Warrior Promise ~ Bab 91 - Bab 95

Bab 91

Penerjemah: Transn Editor: Transn

“Su Mo, kamu kembali! Sudahkah Anda menyelesaikan semua misi? ”

Li Feng tersenyum ketika dia melihat Su Mo berjalan ke pengadilan.

“Ya, aku kembali!” Su Mo mengangguk.

“Kakak Senior Su Mo, kamu akhirnya kembali! Orang-orang mengatakan kamu tidak akan berhasil kembali!”

Niu Xiaohu yang sangat gembira segera bangkit dari tanah.

"Oh, kenapa mereka bilang aku tidak akan kembali?"

Su Mo geli mendengarnya.

"Banyak yang mengatakan kamu akan kehilangan nyawamu melakukan semua misi sulit itu di peringkat tiga dan tiga setengah dengan kultivasi Alam Bela Diri Spiritual Lv 1mu."

Niu Xiaohu tersenyum. "Aku tahu kamu tidak akan mati dan pasti akan kembali setelah menyelesaikan misi itu."

Niu Xiaohu memiliki keyakinan pada Su Mo.

"Saya hanya menerima misi yang saya yakini untuk diselesaikan," kata Su Mo, menggelengkan kepalanya.

“Su Mo!”

Li Feng memanggil, wajahnya tampak muram. "Kudengar kau telah menerima Duel Hidup dan Mati melawan Shen Qing di Aula Perjuangan yang Menentukan?"

"Kamu benar!"

Su Mo mengangguk.

Setelah beberapa saat hening, Li Feng berkata dengan suara yang dalam, “Kamu terlalu impulsif! Saya mendengar Shen Qing menerobos ke Alam Bela Diri Spiritual Lv 4 setengah bulan yang lalu. Bukankah kamu bermain api dengan menerima duel ini?”

Li Feng khawatir. Su Mo telah menyelamatkan hidupnya dan dia berterima kasih padanya.

Karena itu, dia tidak ingin ada kecelakaan menimpa Su Mo.

"Alam Bela Diri Spiritual Lv 4?"

Alis Su Mo merajut tetapi segera rileks. Dia berkata sambil tersenyum, “Lv 4 Spiritual Martial Realm tidak terkalahkan. Masih belum pasti siapa yang akan mati dalam duel!”

"Apa?"

Li Feng terkejut dan mulutnya berkedut.

Tidak yakin siapa yang akan mati dalam duel?

Apakah Su Mo mengatakan dia akan membunuh seorang seniman bela diri dari Alam Bela Diri Spiritual Lv 4?

Li Feng mengira dia sombong, tapi Su Mo jelas lebih buruk.

Arogansinya dangkal, tapi Su Mo berasal dari dalam.

“Kakak Senior Su Mo, apakah kamu percaya diri? Jika tidak, silakan mundur dari duel melawan Shen Qing!” Niu Xiaohu berkata, mengingatkannya.

Su Mo merasakan kehangatan di hatinya. Meskipun mereka tampak seperti orang lemah, mereka mengkhawatirkannya.

"Saya akan menghormati mereka yang menghormati saya dan membunuh mereka yang tidak menghormati saya!"

Dia mengatakan ini dengan datar, cahaya dingin berkedip di matanya.

Ini adalah prinsip dasarnya. Dia tidak akan mundur apakah lawannya adalah seorang ahli di Alam Bela Diri Spiritual Lv 4 atau murid dari Aliansi Langit.

Setelah mengatakan itu, dia melambaikan tangannya dan kembali ke kamarnya.

Di dalam kamarnya, dia melihat ke bawah dan tenggelam dalam pikirannya.

Aliansi Langit?

Jika mereka tidak menyebabkan masalah baginya, dia siap untuk melupakan masa lalu. Bagaimanapun, Aliansi Langit bukanlah musuhnya.

Dia hanya memiliki konflik dengan Yan Qi.

Jika mereka benar-benar ingin membunuhnya, dia akan melawan.

Setelah waktu yang lama, Su Mo menghela nafas. Dia melambaikan tangannya dan selusin kantong penyimpanan muncul.

Kantong penyimpanan ini semua adalah rampasan dari perjalanannya baru-baru ini.

Ada kantong penyimpanan Goshawk dan Vulture, juga Blood Blade dan ahli lain dari Bloody Blade Stockade.

Dia membuka semua kantong dan pancaran dari harta tiba-tiba menerangi seluruh ruangan.

Melihat begitu banyak rampasan di depannya, napasnya segera menjadi pendek dan cepat.

Properti dari Bloody Blade Stockade, Goshawk, dan Vulture jauh lebih banyak daripada Playboy berwajah Giok yang malang.

Segera, dia memeriksa semua barang rampasannya. Ada 780 ribu tael emas, 36 buah berbagai senjata, 45 Gulungan Bela Diri, 32 botol ramuan, delapan Ramuan Spiritual, dan 30 Batu Spiritual.

Hasil rampasan putaran ini jauh lebih baik daripada yang dia dapatkan sebelumnya di Uji Coba Qingyuan.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

"Membunuh benar-benar cara tercepat untuk menghasilkan banyak uang!"

Su Mo menghela nafas dan memeriksa rampasan itu dengan saksama.

Level senjata ini semuanya di bawah Medium Lv 2, membuatnya tidak berguna baginya. Dia bisa menyumbangkannya ke Sekte untuk ditukar dengan poin kontribusi.

Gulungan Bela Diri mirip dengan senjata. Sebagian besar adalah dari Lv 2 Bawah. Hanya beberapa dari Lv Menengah 2. Ini juga tidak berguna bagi Su Mo.

Adapun 32 botol elixir, setengahnya adalah ramuan penyembuhan untuk perawatan luka dan sisanya untuk meningkatkan budidaya.

Delapan Ramuan Spiritual semuanya adalah Ramuan Spiritual Tingkat Bawah 2.

Ada 30 Batu Spiritual Bawah.

“Sekarang kultivasi saya telah mencapai Alam Bela Diri Spiritual, saya sekarang dapat menggunakan Batu Spiritual untuk kultivasi saya!”

Dia menempatkan Batu Spiritual, gulungan, dan senjata ke dalam cincin penyimpanan.

Dia hanya memiliki 12 botol ramuan untuk meningkatkan kultivasi.

Obat mujarab ini semuanya adalah Lv 2 Bawah, yang cukup berguna untuk kultivasinya.

Dia mengambil elixir dan menelannya sebelum mulai memperbaiki elixir efficacy untuk mengolah Skill Kekuatan Gajah dengan kekuatan elixir.

Qi Spiritual dari ramuan itu dengan cepat diserap oleh tubuhnya dengan kecepatan yang luar biasa.

