I'm A Quadrillionaire ~ Bab 111

I'm A Quadrillionaire bab 111

Suaminya Yousef juga telah membujuknya untuk pergi ke rumah sakit di kota dan memeriksakan punggungnya, tetapi dia tidak pernah setuju.

Secara alami, dia juga tidak akan setuju sekarang.

“Bibi Sally, aku tahu kamu tidak ingin menghabiskan uang, tapi jangan khawatir. Saya sudah menghasilkan uang sekarang, jadi mari berobat, dan biarkan saya meringankan beban Anda mulai sekarang!” David mendesak.

“Kamu hanya seorang mahasiswa, jadi berapa banyak uang yang kamu hasilkan? Aku bilang, Dave, lebih baik kamu fokus pada studimu dan jangan pernah berpikir untuk terlibat dalam bisnis ilegal! Kalau tidak, bagaimana Anda akan menjelaskan diri Anda kepada orang tua Anda? Bagaimana Anda akan menjelaskan diri Anda kepada saya dan Bibi Diana Anda? Sally menceramahi Dave dengan sungguh-sungguh.

“Bibi Sally, aku benar-benar tidak melakukan hal buruk! Tidakkah kamu mengenalku? Anda melihat saya tumbuh dewasa! ” David membantah dengan senyum masam.

Alasan mengapa dia merahasiakan kekayaannya dari Bibi Sally sebelumnya adalah karena dia tidak ingin dia terlalu banyak berpikir.

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Dia awalnya berencana untuk membiarkan Lily mengungkapkan kekayaannya secara perlahan, tetapi dia tidak menyangka bahwa dia akan terlalu takut untuk memberi tahu ibunya.

Dia tidak punya pilihan lain sekarang selain berterus terang.

Sally tidak percaya padanya, dan dia menolak pergi ke River City untuk perawatan tidak peduli bagaimana David membujuknya.

Dia tidak berubah pikiran bahkan ketika Yousef dan Lily bergabung untuk membujuknya.

Tidak ada lagi yang bisa dilakukan David selain memberi tahu Bibi Sally, “Mobil saya ada di bawah. Jika kamu tidak percaya padaku, bagaimana kalau kita pergi dan melihatnya?”

Pada akhirnya, dengan bantuan semua orang, Sally tiba di lantai bawah dan melihat Benz G-Class milik David.

Mata Sally, Yousef, dan Jacey terbelalak kaget saat melihat G-Wagon yang mewah. Mereka terlalu terkejut untuk mengatakan apapun.

Lily, bagaimanapun, tidak menyukai G-Wagon tiga juta dolar karena dia telah melihat delapan puluh juta Bugatti Veyron milik David.

Belum lagi dia masih memiliki seratus juta yang ditransfer David kepadanya di kartu banknya. Meskipun keluarganya mungkin pingsan karena terkejut jika dia memberi tahu mereka tentang hal itu.

Yousef agak berpengetahuan, jadi dia tahu bahwa G-Wagon yang tampak mahal ini harus menelan biaya setidaknya satu juta dolar.

Dia tahu bahwa David pasti telah mencapai cukup banyak kesuksesan untuk dapat membeli mobil yang begitu mahal.

Dia senang bahwa David telah mencapai hal-hal besar karena dia seperti anak bagi Yousef.

David telah tinggal di rumahnya selama dua tahun, dan Yousef memperlakukan David dengan hormat.

Sebagai model Benz klasik, G-Wagon adalah mobil impian bagi banyak pria.

Bahkan Jacey bingung.

Dia hanya bisa bermimpi memiliki mobil yang bagus

Itu terlalu luar biasa dan terlihat keren

Dia bisa membayangkan betapa iri teman-teman sekelasnya jika dia mengendarainya ke sekolah.

Karena mobil itu milik David, dia tahu dia akan memiliki kesempatan untuk mengendarainya suatu hari nanti.

“Dave! Ini mobilmu?” Sally bertanya, kembali ke kenyataan.

“Itu, Bibi Sally! Saya berjanji, ini mobil saya, dan saya tidak membelinya dengan uang kotor sepeser pun, ”sumpah David.

“Kamu hanya seorang mahasiswa. Bagaimana Anda mendapatkan begitu banyak uang? ” Sally masih menolak untuk percaya padanya.

“Ceritanya panjang, aku bisa menjelaskannya padamu lain hari, Bibi Sally. Ayo pergi dan dapatkan perawatanmu dulu. Masuk."

Sally tidak memaksa lagi. Baginya, David seperti putra sulungnya. Dia memiliki hak untuk menikmati manfaat yang dibawa putranya sekarang setelah dia sukses.

Dengan itu, Sally naik ke mobil berkat bantuan David dan Yousef.

David telah menelepon Wayne dan Gavin dan menyuruh mereka beristirahat di hotel. Lagi pula, mereka tidak banyak tidur malam sebelumnya.

David berencana untuk mengantar Bibi Sally dan yang lainnya ke River City sendiri. Setelah Bibi Sally pulih, dia akan kembali dan berurusan dengan Bobby dan Quin .

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 111

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 111"