I'm A Quadrillionaire ~ Bab 133

I'm A Quadrillionaire bab 133

David tiba di pintu masuk Universitas Multimedia dan tentu saja, dia menyebabkan keributan besar.

“Lihat, mobil sport apa itu? Itu terlihat sangat keren!”

“Sial, apakah itu Bugatti Veyron? Persetan , mobil ini ada di River City? Keren sekali!”

“Siapa yang mengangkatnya? Betapa beruntung!"

“Akan sangat bagus jika itu untukku. Saya ingin duduk di kursi penumpang dan menjadi orang yang dilihat semua orang.”

“Apakah di sini untuk Tara dan June? Mereka sedang menunggu seseorang di sana.”

“Oh tidak, oh tidak! Hatiku hancur. Dewi lain akan dijatuhkan oleh binatang buas. ”

“Bagaimana Anda tahu pengemudi itu binatang buas? Saya pikir dia harus menjadi pria yang sangat tampan. ”

Kekuatan Bugatti Veyron memang luar biasa. G-Wagon yang diparkir di pintu masuk seperti sepeda dibandingkan dengan Bugatti Veyron.

Perbedaan antara mobil bernilai jutaan dan mobil yang bernilai hampir 100 juta terlihat sekilas.

David menghentikan mobil di depan Tara dan June.

Kemudian, dia menurunkan jendelanya.

"Tara, ayo pergi," seru David dari mobil.

Ketika Tara melihat mobil sport yang begitu mencolok di depannya, dia mengira itu adalah pria lain yang ada di sini untuk menggodanya. Dia baru sadar ketika dia mendengar David memanggil namanya.

David bisa mengeluarkan 100 juta untuk membantu keluarganya tanpa masalah, jadi wajar saja jika dia mengendarai mobil seperti ini.

"Oh, a-aku datang."

Saat Tara hendak masuk ke mobil, June meraih tangannya. Kemudian, dia pergi dan menempelkan wajahnya ke jendela kursi penumpang.

"Siapa namamu? Apakah kamu pacar Tara? Kenapa aku tidak mendengarnya berbicara tentangmu sebelumnya? Sudah berapa lama kalian bersama?” June bertanya pada David dengan rasa ingin tahu.

David melihat seorang gadis manis menempelkan wajahnya ke jendela mobil sambil menanyakan begitu banyak pertanyaan dalam satu tarikan napas.

“Halo, saya teman baik Tara. Saya akan pulang pada akhir pekan jadi saya mengantarnya karena sedang dalam perjalanan.”

"Teman baik? Saya tahu niat anak-anak kaya seperti Anda. Biar kuberitahu, Tara adalah sahabatku. Jika kamu berani menggertaknya, aku tidak akan pernah memaafkanmu!” Saat June mengatakan itu, dia melambaikan tinjunya yang kira-kira sebesar cakar kucing.

"Juni, kami benar-benar hanya teman baik," Tara meraih June dari belakang dan berkata.

“Baiklah, aku tidak akan mengganggumu kalau begitu, tapi Tara, sebagai seorang gadis, kamu harus tahu bagaimana melindungi dirimu sendiri. Anda tidak bisa memberikan diri Anda kepadanya sebelum Anda tahu siapa dia sebenarnya, oke? ” kata June pada Tara.

Mengapa kalimat ini terdengar begitu canggung keluar dari mulut seorang gadis mungil dan imut?

Tara tersipu setelah mendengar apa yang dikatakan June.

"Saya mendapatkannya! Aku pergi sekarang, June, sampai jumpa!”

Tara segera masuk ke mobil David. Dia khawatir June akan mengatakan sesuatu yang aneh lagi.

Sesaat kemudian, David menginjak pedal gas dan Bugatti Veyron menghilang dari pintu masuk Universitas Multimedia dalam kepulan asap.

"Oh tidak, Tara dibawa pergi oleh Bugatti Veyron!"

“Apakah Anda melihat siapa yang mengemudi? Berapa umurnya?"

“Dia terlihat seperti pria paruh baya dan dia bahkan botak! Oh tidak, sang dewi telah menjadi mangsa binatang buas!”

"Omong kosong! Saya melihat bahwa pengemudinya adalah seorang pria muda dan tampan!”

June linglung saat dia menatap ke arah Tara pergi.

Pada saat ini, sebuah Rolls Royce Phantom muncul di depannya.

Kemunculan Rolls Royce Phantom tak banyak menyita perhatian para pelajar. Selain penggemar mobil, yang lain tidak tahu banyak tentang mobil ini.