Setelah mengolah Skill Kekuatan Gajah, tubuhnya seperti lubang tanpa dasar. Semakin banyak Qi Spiritual yang dia serap, semakin cepat kekuatan tubuhnya meningkat.

Dengan menyerap satu elixir, dia merasakan kekuatan tubuhnya meningkat pesat. Efeknya sebanding dengan dia menghabiskan beberapa hari biasa untuk berkultivasi.

"Kecepatan penyerapan Qi Spiritual sangat luar biasa untuk Keterampilan Pemurnian Tubuh ini!"

Su Mo menarik napas dalam-dalam dan terus menelan ramuan itu. Kali ini, dia menelan 10 sekaligus.

Ledakan!

Setelah dia menelan obat mujarab itu, khasiat obat mujarab itu meledak seperti letusan gunung berapi dan Qi Spiritual murni mengamuk di tubuhnya.

Skill Kekuatan Gajah mulai bereaksi dan sejumlah besar Qi Spiritual berubah menjadi bayangan gajah kecil yang mengaum tanpa suara. Ratusan gajah meraung pada saat yang sama, mengguncang hatinya.

Tak lama setelah itu, efek dari 10 elixir diserap.

Kekuatan tubuhnya meningkat satu tingkat lebih tinggi. Skill Kekuatan Gajah Lv 4-nya telah mencapai puncak tahap awal, membuat kekuatannya sebanding dengan seorang seniman bela diri dari Alam Bela Diri Spiritual Lv 1.

Su Mo tidak berhenti dan menuangkan 12 botol ramuan.

Dia memasukkan lebih dari 140 elixir ke dalam mulutnya.

Bang! Bang! Bang!

Ketika efektivitas lebih dari 100 elixir dilepaskan, tubuh Su Mo terguncang begitu keras sehingga dia hampir tidak bisa menahannya dengan kekuatan tubuhnya.

Dia segera mengerjakan Skill Kekuatan Gajah untuk menyerap pil.

Kali ini, fenomena aneh terjadi di tubuhnya.

Qi Spiritual yang kejam tiba-tiba berubah menjadi bayangan seekor gajah besar. Gajah itu berdiri tegak, dengan kakinya di tanah dan hidungnya yang panjang digulung ke arah Bima Sakti yang terbalik.

Bayangan gajah hanya muncul sebentar sebelum menghilang ke tubuh Su Mo.

Meretih!

Su Mo tiba-tiba merasakan mati rasa di otot dan tulangnya. Dengan suara ledakan, kekuatan tubuhnya kemudian meningkat 10 kali lipat.

Su Mo sangat gembira dan memindai tubuhnya.

Skill Elephant's Strength miliknya telah mencapai Lv 4 dari Peak of the Middle-stage. Kekuatan tubuhnya sebagus seniman bela diri top dari Alam Bela Diri Spiritual Lv 2.

"Terlalu cepat! Kemanjuran lebih dari 100 ramuan untuk meningkatkan tubuh sebanding dengan meningkatkan kultivasi dengan menelan esensi darah! ”

Su Mo tercengang. "Karena saya dapat meningkatkan kultivasi saya dengan ramuan ini, mereka pasti akan membantu saya mencapai Alam Bela Diri Spiritual Lv 3."

Dia tahu itu akan menunda kemajuannya saat dia memutuskan untuk mengolah Qi dan tubuhnya yang asli pada saat yang bersamaan.

"Dengan kekuatan tubuh saya saat ini, saya harus bisa menyingkat Spiral Spiritual keempat!"

Dia beristirahat sejenak sebelum mulai mengerjakan Nine Spiral Mystique. Dia mulai memadatkan Spiral Spiritual keempat.

Meskipun kekuatan tubuhnya telah meningkat lebih dari 10 kali, masih sulit untuk mencoba dan memadatkan Spiral Spiritual keempat dan Spiral Spiritual ketiga.

Dia sangat lelah dengan keringat di kepalanya setelah mencoba seharian penuh. Akhirnya, dia berhasil memadatkan Spiral Spiritual keempat.

Ketika dia selesai mengisi empat Spiral Spiritual dengan Qi asli, dia menghentikan kultivasinya.

Sudah waktunya untuk menukar poin kontribusi untuk item.

Kali ini, dia ingin menukar beberapa harta, jiwa binatang, dan ramuan dengan poin kontribusinya. Semakin banyak, semakin meriah.

Su Mo tersenyum dan hendak berjalan keluar ruangan ketika dia mendengar teriakan keras datang dari luar halaman.

"Su Mo, cepat dan bawa pantatmu ke sini!"

 

Bab 92

Penerjemah: Transn Editor: Transn

"Su Mo, keluar!"

Sebuah suara keras datang dari luar taman, mengejutkan para Murid Luar yang tinggal di dekatnya. Mereka keluar untuk mencari tahu apa yang terjadi.

Di kamarnya, tatapan dingin melintas di mata Su Mo ketika dia mendengar suara itu.

Apakah Yan Qi benar-benar lelah hidup?

Orang di luar taman adalah Yan Qi.

Su Mo berjalan keluar dari kamarnya dan keluar.

Niu Xiaohu dan Li Feng dikejutkan oleh suara itu juga. Mereka melangkah keluar dari kamar mereka dan keluar dari taman bersama Su Mo.

Ada sekitar delapan Murid Luar yang berdiri di pintu masuk taman, bersama dengan Yan Qi dan Feng Zilan.

Orang-orang ini adalah murid dari Aliansi Langit.

Masing-masing dari mereka memasang ekspresi angkuh dengan kepala terangkat tinggi ketika mereka melihat Su Mo, meremehkannya.

“Su Mo, kamu telah menyetujui pertempuran sampai mati di Aula Perjuangan yang Menentukan sebelumnya melawan Kakak Seniorku, Shen Qing. Sekarang setelah kamu kembali, jangan bilang kamu akan keluar. ”

Yan Qi mencibir pada Su Mo. “Dia ada di Aula Perjuangan yang Menentukan. Kamu seharusnya pergi ke sana sekarang! ”

"Su Mo, kamu dianggap cukup berbakat, tetapi jika kamu mundur sekarang, bukankah itu akan merusak reputasimu yang baru dibangun?"

Feng Zilan mencoba memprovokasi Su Mo karena dia takut Su Mo akan mundur dari duel.

Su Mo menatap mereka berdua dengan dingin. “Karena Shen Qing tidak sabar untuk mengakhiri hidupnya, saya akan sangat senang bertemu dengannya. Mari kita pergi!"

Dia mulai berjalan ke arah Aula Perjuangan yang Menentukan.

"Su Mo, tidak!"

Li Feng dengan cepat menahan Su Mo, terlihat sangat khawatir. “Su Mo, kamu tidak boleh impulsif. Selama kamu tidak pergi ke Aula Perjuangan yang Menentukan, mereka tidak dapat melakukan apa pun padamu!”

