I'm A Quadrillionaire ~ Bab 134

I'm A Quadrillionaire bab 134

Setelah ini, mereka berdua tidak berbicara lagi.

Wajah Tara merah dan dia melihat ke luar jendela. Tidak diketahui apa yang dia pikirkan.

David ingin membuat situasi lebih hidup, tetapi sekarang, itu menjadi lebih menyedihkan.

Apa yang harus dia katakan tentang itu?

Tidak ada yang perlu dikatakan tentang itu.

Dia akan mendapat masalah jika dia mengatakan sesuatu.

Kota Kambing adalah kota kotamadya. Meskipun itu bukan kota provinsi seperti River City, itu lebih ramai daripada kota tingkat kabupaten seperti kampung halaman David, Kota Shu .

David tiba di Kota Kambing dalam waktu kurang dari dua jam. Namun, karena ini adalah pertama kalinya dia mengunjungi rumah Tara, dia pikir tidak baik pergi ke sana dengan tangan kosong.

David membeli banyak barang setelah berkeliling di Kota Kambing. Kemudian, dia pergi ke daerah perumahan di mana rumahnya mengikuti petunjuknya.

Rumah Tara berada di area perumahan kelas atas di Kota Kambing. Dengan 100 juta dolar David, Tara membayar kembali semua hutangnya dan bisa kembali ke rumah aslinya lagi.

Setelah mereka memasuki kawasan perumahan, mobil David juga menarik perhatian dua satpam di pos jaga.

Meskipun mereka belum pernah melihat mobil David sebelumnya, mereka tidak menghentikannya dan langsung membiarkannya masuk.

“Pete, menurutku mobil itu bukan milik siapapun di pemukiman ini, kan? Bukankah kita harus mendaftarkannya?” Seorang penjaga keamanan muda bertanya.

"Chad, kamu baru jadi kamu perlu tahu bahwa kita harus cerdas dalam pekerjaan ini."

"Aku masih membutuhkanmu untuk mengajariku, Pete. Ayo, merokok.”

Penjaga keamanan muda itu jelas baru.

Penjaga keamanan yang lebih tua mengambil rokok dan melanjutkan setelah mengisap, “Biarkan saya memberi tahu Anda, saya sengaja belajar bagaimana membedakan mobil supaya saya bisa melakukan pekerjaan saya dengan baik. Kami bekerja untuk area perumahan kelas atas, dan saya selalu membiarkan mobil yang bernilai lebih dari setengah juta lewat. Saya hanya akan meminta mobil yang di bawah setengah juta untuk mendaftar. ”

"Mengapa?" Penjaga keamanan muda itu bertanya.

"Apakah kamu bodoh? Ini adalah kawasan perumahan kelas atas dan rumah-rumah di sini bernilai jutaan bahkan puluhan juta. Siapa yang akan mengendarai mobil seharga 200 ribu dolar ketika mereka tinggal di rumah sejuta dolar? Namun, berbeda ketika mobil tersebut berharga di atas setengah juta. Jika kita menyinggung anak kaya mana pun dengan temperamen buruk, maka kita mungkin kehilangan pekerjaan.”

"Saya mengerti! Mobil itu barusan sangat keren jadi harganya pasti setengah juta ke atas, jadi itu sebabnya kamu membiarkannya masuk. ”

“Setengah juta ke atas? Apakah Anda tahu mobil apa itu?”

“Tidak, tapi menurutku itu terlihat sangat keren. Apakah dengan puluhan juta kalau begitu? ”

“Saya telah melihatnya secara online dan itu adalah Bugatti Veyron, mobil mewah kelas dunia. Apakah Anda tahu berapa harga awal untuk mobil itu? ”

"Berapa harganya?"

"30 juta," penjaga keamanan yang lebih tua menunjukkan tiga jari dan berkata, "B-Berapa?" Mulut penjaga keamanan yang lebih muda menganga saat dia bertanya. Dia jelas terkejut dengan harganya. Mobil seharga 30 juta? Itu di luar imajinasinya.

“30 juta itu baru harga awal. Beberapa edisi terbatas bahkan bernilai 50 juta ke atas! Bagaimana itu? Apakah Anda terkejut dengan itu? Siapa yang berani menghentikan mobil itu? Akan baik-baik saja jika kita mendapatkan seseorang yang pemarah, tetapi jika pengemudinya pemarah, saya berdoa agar kita hanya turun dengan omelan. Namun, bahkan jika mereka menamparmu, kamu harus menanggungnya karena kamu bahkan mungkin kehilangan pekerjaanmu.”

"Ya, tentu saja! Anda benar, Pete, saya telah belajar banyak. Tolong jaga aku di masa depan, Pete. Ini, ambil sebatang rokok lagi.” Setelah keamanan yang lebih muda mengatakan itu, dia melemparkan seluruh bungkus rokok kepada Pete.

Setelah David memarkir mobil, Tara membawanya ke salah satu gedung. Kemudian, mereka naik lift ke lantai 22.

Setelah menerima telepon dari David kemarin, Tara menelepon ke rumah untuk memberi tahu keluarganya. Saat ini, orang tuanya seharusnya ada di rumah.

Tara berjalan di depan rumahnya dan mengeluarkan kunci untuk membuka pintu. Saat dia masuk, Tara tertegun.

Apa yang sedang terjadi??

Mengapa ada begitu banyak orang?

David mengikuti Tara masuk, dan dia juga tercengang ketika dia masuk.

Lebih dari sepuluh orang duduk dan mengobrol di ruang tamu rumah Tara. Selain itu, ada juga suara yang datang dari dapur.

Ini semua adalah kerabat Tara yang lebih dekat dengannya. Semua bibi dan pamannya ada di sini hari ini.

"Tara ada di sini!" Ayah Tara, Ken, bangkit dari sofa untuk menyambut Tara dan David ketika dia melihat mereka. Tempat dia duduk berada tepat di seberang serambi.

"Ayah, apa yang kamu lakukan?" tanya Tara.

Ken tidak menjawabnya. Sebaliknya, dia berkata, “Kamu pastilah David. Masuk! Tidak apa- apa jika Anda datang dengan tangan kosong, mengapa Anda membeli begitu banyak barang? Kami memiliki semua yang kami butuhkan.”

"Hai, Tuan Smith." David menyapa Ken.

Ken menilai David dengan santai.

 

Cara membantu admin:

1. Donasi ke DANA ~ 087719351569

2. Klik Klik Ikla* 

3. https://trakteer.id/otornovel

4. Share ke Media Sosial

5. Open Endorse, yang mau usahanya diiklankan disini, viewers blog up to 80K per hari, caranya boleh kirim email di novelterjemahanindo@gmail.com

Bab Lengkap

Related : I'm A Quadrillionaire ~ Bab 134

0 Komentar untuk "I'm A Quadrillionaire ~ Bab 134"