Meski harganya juga puluhan juta, mobil ini terlihat terlalu sederhana dan tidak semenarik Bugatti Veyron.

Dengan kemunculan Bugatti barusan, Phantom secara alami gagal mengumpulkan terlalu banyak perhatian.

June membuka pintu dan masuk ke dalam.

Seorang pria paruh baya berusia empat puluhan sedang duduk di dalam.

"Ayah," panggil June.

"Hai. June, apa kamu tahu pemilik mobil di depan tadi?” tanya ayah June, Ronald Allard.

“Tidak. Namun, teman saya tahu. Saya pikir dia pacar barunya. Apa yang salah? Ayah, apakah kamu mengenalnya? Apakah dia bajingan? Jika ya, aku tidak bisa membiarkan Tara membuat dirinya dalam masalah,” kata June.

"Saya tidak, tapi saya ingin melihat apakah Anda bisa mendapatkan teman dan pacarnya untuk makan malam dengan saya," kata Ronald.

“Kenapa kau ingin mengenalnya? Bukankah dia hanya anak dari keluarga kaya?” Juni bertanya dengan rasa ingin tahu.

“Juni, kamu tidak bisa hanya melihat permukaannya saja. Mobil itu tidak sesederhana itu. Ini adalah Bugatti Veyron edisi terbatas dan hanya ada 8 di dunia. Saat ini, harganya di atas 80 juta. ”

"Berapa harganya? 80 juta? Semahal itu?”

June juga kaget. Bahkan jika keluarganya adalah salah satu keluarga kaya yang populer di River City, mobil seharga 80 juta masih agak sulit untuk dia terima.

“Itulah mengapa saya mengatakan akan baik untuk mengenalnya. Ini hanya bisnis. Anda akan memiliki lebih banyak peluang jika Anda memiliki lebih banyak teman. Mungkin kita mungkin mendapatkan kesempatan untuk berkolaborasi di masa depan. ”

“Ayah, bisakah kamu berhenti memikirkan bisnis sebentar saja? Anda akhirnya memiliki kesempatan untuk datang menjemput saya dan Anda ingin berbicara bisnis dengan teman saya. Kamu sama sekali tidak peduli padaku,” kata June sedih.

"Baiklah baiklah. Saya tidak akan berbicara tentang bisnis lagi. Biarkan saya melihat apakah Anda kehilangan berat badan. ”

Rolls Royce Phantom melaju perlahan.

“Aku baru saja melihat Dewi June masuk ke mobil itu dengan seorang pria paruh baya di dalamnya!”

"Betulkah?"

"Ya! Aku bersumpah kepada Tuhan."

"Terserah, apakah kamu bahkan percaya pada Tuhan?"

"Itu benar! Aku bersumpah di atas makam ibuku!”

“Oh tidak, dua dari empat bintang yang sedang naik daun dari Departemen Akting diambil dari kami. Bagaimana saya akan

hidup ?”

“ Yo , horndog , kamu harus bekerja keras. Jika Anda bekerja keras sekarang, siapa tahu, pacar masa depan Anda mungkin masih di taman kanak-kanak. ”

Di Bugatti Veyron.

“David, tolong jangan pikirkan itu. Dia sahabatku dan namanya June Allard. Dia suka membuat lelucon.”

“Kenapa aku harus mempermasalahkannya? Apa aku terlihat seperti orang kecil?” David bercanda.

“David, terima kasih telah setuju untuk pulang bersamaku hari ini, dan juga terima kasih telah meminjamkanku 100 juta itu. Jika saya tidak mendapatkan uang, saya benar-benar tidak tahu apa yang akan terjadi pada keluarga saya.” Saat Tara mengatakan itu, dia mulai terisak pelan.

"Hei, Tara, jangan menangis."

Entah kenapa, hal yang paling ditakuti David adalah ketika seorang wanita menangis, terutama wanita cantik. Dia tidak memiliki perlawanan terhadap itu sama sekali.

“David, apa yang harus saya lakukan jika saya tidak dapat mengembalikan uangnya?” tanya Tara tiba-tiba.

“Tara, uang itu tidak berarti apa-apa bagiku. Jika Anda benar-benar tidak dapat membayar uang, mengapa Anda tidak membayar dengan tubuh Anda?” David menggoda ketika dia merasakan bahwa situasinya menjadi sedikit menyedihkan.

"Betulkah?" Tara mengangkat kepalanya dan bertanya dengan ekspresi serius.

Daud, “…”

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 133

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 133"