"Itu benar! Kakak Senior Su Mo, kamu tidak boleh pergi!”

Niu Xiaohu juga terlihat sangat khawatir.

"Konyol!"

Sebelum Su Mo bisa membuka mulutnya, seorang murid Aliansi Langit yang berdiri di samping Yan Qi menatap Li Feng dan Niu Xiaohu dengan tajam. Dia berteriak dengan dingin, “Siapa kamu untuk ikut campur dalam urusan Aliansi Langit? Kamu mau mati?"

Li Feng dan Niu Xiaohu menggigil. Pikiran tentang kekuatan Aliansi Langit membuat mereka takut.

Li Feng menggigit bibirnya, berusaha keras untuk menenangkan dirinya. “Jangan coba-coba menggertak kami. Meskipun Aliansi Langit Anda kuat, itu tidak berarti Anda dapat melakukan apa pun yang Anda inginkan!

"Ha ha ha!"

Yan Qi dan yang lainnya tertawa. Orang yang membuat komentar sebelumnya berkata dengan bangga, “Kami bangga dengan Kakak Senior Duan kami. Dia sangat kuat dan telah mengalahkan Jin Yang. Tidak ada yang bisa menandingi dia. Di bawah kepemimpinannya, tidak masalah bagi kita untuk mendominasi semua Negara Skymoon, apalagi Pulau Gale! ”

Para murid Aliansi Langit memberikan tatapan arogan.

Duel di Gunung Yu adalah kebanggaan mereka.

Para murid yang telah berkerumun tampak terkejut mendengar ini. Apakah duel di Gunung Yu sudah ada hasil? Siapa yang menang?

Apakah Duan Jingtian mengalahkan Jin Yang?

“Seperti yang aku pikirkan!”

Su Mo menghela nafas. Duan Jingtian telah mengalahkan Jin Yang!

Li Feng terkejut juga tetapi terus memberi isyarat agar Su Mo tidak pergi berduel.

“Li Feng, Xiaohu, jangan khawatirkan aku! Saya akan baik-baik saja!"

Su Mo menepuk pundak mereka dan memberi mereka pandangan meyakinkan sebelum berangkat ke Aula Perjuangan yang Menentukan.

Yan Qi dan yang lainnya sangat gembira dan dengan cepat mengikuti di belakang.

Li Feng dan Niu Xiaohu sangat khawatir dan menuju ke aula juga.

“Sial! Su Mo benar-benar lelah hidup! Dia akan bertempur sampai mati dengan Shen Qing!”

"Dia bosan hidup, menempatkan dirinya melawan Aliansi Langit!"

"Ayo, mari kita pergi ke Aula Perjuangan yang Menentukan dan lihat apa yang terjadi!"

“…”

Para murid tercengang dan semua dengan cepat berjalan ke aula juga.

Setelah melihat kerumunan yang begitu besar, para murid yang mereka temui dalam perjalanan ke aula juga bergabung dengan mereka setelah mendengar apa yang terjadi.

Aula Perjuangan yang Menentukan adalah aula khusus di Pulau Gale. Selain cincin pertempuran besar, tidak ada yang bisa ditemukan di sana.

Saat Su Mo melangkah ke aula, dia melihat Shen Qing duduk bersila di atas ring pertarungan.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Ketika mata mereka bertemu, seolah-olah ada ledakan di udara.

"Su Mo, aku sudah menunggumu begitu lama!"

Shen Qing tersenyum, tatapan membunuh terbentuk di matanya.

"Kamu harus berterima kasih padaku karena membiarkanmu hidup sedikit lebih lama!"

Su Mo memasuki aula dan segera mendarat di ring pertempuran.

Sejumlah besar Murid Luar mengikuti dan membanjiri aula.

Dalam waktu singkat, aula itu dipenuhi ratusan orang.

Ketika Yan Qi dan Feng Zilan melihat Su Mo di ring pertarungan, mata mereka dipenuhi dengan tatapan membunuh.

Mereka sangat bersemangat. Hari ini adalah hari Su Mo akan mati!

Ada banyak murid Aliansi Langit di aula dan mereka semua menyeringai.

Mereka yang berani melawan Aliansi Langit harus mati!

"Apakah kamu tidak malu untuk membuat pernyataan sombong seperti itu?" Shen Qing bertanya dengan tatapan jahat di matanya.

Mereka yang melangkah ke ring pertarungan di Aula Perjuangan yang Menentukan telah setuju untuk mempertaruhkan nyawa mereka, tanpa meminta pertanggungjawaban pihak lain.

Shen Qing berdiri dan memandang Su Mo dengan jijik. "Su Mo, hari ini aku akan menggunakan darahmu untuk menegakkan kedaulatan Aliansi Langit."

"Apa yang kamu tunggu?" Su Mo tidak terganggu oleh ancaman itu. Dia merasa menarik untuk melihat bagaimana Shen Qing akan melakukan apa yang dia katakan.

"Membunuhmu akan menjadi sepotong kue!"

Shen Qing menyeringai jahat. Dia mengakui bahwa Su Mo memiliki kekuatan besar, tetapi kultivasinya sekarang telah mencapai Alam Bela Diri Spiritual Lv 4. Membunuh Su Mo adalah tugas yang sederhana.

"Mati!"

Shen Qing berteriak. Dia melemparkan pukulan berat ke arah Su Mo.

“Tinju Bintang Jatuh!”

Kilatan tinju menembus ruang, menciptakan dampak yang besar.

“Itu adalah Keterampilan Bela Diri Lv 2 Sedang, Tinju Bintang Jatuh! Itu sangat kuat!”

“Menilai dari momentumnya, Shen Qing pasti telah mencapai Alam Penyelesaian Kecil. Dia menakjubkan!"

"Pukulan ini cukup untuk membunuh Su Mo!"

Semua orang terkejut dengan kekuatan teknik yang menciptakan kekuatan besar di udara.

Tidak mungkin bagi mereka yang belum mencapai Alam Bela Diri Spiritual Lv 4 untuk menerima pukulan ini.

"Kamu menggali kuburanmu sendiri!" kata Su Mo. Sinar pancaran pedang melintas, menetralkan teknik Tinju.

"Mati!"

Keinginan Su Mo untuk membunuh Shen Qing sangat kuat. Dia melompat ke udara, melewati cetakan Tinju, dan menusukkan pedangnya ke Shen Qing.

"Apa?"

Shen Qing terkejut, tidak percaya bahwa Su Mo tidak hanya membalas serangannya dengan mudah tetapi juga berbalik dan menyerangnya.

"Ke kuburanmu!"

Mengumpulkan seluruh energinya, Shen Qing berusaha sekuat tenaga untuk membunuh Su Mo.

Bayangan tinju melintas dari segala arah menuju Su Mo.

Dia benar-benar dikelilingi oleh bayangan tinju.

