bergabung dalam perang.

Bagaimanapun, seniman bela diri di atas Alam Roh Sejati adalah yang terkuat di kedua negara. Begitu mereka bergabung dalam perang, kerugiannya akan tak terukur, dan kedua belah pihak tidak mampu menanggung konsekuensinya.

Selama kedua negara tidak bermain sangat keras, mereka umumnya tidak mengirim seniman bela diri True Spirit Realm.

Su Mo dan yang lainnya mengikuti penjaga ini dan datang ke halaman setelah beberapa saat.

“Ada banyak kamar di sini, jadi kamu bisa tinggal! Pelayan akan datang untuk memberimu makanan dan air!”

Penjaga membawa mereka ke tempat itu, lalu berbalik dan kembali.

Mereka memasuki halaman dan memilih kamar untuk tinggal masing-masing.

“Su Mo, kita akan berjalan-jalan di Istana Gubernur Kota. Maukah kamu bergabung dengan kami?”

Li Feng, Niu Xiaohu, dan Zhou Xin datang ke kamar Su Mo dan bertanya padanya.

“Tidak, aku akan lulus. Kalian bertiga pergi!”

Su Mo berpikir sejenak, lalu dia menggelengkan kepalanya.

Ranah keempat dari Skill Kekuatan Gajahnya hampir selesai pada saat ini, dan kekuatan tubuhnya telah meningkat pesat. Dia tidak sabar untuk mencoba menyingkat Spiral Spiritual kelima.

"Baik! Kalau begitu, kita pergi!”

Setelah mereka pergi, Su Mo duduk dan diam-diam mengoperasikan Sembilan Spiral Mystique untuk menyingkat Spiral Spiritual kelima.

Waktu berlalu.

Di dalam ruangan, dengan kondensasi Spiral Spiritual, wajah Su Mo berangsur-angsur menjadi mengerikan dengan rasa sakit yang luar biasa.

“Pfft! Pfft! Pfft!”

Setelah satu jam lagi, kabut darah tiba-tiba muncul dari tubuh Su Mo dan pakaiannya diwarnai merah.

 

Bab Lengkap

Related : Warrior Promise ~ Bab 96 - Bab 100

1 Komentar untuk "Warrior Promise ~ Bab 96 - Bab 100"

Wah...mulay RAMAyyy 😁😁☺️