I'm A Quadrillionaire ~ Bab 112

I'm A Quadrillionaire bab 112

David pergi dengan Jacey duduk sangat bersemangat di kursi penumpang di sampingnya.

Sally, suaminya, dan putrinya duduk di kursi belakang.

Ada alasan mengapa mobil mewah ini berharga tiga juta. Jika itu mobil lain, Sally mungkin merasa sangat tidak nyaman karena punggungnya terkilir.

Namun, G-Wagon tidak berdesak-desakan sama sekali karena melaju dengan mulus dan nyaman di jalan.

Dalam perjalanan ke rumah sakit, David menelepon Charles dan memintanya untuk berbicara dengan Rumah Sakit River City untuk mempersiapkan kedatangan mereka.

David dan yang lainnya tiba di Rumah Sakit River City pada pukul dua siang di hari yang sama.

Direktur Rumah Sakit River City, Tom Lake, sudah menunggu beberapa saat ketika mereka tiba. Tuan Luther telah memberi tahu David, jadi dia tidak berani membuat yang terakhir menunggu.

"Tn. Lidell , kita bertemu lagi!” Direktur Tom segera naik untuk menyambut David ketika dia melihat yang lain turun dari mobil.

"Aku harus merepotkanmu lagi, Dr. Lake," kata David sopan.

“Kamu terlalu sopan, Tuan Lidell ! Itu tugas kita.”

Keduanya berbagi percakapan sopan saat mereka membawa Sally untuk mendapatkan konsultasi ahli.

Pukul empat sore, Sally menjalani operasi.

Ketika Sally sedang dioperasi, David pergi untuk memeriksa Paul dan menyuruh pria itu untuk fokus pada pemulihan sebelum melakukan hal lain.

Sudah hampir pukul lima saat operasi berakhir.

Rumah sakit awalnya berencana untuk memasukkan Sally ke kamar rumah sakit terbaik yang ada, tetapi Sally tidak ingin tinggal di rumah sakit. David tidak punya pilihan selain menjemputnya ke South River International Residence.

'Amelia seharusnya sudah pulang sekarang, kan?

'Ini akan menjadi kesalahpahaman besar jika dia masih di sana.'

Untungnya, Amelia telah pergi saat mereka tiba di South River International Residence.

David menghela nafas lega.

Dia menelepon lagi ke Golden Leaf Hotel dan meminta mereka untuk mengirim makanan ke South River International Residence karena Bibi Sally masih terluka dan tidak boleh terlalu banyak bergerak.

Udah bulan muda neh, bantu admin yaa.. untuk beli kuota dan beli novel...

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Golden Leaf Hotel adalah hotel bintang delapan yang tidak melakukan pengiriman, tetapi karena ini adalah permintaan ketua, hotel tidak punya pilihan lain selain mengirimkannya jika mereka tidak ingin dipecat. -

Sally dan keluarganya terkejut ketika mereka memasuki South River International Residence.

Mereka tidak mengerti bagaimana seorang mahasiswa tahun ketiga seperti David mampu membeli tempat tinggal yang begitu mahal

Mereka tidak bisa membayangkan berapa biaya perumahan seperti ini di River City. Mereka tidak tahu apakah itu beberapa juta, atau sepuluh kali lipat dari harga itu.

Mereka tidak pernah berani membayangkan bahwa suatu hari mereka akan tinggal di rumah yang begitu mewah.

Jacey melompat kegirangan. Dia memperlakukan rumah David seperti rumahnya sendiri, mengingat dia telah berbagi kamar dengan David selama dua tahun. Dia baru saja melompat ke kolam renang di lantai atas dan mulai mandi di sana.

“Bibi Sally, Paman Yousef, Anda dapat beristirahat dan memulihkan diri di sini. Buat dirimu seperti di rumah sendiri, ”kata David kepada Sally dan Yousef.

"Dave, apakah ini rumahmu?" tanya Selly.

“ Hmm .”

"Katakan yang sebenarnya, dari mana kamu mendapatkan begitu banyak uang?"

“Saya mendapatkannya dari bisnis yang saya mulai dengan teman sekelas saya,” jawab David.

"Betulkah?"

“Kau harus percaya padaku, Bibi Sally! Saya benar-benar tidak melakukan sesuatu yang ilegal, ”jawab David dengan putus asa.

"Tapi ..." Sally masih ingin bersikeras tetapi Yousef memotongnya. “Berhenti, Dave bukan anak kecil lagi. Dia sudah dewasa, dia bisa membuat keputusan sendiri. Saya percaya Dave, ”sela Yousef. Sally tidak bertanya lagi setelah mendengar ucapan suaminya.

“Bibi Sally, Paman Yousef, karena Anda sudah tahu tentang situasi saya, saya harap Anda setuju untuk pindah ke River City. Jace juga bisa mendapatkan pendidikan yang lebih baik di sini.”

Sally dan suaminya berbagi pandangan. Kedengarannya seperti ide yang bagus.

Jacey biasanya terlihat bersama beberapa teman yang meragukan di Kota Shu . Tidak ada yang mengendalikan anak itu, dia juga tidak menunjukkan keinginan untuk belajar dengan baik.

Fakta bahwa dia masuk ke sekolah menengah adalah berkat Yousef yang berlarian dan mentraktir beberapa orang untuk makan malam. Sekarang, dia tidak hanya berutang budi kepada orang-orang ini, tetapi dia juga telah menghabiskan cukup banyak uang.

Jika mereka pindah ke River City, lingkungan baru mungkin mendorong Jacey untuk mengarahkan energinya agar berhasil dalam studinya. Belum lagi bahwa pendidikan di kota pasti akan jauh lebih baik daripada yang bisa diberikan oleh Kota Shu .

 

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 112

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 112"