"Ha ha ha! Kamu tidak bisa melarikan diri sekarang!"

Shen Qing menyeringai. Dia telah menggunakan semua kekuatannya. Setiap orang biasa di Alam Bela Diri Spiritual Lv 3 tidak akan bisa menerima pukulan itu. Pukulan ini cukup untuk merenggut nyawa Su Mo.

Melihat Su Mo akan terkena bayang-bayang tinju, Shen Qing tidak bisa menahan untuk menggelengkan kepalanya. Duel ini sangat tidak menarik, sama sekali tidak menantang.

Pada saat ini, seberkas sinar pedang melintas dan membalas pukulan itu.

"Mati!"

Segera setelah kata-kata ini diucapkan, sinar pedang yang kuat melintas dan menghancurkan semua yang menghalangi jalannya.

"Oh tidak!"

Shen Qing tidak bisa mempercayai matanya. Kecepatan pancaran pedang terlalu cepat baginya untuk bereaksi.

Suara mendesing!

Darah segar menyembur keluar saat sebuah lengan terlempar ke udara.

 

Bab 93

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Lengan kiri Shen Qing terlempar ke atas dalam lengkungan yang indah sebelum jatuh dengan keras ke tanah dengan darah di mana-mana.

Adegan ini sangat mirip dengan adegan Playboy berwajah giok saat itu.

"Ah!"

Jeritan menusuk terdengar di seluruh aula saat wajah Shen Qing terpelintir kesakitan. Dia dengan cepat mundur.

Setengah dari tubuhnya sudah berlumuran darah. Dia tidak hanya kehilangan satu lengan tetapi setengah bahunya.

Jika dia tidak memelintir tubuhnya pada saat yang genting, dia pasti sudah terbelah dua oleh pedang Su Mo.

Seluruh aula tercengang dalam keheningan.

Semua orang terkejut dengan apa yang mereka lihat.

Mereka semua mengira kemenangan pasti milik Shen Qing tetapi perubahan itu datang terlalu tiba-tiba. Di depan Su Mo, Shen Qing tiba-tiba menjadi sangat rentan.

Li Feng dan Niu Xiaohu juga tercengang. Mereka tidak pernah membayangkan Su Mo memiliki kekuatan yang begitu kuat.

Di sisi lain, Yan Qi dan Feng Zilan tampak muram.

“Tidak ada gunanya!”

Yan Qi mengutuk dalam hatinya. Shen Qing terlalu tidak berguna melawan Su Mo.

Di ring pertarungan, wajah Shen Qing berubah mengerikan karena rasa sakit yang tajam yang dia rasakan. Sejumlah besar darah tumpah dari bahunya.

Napasnya terengah-engah dan tubuhnya bergoyang.

“Su Mo, kali ini kecerobohanku! Suatu hari nanti aku akan membuatmu membayar lenganku yang hilang!”

Shen Qing menggertakkan giginya karena marah. Meskipun dia merasakan kebencian yang kuat, dia tahu dia terlalu lemah untuk bertarung dalam kondisinya saat ini.

Dia menatap Su Mo dengan kesal sebelum berbalik. Dia ingin turun dari arena pertarungan.

"Apakah aku mengatakan aku akan membiarkanmu pergi?"

Dengan suara acuh tak acuh yang bergema, sosok Su Mo menghilang dan muncul kembali untuk menghalangi jalan Shen Qing.

"Su Mo, kamu berani membunuhku?" Shen Qing mengerutkan kening.

“Kami berada di ring pertempuran di Aula Perjuangan yang Menentukan. Jika kamu kalah, kamu harus siap mati, ”kata Su Mo acuh tak acuh.

"Ha ha ha…!"

Shen Qing tertawa dan mencibir. “Saya adalah anggota dari Aliansi Langit. Anda berani membunuh saya? Apakah Anda tahu berapa banyak orang yang tergabung dalam Aliansi Langit di seluruh Luar atau di dalam aula? Kamu benar-benar ingin membunuhku?"

Shen Qing memasang ekspresi penuh penghinaan. Dalam pertarungan ini, rencana awalnya adalah membunuh Su Mo dan bukan sebaliknya.

Bahkan jika dia kalah, dia tidak khawatir tentang hidupnya. Di Pulau Gale, siapa yang berani membunuh anggota Aliansi Langit?

Jika seseorang benar-benar berani melakukannya, dia akan menyatakan perang melawan Duan Jiangtian dan seluruh Aliansi Langit. Shen Qing yakin Su Mo tidak akan berani melakukannya.

“Su Mo, biarkan Shen Qing pergi dan kami akan mengampunimu kali ini!”

“Su Mo, Jika kamu berani membunuh Shen Qing, tidak akan ada tempat bagimu untuk bersembunyi di Pulau Gale.”

“Huh, selalu Aliansi Langit kita yang membunuh orang lain! Siapa yang berani membunuh salah satu dari kita?”

“…”

Lusinan murid Aliansi Langit menangis berturut-turut di bawah pertarungan tepat.

“Heh! Bunuh saja dia! Su Mo, sebaiknya kau bunuh Shen Qing. Dengan begitu, aku bahkan tidak perlu berurusan denganmu dan kamu akan mati tanpa kuburan!”

Yan Qi mencibir secara internal.

Meskipun dia marah atas kegagalan Shen Qing, dia tahu Su Mo akan menjadikan dirinya musuh seluruh Aliansi Langit jika dia membunuh Shen Qing. Maka dia akan mati cepat atau lambat!

“Su Mo, kamu mengambil Buah Roh Kosong dan kantong penyimpananku, dan bahkan membunuh murid klanku. Kamu harus mati!”

Yan Qi meraung di dalam hatinya.

Dia sudah tahu Su Mo adalah orang yang membunuh sepupunya, Yan Xing.

Saat itu, Su Mo tidak membunuh semua orang dari kelompok Yan Xing dan satu berhasil melarikan diri. Dialah yang memberi tahu Yan Qi.

Faktanya, ketika Ujian Percobaan Qingyuan baru saja berakhir, Yan Qi mencari kakak laki-lakinya, Murid Batin Yan Ba.

Dia ingin Yan Ba membunuh Su Mo.

Sebagai Murid Dalam yang terhormat, mudah bagi Yan Ba untuk membunuh Murid Luar. Jajaran atas Pulau Gale tidak akan menghukum berat Murid Dalam karena membunuh Murid Luar.

Namun, dia malah dicela oleh saudaranya.

Yan Ba hanya berkata, “Sebagai saudaraku, jika kamu tidak dapat berurusan dengan murid baru yang tidak penting, maka kamu tidak perlu tinggal di Pulau Gale lagi. Kenapa tidak pulang saja?”

Jadi Yan Qi tidak punya pilihan selain mencari tahu sendiri.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Untungnya, banyak murid dari Aliansi Langit tahu bahwa dia adalah saudara laki-laki Yan Ba dan bersedia membantunya.

Shen Qing adalah salah satunya.

Seorang anak laki-laki tampan dan terhormat berbaju putih berdiri di antara kerumunan saat itu. Dia membawa pita putih di punggungnya.

“Seorang pendekar pedang harus memiliki kilau yang tiada tara. Dia harus pantang menyerah, tak kenal takut, dan membunuh mereka yang menghalangi jalannya. Saya harap Anda tidak akan mengecewakan saya. ”

Anak laki-laki berpakaian putih bergumam, matanya berbinar.

Di ring pertarungan, Shen Qing mencibir dan dengan angkuh berkata, “Su Mo, kita akan bertarung lagi setelah lukaku sembuh. Tapi lain kali, aku tidak akan ceroboh lagi!”

Su Mo tersenyum mengejek padanya.

Apakah Aliansi Langit benar-benar memberinya kepercayaan seperti itu?

Saat berikutnya, cahaya terang yang menyilaukan memenuhi pandangan semua orang dan terbang melewatinya seperti semburan cahaya Aurora.

Suara mendesing!

Sinar cahaya dingin berangsur-angsur menghilang saat pedang memotong tenggorokan dengan bersih.

Bang!

Shen Qing pingsan di ring pertempuran, mati dengan mata terbuka.

Kesunyian!

Seluruh aula mati sunyi.

Mata semua orang terbuka lebar tak percaya pada sosok lurus Su Mo.

Dia membunuhnya!

Shen Qing, seorang murid dari Aliansi Langit, sudah mati.

"Sial!"

Setelah beberapa saat, aula tiba-tiba meledak menjadi marah.

Banyak murid Aliansi Langit merah di wajah, marah.

Su Mo sebenarnya berani membunuh Shen Qing di depan mereka. Itu berarti dia sama sekali tidak memikirkan mereka dan seluruh Aliansi Langit.

"Aku akan melawanmu!"

Suara mendesing!

Seorang pria muda berpakaian hitam mengambil satu langkah untuk memasuki arena pertarungan, ekspresinya dingin.

"Ini adalah Kakak Senior Ding Tao!"

“Kakak Senior Ding Tao sangat kuat. Dia pasti bisa membunuh Su Mo.”

Semua orang mulai membicarakan tentang pemuda yang melangkah ke ring pertempuran.

“Kamu bukan tandinganku. Kamu mau mati?"

Su Mo memandang pemuda berpakaian hitam dengan acuh tak acuh. Pria ini baru saja berada di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 3, namun masih sangat ingin melawannya.

“Huh! Anda terlalu sombong! Anda baru saja berada di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2. Beraninya kau bilang aku bukan tandinganmu?”

Wajah Ding Tao menyembunyikan niat membunuhnya. “Jika Kakak Senior Shen Qing tidak ceroboh, kamu tidak akan menang!”

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com


Channel Youtube Novel Terjemahan

"Baiklah kalau begitu, tunjukkan padaku apa yang kamu punya!"

Su Mo menggelengkan kepalanya. Sekarang Ding Tao telah melampaui batas untuk melawannya, tidak ada yang bisa dia katakan.

"Jiwa Bela Diri, Tangan Hantu!"

Ding Tao tidak meremehkan Su Mo dan segera membebaskan Jiwa Bela Diri-nya, dengan telapak tangan yang gelap seperti tinta. Itu dikelilingi oleh tujuh lingkaran cahaya kuning yang tergantung di langit.

Jiwa Bela Diri telapak tangan ini penuh dengan kesuraman dan tampak seperti cakar yang telah naik dari neraka.

Su Mo mengangkat alisnya. Ini adalah pertama kalinya dia melihat Jiwa Bela Diri yang begitu aneh.

"Mati!"

Ding Tao membalikkan telapak tangannya dan membekukan telapak tangan hitam raksasa yang suram, saat Jiwa Bela Diri bersinar.

"Tangan Maut!"

Telapak tangan hitam membawa angin dingin, menekan Su Mo.

Su Mo terkejut. Tidak heran orang ini begitu percaya diri dalam melawannya. Dia sebenarnya memiliki kekuatan yang tidak biasa.

Kekuatannya dua kali lebih besar dari Goshawk di Fraksi Doublehawks.

Meski begitu, dia tetap bukan tandingan Su Mo.

 

Bab 94

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Serangan yang sangat kuat yang diberikan Ding Tao jauh melampaui seorang seniman bela diri normal di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 3.

Dengan serangan ini, dia bahkan bisa melawan seniman bela diri Spiritual Martial Realm Lv 4.

Kerumunan dengan mata terbelalak menatap cincin pertempuran, bertanya-tanya bagaimana Su Mo akan memblokir serangan seperti itu.

Baru saja melangkah ke Lv 4, kecerobohan Shen Qing adalah salah satu alasan mengapa Su Mo berhasil membunuhnya, tetapi kekuatan besar yang terakhir adalah alasan utamanya. Su Mo tidak lebih buruk dari seniman bela diri rata-rata di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 3.

Astaga!

Pedang panjangnya memancarkan cahaya yang menyilaukan, Su Mo mengayunkannya 13 kali berturut-turut, membuat suara merobek udara.

"Esensi Pedang Iblis Angin!"

Cahaya pedang itu dingin dan 13 sinar pedang Qi berkumpul untuk melepaskan esensi pedang yang tak terkalahkan. Itu sudah cukup untuk menghancurkan segala sesuatu yang menghalangi jalannya.

Ck!

Telapak tangan hitam Ding Tao mudah robek saat bertabrakan dengan esensi pedang Su Mo, dan akibatnya, esensi pedang yang menghancurkan menghantamnya dengan keras.

Suara mendesing!

Esensi pedang Su Mo menembus tubuh Ding Tao dan darah menyembur dari lukanya.

Ding Tao langsung terbelah dua.

Ding Tao, seorang seniman bela diri di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 3, terbunuh hanya dengan satu tebasan!

"Kamu adalah orang yang mencari kematianmu, kamu tidak bisa menyalahkanku!"

Su Mo menggelengkan kepalanya dengan jijik.

Keheningan mati sekali lagi tergantung di aula.

Kerumunan merasa tercengang ketika mereka melihat anak laki-laki jangkung yang berdiri di atas ring pertarungan.

Dia terlalu agresif dan mendominasi!

Apakah dia benar-benar seorang pejuang di Alam Bela Diri Spiritual Lv 2? Bagaimana dia bisa dengan mudah menebas seseorang di Lv 4 dan membunuh Ding Tao, yang berada di Lv 4? Dia melanggar logika!

“Arogansi apa! Dia benar-benar membunuh dua orang kita!”

"Kamu benar-benar memintanya!"

"Bunuh dia! Senior, naik dan bunuh dia! Balas dendam Aliansi Langit kita!”

Orang-orang dari Aliansi Langit benar-benar marah kali ini, kemarahan di mata mereka membara.

Beberapa murid yang lebih lemah yang takut pada Su Mo tidak berani melangkah maju, hanya menaruh harapan mereka pada sesama elit.

Rumpun! Rumpun! Rumpun!

Dari suara langkah kaki yang bergema, seorang pria muda berpakaian ungu berjalan keluar dari kerumunan.

Pria ini, dengan pedang panjang yang tergantung di pinggangnya, tampak tampan, tinggi, dan sangat menawan.

Mendekati ring pertarungan, dia naik tinggi ke langit dengan langkah sebelum mendarat dengan anggun di ring.

“Su Mo, kamu membunuh dua rekan muridku. Aku bersumpah aku tidak akan membiarkanmu meninggalkan Aula Perjuangan yang Menentukan hidup-hidup.”

Pria muda itu menatap Su Mo dengan wajah cemberut.

"Ini Kakak Senior Zhao Fu!"

"Ha ha! Dengan Brother Zhao Fu di sekitar, daging mati Su Mo! ”

"Tentu saja! Dia memiliki Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 8 dan sudah mencapai Lv 4 tahun lalu. Sekarang saya kira dia telah naik ke Puncak! ”

Kerumunan segera mulai mengobrol tentang Zhao Fu begitu mereka melihatnya di atas ring.

Yan Qi menyeringai, begitu pula Feng Zilan.

Su Mo terlalu berani untuk membunuh anggota Aliansi Langit dengan kejam!

Sekarang dia telah membangkitkan kemarahan publik, keduanya benar-benar ingin melihat bagaimana dia akan mencoba dan bertahan dari ini.

Di ring pertarungan, Su Mo mengerutkan kening. Dia baru saja membunuh Ding Tao, tapi ini dia yang lain.

“Kalian orang-orang dari Aliansi Langit sangat tidak tahu malu! Setelah saya membunuh yang pertama, yang kedua datang! Setelah saya membunuh yang kedua, inilah yang ketiga! Apakah kalian mencoba kemenangan dengan gesekan? ”

Su Mo mengejek dengan sinis.

“Kamu dengan ceroboh membunuh saudara-saudara kita. Itu adalah aib dari Aliansi Langit. Hanya kematianmu yang bisa menghapus rasa malu kami.”

Zhao Fu berkata, matanya yang mengerikan dipenuhi dengan niat membunuh.

“Kematian mereka adalah aib bagi Aliansi Langit? Maksud Anda tidak apa-apa bagi Anda semua untuk membunuh saya tetapi tidak sebaliknya? Konyol!" Su Mo berkata dengan sinis.

“Saya tidak ingin membuang waktu berbicara dengan orang yang sekarat. Anda dan saya sama-sama berlatih permainan pedang. Hari ini saya akan menunjukkan kepada Anda seperti apa pendekar pedang yang sebenarnya. ”

Zhao Fu mendengus dan menambahkan, "Kamu duluan!"

Su Mo menyipitkan mata. Orang-orang ini benar-benar tidak tahu apa artinya berhenti sebelum semuanya terlambat.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Bahkan jika dia bisa membunuh Zhao Fu, masih ada orang lain yang akan menonjol dan melawannya lagi.

Tapi karena Zhao Fu sudah berada di ring pertarungan, dia juga tidak akan gemetar ketakutan.

Suara mendesing!

Dengan kilatan cahaya pedang, Su Mo mengirim sinar pedang Qi ke Zhao Fu melintasi udara. Itu adalah usahanya untuk menguji lawannya.

"Kamu pikir serangan kecil ini bisa menyakitiku?"

Zhao Fu mencibir. Dengan dentang, dia menghunus pedangnya dan dengan mudah menghancurkan pedang Qi yang mendekat hanya dengan mengayunkan pedang panjangnya.

"Aku hanya perlu tiga tusukan untuk membunuhmu!" Zhao Fu berkata dengan ringan.

Dia langsung melompat dengan keinginan bertarung yang semakin besar dan menusuk dengan pedangnya yang brilian, membuat ledakan yang menggelegar.

“Permainan Pedang Guntur, Guntur Mengejutkan Dunia!”

Pedang nila Qi yang dikepung oleh guntur dan cahaya mengeluarkan suara retak.

Menatap tikaman yang akan datang, Su Mo meskipun lawannya jauh lebih baik daripada Ding Tao dan benar-benar pantas menjadi seniman bela diri Spiritual Martial Realm Lv 4.

"Teknik Memotong Silang Setan Angin!"

Suara mendesing! Suara mendesing!

Dua sinar pedang Qi yang berkedip-kedip berpotongan dan bertabrakan dengan kekuatan yang menggelegar.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Pedang Qi meledak, akibat destruktifnya menyapu cincin itu.

"Kekuatan Guntur Tak Terbatas!"

Zhao Fu sekali lagi menggunakan kata-katanya, setelah memotong satu serangan, dengan momentum pedang yang bahkan lebih kuat.

"Mati!" Zhao Fu menangis.

Meretih!

Pedang Zhao Fu Qi mirip dengan suara guntur yang menghantam bumi dari surga, kekuatan gunturnya berlipat ganda.

"Kamu terlalu lemah untuk membunuhku!"

Angin kencang yang mengamuk tiba-tiba melonjak di saat berikutnya, yang disertai dengan suara pedang yang tajam.

“Angin dan Awan Berputar!”

Kekuatan pedang Su Mo dan kekuatan anginnya saling mempengaruhi di mata badai yang mengamuk, sekali lagi menyapu Pedang Guntur Qi milik Zhao Fu.

“Kamu tidak seburuk itu! Menurutku kamu memenuhi syarat untuk menyaksikan permainan pedang terkuatku!”

Kejutan melintas di wajah Zhao Fu tetapi dia berubah menjadi arogan.

Seketika, bayangan pedang putih naik tinggi di belakangnya. Itu adalah Jiwa Bela Diri Pedang dari Kelas Manusia Peringkat 8.

Setelah melepaskan jiwa bela dirinya, dia tampak seolah-olah telah menjelma menjadi pedang tak tertandingi yang pedang tajamnya menembus Qi ke dalam welkin.

Astaga!

Zhao Fu berlari mendekati Su Mo, lincah dan cepat seperti macan tutul.

Cahaya pedang yang berkilau berubah menjadi kilat dan melesat ke arah Su Mo seolah-olah itu adalah guntur dan kilat yang menembus kehampaan.

"Satu Tusukan Ilmu Pedang Guntur!"

Seperti namanya, tikaman ini, secepat kilat, sangat hebat seperti guntur yang menggelegar.

“Itu adalah Pedang Satu Tusukan Guntur! Itu terlalu kuat!"

“Ini adalah teknik terakhir dari Permainan Pedang Guntur. Kekuatan serangannya sebanding dengan Keterampilan Bela Diri Lv 2 Atas. ”

“Sudah sulit untuk berlatih Permainan Pedang Guntur, tapi aku tidak menyangka Saudara Zhao Fu bahkan telah memperoleh teknik terakhirnya.”

Kerumunan meledak menjadi gempar setelah mereka melihat permainan pedang Zhao Fu.

Li Feng dan Niu Xiaohu menjadi gugup dan dengan cemas menatap Su Mo di ring pertarungan.

Bisakah Su Mo menahan serangan ini?

Mereka ragu dia akan mampu memblokir serangan yang begitu kuat!

Di ring pertempuran, serangan itu membuat tubuh Su Mo merinding dan rasa krisis yang belum pernah terjadi sebelumnya muncul dalam dirinya.

Ini adalah pukulan paling kuat yang pernah dia temui.

Empat Spiral Spiritual mulai bergetar hebat di dalam dirinya, memancarkan Qi asli yang tak terbatas. Kekuatan yang terkandung dalam dagingnya benar-benar dilepaskan dengan suara tulang-tulangnya yang berderak. Dia menangkis serangan yang akan datang.

"Pukulan Terakhir Angin Surgawi!"

Saat itu, angin mereda dan udara menjadi stagnan. Waktu seolah terhenti.

Tidak ada apa-apa selain satu pancaran pedang yang mencolok yang tersisa. Itu dengan cepat berubah menjadi bilah angin yang dingin, tak tertandingi dan luar biasa.

Bilah angin telah mengenai Thunder Stab milik Zhao Fu.

 

Bab 95

Penerjemah: Transn Editor: Transn

Ledakan!

Pertemuan kedua pedang itu menimbulkan ledakan yang memekakkan telinga.

Semua kekuatan Su Mo diringkas menjadi pedang di tangannya.

Mengaum!

Bayangan gajah mitos raksasa tiba-tiba muncul di tubuh Su Mo. Gajah terompet, aumannya yang kuat mengguncang dunia.

"Apa itu? Gajah liar?”

“Itu adalah Jiwa Bela Diri! Jiwa Bela Diri Su Mo adalah gajah liar!”

Ketika orang banyak melihat bayangan gajah mitos di tubuh Su Mo, mereka mulai berdiskusi di antara mereka sendiri.

"Apa?"

Di tengah suara dentang kedua pedang, Zhao Fu merasakan kekuatan yang tak terlukiskan mengenai pedang di tangannya. Dia mulai gemetar seluruh. Semua darah Qi dalam dirinya mulai mengalir melawan arus dan purlicue-nya pecah.

Astaga!

Pedang di tangan Zhao Fu terlempar.

Pedang Su Mo tidak lagi menghadapi rintangan apa pun setelah dia tidak mempersenjatai lawannya.

Engah!

Dengan pancaran pedangnya yang berkilauan, dia mengarahkan pedangnya ke leher Zhao Fu untuk membentuk jejak berdarah.

“Huk…”

Mata Zhao Fu bulat dan dia tersedak kata-kata yang ingin dia katakan. Meskipun dia ingin berbicara, ada lubang menganga di tenggorokannya. Dia bahkan tidak bisa mengatakan sepatah kata pun pada akhirnya.

Gedebuk!

Tubuhnya segera ambruk di tanah seperti Shen Qing dan Ding Tao.

Su Mo melirik mayat Zhao Fu, ratapan tumbuh di hatinya.

Tidak ada keraguan bahwa lawannya adalah yang kuat. Jika dia tidak menggunakan kehendak pedang, tidak akan semudah ini baginya untuk membunuh Zhao Fu.

Namun Zhao Fu bersikeras untuk melakukan pertempuran jarak dekat dengannya. Bukankah dia menggali kuburnya sendiri?

Su Mo telah melihat peningkatan besar dalam kekuatan fisiknya baru-baru ini, jauh melebihi 5.000 kg. Itu sebanding dengan kekuatan lebih dari 25 harimau.

Dia bisa mengalahkan seniman bela diri biasa di Alam Bela Diri Spiritual Puncak Lv 2 dan melawan yang Lv 3 hanya menggunakan kekuatan fisiknya dan bukan Qi aslinya.

Bahkan seorang seniman bela diri Alam Bela Diri Spiritual Lv 4 tidak dapat bertahan melawan serangannya jika dia menggabungkannya dengan superimposisi ganda dari empat kekuatan Spiral Spiritualnya.

Kekuatan serangan Qi asli dari Alam Bela Diri Spiritual Lv 1 sebanding dengan 15 harimau. Kenaikan setiap peringkat datang dengan peningkatan kekuatan 10 harimau, sekitar 2.500 kg.

Seorang seniman bela diri Spiritual Martial Realm Lv 4 memiliki kekuatan sekitar 45 harimau. Bahkan jika Zhao Fu kuat, kekuatannya paling mirip dengan kekuatan 50 harimau.

Bahkan jika kekuatan Qi asli Su Mo sedikit di bawah Zhao Fu, Zhao Fu bukanlah lawannya berkat kekuatan fisiknya yang berjumlah sekitar 25 harimau.

Kerumunan di sekitar arena mengenakan ekspresi kosong. Mereka tampak sedikit mati rasa setelah menonton pertarungan.

Su Mo telah membunuh Shen Qing, menebas Ding Tao, dan menghancurkan Zhao Fu. Dia telah sepenuhnya melepaskan sisi agresif dan tiraninya.

Zhao Fu mengatakan dia akan membunuh lawannya dalam tiga serangan tetapi yang terjadi sebaliknya. Dia akhirnya terbunuh dalam tiga serangan.

"Yan Qi, Feng Zilan, mengapa kalian berdua tidak datang dan melawanku?"

Setelah membunuh lawannya, Su Mo mengamati kerumunan dan menemukan Yan Qi dan Feng Zilan di antara mereka.

Keduanya sekarang berada dalam daftar sasaran Su Mo, terutama Yan Qi, yang telah berulang kali memprovokasi dia. Dia tidak akan melawan Aliansi Langit jika bukan karena Yan Qi.

“Su Mo, kamu telah membunuh tiga murid Aliansi Langit kami! Anda harus membayar dengan kematian Anda hari ini! Beraninya kamu masih begitu sombong! ”

Yan Qi berteriak, menyeringai. Feng Zilan membagikan ekspresinya.

“Kalian berdua berbakat dengan Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 8, namun kalian tidak berani melawanku yang hanya memiliki Jiwa Bela Diri Kelas Manusia Peringkat 6. Kamu benar-benar sampah! ”

Ekspresi Su Mo dipenuhi dengan ejekan.

Meskipun Jiwa Bela Diri-nya sekarang telah mencapai Peringkat 8, itu adalah rahasianya. Ketika dia memasuki Sekte, dia hanya menunjukkan Jiwa Bela Diri Peringkat 6.

"Anda…!"

Yan Qi dan Feng Zilan terdiam, wajah mereka berubah antara warna merah dan hijau.

Memang benar mereka tidak berani melawan Su Mo. Meskipun mereka telah menerobos ke Alam Bela Diri Spiritual Lv 2, mereka waspada terhadap Su Mo, yang mampu membunuh seorang seniman bela diri Alam Bela Diri Spiritual Lv 4.

“Eh?”

Sebuah pikiran tiba-tiba datang ke Yan Qi.

Jiwa Bela Diri?

Mengapa Jiwa Bela Diri Su Mo berubah menjadi gajah liar?

Sebelum memasuki Pulau Gale, dia memiliki konflik dengan Su Mo di Waterside City. Saat memasuki Sekte, dia memberikan perhatian khusus pada Jiwa Bela Diri Su Mo.

Dia ingat Jiwa Bela Diri Su Mo saat itu adalah sesuatu yang menyerupai pusaran.

Harap dukung situs web kami dan baca di novelbold

Tapi Jiwa Bela Diri-nya benar-benar berubah menjadi gajah liar dalam pertempuran tadi!

Itu aneh.

Bagaimana mungkin Jiwa Bela Diri mengubah bentuknya?

Kebingungan melanda Yan Qi sampai dia tiba-tiba memikirkan sesuatu.

Matanya melebar saat dia terkejut dengan asumsinya sendiri.

Dia pernah mendengar dari seniman bela diri senior bahwa ada seniman bela diri khusus di Cakrawala dan Benua yang memiliki dua jenis Jiwa Bela Diri pada saat yang sama.

Fenomena ini dijuluki Jiwa Bela Diri Kembar.

Seniman bela diri yang memiliki Jiwa Bela Diri Kembar semuanya adalah bakat langka.

Bahkan jika dua Jiwa Bela Diri mereka hanya dari Peringkat 6 atau 7 dari Kelas Manusia, para seniman bela diri yang menikmati bakat melebihi seniman bela diri dengan Jiwa Bela Diri Kelas Bumi.

"Mungkinkah Su Mo memiliki Jiwa Bela Diri Kembar?"

Sesuatu di dalam dirinya terpelintir dan berkerut.

Di seluruh Negara Skymoon, tidak pernah ada satu pun seniman bela diri dengan Jiwa Bela Diri Kembar.

Jika Su Mo benar-benar memiliki Jiwa Bela Diri Kembar, maka itu akan menjadi bencana!

"Mustahil! Bagaimana dia bisa memiliki Jiwa Bela Diri Kembar?”

Yan Qi menggelengkan kepalanya, menyangkal pemikiran itu.

Namun, tidak masalah jika Su Mo benar-benar seorang seniman bela diri dengan Jiwa Bela Diri Kembar. Kematiannya hari ini sudah pasti.

Semua pikiran ini hanya terlintas di benak Yan Qi sebentar. Dia mencibir pada Su Mo sebelum meneriaki orang banyak, “Saudara Senior Aliansi Langit, Su Mo telah membunuh tiga orang kita sendiri. Dia musuh kita dan kita tidak boleh membiarkan dia meninggalkan Aula Perjuangan yang Menentukan hidup-hidup hari ini.”

“Duel hari ini telah mempermalukan Aliansi Langit kita. Jika dia tidak mati, kita akan kehilangan muka. Jika berita ini sampai ke telinga Kakak Senior Duan, kita akan kesulitan untuk lolos dari hukuman. ”

"Mari kita bunuh dia bersama!"

Kata-kata Yan Qi membawa suasana kebenaran, menghasut orang banyak untuk membunuh Su Mo bersama-sama.

“Saudara Muda Yan Qi benar. Pria ini sombong dan berani membunuh murid Aliansi Langit kita. Tak termaafkan!”

"Ya, bunuh dia!"

"Kematian bagi semua orang yang berani menantang kedaulatan Aliansi Langit kita!"

"Mari kita bunuh dia bersama!"

Murid Aliansi Langit sudah lama ingin membunuh Su Mo dan ketika mereka mendengar kata-kata Yan Qi, mereka langsung bereaksi.

Seketika, lebih dari sepuluh orang bergegas ke arena.

Ledakan! Ledakan! Ledakan!

Semua murid Aliansi Langit memiliki kultivasi yang hebat, termasuk mereka yang memiliki kultivasi Lv 3 dan Lv 4. Mereka semua terbakar dengan momentum dan bergegas ke arena untuk menyerang Su Mo.

"Teknik Pedang Terbang!"

“Tinju yang Mengguncang Gunung!”

“Permainan Pedang Bluecloud!”

“…”

Cahaya dengan warna berbeda menerangi langit, menghujani Su Mo.

"Kalian semua menggali kuburan kalian!"

Ekspresi Su Mo menjadi dingin dan dia menggunakan Langkah Bayangannya untuk bergerak maju mundur di antara celah serangan, meninggalkan jejak bayangan.

Suara mendesing!

Dengan kilatan cahaya pedangnya, dia mengiris murid Aliansi Langit dengan kultivasi Lv 3.

"Membunuh!"

Keinginan membunuh Su Mo melonjak dengan semangat gila. Dia memanfaatkan Langkah Bayangannya ke puncaknya. Cahaya pedangnya terus menyala dan pedang Qi ada di mana-mana.

Pfft!

Gedebuk!

Murid Aliansi Langit jatuh satu demi satu dengan semburan darah yang menodai langit, semuanya mati dengan jiwa mereka hancur.

Murid-murid yang mati ini hanya memiliki kultivasi Lv 3. Tak satu pun dari mereka yang bisa menerima satu serangan pun dari Su Mo.

Murid-murid dengan kultivasi Lv 4 itu lebih kuat sehingga dia tidak bisa membunuh mereka secara instan. Sebaliknya, dia mencoba menghindari serangan mereka.

Arena sekarang benar-benar berantakan, dengan darah berserakan di mana-mana.

“Saudari Muda Zilan, temukan beberapa Kakak Senior kami dengan kultivasi lebih dari Lv 5 dan minta bantuan mereka!”

Yan Qi berkata dengan mendesak kepada Feng Zilan di sampingnya saat dia melihat semua yang terjadi di arena. Dia masih berdiri di bawah arena, bukannya bergegas.

"Oke!"

Feng Zilan tahu situasinya menjadi tidak terkendali dan segera berbalik untuk pergi.

 

 

Bab Lengkap

Related : Warrior Promise ~ Bab 91 - Bab 95

0 Komentar untuk "Warrior Promise ~ Bab 91 - Bab 95"